Click here to load reader

Dilarang mereproduksi atau memperbanyak seluruh atau ...berasal dari kelompok ini. Namun, sesungguhnya ngengat mempu-nyai peranan yang sangat penting di dalam ekosistem ini. Di samping

  • View
    7

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Dilarang mereproduksi atau memperbanyak seluruh atau ...berasal dari kelompok ini. Namun,...

  • Hari Sutrisno dkk.

  • | i

  • ii |

    Dilarang mereproduksi atau memperbanyak seluruh atau sebagian dari buku ini dalam bentuk atau cara apa pun tanpa izin tertulis dari penerbit.

    © Hak cipta dilindungi oleh Undang-Undang No. 28 Tahun 2014

    All Rights Reserved

  • | iii

    Hari SutrisnoDarmawan

    Wardi SeptianaAtih SundawiatiMomo Suparmo

    LIPI Press

  • iv |

    © 2015 Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)Pusat Penelitian Biologi

    Katalog dalam Terbitan (KDT)

    Moths of Gunung Halimun-Salak National Park Part 2: Drepanoidea and Geometroidea/ Hari Sutrisno, Darmawan, Wardi Septiana, Atih Sundawiati, dan Momo Suparmo. – Jakarta: LIPI Press, 2015. xxi hlm. + 198 hlm.; 14,8 x 21 cm

    ISBN 978-979-799-822-6 1. Drepanoidea 2. Geometroidea 3. Taman Nasional Gunung Halimun Salak

    595.78

    Copy editor : Lani Rachmah Proofreader : Martinus Helmiawan dan Risma Wahyu HartiningsihPenata isi : Astuti K. dan AriadniDesainer Sampul : Rusli Fazi

    Cetakan Pertama : April 2015

    Diterbitkan oleh:LIPI Press, anggota IkapiJln. Gondangdia Lama 39, Menteng, Jakarta 10350Telp. (021) 314 0228, 314 6942. Faks. (021) 314 4591E-mail: [email protected]

  • | v

    DAFTAR ISI

    DAFTAR ISI ........................................................................................... v

    DAFTAR GAMBAR ............................................................................... vii

    DAFTAR FOTO ..................................................................................... ix

    PENGANTAR PENERBIT .................................................................... xv

    SAMBUTAN ........................................................................................... xvii

    KATA PENGANTAR .............................................................................. xix

    UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................... xxi

    BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................... 1

    BAB 2 MORFOLOGI ............................................................................ 52.1 Kepala ................................................................................... 62.2 Toraks ................................................................................... 102.3 Abdomen .............................................................................. 16

    BAB 3 KUNCI IDENTIFIKASI .......................................................... 17

    BAB 4 DREPANOIDEA ........................................................................ 214.1 Epicopeiidae .......................................................................... 214.2 Drepanidae ............................................................................ 21

    4.2.1 Thyatirinae ................................................................... 234.2.2 Cyclidiinae ................................................................... 264.2.3 Drepaninae ................................................................... 28

  • vi |

    BAB 5 GEOMETROIDEA .................................................................... 495.1. Uraniidae .............................................................................. 49

    5.1.1 Epipleminae ................................................................ 505.1.2 Microniinae ................................................................ 53

    5.2. Geometridae ......................................................................... 565.2.1 Oenochrominae ........................................................... 575.2.2 Sterrhinae .................................................................... 605.2.3 Larentiinae ................................................................... 675.2.4 Desmobathrinae .......................................................... 725.2.5 Geometrinae ................................................................ 765.2.6 Ennominae .................................................................. 108

    DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 181

    GLOSARIUM ......................................................................................... 185

    INDEKS .................................................................................................. 191Tumbuhan Inang ........................................................................... 191Jenis Ngengat ................................................................................. 192

    TENTANG PENULIS ............................................................................ 197

  • | vii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1.1 Lokasi Pengambilan Sampel Ngengat: Kawasan Taman Nasional Gunung Halimun-Salak: Gunung Kendeng ( ), Gunung Botol ( ), Malasari ( ), Wates ( ) dan Kawasan Gunung Salak: Citiis ( ) , Cidahu ( ), Cianten ( ) ....... 3

    Gambar 2.1 Morfologi Ngengat Bagian Kepala dan Toraks (Common, 1990) ........................................................... 5

    Gambar 2.2 Kepala dan Bagian-Bagian dari Arah Samping (Nielsen dan Common, 1991) ....................................... 7

    Gambar 2.3 Beberapa Tipe Antena pada Ngengat (Scoble, 1992) .... 8Gambar 2.4 Kepala dan Bagian-Bagian Mulut dari Arah Depan

    (Nielsen & Commo, 1991) ........................................... 9Gambar 2.5 Tungkai Depan, Tengah, dan Belakang Beserta Bagian-

    Bagiannya (Scoble, 1992) .............................................. 10Gambar 2.6 Tipe Sayap Homoneura (Atas) dan Heteroneura (Bawah)

    (Common, 1990) ........................................................... 12Gambar 2.7 Sayap dengan Terminologi Pola Garis

    (Holloway et al., 2001) ................................................ 14Gambar 2.8 Tipe Organ Timpanum pada Noctuoidea

    (Scoble, 1992) ................................................................ 15Gambar 2.9 Organ Timpanum pada Kelompok Drepanoidea (A)

    dan Geometroidea (B) (Holloway et al., 2001) ............. 16

  • viii |

    Gambar 3.1 Ciri Khas Sayap Belakang Pyraloidea: Venasi Sc dan Rs sangat Berdekatan atau Bergabung menjadi satu (Holloway et al., 1987) .................................................. 18

    Gambar 3.2 Ciri venasi sayap depan dari Epipleminae: R3 dan R4 pada Sayap Depan secara Terpisah Bercabang dari Rs dan M1 (Uraniidae)(Holloway, 1986) ........................... 19

  • | ix

    DAFTAR FOTO

    Foto 1. Thyatira batis ♀ .................................................................. 24

    Foto 2. Horithyatira decorata ♀ ........................................................ 25

    Foto 3. Camptopsestis malayana ♀ .................................................... 26

    Foto 4. Cyclidia javana ♀................................................................. 27

    Foto 5. Amphitorna submontana ♂ ................................................... 29

    Foto 6. Callidrepana albiceris ♀ ....................................................... 30

    Foto 7. Callidrepana argenteola ♀..................................................... 31

    Foto 8. Callidrepana micacea ♂ ........................................................ 32

    Foto 9. Canucha specularis ♀............................................................ 33

    Foto 10. Drapetodes fratercula ♀ ........................................................ 34

    Foto 11. Macrauzata submontana ♀ ................................................... 35

    Foto 12. Macrocilix maia ♂ ............................................................... 36

    Foto 13. Nordstromia duplicata ♀ ...................................................... 37

    Foto 14. Oreta ashleyi ♀ ..................................................................... 38

    Foto 15. Oreta bicolor ♀ .................................................................... 39

    Foto 16. Oreta sp.♀ ........................................................................... 40

    Foto 17. Phalacra buchsbaumi ♀ ........................................................ 41

    Foto 18. Spectroreta hyalodisca ♀ ........................................................ 42

    Foto 19. Strepsigonia quadripunctata ♀ .............................................. 43

    Foto 20. Teldenia specca ♀ ................................................................. 44

  • x |

    Foto 21. Tridrepana albonotata ♂ ....................................................... 45

    Foto 22. Tridrepana flava ♂ ............................................................... 46

    Foto 23. Tridrepana fulvata ♂ ............................................................ 47

    Foto 24. Dysaethria fulvihamata ♂ ..................................................... 51

    Foto 25. Dysaethria quadricaudata ♀ ................................................. 52

    Foto 26. Acropteris grammearia ♀ ...................................................... 54

    Foto 27. Strophidia caudata ♀ ............................................................ 55

    Foto 28. Sarcinodes malakarius ♀ ....................................................... 58

    Foto 29. Sarcinodes tornubilatus ♀ ..................................................... 59

    Foto 30. Timandra punctinervis ♀ ...................................................... 61

    Foto 31. Antitrygodes divisaria ♀ ........................................................ 62

    Foto 32. Zythos turbata ♀ .................................................................. 63

    Foto 33. Bytharia uniformis ♀ ............................................................ 64

    Foto 34. Chrysocraspeda abhadraca ♂ ................................................. 65

    Foto 35. Chrysocraspeda baderi ♀ ....................................................... 66

    Foto 36. Acolutha pictaria ♀ .............................................................. 68

    Foto 37. Collix blosyra ♀ .................................................................... 69

    Foto 38. Ecliptopera furvoides ♀ ......................................................... 70

    Foto 39. Ziridava kanshireiensis ♀ ...................................................... 71

    Foto 40. Noreia unilineata ♀ ............................................................. 73

    Foto 41. Ozola hollowayi ♀ ................................................................ 74

    Foto 42. Ozola turlini ♀ .................................................................... 75

    Foto 43. Eumelea florinata ♀ ............................................................. 76

    Foto 44. Mixochlora argentifusa ♂ ...................................................... 77

    Foto 45. Ornithospila esmeralda ♂ ...................................................... 78

    Foto 46. Tanaorhinus refflesii ♀ .......................................................... 79

    Foto 47. Agathia eromenoides ♀ ......................................................... 80

    Foto 48. Agathia laetata ♀ ................................................................. 81

  • | xi

    Foto 49. Agathia largita ♀ ................................................................. 82

    Foto 50. Agathia quinaria ♂ .............................................................. 83

    Foto 51. Agathia succedanea ♀ ........................................................... 84

    Foto 52. Chloroglyphica xeromeris ♀ ................................................... 85

    Foto 53. Comibaena fuscidorsata ♂..................................................... 86

    Foto 54. Comostola meritaria ♀ ......................................................... 87

    Foto 55. Danala laxtaria ♀ ................................................................ 88

    Foto 56. Dindica alaopsis ♀ ............................................................... 89

    Foto 57. Dooabia puncticostata ♀ ....................................................... 90

    Foto 58. Eucyclodes albisparsa ♀ ......................................................... 91

    Foto 59. Hemithea marina ♀ ............................................................. 92

    Foto 60. Herochroma urapteraria ♀ .................................................... 93

    Foto 61. Lophophelma erionoma ♂ ..................................................... 94

    Foto 62. Lophophelma loncheres ♂ ...................................................... 95

    Foto 63. Lophophelma luteipes ♂ ........................................................ 96

    Foto 64. Lophophelma vigens ♀ .......................................................... 97

    Foto 65. Oenospila altistrix ♀ ............................................................. 98

    Foto 66. Ornithospila submonstrans ♀ ................................................ 99

    Foto 67. Paramaxates posterecta ♀ ...................................................... 100

    Foto 68. Pelagodes sp.♀ ...................................................................... 101

    Foto 69. Pingasa lariaria ♀ ................................................................ 102

    Foto 70. Pingasa rubicunda ♀ ............................................................ 103

    Foto 71. Pingasa ruginaria ♀ ............................................................. 104

    Foto 72. Pingasa tapungkanana ♀ ...................................................... 105

    Foto 73. Pingasa venusta ♀ ................................................................ 106

    Foto 74. Protuliocnemis biplagiata ♂ .................................................. 107

    Foto 75. Protuliocnemis partita ♂ ....................................................... 108

    Foto 76. Hypochrosis hyadaria ♀ ........................................................ 109

  • xii |

    Foto 77. Hypochrosis pyrrhophaeata ♂ ................................................ 110

    Foto 78. Celenna festivaria ♂ ............................................................. 111

    Foto 79. Achrosis recitata ♂ ................................................................ 112

    Foto 80. Heterolocha pyreniata ♀ ........................................................ 113

    Foto 81. Fascellina albicordis ♀ .......................................................... 114

    Foto 82. Fascellina plagiata ♀ ............................................................ 115

    Foto 83. Corymica spatiosa ♀ ............................................................. 116

    Foto 84. Ourapteryx claretta ♀ ........................................................... 117

    Foto 85. Ourapteryx podaliriata ♀ ...................................................... 118

    Foto 86. Lomographa luciferata ♀ ....................................................... 119

    Foto 87. Lomographa sectinota ♀ ........................................................ 120

    Foto 88. Tasta montana ♀ .................................................................. 121

    Foto 89. Eurychoria trajecta ♀ ............................................................ 122

    Foto 90. Curbia mortiata ♀ ............................................................... 123

    Foto 91. Borbacha pardaria ♀ ............................................................ 124

    Foto 92. Plutodes evaginata ♂ ............................................................ 125

    Foto 93. Plutodes flavescens ♂ ............................................................. 126

    Foto 94. Plutodes unidentata ♂ .......................................................... 127

    Foto 95. Microplutodes hilaropa ♂ ...................................................... 128

    Foto 96. Nadagara inordinata ♀ ........................................................ 129

    Foto 97. Astygisa circularia ♂ ............................................................. 130

    Foto 98. Thinopteryx crocoptera ♀ ...................................................... 131

    Foto 99. Abraxas intervacuata ♀......................................................... 132

    Foto 100. Cassyma chrotadelpha ♀ ....................................................... 133

    Foto 101. Heterostegone subtessellata ♀ ................................................. 134

    Foto 102. Heterostegone tritocampsis ♀ ................................................. 135

    Foto 103. Orthocabera similaria ♀ ....................................................... 136

    Foto 104. Luxiaria actuaria ♀ ............................................................ 137

  • | xiii

    Foto 105. Luxiaria amasa ♀................................................................. 138

    Foto 106. Luxiaria emphatica ♀ ........................................................... 139

    Foto 107. Luxiaria hyalodela ♀ ............................................................ 140

    Foto 108. Luxiaria mitorrhaphes ♀....................................................... 141

    Foto 109. Luxiaria phyllosaria ♀ .......................................................... 142

    Foto 110. Godonella abipunctata ♀ ...................................................... 143

    Foto 111. Godonella bornusaria ♀ ........................................................ 144

    Foto 112. Godonella nora ♀ ................................................................. 145

    Foto 113. Millionia fulgida ♀ .............................................................. 146

    Foto 114. Bracca exul ♀...................................................................... 147

    Foto 115. Dalima patularia ♀.............................................................. 148

    Foto 116. Hyposidra altiviolescens ♂ ..................................................... 149

    Foto 117. Hyposidra talaca ♀ ............................................................... 150

    Foto 118. Ephemerophila subterminalis ♀ ............................................. 151

    Foto 119. Dasyboarmia subpilosa ♂ ...................................................... 152

    Foto 120. Krananda semihyalina ♀ ...................................................... 153

    Foto 121. Racotis quadripunctata ♀ ..................................................... 154

    Foto 122. Xerodes ypsaria ♀ ................................................................. 155

    Foto 123. Xandrames latiferaria ♂ ........................................................ 156

    Foto 124. Chorodna complicataria ♀ .................................................... 157

    Foto 125. Chorodna pseudobolima ♂ .................................................... 158

    Foto 126. Lassaba acribomena ♀ .......................................................... 159

    Foto 127. Amblychia infoveata ♂ .......................................................... 160

    Foto 128. Amblychia hymenaria ♂ ....................................................... 161

    Foto 129. Cleora contiguata ♀ .............................................................. 162

    Foto 130. Cleora cucullata ♂ ................................................................ 163

    Foto 131. Cleora determinata ♂ ........................................................... 164

    Foto 132. Cleora mjoebergi ♂ ............................................................... 165

  • xiv |

    Foto 133. Cleora pendleburyi ♀ ............................................................ 166

    Foto 134. Gasterocome pannosaria ♀ .................................................... 167

    Foto 135. Catoria proicyrta ♀ .............................................................. 168

    Foto 136. Psilalcis bisinuata ♀ ............................................................. 169

    Foto 137. Alcis nigrifasciata ♀ .............................................................. 170

    Foto 138. Alcis periphracta ♂ ............................................................... 171

    Foto 139. Alcis praevariegata ♀ ............................................................ 172

    Foto 140. Hypomecis cineracea ♂ .......................................................... 173

    Foto 141. Hypomecis costaria ♂ ............................................................ 174

    Foto 142. Diplurodes kerangatis ♀ ........................................................ 175

    Foto 143. Fritillerinnys clathraria ♀ ..................................................... 176

    Foto 144. Myrioblephara geniculata ♀ .................................................. 177

    Foto 145. Necyopa subtriangula ♂ ........................................................ 178

    Foto 146. Zamarada eogenaria ♀ ......................................................... 179

  • | xv

    PENGANTAR PENERBIT

    Sebagai penerbit ilmiah, LIPI Press memiliki tanggung jawab un-tuk mencerdaskan kehidupan bangsa melalui penyediaan terbitan ilmiah yang berkualitas. Buku ilmiah dengan judul Moths of Gunung Halimun-Salak National Park Part 2: Drepanoidea and Geometroidea ini telah melalui mekanisme penjaminan mutu, termasuk proses penelaahan dan penyuntingan oleh Dewan Editor LIPI Press.

    Buku ini bertujuan untuk mendokumentasikan keaneka ragaman hayati Indonesia, khususnya ngengat Drepanoidea dan Geometroi-dea yang terdapat dalam Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS). Buku ini menyajikan informasi mengenai keaneka-ragaman serangga kupu-kupu malam atau ngengat meliputi 23 jenis Drepanoidea dan 123 jenis Geometroidea. Untuk memudahkan para pembaca mengenal lebih dekat ragam jenisnya, buku ini dilengkapi foto spesimen dan lokasi tempat ditemukannya dikawasan TNGHS.

    Harapan kami, semoga buku ini dapat menjadi sumber infor-masi tentang keanekaragaman serangga yang ada di taman nasional khususnya dan di Indonesia umumnya. Informasi ini sangat penting tidak hanya bagi para petugas konservasi, tetapi juga penting buat peneliti, mahasiswa, dan pengunjung taman nasional. Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu proses penerbitan buku ini.

    LIPI Press

  • xvi |

  • | xvii

    Sebagai ekosistem yang unik, Taman Nasional Gunung Halimun-Salak (TNGHS) masih menyimpan banyak misteri. Pengetahuan kita mengenai sumber daya hayati yang terdapat dalam kawasan ini masih terbatas, meskipun berbagai kajian sudah dilakukan. Tidak kita pungkiri, berbagai kajian tentang flora dan fauna (khususnya burung, mamalia, reptil, dan amfibi) telah memberikan kontribusi yang luar biasa dalam pengelolaan kawasan ini. Namun, kajian tentang serangga, invertebrata, dan mikroorganisme lainnya belum banyak dilakukan. Akibatnya, kita masih belum banyak tahu tentang jenis, jumlah, dan fungsi masing-masing jenis di dalam ekosistem yang unik ini.

    Serangga ngengat atau kupu-kupu malam selalu dipandang negatif dari kacamata seorang petani karena banyak hama ulat yang berasal dari kelompok ini. Namun, sesungguhnya ngengat mempu-nyai peranan yang sangat penting di dalam ekosistem ini. Di samping menjaga keseimbangan dan kesehatan hutan, baik sebagai penyerbuk (dewasanya) maupun pengendali pertumbuhan vegetatif (larvanya), kelompok ini merupakan sumber energi berbagai binatang, seperti burung, ikan, kelelawar, dan serangga lain.

    SAMBUTAN

  • xviii |

    Buku tentang ngengat atau kupu malam ini sangat berguna, baik untuk petugas lapangan taman nasional, peneliti, dosen, mahasiswa, maupun masyarakat umum pengunjung taman nasional.

    Kabandungan, Maret 2015Kepala Balai Taman Nasional Gunung Halimun-Salak

    Ir. Tri Siswa Rahardjo

  • | xix

    KATA PENGANTAR

    Informasi mengenai keanekaragaman ngengat atau kupu-kupu malam dan peranannya dalam menjaga kelestarian sebuah kawasan konservasi sangat penting untuk diketahui. Oleh karena itu, Pusat Penelitian Biologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia selaku in-stitusi yang berperan dalam upaya-upaya pelestarian keanekaragaman hayati Indonesia bekerja sama dengan Balai Taman Nasional Gunung Halimun-Salak berupaya untuk selalu menerbitkan buku-buku yang dapat memberikan informasi tentang kekayaan keanekaragaman hayati dan lingkungannya.

    Kami ucapkan selamat dan penghargaan yang sangat tinggi kepada para penulis atas terbitnya buku ini. Buku Moths of Gunung Halimun-Salak National Park Part 2: Drepanoidea and Geometroidea ini sangat bermanfaat karena dapat memperluas pengetahuan kita tentang kekayaan serangga ngengat yang terdapat di Indonesia.

    Bogor, Maret 2015

    Dr. Ir. Witjaksono, M.Sc.

  • xx |

  • | xxi

    UCAPAN TERIMA KASIH

    Buku ini tidak akan terbit tanpa inspirasi, uluran tangan, dan ban-tuan pemikiran berbagai pihak. Sehubungan dengan itu, penulis meng ucapkan terima kasih kepada Kepala Balai Taman Nasional Gunung Halimun-Salak beserta staf yang telah memberikan izin un-tuk melakukan kajian di kawasan tersebut. Penulis juga mengucapkan banyak terima kasih kepada rekan-rekan Laboratorium Entomologi, Bidang Zoologi, Pusat Penelitian Biologi, terutama kepada Sarino, Endang Cholik, dan Giyanto yang telah banyak membantu dalam proses penyusunan buku ini. Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada Arif Supriyatna dan Fahmi Hambali atas bantuannya dalam pengambilan foto. Beribu terima kasih juga kami ucapkan kepada Prof. Dr. Woro Nurdjito dan Prof. Dr. Ibnu Maryanto (Bidang Zoologi, Pusat Penelitian Biologi LIPI) yang telah mengkritisi dan memberikan saran-saran sehingga tulisan ini dapat terbit. Tanpa bantuan dan dukungannya, penulis tidak mungkin menyelesaikan pe-nyusunan buku ini. Akhirnya, tidak lupa pula penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan, baik dalam bentuk moril maupun materiil sehingga buku ini dapat terbit dengan lancar. Semoga buku ini memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat Indonesia. Aamiin.

    Bogor, Maret 2015

    Penulis

  • xxii |

  • Pendahuluan | 1 | 1

    Anggota dari dua superfamili Drepanoidea dan Geometroidea um-umnya merupakan kelompok yang memiliki timpanum abdomen, kecuali Pyralidae, ditambah dengan beberapa kelompok lainnya yang timpanumnya hilang, tetapi masih memiliki kesamaan karakter spesifik lainnya (Fletcher, 1979). Dengan adanya perkembangan pemahaman ilmu sistematika, selanjutnya Minet (1983) menyim-pulkan bahwa organ timpanum bukan merupakan karakter homolog (karakter yang diturunkan dari nenek moyang yang sama). Sejak itu, kelompok ini terbagi menjadi beberapa superfamili. Minet (1991) kembali menggabungkan superfamili Uranoidea dengan Geometroi-dea, sedangkan Drepanoidea ditempatkan sebagai saudara kembar (sister group) dari Geometroidea.

    Dalam buku ini, diterangkan tentang superfamili Drepanoidea yang terdiri dari dua famili, yaitu Epicopeiidae dan Drepanidae, sedangkan superfamili Geometroidea yang terdiri dari tiga famili, yaitu Sematuridae, Geometridae, dan Uranidae (Holloway et al., 2001).

    Drepanoidea adalah superfamili yang jumlahnya relatif kecil dan hanya terdiri dari dua famili, yaitu Drepanidae, dan Epicopeiidae (Holloway et al., 2001). Berdasarkan hasil kajian di Taman Nasional Gunung Halimun-Salak (TNGHS), tercatat hanya sekitar 17 jenis Drepanidae atau sekitar 2% dari total jenis ngengat yang ada di kawasan ini. Kawasan Gunung Kendeng memiliki jumlah yang paling

    BAB 1

    PendAhuluAn

  • 2 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    tinggi, yaitu sekitar 13 jenis atau 76% dari total yang ada di TNGHS. Sementara itu, di kawasan Citiis hanya terdapat satu jenis (Sutrisno, 2008).

    Dari tiga famili anggota superfamili Geometroidea, famili Geometridae merupakan salah satu famili yang paling umum dan paling banyak ditemukan di kawasan TNGHS. Paling tidak tercatat ada sekitar 191 jenis atau hampir 22% dari total ngengat yang terdapat di TNGHS. Jumlah ini menduduki urutan kedua setelah Noctuidae. Berdasarkan hasil kajian survei selama tiga tahun, dapat diinformasikan bahwa keberadaan Geometridae di kawasan Gunung Kendeng adalah yang paling tinggi, yaitu mencapai 90 jenis, sedang-kan Gunung Botol dan Cidahu memiliki jumlah yang relatif lebih rendah, berkisar antara 53–55 jenis (Sutrisno, 2008). Kalau ditinjau dari jumlah jenis secara keseluruhan, Gunung Kendeng memiliki jumlah jenis paling tinggi. Hal ini tidak terlepas dari keanekaragaman flora sebagai tempat inang di kawasan ini yang lebih beragam dibanding kan kedua kawasan lain karena letak Gunung Kendeng di tengah-tengah Taman Nasional dengan kondisi hutan relatif lebih terjaga (Sutrisno, 2008). Kondisi tersebut sesuai dengan kajian yang dilakukan di Gunung Salak dengan komposisi Geometridae di hutan primer lebih banyak bila dibandingkan kawasan hutan sekunder, hutan pinus atau kawasan perbatasan antara taman nasional dan persawahan. Jika dikaji lebih dalam, terdapat perbedaan 10–50% antara di hutan primer dan hutan sekunder, hutan pinus daerah perbatasan taman nasional. Penyebab kondisi tersebut karena pada umumnya Geometridae merupakan pemakan daun sehingga semakin hijau kawasan hutan dengan ragam jenis yang tinggi merupakan habitat yang cocok untuk kelompok ngengat ini (Sutrisno, 2010).

    Uraniidae merupakan kelompok kecil bila dibandingkan famili Geometridae. Hasil kajian selama tiga tahun di TNGHS hanya dite-mukan satu jenis Uraniidae. Selain itu, hampir seluruh anggotanya memiliki sayap belakang dan ekor meskipun tidak seluruh ngengat yang memiliki ekor adalah anggota Uraniidae.

  • Pendahuluan | 3

    Dalam buku bagian II ini, tidak seluruh anggota dari superfamili Geometroidea dan Drepanoidea disajikan. Untuk menggambarkan betapa beragamnya kedua kelompok ini, ada sekitar 123 jenis Geometridea dan 23 Drepanoidea yang disajikan. Foto spesimen yang disajikan dalam buku ini diambil dari spesimen yang disimpan di Museum Zoologi Bogor hasil koleksi di beberapa lokasi seperti terlihat dalam Gambar 1.1.

    Gambar 1.1 Lokasi Pengambilan Sampel Ngengat: Kawasan Taman Nasional Gunung Halimun-Salak: Gunung Kendeng ( ), Gunung Botol ( ), Malasari ( ), Wates ( ) dan Kawasan Gunung Salak: Citiis ( ) , Cidahu ( ), Cianten ( ).

    Kawasan TNGHS terletak di Propinsi Jawa Barat yang secara umum dalam peta persebaran, baik flora maupun fauna masuk dalam kawasan Dataran Sunda. Oleh karena itu, dalam buku ini, distribusi jenis ngengat meliputi Dataran Sunda (Sumatra, Kalimantan, Jawa, dan Bali) sehingga ngengat tersebut bukan merupakan catatan baru atau endemik.

  • 4 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    Buku ini masih jauh dari sempurna, terutama dari segi jumlah jenis ngengat yang disajikan masih sedikit dibandingkan jumlah yang ada, namun buku ini dapat menambah dan melengkapi informasi mengenai keanekaragaman serangga, khususnya ngengat, yang ada di Indonesia yang dirasa sangat kurang.

  • Morfologi | 5 | 5

    Morfologi Lepidoptera yang dijelaskan di bawah ini diharapkan akan memudahkan pembaca dalam memahami karakter yang banyak digunakan, baik dalam identifikasi maupun deskripsi ngengat Geo-metroidea dan Uranoidea yang terdapat di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun-Salak (TNGHS). Oleh karena itu, morfologi yang disajikan dalam buku ini hanya dibatasi untuk ngengat dewasa saja.

    Secara umum, tubuh ngengat sama dengan tubuh serangga pada umumnya, terdiri dari tiga bagian utama, yaitu kepala, toraks dan

    BAB 2

    MORFOlOGI

    Gambar 2.1 Morfologi Ngengat Bagian Kepala dan Toraks (Common, 1990)

  • 6 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    abdomen. Bagian kepala dilengkapi dengan alat mulut, organ peng-lihatan mata facet, dan organ sensori antena. Sementara itu, toraks dilengkapi dengan dua pasang sayap, tiga pasang tungkai, dan pada kelompok ngengat tertentu dilengkapi dengan organ pendengaran (timpanum). Untuk lebih jelasnya mengenai organ-organ yang ada pada tubuh ngengat dapat dilihat pada Gambar 2.1–2.9.

    2.1 KEPALA Pada bagian kepala ngengat dewasa, secara kasat dapat dilihat adanya sepasang antena, mata majemuk, dan alat mulut (Gambar 2.2 dan 2.3). Sementara itu, daerah bersisik yang terletak di antaranya disebut sebagai vertex (bagian atas) dan frons (bagian depannya). Bentuk sisik pada bagian ini bermacam-macam, mulai yang berbentuk lembaran sampai dengan yang berbentuk menyerupai rambut dan dari yang tegak sampai yang menempel rapat di permukaan bagian kepala.

    Gambar 2.2 Kepala dan Bagian-Bagian dari Arah Samping (Nielsen dan Common, 1991)

  • Morfologi | 7

    Mata majemuk merupakan karakteristik mata pada serangga umumnya. Mata ini terdiri dari sekelompok omatidia yang tersusun rapat, terlihat berbentuk persegi enam pada permukaannya, dan memanjang pada bagian dalamnya. Bentuk mata majemuk ini beragam, mulai dari bulat sampai dengan lonjong dan ukurannya pun bervariasi tergantung dari ukuran tubuh. Begitu juga omatidia penyusun mata majemuk ini pun bervariasi, baik ukuran maupun jumlahnya.

    Di samping mata majemuk, ada juga yang disebut oselus, yaitu mata sederhana yang hanya terdapat pada jenis tertentu. Mata sederhana ini berjumlah sepasang dan biasanya terletak di atas mata majemuk persis di belakang antena. Kebanyakan serangga, termasuk Trichoptera, memiliki tambahan satu oselus, tetapi tambahan ini telah hilang pada kelompok Lepidoptera. Setiap oselus terdiri dari lensa sederhana yang dibangun oleh sel korneagen. Banyak jenis Lepi-doptera yang kehilangan oselus dan ada tidaknya oselus ini menjadi kunci dalam identifikasi.

    Pada bagian atas oselus terdapat struktur yang disebut chaetosema juga berjumlah sepasang pada setiap sisi, kurang lebih terletak segaris dengan antena dan oselus. Chaetosema merupakan organ sensori yang fungsinya tidak jelas. Biasanya berukuran kecil, melingkar, terpisah dari sisik kepala, tetapi dapat meluas sampai bertemu di atas tengah kepala. Beberapa kelompok kehilangan karakter ini dan keberadaan organ ini juga digunakan dalam identifikasi.

    Antena dan mata majemuk adalah bagian yang paling jelas terli-hat di kepala. Antena muncul persis di atas mata majemuk dan terdiri dari tiga bagian, yaitu skapus, pedisel, dan flagelum (Gambar 2.3). Antena ini selalu dapat digerakkan. Skapus adalah segmen paling bawah yang melebar dan bersisik, kadang-kadang pipih atau melebar membentuk topi penutup mata.Terkadang juga muncul pekten (sisir dan rambut yang menyerupai sengat). Ukuran pedisel lebih kecil dari skapus dan terdapat pembatas antara pedisel dan flagelum. Flagelum

  • 8 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    beruas-ruas setiap ruas disebut flagelomer. Flagelum diselubungi oleh sisik yang jarang dan kadang-kadang hanya pada bagian atas saja. Panjang dan jumlah ruas antena sangat bervariasi, baik dari satu grup dengan grup yang lain maupun antar jenis kelamin sehingga antena dapat berbentuk filiform, dengan setiap flagelomer berbentuk silinder yang sederhana, pipih, lembaran, atau berbentuk gada seperti pada kupu-kupu siang. Pada beberapa kelompok ngengat, terutama kelompok yang ukurannya lebih besar, setiap flagelomer dapat me-ngeluarkan antara satu sampai empat cabang silinder (rami) menjadi uni-, bi-, tri- atau quadripektinat. Rami ini bervariasi panjang dan ukuran kepadatannya. Rami juga bervariasi, kadang melebar atau me-mipih, contohnya beberapa Cossinae (Cossidae). Sensila merupakan struktur sensorik pada antena serangga yang cenderung lebih banyak dan berkembang pada ngengat jantannya. Antena pada ngengat jantan dan betina sangat berbeda, pada ngengat jantan antena dapat menjadi pektinat yang kuat, sedangkan antena pada ngengat betina berbentuk filiform.

    Gambar 2.3 Beberapa Tipe Antena pada Ngengat (Scoble, 1992)

  • Morfologi | 9

    Alat mulut pada Lepidoptera lebih bervariasi dibandingkan alat mulut serangga pada umumnya. Contohnya, labrum dan mandibel merupakan struktur alat mulut yang hanya terlihat pada kelompok yang sangat primitif. Labrum biasanya menghilang atau mengecil menjadi sepasang sengat yang memiliki lubang pada sisinya dan dinamakan pilifer (Gambar 2.4).

    Alat mulut yang berguna untuk mengambil makanan adalah probosis yang digulung di antara palpus labialis pada saat istirahat dan dijulurkan kembali pada saat menghisap cairan makanan. Mekanisme ini kemungkinan melalui proses kombinasi antara tekanan hidrostatik dan gerakan otot, tetapi mekanisme ini belum jelas diketahui.

    Sementara itu, labium adalah bagian organ mulut yang paling atas dan kebanyakan mengalami reduksi dengan tiga ruas palpus labialis muncul pada prementum. Palpus labium sangat bervariasi, baik struktur maupun arahnya. Biasanya bersisik dan kadang-kadang

    Gambar 2.4 Kepala dan Bagian-Bagian Mulut dari Arah Depan (Nielsen & Common, 1991)

  • 10 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    sisiknya sangat tebal. Arah palpus labium bisa bervariasi dari meleng-kung sampai atas kepala, melengkung ke atas, lurus ke depan, miring ke atas atau bahkan mengarah ke bawah atau menggelantung. Struk-tur dan arah palpus labium juga dapat digunakan untuk identifikasi.

    2.2 TORAKSToraks merupakan tempat munculnya organ penggerak sayap dan tungkai. Secara umum strukturnya terdiri dari tergit di bagian atas dan sternit di bagian bawah yang dipisahkan oleh sclerit pleural. Torak terdiri atas protoraks, mesotoraks, dan metatoraks.

    Tungkai serangga terbagi menjadi beberapa ruas dan setiap ruas memiliki masing-masing nama, yaitu koksa, trokanter, femur, tibia, dan tarsus (Gambar 2.5). Koksa pada protoraks dan eukoksa + meron berhubungan dengan bagian yang lebih bawah melalui penghubung trokanter. Bagian bawah tungkai terdiri dari femur dan tibia. Pada tibia terdapat lima buah tarsus. Femur adalah bagian yang paling kokoh, yang dalam keadaan istirahat femur dan tibia dapat ditekuk

    Gambar 2.5 Tungkai Depan, Tengah, dan Belakang Beserta Bagian-Bagiannya (Scoble, 1992)

  • Morfologi | 11

    dan dirapatkan ke bagian tubuh. Semua sambungan-sambungan ini bersisik, terkadang tibia mempunyai barisan duri kecil. Pada tibia terdapat sepasang spur (taji) yang mengarah ke bawah dan pada umumnya tidak terdapat pada tibia depan. Sepasang taji terletak pada tibia tengah dan dua pasang pada tibia belakang sehingga taji biasanya mempunyai komposisi 0 2 4. Namun, terkadang tibia belakang tidak mempunyai taji. Tibia belakang ngengat untuk kelompok tertentu terkadang mengalami modifikasi, yaitu sebuah rambut yang kaku pada jantan. Sebaliknya tibia depan biasanya dilengkapi dengan epifisis, struktur menyerupai bentuk sisir yang biasa digunakan untuk membersihkan antena. Ruas dari tarsus dinamakan tarsomer dan dapat mengalami reduksi pada beberapa jenis kupu-kupu siang dan umumnya terjadi pada kupu-kupu jantan.

    Ruas mesotoraks dan metatoraks merupakan tempat munculnya dua pasang sayap. Sayap ngengat memiliki struktur transparan dan disokong oleh tabung vena (Gambar 2.6). Tata letak dan modifi-kasi vena ini sangat menentukan dalam klasifikasi. Vena biasanya dideskripsikan dari bagian yang paling atas. Vena yang paling tebal dan menempati bagian tepi setiap sayap disebut kosta. Vena yang berada persis di bawahnya dan biasanya tidak ada percabangannya disebut subkosta, terletak bebas dari pangkal sayap. Subkosta ini biasanya mencapai bagian tepi kosta sebelum ujungnya mencapai ujung sayap. Subkosta pecah menjadi dua cabang, yaitu kelompok Micropterigidae dan beberapa kelompok Homoneura (sayap depan dan belakang mempunyai tipe venasi yang sama).

    Di belakang subkosta terdapat sekelompok sistem venasi yang sangat kuat. Paling depan adalah vena radius (R1) dan vena radial sector (Rs) yang selalu menyatu pada pangkalnya. Rs ini biasanya memiliki empat cabang (R2-5) pada sayap depan dan hanya satu pada sayap belakang. Pada sayap belakang R1 terkadang membentuk vena melintang pada subbasal yang terpisah dari Rs dan bergabung dengan subkosta sehingga sering dinamakan sebagai Sc+R1. Vena median (M) biasanya mempunyai tiga cabang yang muncul dari sepanjang bagian

  • 12 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    Gambar 2.6 Tipe Sayap Homoneura (Atas) dan Heteroneura (Bawah) (Common, 1990)

  • Morfologi | 13

    belakang sel. Ketiga cabang vena median (M1-3) biasanya selalu ada, reduksi venasi biasanya terjadi pada percabangan Rs . Selanjutnya, venasi yang kuat adalah kubitus anal (CuA), yang memiliki dua percabangan, yaitu CuA1 dan CuA2.

    Percabangan vena median (M) selalu lebih lemah bila diband ingkan bagian pangkal pertemuan antara R/Rs dan CuA. Percabangan tersebut dapat ditemukan di dalam Ditrysia (kelompok ngengat yang lubang alat genitalia dan anusnya terpisah) dengan jumlah tingkat tinggi, sedangkan pada beberapa micro-moth Ditrysia bersayap sempit, percabangan ini sering tidak terlihat.

    Selain itu, sayap ngengat memiliki mekanisme kait yang me-mungkinkan sayap depan dan belakang dapat berfungsi bersamaan, yaitu dapat dikelompokkan dalam berbagai tipe. Berikut ini tiga sistem kait yang terdapat pada ordo Lepidoptera:1. Sistem jugum

    Sistem ini terdapat pada kelompok Homoneura. Mekanisme dalam sistem ini menggunakan jugum, yaitu sebuah tonjolan kecil di bagian belakang jugal lobe sebuah pemisah dari membran sayap depan yang terletak pada pangkal bagian tepi bawah sayap depan. Organ ini juga terlihat pada Trichoptera. Jugum berfungsi dengan baik hanya pada kelompok Homoneura. Jugum akan terlipat di bawah sayap depan pada saat istirahat dan berada pada bagian dorsal sayap belakang ketika sedang terbang (Gambar 2.6 atas).2. Sistem frenulo-retinacular

    Sistem ini dimiliki oleh sebagian besar ngengat. Frenulum terdiri dari sekelompok rambut menyerupai sengat panjang yang muncul dari pangkal kosta sayap belakang. Pada ngengat betina, jumlah rambut yang menyerupai sengat ini bervariasi jumlahnya, sedangkan pada jantan biasanya menyatu menjadi lebih tebal. Baik jantan maupun betina, frenulum ini menyelinap pada bagian sayap belakang dan menempel pada retinakulum. Retinakulum pada jan-tan beragam bentuk, ukuran, dan posisinya. Pada betina, frenulum

  • 14 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    menempel secara langsung dengan sisik yang kokoh yang muncul dari percabangan CuA di dalam sel (Gambar 2.6 bawah).3. Sistem aplexiform

    Sistem kait aplexiform ini kebanyakan ditemukan pada kelompok sayap berukuran besar seperti pada superfamili Bombycoidea dan kupu-kupu siang. Sistem ini adalah sistem yang paling sederhana, yaitu posisi sayap depan dan belakang saling bertautan sehingga gerakannya menjadi seirama.

    Gambar 2.7 Sayap dengan Terminologi Pola Garis (Holloway et al., 2001)

  • Morfologi | 15

    Selain sistem venasi dan sistem kait, pola garis sayap juga meru-pakan salah satu karakter yang sangat penting dalam mengenal jenis ngengat karena karakter ngengat sifatnya sangat stabil dan spesifik. Gambar 2.7 adalah gambaran umum pola garis sayap dan terminologi yang umum digunakan untuk mendeskripsikan pola garis sayap ngengat.

    Selain sayap dan tungkai yang muncul dari bagian toraks, dijumpai juga organ lain yang sangat penting untuk identifikasi, yaitu alat pendengaran atau organ timpanum seperti pada kelompok Noctuoidea (Gambar 2.8). Organ ini sangat sulit dilihat jika kondisi spesimennya sudah mengering karena terkadang lubang organ pen-dengaran ini menciut pada saat ngengat telah diawetkan. Di samping itu, biasanya lubang tersebut juga tertutup oleh bulu-bulu yang tebal sehingga untuk melihatnya terkadang harus menyingkirkan bulu-bulu penutupnya. Ciri ini merupakan salah satu kunci pembeda kelompok Noctuoidea dengan kelompok yang lain dalam identifikasi.

    Gambar 2.8. Tipe Organ Timpanum pada Noctuoidea (Scoble, 1992)

  • 16 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    2.3 ABDOMENAbdomen biasanya terdiri atas 10 ruas. Organ timpanum terletak pada sternit kedua, baik jantan maupun betina pada beberapa kelompok ngengat tertentu (Gambar 2.9). Struktur yang berva-riasi menunjukkan bahwa organ ini muncul secara independen di beberapa kelompok yang mempunyai organ ini, yaitu Tineidae subfamili Harmocloninae, Dudgeonidae, Pyralidae, Drepanidae, Uraniidae, dan Geometridae. Pada Dudgeonidae, organ ini berupa sebuah kantong yang sederhana, sedangkan pada ada famili yang lain organ ini lebih kompleks.

    Gambar 2.9 Organ Timpanum pada Kelompok Drepanoidea (A) dan Geome-troidea (B) (Holloway et al., 2001)

  • Kunci Identifikasi | 17 | 17

    Cara membedakan ngengat dengan mudah pada beberapa famili yang memiliki organ timpanum di abdomen, dapat diterangkan beberapa ciri morfologi sebagai berikut. 1. Posisi sepasang organ timpanum tidak berada pada pang -

    kal abdomen bagian bawah/samping (Gambar 2.8) ……………………………………… Noctuoidea- Sepasang organ timpanum ada pada pangkal abdomen ba-

    gian bawah (Gambar 2.9)…….(Pyraloidea, Dugeonoidea, Geometroidea, dan Drepanoidea): 2

    2. Sel diskal dari kedua sayap terbagi oleh percabangan venasi M (Gambar 2.6); organ timpanum merupakan kantong sederhana; tubuh kekar dengan sayap depan agak persegi panjang; ukuran lebarnya hampir setengah ukuran panjang dan kebanyakan berwarna dasar cokelat dengan totol-totol dan lingkaran di dae-rah pangkal dan ujung atau daerah kostal yang berwarna putih ………………………………………. Dudgeonoidea- Sel diskal kedua sayap tidak terbagi; organ timpanum lebih

    kompleks; sayapnya memiliki ukuran yang bervariasi ….. (Pyraloidea, Geomtroidea, dan Drepanoidea): 3

    3. Probosis jika normal bersisik; sayap belakang biasanya dengan tiga venasi pada daerah anal dan tidak pernah satu (Gambar 3.1); venasi Sc dan Rs sangat berdekatan atau bergabung menjadi satu

    BAB 3

    KuncI IdentIFIKAsI

  • 18 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    pada sayap belakang; sayap depan tidak pernah dengan asesori sel (areol)………………………………………Pyraloidea

    Gambar 3.1. Ciri Khas Sayap Belakang Pyraloidea: Venasi Sc dan Rs sangat berdekatan atau ber-gabung menjadi satu (Holloway et al., 1987)

    - Probosis, jika normal tanpa sisik, sayap belakang dengan satu atau dua venasi pada anal, yang kedua lebih ke belakang dan sering sangat tipis jika ada; venasi Sc dan Rs sayap belakang terpisah, menyatu hanya pada pangkalnya atau bergabung di luar bagian sel diskal; sayap terkadang dileng-kapi dengan asesori sel …………………(Geometroidea & Drepanoidea): 4

    4. Venasi R3 dan R4 pada sayap depan secara terpisah bercabang dari Rs dan M1. Jika ada dua percabangan venasi muncul secara terpisah dari sel (Gambar 3.2), areol tidak pernah ada …………………..………… Uraniidae (Geometroidea)- Sayap depan hanya memiliki satu percabangan venasi ba-

    gian distal sel, dengan venasi R5 bersatu dengan R3+4; areol terkadang ada ……………………….. 5

  • Kunci Identifikasi | 19

    5. Venasi Sc sayap belakang- Bergabung dengan Rs di bagian distal sel atau sebaliknya,

    mereka terpisah pangkalnya dari bagian distal sel itu, or-gan timpanumnya dua ruang tanpa ansa (Gambar 2.9A) ……………………………… Drepanidae (Drepanoidea)

    - Terpisah dari Rs di luar tepi sel, tetapi mungkin juga mendekati Rs atau bergabung dalam sel; organ tim-panum satu ruangan dengan ansa (Gambar 2.9B) ………………………… Geometridae (Geometroidea)

    Gambar 3.2. Ciri Venasi Sayap Depan dari Epi-pleminae: R3 dan R4 pada Sayap Depan secara Terpisah Bercabang dari Rs dan M1 (Uraniidae) (Holloway, 1986)

  • 20 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

  • Drepanoidea | 21 | 21

    Superfamili Drepanoidea dicirikan oleh keberadaan karakter sklerit prespirakular yang terdapat pada bagian samping di antara tergit yang pertama dan sternit abdomen yang kedua yang termodifikasi menjadi organ timpanum (Gambar 2.9A). Drepanoidea terbagi menjadi dua famili, yaitu Epicopeiidae dan Drepanidae.

    4.1 EPICOPEIIDAENgengat dewasa aktif pada siang hari, sering menyerupai kupu-kupu siang (Papilionidae dan Pieridae) dengan sayap yang terentang pada saat istirahat. Struktur antena sangat beragam. Epicopeiidae memiliki chaetosema, tetapi oseli tidak dijumpai. Sistem kait pada sayap adalah frenulo-retinacular. Kait tersebut mereduksi atau hilang pada ngengat betina.

    Famili ini terdiri atas sembilan marga dan tersebar di kawasan Oriental. Hanya satu jenis yang penyebarannya sampai di kawasan Indonesia, yaitu Epicopeia battaka. Jenis ini pertama kali dideskripsi dari Gunung Batak di Sumatra Utara dan tidak dijumpai di TNGHS.

    4.2 DREPANIDAENama lama dari famili Thyatiridae, Cyclidiidae, dan Drepaninae direvisi dan digabung dengan sebutan nama baru, yaitu famili Drepanidae. Penggabungan ketiga famili tersebut disebabkan keti-

    BAB 4

    dRePAnOIdeA

  • 22 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    ganya memiliki kesamaan pada tipe organ timpanum yang menjadi ciri khas Drepanidae. Kelompok Drepanidae memiliki seta sekunder pada masing-masing segmen abdomen (A1-8) yang letaknya persis di atas-belakang spirakel (Minet, 1991). Pada umumnya, ngengat pada kelompok ini tidak memiliki oseli dan chaetosema. Probosis biasanya ada, palpus maksila berukuran kecil, dan palpus labialis besar kecuali pada Drepaninae yang biasanya berukuran kecil dan tidak kuat. Sayap depan pada umumnya memiliki sebuah areol. Sistem kait sayapnya adalah frenulo-retinacular, dengan bulu frenulum yang membesar pada ujungnya. Pada sayap belakang, subkosta (Sc) mendekati atau bergabung dengan Radius (Rs) di sekitar titik di mana Rs terpisah dari sel. Rambut pangkal menyerupai pensil, terlihat pada abdomen jantan dari Cyclidiinae dan beberapa Drepaninae (Scoble, 1992; Holloway, 1998; Kristensen, 1998).

    Holloway et al. (2001) membagi Drepanidae ke dalam tiga subfamili, yaitu Thyatirinae, Cyclidiinae, dan Drepaninae. Sementara itu, hasil kajian molekuler filogeni Drepanoidea menggunakan EF-1α yang dikombinasikan dengan COI menunjukkan bahwa famili Drepanidae terbagi dalam empat subfamili, yaitu Drepaninae, Oreti-nae, Thyatirinae, dan Cyclidiinae (Wu et al., 2010). Berdasarkan hasil kajian molekuler, posisi Oretini yang sebelumnya merupakan bagian dari Drepaninae (Holloway et al., 2001) namanya telah diperbaharui dan diangkat menjadi tingkat subfamili. Hasil analisis juga menun-jukkan bahwa Drepaninae, Thyatirinae, dan Cyclidiinae merupakan kelompok monofili, dengan Drepaninae merupakan kerabat dekat dari Thyatirinae. Ketiga subfamili ini tersebar di Indonesia, namun yang sering dijumpai adalah Drepaninae. pembagian famili dalam buku ini masih dibagi dalam tiga subfamili berdasarkan morfolo-ginya, yaitu Thyatirinae, Cyclidiinae, dan Drepaninae.

  • Drepanoidea | 23

    4.2.1 ThyatirinaeNgengat Thyatirinae mempunyai tubuh kekar menyerupai Noctuidae dengan sayap depan sempit memanjang. Pola sayap menyerupai balut perban, berbintik-bintik/totol-totol, dengan warna menyala, dan banyak di antaranya merupakan perpaduan antara garis putih atau abu-abu keperakan. Beberapa jenis memiliki pola warna sayap me-nyerupai Noctuidae, yaitu berbentuk ginjal atau bulat. Antena pada ngengat jantan biasanya berbentuk sederhana (filiform) dan pipih.

    Subfamili Thyatirinae sebagian besar tersebar di kawasan Asia yang beriklim subtropika sampai kawasan Paleartik dengan beberapa marga juga tersebar sampai Amerika Utara dan Andes. Di Indonesia, kelompok ini tidak banyak dan kebanyakan menempati daerah pe-gunungan. Di Sumatra dilaporkan ada enam jenis, di Borneo hanya empat jenis, sedangkan di Sulawesi ada satu jenis (Holloway, 1998; Kobes, 1985).

    Inang dari subfamili Thyatirinae belum banyak dilaporkan. Jenis inang ngengat yang terdapat di Malaysia bagian Barat, adalah tumbuhan dari famili Rosaceae (mawar-mawaran) dan Fagaceae (Hol-loway, 1988). Kecuali untuk marga Camptopsestis yang kemungkinan inangnya bukan kedua famili di atas.

    Berdasarkan hasil survei dan data yang terkumpul di kawasan TNGHS, jenis ngengat yang paling umum ditemukan di kawasan tersebut adalah Thyatira batis, Horithyatira decorata, dan Camptopsestis malayana. Berikut ini adalah informasi mengenai ketiga jenis tersebut.

  • 24 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    1. Thyatira batis Linnaeus 1758

    Foto 1. Thyatira batis ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 39–40 mm. Jenis ini mempunyai pasangan sayap berwarna cokelat tua dan sedikit lebih gelap di bagian kosta. Pada pasangan sayap depan terdapat sepasang spot putih berbeda ukuran di bagian ujung dan spot cokelat muda dengan bingkai putih di bagian tornus. Selain itu, di bagian pangkal pasangan sayap depan juga terdapat spot yang memanjang berwarna cokelat dibingkai warna putih. Distribusi: Paleartik sampai Himalaya, China dan Asia Tenggara, Sumatra, Semenanjung Malaya, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, Malasari, Cidahu, dan Citiis.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini yang pernah dilaporkan adalah Rubus (Rosaceae) (Yunus & Ho, 1980; Kobes, 1992).

  • Drepanoidea | 25

    2. Horithyatira decorata Moore 1881

    Foto 2. Horithyatira decorata ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 38–39 mm. Jenis ini memiliki pasangan sayap depan dengan ciri terdapat totol-totol yang menyerupai T. batis, dengan jumlah dan bentuk lebih beragam, teru-tama di bagian tepi. Pasangan sayap belakang berwarna cokelat polos.Distribusi: Himalaya Timur Laut dan Nepal, China Selatan, dan Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa dan Bali). TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, dan Malasari.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 26 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    3. Camptopsestis malayana Yoshimoto 1983

    Foto 3. Camptopsestis malayana ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 64–65 mm. Sayap ber-warna cokelat muda dan sedikit lebih gelap, bagian kosta lebih putih dari seluruh bagian sayapnya. Kosta melengkung, garis antemedial miring, dan sayap belakang tanpa pola. Distribusi: Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    4.2.2 CyclidiinaeSubfamili ini merupakan kelompok ngengat kecil dan tersebar dari daerah Oriental sampai daerah dengan empat musim. Semuanya memiliki sayap depan menyerupai mata pancing, tetapi tidak memiliki areol dan tubuhnya menyerupai subfamili Drepaninae, kecuali untuk marga Cyclidia yang ukurannya lebih besar. Antena jantan berbentuk sederhana (filiform) agak sedikit pipih menyerupai

  • Drepanoidea | 27

    Thyatirinae. Larvanya mempunyai banyak seta (bulu) sekunder yang sangat halus dan inangnya adalah Alangium (Alangiaceae).

    Di Dataran Sunda dilaporkan ada empat jenis Cyclidia dan satu di antaranya terdapat di Sumatra, tetapi belum dideskripsi jenisnya (Holloway, 1998; Barlow, 1982). Namun, selama dilakukan kajian di TNGHS (2007–2009) hanya ditemukan Cyclidia javana. Berikut ini adalah informasi mengenai jenis tersebut.

    1. Cyclidia javana Aurivillus 1894

    Foto 4. Cyclidia javana ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 56–57 mm. Pasangan sayap depan berwarna dasar putih dengan pola warna krem kecokelat-an dan garis miring postmedial memanjang dari apeks sampai bagian tengah dorsum. Selain itu, terdapat sepasang spot cokelat tidak sama pada bagian anal pasangan sayap depan.Distribusi: Kalimantan dan Jawa. TNGHS: Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 28 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    4.2.3 DrepaninaeKelompok ini meliputi seluruh jenis yang memiliki ujung sayap depan berbentuk kait menyerupai Geometridae. Pola pasangan sayap depan dan belakang biasanya sama. Selain itu, tanda cakramnya sering terbelah menjadi dua bagian. Drepaninae mempunyai sistem kait amplexiform (sayap depan dan belakang bergerak bersama dengan cara saling menempel).

    Subfamili Drepaninae banyak ditemukan di daerah tropis Oriental dan daerah dengan empat musim di Asia Timur. Adapun di daerah Paleartik dan Amerika Utara tidak sebanyak di daerah Oriental, bahkan di Amerika Utara hanya ditemukan beberapa jenis.

    Subfamili Drepaninae terbagi menjadi dua tribe, yaitu Oretini dan Drepanini. Ciri utama dari Oretini adalah probosis mereduksi. Tribe yang pertama kebanyakan tersebar di kawasan Afrika, sedangkan yang kedua kebanyakan tersebar di kawasan tropika Indo-Australia. Namun, ada beberapa anggota dari Oretini yang juga menyebar luas hampir sama dengan anggota Drepanini yang tersebar sampai Australia juga, misalnya Oreta (Nielsen et al., 1996).

    Holloway (1998) secara artifisial membagi fauna Indo-Australia ke dalam dua kelompok. Kelompok pertama adalah kelompok kom-pleks Oriental yang bercirikan sayap depan sedikit membengkok menyerupai pancing atau biangular, memiliki pola menyerupai serat kayu, dan umumnya larva memiliki inang tumbuhan palem-paleman. Kelompok ini terdiri atas Pseuderosta, Scytalopteryx, Phalacra, dan Drapetodes. Untuk jenis yang terakhir, inang larva adalah tumbuhan Zingiberaceae.

    Kelompok kedua cirinya tidak begitu jelas, namun pada umum-nya ditandai dengan sayap depan yang membengkok menyerupai pancing pada ujungnya dengan jendela transparan pada bagian postmedial. Kelompok kedua ini meliputi Hyalospectra, Strepsigonia, Leucoblepsis, Canucha, dan Macrocilix.

    Data yang terkumpul di TNGHS (2007–2009) menunjuk-kan bahwa jenis yang paling umum ditemukan adalah Amphitorna

  • Drepanoidea | 29

    submontana, Callidrepana albiceris, Canucha micacea, Macrauzata submontana, Macrocilix maia, Drapetodes fratercula, Oreta ashleyi, Phalacra buchsbaumi, Spectroreta hyalodisca, dan Tridrepana albono-tata. Berikut ini adalah informasi mengenai jenis-jenis tersebut.

    1. Amphitorna submontana Holloway 1998

    Foto 5. Amphitorna submontana ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 37–38 mm. Tubuh ber-warna cokelat kemerahan, tepi pasangan sayap depan melengkung ke dalam persis di bawah apeks, dan di bawahnya terdapat tonjolan kecil mengarah keluar. Bagian tornus pasangan sayap belakang melengkung ke dalam.Distribusi: Kalimantan dan Jawa. TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, Malasari, dan Cianten.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 30 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    2. Callidrepana albiceris Swinhoe 1907

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 40–43 mm. Jenis ini mempunyai sepasang sayap depan berwarna dasar putih dengan ciri khas garis postmedial dan apeks berwarna gelap. Adapun sepasang sayap belakang ditandai dengan garis median yang melebar berwarna gelap.Distribusi: Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali). TNGHS: G. KendengBiologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    Foto 6. Callidrepana albiceris ♀

  • Drepanoidea | 31

    Foto 7. Callidrepana argenteola ♀

    3. Callidrepana argenteola Moore 1858

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 43–44 mm. Jenis ini mempunyai ciri sayap berwarna cokelat dengan sebuah coretan cokelat yang sangat sempit pada sel diskal sayap depan. Pasangan sayap depan bagian ujung membentuk kait, baik pada ngengat jantan maupun betina. Pasangan sayap belakang dengan garis postmedial yang tidak utuh.Distribusi: Kawasan Oriental tropika sampai Taiwan, Jawa (catatan baru), Filipina, Sulawesi, dan Timor. TNGHS: Malasari, Cianten, dan Wates.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Mangifera (Anacar-diaceae).

  • 32 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    4. Callidrepana micacea Walker 1862

    Foto 8. Callidrepana micacea ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 37–38 mm. Jenis ini memiliki pasangan sayap depan dengan ciri khas spot diskal berwarna cokelat gelap berbentuk segi empat. Pasangan sayap belakang lebih cerah dibandingkan sayap depan. Distribusi: Himalaya Timur Laut, Kepulauan Andaman, Semenan-jung Malaya, Sumatra, Kalimantan, Jawa (catatan baru), Sulawesi, dan Filipina. TNGHS: G. Kendeng dan Cidahu.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini yang pernah dilaporkan adalah Bruguiera (Rhizophoraceae).

  • Drepanoidea | 33

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 48–49 mm. Kedua pasang sayap berwarna hijau gelap kotor dan cokelat dengan beberapa garis terkesan sebagai daun kering. Ciri khas yang paling menonjol adalah adanya sepasang jendela transparan berbentuk oval di bagian tengah garis postmedial pada pasangan sayap belakang. Ciri lainnya adalah kosta pasangan sayap depan melengkung pada 2/3 bagian akhir.Distribusi: Sebagian kawasan India, China Selatan, Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), dan Sulawesi. TNGHS: Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    5. Canucha specularis Moore 1879

    Foto 9. Canucha specularis ♀

  • 34 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    6. Drapetodes fratercula Moore, 1887

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 28–29 mm. Ciri khas jenis ini adalah kedua pasang sayap berwarna oranye dengan bulu-bulu halus berwarna oranye pucat di luar tepi sayap yang berwarna gelap dan sempit. Distribusi: Sri Langka, Himalaya Timur Laut, Kalimantan, Bali, Jawa (catatan baru), dan Sulawesi. TNGHS: Cidahu.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah kerabat cardamom (Elettaria) (Zingiberaceae).

    Foto 10. Drapetodes fratercula ♀

  • Drepanoidea | 35

    7. Macrauzata submontana Holloway 1976

    Foto 11. Macrauzata submontana ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 48–49 mm. Ciri khas jenis ini adalah adanya daerah transparan di bagian tengah kedua pasang sayap. Sayap belakang membulat dengan tepi sedikit bergelombang.Distribusi: Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa. TNGHS: G. Botol, Cidahu, Malasari, dan Cianten.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 36 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    8. Macrocilix maia Leech 1888

    Foto 12. Macrocilix maia ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 45–46 mm. Ciri khas dari jenis ini adalah adanya pola pada pasangan sayap depan yang me-nyerupai seekor kumbang, sedangkan pada bagian tornus pasangan sayap belakang memiliki pola yang spesifik berwarna cokelat oranye.Distribusi: Korea, Jepang, China, Taiwan, India, Malaysia, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: G. Botol dan Malasari.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Quercus.

  • Drepanoidea | 37

    9. Nordstromia duplicata Warren 1922

    Foto 13. Nordstromia duplicata ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 36–37 mm. Warna jenis ini adalah abu-abu, sama dengan anggota marga yang lain. perbedaannya adalah adanya bagian gelap pada antemedial dan juga postmedial di kedua pasang sayapnya. Distribusi: Timur Laut Himalaya, China Barat, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, dan Cianten.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 38 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    10. Oreta ashleyi Holloway 1998

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 42–43 mm. Ciri khas jenis ini adalah pasangan sayap depan berwarna merah muda dengan garis postmedial miring ke dalam berwarna krem dan apeks sedikit membentuk kait. Pasangan sayap belakang polos merah muda dengan sedikit titik-titik hitam.Distribusi: Kalimantan dan Jawa. TNGHS: G. Botol, Cidahu, dan Malasari.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    Foto 14. Oreta ashleyi ♀

  • Drepanoidea | 39

    Foto 15. Oreta bicolor ♀

    11. Oreta bicolor Warren 1897

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 38–39 mm. Ciri khas jenis ini adalah mempunyai pasangan sayap depan berwarna gelap pada bagian apeks dengan titik hitam tak beraturan pada permukaan yang berwarna merah muda. Garis antemedial terlihat jelas pada pasangan sayap belakang.Distribusi: Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali). TNGHS: G. Botol, Malasari, dan Wates.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 40 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    12. Oreta sp.

    Foto 16. Oreta sp.♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 40–41 mm. Ciri khas jenis ini adalah pasangan sayap depan berwarna hitam pada bagian kosta, garis postmedial miring ke dalam berwarna krem, apeks hanya sedikit membentuk kait. Pasangan sayap belakang memiliki spot hitam pada sel diskal.Distribusi: Jawa. TNGHS: Malasari dan Wates.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Drepanoidea | 41

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 39–40 mm. Jenis ini memiliki dua pasang sayap berwarna cokelat menyerupai daun pisang kering. Ciri khas lain dari jenis ini adalah pasangan sayap depan, melengkung ke dalam dengan garis postmedial berwarna kuning pucat yang sangat mencolok. Pasangan sayap belakang memiliki titik hitam pada sel diskal.Distribusi: Malaysia, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa. TNGHS: G. Botol.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    Foto 17. Phalacra buchsbaumi ♀

    13. Phalacra buchsbaumi Holloway 1998

  • 42 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    14. Spectroreta hyalodisca Hampson 1896

    Foto 18. Spectroreta hyalodisca ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 34–35 mm. Jenis ini mu-dah dibedakan dengan jenis lain karena terdapat daerah transparan yang lebar pada pasangan sayap depan dan daerah transparan yang sempit pada pasangan sayap belakang. Distribusi: Sri Langka, Himalaya Timur Laut, China, Burma, Malaysia, Sumatra, Kalimantan, Jawa, dan Pulau Kei. TNGHS: G. Botol, Malasari, dan Cianten. Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Drepanoidea | 43

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 32–33 mm. Jenis ini mempunyai pasangan sayap depan dengan ciri khas garis postmedial berwarna hitam bergerigi dan bagian tornus lebih pucat. Ciri yang lain dari jenis ini adalah terdapat dua titik hitam pada bagian sel diskal pasangan sayap depan dan belakang.Distribusi: Himalaya Timur Laut, Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), Sulawesi, dan Maluku. TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, dan Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

    15. Strepsigonia quadripunctata Walker 1862

    Foto 19. Strepsigonia quadripunctata ♀

  • 44 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    16. Teldenia specca Wilkinson 1967

    Foto 20. Teldenia specca ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 20–21 mm. Jenis ini mudah dibedakan dengan jenis lainnya berdasarkan ciri khasnya, yaitu garis postmedial berbentuk deretan bulan sabit berwarna merah gelap pada pasangan sayap depan. Di samping itu, tepi kedua pasang sayapnya ditandai dengan garis batas putus-pustus merah gelap.Distribusi: Malaysia, Kalimantan, Sumatra, Jawa, Filipina, Sulawesi, dan Papua. TNGHS: G. Kendeng dan Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Drepanoidea | 45

    17. Tridrepana albonotata Moore 1879

    Foto 21. Tridrepana albonotata ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 31–32 mm. Warna dasar kedua pasang sayap kuning pucat dengan bayangan sedikit agak gelap di bagian tengah. Terdapat spot putih kecil pada bagian sel diskal pada pasangan sayap depan. Pasangan sayap belakang warnanya lebih terang dari pasangan sayap depan. Distribusi: India, Nepal, Vietnam, Sri Langka, Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, Jawa, Bali, dan Sulawesi. TNGHS: G. Kendeng dan Malasari.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Schleichera (Sapin-daceae).

  • 46 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    18. Tridrepana flava Moore 1879

    Foto 22. Tridrepana flava ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 46–47 mm. Tubuhnya mudah dibedakan dengan jenis lainnya melalui selempang gelap yang melintang dari bagian lekukan apeks sampai bagian tengah submarginal, dan garis postmedial berlekuk-lekuk berwarna hitam pada pasangan sayap depan. Ciri lainnya dari jenis ini adalah adanya spot diskal kecil berwarna gelap pada pasangan sayap depan. Pola garis pasangan sayap belakang putus-putus.Distribusi: Himalaya Timur Laut, Taiwan, Dataran Sunda (Se-menanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), dan Sulawesi. TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, dan Malasari.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Drepanoidea | 47

    19. Tridrepana fulvata Snellen 1879

    Foto 23. Tridrepana fulvata ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 34–35 mm. Jenis ini memiliki pasangan sayap depan berwarna kuning cerah dengan bayangan cokelat muda tak beraturan terletak persis di bagian pos-terior dari spot diskal yang berwarna putih. Pola garis pasangan sayap belakang putus-putus.Distribusi: Himalaya, Burma, Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), dan Sulawesi. TNGHS: G. Kendeng, Malasari, dan Cianten.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Nephelium (Sapin-daceae).

  • 48 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

  • Geometroidea | 49

    Sampai saat ini superfamili Geometroidea memiliki tiga famili, yaitu Sematuridae, Uraniidae, dan Geometridae. Superfamili ini diduga merupakan kerabat dekat dari Drepanoidea. Ngengatnya memiliki pasangan sayap yang lebar dengan tubuh yang langsing, seperti karakteristik Geometridae pada umumnya. Semua Geometroidea memiliki sistem kait sayap frenulo-retinacular kecuali pada beberapa kelompok. Ciri ini hilang digantikan dengan sistem kait amplixiform. Probosis dan chaetosema pada kelompok ini berkembang dengan baik.

    5.1 URANIIDAENgengat anggota famili ini memiliki ukuran tubuh yang bervariasi, mulai yang besar sampai besar sekali (mencapai 12–15 cm). Pada saat istirahat, sayap ngengat dari kelompok ini terentang menempel pada medium tempat hinggap atau menggulung menyerupai ran-ting. Antena Uraniidae sederhana atau pipih dan biasanya dilipat ke belakang jika sedang istirahat.

    Famili Uraniidae mudah dikenali karena memiliki struktur dan posisi organ timpanum yang berbeda antara jantan dan betina. Organ timpanum pada ngengat betina terletak pada sternit kedua seperti Geometridae pada umumnya, tetapi dengan struktur yang sederhana dan kehilangan ansa. Adapun timpanum pada ngengat jantan terletak pada bagian samping antara tergit kedua dan ketiga. Famili ini juga memiliki sistem percabangan sayap yang sangat khas,

    BAB 5

    GeOMetROIdeA

    BAB 5

    GeOMetROIdeA

  • 50 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    yaitu dengan sistem dua percabangan yang terpisah (R3, R4), kadang menyatu R2 di bagian pangkalnya; (R5, M1) biasanya bercabang, tetapi terkadang sejajar. Seluruh anggota Uraniidae memiliki ekor pada sayap belakangnya, kecuali anggota subfamili Auzinae. Ekor ini merupakan bagian dari M3, tetapi pada subfamili Uraninae ekor ini juga merupakan bagian dari CuA1. Pola sayap belakang merupakan pola yang berulang-ulang dari pola sayap depan.

    Di Indo-Malaya paling tidak terdapat empat subfamili dari Uraniidae, yaitu Auzinae, Epipleminae, Microniinae, dan Uraniinae. Yang paling umum dan sering dijumpai di Jawa adalah Epipleminae dan Microniinae.

    5.1.1 EPIPLEMINAESubfamili Epipleminae merupakan kelompok yang paling banyak dalam famili Uraniidae dan meliputi beberapa jenis yang mempunyai ukuran kecil. Sayap belakang tampak seolah-olah memiliki dua ekor, dan kelihatan secara jelas seperti menggerogoti antara ekor dan bagian tepi kosta. Ciri tersebut terdapat hampir pada seluruh marga anggota subfamili Epipleminae. Selempang pada pasangan sayap belakang sering terletak sangat miring dan daerah submarginal dari pasangan sayap depan sering berwarna lebih gelap pada bagian pangkal.

    Ngengat Epipleminae bersifat nocturnal dan biasanya sayapnya menempel pada permukaan substrat pada saat istirahat. Meskipun ada beberapa jenis dari Phazaca, Monobolodes dan Warreniplema menggulungkan sayap depannya ke atas sedangkan sayap belakang menutup bagian abdomennya (Chen, 1977).

    Marga yang paling beragam jumlah jenis dan penyebarannya sampai Indonesia adalah marga Dysaethria. Di TNGHS sampai saat ini ditemukan dua jenis dari marga ini, yaitu D. fulvihamata dan D. quadricaudata. Detail informasi mengenai kedua jenis ini disampaikan di bawah ini.

  • Geometroidea | 51

    1. Dysaethria fulvihamata Hampson 1912

    Foto 24. Dysaethria fulvihamata ♂

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 27–28 mm. Jenis ini mempunyai pasangan sayap depan berwarna abu-abu gelap dengan garis postmedial hitam melengkung. Ciri khas lain dari jenis ini adalah mempunyai pasangan sayap belakang dengan tanda selempang cokelat bertepi hitam.Distribusi: Sri Langka, Taiwan, Hong Kong, Ryukyu, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru).TNGHS: Cidahu.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 52 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    2. Dysaethria quadricaudata Walker 1861

    Foto 25. Dysaethria quadricaudata ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 27–28 mm. Jenis ini mempunyai pasangan sayap berwarna cokelat abu-abu dengan garis postmedial miring sampai subkosta, dan tepi sayap berwarna cokelat lebih gelap. Pasangan sayap belakang mempunyai tepi bergerigi tidak beraturan.Distribusi: Kawasan Tropika Indo-Australia, Sri Langka, Taiwan, Solomon, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: G. Botol, Malasari, Cianten, dan Wates.Biologi: Inang tumbuhan jenis ini adalah Rubiaceae: Adina, Cin-chona (Sevastopulo, 1940).

  • Geometroidea | 53

    5.1.2 Microniinae

    Subfamili Microniinae mempunyai pola warna yang sangat bagus dan kebanyakan berwarna putih, terkadang agak krem atau abu-abu. Sayap dilengkapi dengan pola garis halus putus-putus cokelat pucat atau garis atau kombinasi keduanya. Pasangan sayap belakang mempunyai ekor atau bengkok pada M3 dan sering mempunyai spot-hitam yang berhubungan langsung dengan ekornya. Antena ngengat jantan berbentuk sederhana (filiform). Abdomen ngengat jantan mempunyai ciri yang khas, yaitu sternit kedelapan bagian tengah memiliki sisik yang rapat pada ujungnya. Ngengat betina terkadang memiliki sepasang kelompok bulu yang rapat pada segmen abdomen ketujuh seperti yang dimiliki oleh ngengat jantan pada segmen abdomen kedelapan. Stadia pradewasa ngengat Microniinae tidak banyak diketa-hui kecuali marga Acropteris. Larva dari marga ini berwarna hijau mengilap, dan semua jenis dari marga ini memiliki inang, yaitu Asclepiadaceae (Holloway et al., 2001). Penyebaran subfamili Microniinae mulai dari daerah tropika sampai subtropika dan banyak ditemukan di Indonesia bagian timur sampai Papua New Guinea. Di TNGHS hanya ditemukan Acropteris dan Strophidia. Dua marga ini diketahui mempunyai penyebaran sampai ke Papua New Guinea dan untuk Strophidia sampai ke Australia.

  • 54 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    1. Acropteris grammearia Geyer 1832

    Foto 26. Acropteris grammearia ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 2–26 mm. Ciri utama dari jenis ini adalah pada kedua pasang sayapnya terdapat garis-garis selempang miring cokelat berwarna dasar putih. Pasangan sayap belakang berbentuk segitiga dengan bagian tepi sayap sedikit me-lengkung.Distribusi: Himalaya Timur Laut, Burma, Jawa, dan Kalimantan. TNGHS: Cianten.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Geometroidea | 55

    Foto 27. Strophidia caudata ♀

    2. Strophidia caudata Fabricus 1781

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 61–62 mm. Ciri utama jenis ini adalah pada pasangan sayap depan terdapat banyak garis vertikal berwarna cokelat terutama pada bagian subbasal. Pasangan sayap belakang mempunyai garis postmedial ganda dan terdapat dua atau tiga spot hitam pada bagian posterior ekor. Distribusi: Daerah India, Semenanjung Malaya, Kalimantan, Jawa (catatan baru), dan Sulawesi. TNGHS: G. Kendeng.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 56 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    5.2 GEOMETRIDAESeperti disebutkan di awal, famili Geometridae dicirikan oleh ada nya ansa pada organ timpanum (Gambar 2.9B). Kebanyakan larva dari famili ini kehilangan tiga pasang kaki pertama dari kaki semunya. Kelompok ini disebut sebagai geometer atau looper karena ulatnya berpindah menyerupai lintah yang sedang mengukur bila sedang berjalan, juga dikenal sebagai ulat jengkal. Ngengat umumnya bertubuh sangat ramping, dengan sayap yang terentang menempel pada permukaan substrat pada saat istirahat. Kebanyakan famili Geo-metridae memiliki pola penyamaran dan ada beberapa yang sangat menyolok warnanya, khususnya anggota Ennominae dan beberapa Dysphania. Ngengat Geometridae mempunyai chaetosema, tetapi oseli biasanya tidak ada. Umumnya probosis berfungsi dengan baik, kecuali pada beberapa kelompok ada yang tidak berfungsi. Antena biasanya pektinat, khususnya pada ngengat jantan. Larva Geome-tridae pada umumnya adalah pemakan daun sehingga kelompok ini paling banyak ditemukan di kawasan hutan tropis. Larva makan secara terbuka, tidak berlindung dalam gulungan atau lipatan daun. Larva beberapa jenis Geometridae bermimikri, menyerupai ranting, pucuk, daun, dan kulit kayu. Larva berpupasi secara tersembunyi pada serasah atau di dalam tanah. Meskipun famili ini tidak banyak yang dikenal sebagai hama pertanian, apabila populasinya tinggi dapat juga merusak tanaman, sayuran, dan hutan tanaman industri. Jadi, famili ini juga merupakan hama potensial bagi hutan tanaman industri.

    Famili Geometridae terbagi menjadi delapan subfamili, yaitu Archiearinae, Oenochrominae, Alsophilinae, Sterrhinae, Lareniinae, Desmobathrinae, Geometrinae, Orthostixinae, dan Ennominae (Hol-loway et al., 2001). Namun, dalam kajian yang dilakukan di kawasan TNGHS, hanya ditemukan enam subfamili, yaitu Oenochrominae, Sterrhinae, Lareniinae, Desmobathrinae, Geometrinae, Orthostixi-nae, dan Ennominae. Penyebaran kedua subfamili Archiearinae dan Alsophilinae tidak sampai di Indonesia, tetapi dapat dijumpai di kawasan Holoartik, Neartik, Pegunungan Andes sampai Tasmania.

  • Geometroidea | 57

    Dari keenam subfamili yang terdapat di Indonesia, subfamili En-nominae adalah yang paling umum ditemukan di kawasan TNGHS, sedangkan Oenochrominae adalah yang paling sedikit dijumpai. Tercatat hanya satu marga pernah ditemukan, yaitu Sarcinodes.

    5.2.1 OenochrominaeSubfamili Oenochrominae merupakan gabungan beberapa kelompok ngengat yang bukan dari nenek moyang yang sama atau biasa dikenal dengan kelompok polyphyletic (Holloway et al., 2001). Kelompok ini dicirikan oleh tubuh kekar dan biasanya memiliki sayap berwarna pink atau keabu-abuan. Kajian karakter pada larva dilakukan oleh beberapa peneliti (McFarland, 1988; Scoble & Edwards, 1989) tidak dapat memberikan ciri yang sesuai, kecuali keberadaan atau hilangnya sepasang kaki semu abdomen pada segmen kelima (na-mun karakter ini kemungkinan merupakan karakter yang primitif ). Tumbuhan inang yang tercatat di Australia adalah famili Proteaceae atau Myrtaceae (kebanyakan Eucalyptus), Leguminosae (Acacia), dan Sapindaceae (Dodonaea).

    Di Indonesia, marga yang umum ditemukan adalah Sarcinodes dan yang paling umum ditemukan di TNGHS adalah jenis S. mala-karius dan S. tornubilatus. Di bawah ini disajikan informasi tentang jenis-jenis tersebut.

  • 58 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    1. Sarcinodes malakarius Sommerer 1995

    Foto 28. Sarcinodes malakarius ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 58–59 mm. Pasangan sayap depan memiliki garis miring yang melintang dari ujung menuju bagian tengah dorsum. Pada pasangan sayap belakang, garis median melintang dari bagian tengah kosta berbentuk selempang berwarna cokelat sedikit lebih gelap dibandingkan dengan bagian sayap lainnya. Distribusi: Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: Malasari, Cianten, dan CitiisBiologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Geometroidea | 59

    Foto 29. Sarcinodes tornubilatus ♀

    2. Sarcinodes tornubilatus Sommerer 1995

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 49–50 mm. Warna dasar pasangan sayap depan jenis ini adalah kuning dengan titik-titik warna gelap dengan garis postmedial melengkung dari apeks menuju ¼ bagian dorsum. Ciri khas lainnya dari jenis ini adalah adanya garis antemedial berwarna hitam membentuk setengah lingkaran dan spot hitam kecil pada bagian sel diskal pada pasangan sayap depan.Distribusi: Sumatra, Kalimantan, dan Jawa. TNGHS: Cidahu, Citiis, Malasari, Cianten, dan Wates.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 60 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    5.2.2 SterrhinaeMenurut Holloway (1996), subfamili Sterrhinae diduga merupakan saudara kembar dari subfamili Larentiinae yang dicirikan oleh bentuk ansa menyerupai kepala palu. Adapun ciri apomorfi dari subfamili Sterrhinae sendiri di antaranya adalah spot diskal dari kedua pasang sayap pucat di bagian tengahnya.

    Subfamili Sterrhinae terbagi menjadi tujuh tribe, yaitu Cyllopo-dini, Rhodometrini, Rhodostrophiini, Scopulini, Sterrhini, Timan-drini, dan Cosymbiini. Kedua tribe, Cyllopodini dan Rhodometrini merupakan fauna dari Neotropical, Afrika, Mediterania, dan daratan utama benua Asia. Scopulini adalah salah satu tribe yang penyebaran-nya sangat luas sampai di Indonesia. Salah satu ciri dari subfamili Scopulini terletak pada abdomen ngengat jantan dan ngengat betina; ngengat jantan memiliki organ timpanum menyerupai sebuah kan-tong sumuran yang jelas menyerupai cangkang kepiting yang kosong. Ciri lain ngengat jantan adalah tungkai belakang mengalami reduksi, bahkan taji dan tungkai bawah terkadang menghilang.

    Di TNGHS ditemukan hanya enam jenis, yaitu Timandra punctinervis, Antitrygodes divisaria, Zythos turbata, Bytharia uniformis, Chrysocraspeda abhadraca, dan Chrysocraspeda baderi. Berikut adalah informasi lengkap jenis-jenis tersebut.

  • Geometroidea | 61

    1. Timandra punctinervis Porut 1916

    Foto 30. Timandra punctinervis ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 29–30 mm. Jenis ini mudah dibedakan dengan jenis yang lain berdasarkan garis postmedial yang miring berwarna cokelat dan juga garis submarginal yang halus bergelombang mulai dari apeks pada pasangan sayap depan. Pasangan sayap belakang memiliki titik kecil hitam pada sel diskal.Distribusi: Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali). TNGHS: Citiis.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 62 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    Foto 31. Antitrygodes divisaria ♀

    2. Antitrygodes divisaria Walker 1861

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 37–38 mm. Warna dasar pasangan sayap depan dan belakang adalah putih pucat dengan pola bercak yang bentuknya tidak beraturan berwarna hijau tua melebar dari kosta sayap depan sampai dorsum sayap belakang. Bagian tepi pasangan sayap depan dan belakang bergelombang dengan lekukan lebih dalam pada pasangan sayap belakang.Distribusi: Sebagian India sampai Taiwan, Sulawesi, dan Jawa (catatan baru).TNGHS: Malasari, Cianten, dan Wates.Biologi: Salah satu tumbuhan inangnya yang pernah dilaporkan adalah Hymenodicton (Rubiaceae) (Holloway, 1997).

  • Geometroidea | 63

    3. Zythos turbata Walker 1862

    Foto 32. Zythos turbata ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 39–40 mm. Pasangan sayap depan jenis ini berwarna dasar cokelat dengan garis-garis me-nyerupai karat dengan selempang tengah berwarna hijau berakhir pada bagian tengah dorsum. Pasangan sayap belakang memiliki tepi sedikit bergelombang.Distribusi: Burma, Filipina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Kali-mantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: G. Kendeng, G. Botol, Citiis, Malasari, Cianten, dan Wates.Biologi: Informasi biologi jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • 64 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    4. Bytharia uniformis Swinhoe 1902

    Foto 33. Bytharia uniformis ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 45–46 mm. Jenis ini mudah dibedakan dengan jenis yang lain berdasarkan pasangan sayap depan dan belakang yang berwarna kuning pucat dengan pembatas warna abu-abu menutup kosta.Distrisbusi: Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), Sulawesi, dan Filipina. TNGHS: Cidahu dan Cianten.Biologi: Informasi biologi dari jenis ini belum banyak dilaporkan.

  • Geometroidea | 65

    Foto 34. Chrysocraspeda abhadraca ♂

    5. Chrysocraspeda abhadraca Walker 1861

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 19–20 mm. Pasangan sayap depan berbentuk segitiga dan kedua pasang sayapnya berwarna hitam kemerahan dengan bulu tepi kuning pucat. Ciri lain dari jenis ini adalah adanya bercak putih pada garis subbasal dan submarginal. Pasangan sayap belakang mempunyai pola yang hampir sama dengan pasangan sayap depan.Distribusi: India, Semenanjung Malaysia, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa (catatan baru). TNGHS: Cidahu.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Eugenia (Myrtaceae).

  • 66 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    6. Chrysocraspeda baderi Herbulot 1987

    Foto 35. Chrysocraspeda baderi ♀

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 24–25 mm. Jenis ini mempunyai pasangan sayap depan dengan tepi melengkung/cem-bung. Kedua pasang sayap mempunyai garis submarginal bergelom-bang berwarna kuning. Distribusi: Kalimantan dan Jawa. TNGHS: Cidahu.Biologi: Tumbuhan inang dari jenis ini adalah Eugenia (Myrtaceae).

  • Geometroidea | 67

    5.2.3 LarentiinaeCiri subfamili Larentiinae didasarkan pada kepala ansa dari timpanum yang berbentuk palu, walaupun ciri ini juga dimiliki oleh anggota yang lain seperti Sterrhinae (Holloway, Bradley, & Carter, 1987; Cook & Scoble, 1992) dan Geometrinae (Cook & Scoble, 1992; Holloway, 1996). Holloway, Bradley, & Carter (1987) mengajukan alasan yang lebih masuk akal untuk mendeskripsikan subfamili Lar-entiinae ini, yaitu berdasarkan ciri pada garis permukaan sayap depan yang cenderung ganda daripada tunggal dan berakhir di dorsum tegak lurus bukan miring. Pada saat istirahat, sebagian besar memiliki sayap depan yang menutup sebagian atau seluruh sayap belakang (Common, 1990).

    Ngengat jantan biasanya kehilangan bulu-bulu lancip pada tung-kai belakang, kecuali Phtonoloba. Dan karakteristik organ kelamin sekunder kebanyakan ditemukan pada sayap belakang atau dalam bentuk koremata mengarah bagian akhir abdomen.

    Kelompok subfamili Larentiinae cenderung mendominasi kelompok lain seiring dengan kenaikan latitude. Pada daerah tropis kelompok ini juga cenderung meningkat jumlahnya dan variasinya mengikuti dengan ketinggian tempat. Di TNGHS, umum ditemukan Acolutha pictaria, Collix blosyra, Ecliptopera furvoides, dan Ziridava kanshireiensis. Berikut ini adalah informasi lengkap mengenai jenis-jenis tersebut.

  • 68 | Moths of Gunung Halimun-Salak ...

    Foto 36. Acolutha pictaria ♀

    1. Acolutha pictaria Moore 1888

    Diagnosis: Ukuran bentang sayap berkisar 18–19 mm. Ciri khas jenis ini adalah warna sisik kuning pada permukaan kedua pasang sayapnya yang tidak menutup warna dasar putih pada sayap belakang.Distribusi: Himalaya Timur Laut, Tibet, Hong Kong, Dataran Sunda (Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sumatra, Jawa, dan Bali), wilayah Walla