Eyd bahasa

  • View
    741

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

 

Text of Eyd bahasa

  • 1. EYDEYD Drs. Supriyono, M.M 1

2. Penyusun Rustanto Sudin, S.S. 2 3. TANDA BACATANDA BACA Merupakan pengganti intonasi, nada, dan tekanan yang muncul dalam ragam lisan Dapat membantu pembaca untuk dapat memahami jalan pikiran penulisnya 3 4. A. PEMENGGALAN KATAA. PEMENGGALAN KATA 1. Pemisahan suku kata pada kata dasar adalah sebagai berikut: a. Jika di tengah kata ada dua vokal yang berurutan, pemisahan tersebut dilakukan di antara kedua vokal itu. Misalnya: ma-in, sa-at, bu-ah. b. Jika di tengah kata ada konsonan di antara dua vokal, pemisahan tersebut dilakukan sebelum konsonan itu. Misalnya: a-nak, ba-rang, su-lit. Karena ng, ny, sy, dan kh melambangkan satu konsonan, gabungan huruf itu tidak pernah diceraikan sehingga pemisahan suku kata terdapat sebelum atau sesudah pasangan huruf itu. Misalnya : sa-ngat, nyo-nya, i-sya-rat, a-khir, ang-ka, akh-lak. . 4 5. c. Jika di tengah kata ada dua konsonan yang berurutan, pemisahan tersebut terdapat di antara kedua konsonan itu. Misalnya: man-di, som-bong, swas-ta, cap-lok, Ap-ril, bang-sa, makh-luk. d. Jika di tengah kata ada tiga konsonan atau lebih, pemisahan tersebut dilakukan di antara konsonan yang pertama (termasuk ng) dengan yang kedua. Misalnya: in-stru-men, ul-tra, in-fra, bang-krut, ben-trok, ikh-las . 5 6. 2.2. Imbuhan yang mengalami perubahan bentukImbuhan yang mengalami perubahan bentuk dan partikel yang biasanya ditulis serangkaidan partikel yang biasanya ditulis serangkai dengan kata dasarnya dalam penyukuan katadengan kata dasarnya dalam penyukuan kata dipisahkan sebagai satu kesatuan.dipisahkan sebagai satu kesatuan. Misalnya:Misalnya: ma-kan-an, me-me-nuh-i, bel-a-jar,ma-kan-an, me-me-nuh-i, bel-a-jar, mem-ban-tu, per-gi-lahmem-ban-tu, per-gi-lah Catatan: a. Bentuk dasar pada kata turunan sedapat-dapatnya tidak dipenggal. b. Akhiran i tidak dipenggal. c. Pada kata berimbuhan sisipan, pemenggalan kata dilakukan sebagai berikut. Misalnya: te-lun-juk, si-nam-bung, ge-li-gi 6 7. BB.. NAMA DIRINAMA DIRI Nama orang, badan hukum, dan nama diri yang lain disesuaikan dengan Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurna-kan, kecuali jika ada pertimbangan khusus. 7 8. PENULISAN HURUFPENULISAN HURUF A. Huruf Kapital atau Huruf Besar 1.Huruf kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat. Misalnya: Dia mengantuk. Apa maksudnya? Kita harus bekerja keras. Selamat pagi. 2.Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung. Misalnya: Adik bertanya, "Kapan kita pulang?" Bapak menasihati, "Berhati-hatilah, Nak!" "Kemarin dia terlambat," katanya. 8 9. 3. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan. Misalnya: Allah Yang Mahakuasa Yang Maha Pengasih Quran Alkitab Weda Islam Kristen Tuhan akan menunjukkan jalan yang benar kepada hamba- Nya. Bimbinglah hamba-Mu, ya Tuhan, ke jalan yang Engkau beri rahmat. 4. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang. Misalnya: Haji Agus Salim Imam Syafii Presiden Soekarno Nabi Ibrahim Sultan Hasanuddin Mahaputra Yamin 9 10. 5. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang, instansi, atau nama tempat. Misalnya: Gubernur Ali Sadikin Laksamana Muda Udara Husein Sastranegara Menteri Hatta Radjasa Jenderal Soedirman Profesor Supomo Gubernur Sulawesi Utara Tetapi perhatikanlah penulisan berikut: Siapakah gubernur yang baru dilantik itu? Brigadir Jenderal Sugiarto baru dilantik jadi mayor jenderal. . 10 11. 6. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama orang. Misalnya: Amir Hamzah Wage Rudolf Supratman Amien Rais Dewi Persik Nicholas Saputra 7. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa. Misalnya: bangsa Indonesia bahasa Turki suku Sasak suku Toraja Tetapi perhatikanlah penulisan berikut: mengindonesiakan kata asing keinggris-inggrisan . 11 12. 8. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan peristiwa sejarah. Misalnya: tahun Hijriah tarikh Masehi bulan Agustus bulan Ramadan hari Jumat hari Lebaran hari Natal Perang Padri Proklamasi Kemerdekaan Tetapi perhatikan penulisan berikut: memproklamasikan kemerdekaan . 12 13. 9. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi. Misalnya: Asia Tenggara Jalan Diponegoro Blitar Jazirah Arab Bukit Barisan Kali Ciliwung Cirebon Selat Karimata Tetapi perhatikan penulisan berikut: berlayar ke teluk mandi di kali Menyeberangi selat pergi ke arah barat 13 14. 10. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama negara, badan, lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi, kecuali konjungsi. Misalnya: Departemen Pendidikan Nasional Keputusan Presiden RI Nomor 156 Tahun 1972 Badan Kesejahteraan Ibu dan Anak Majelis Permusyawaratan Rakyat Tetapi perhatikanlah penulisan berikut: menurut undang-undang dasar kita menjadi sebuah republik 14 15. 11. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan, kecuali kata partikel seperti di, ke, dari, yang, dan untuk, yang tidak terletak pada posisi awal. Misalnya: Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma Pelajaran Ekonomi untuk Sekolah Menengah Atas 12. Huruf kapital dipakai dalam singkatan nama gelar, pangkat, dan sapaan. Misalnya: Dr. Doktor Sdr. Saudara dr. Dokter S.Sos.Sarjana Sosial M.A. Master of Arts S.H. Sarjana Hukum Catatan: Singkatan di atas selalu diikuti oleh tanda titik. 15 16. 13. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai sebagai kata ganti atau sapaan. Misalnya: Kapan Bapak berangkat? Itu apa, Bu? Surat Saudara sudah saya terima. Catatan: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan yang tidak dipakai sebagai kata ganti atau sapaan. Misalnya: Kita harus menghormati bapak dan ibu kita. . 16 17. B.B. Huruf Miring (kursif)Huruf Miring (kursif) Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk: 1.menuliskan nama buku, majalah, dan surat kabar yang dikutip dalam tulisan. Misalnya: Kumpulan cerpen Dilarang Menyanyi di Kamar Mandi ditulis oleh Seno Gumira Ajidarma. 2.menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata. Misalnya: Bab ini tidak membicarakan penulisan huruf besar. Buatlah kalimat dengan berlepas tangan. . 17 18. 3. menuliskan kata nama-nama ilmiah atau ungkapan asing, kecuali yang telah disesuaikan ejaannya. Misalnya: Sebaiknya kita menggunakan kata kudapan untuk kata snack. Catatan: Dalam tulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata yang akan dicetak miring diberi satu garis di bawahnya. . 18 19. PENULISAN KATAPENULISAN KATA A. Kata Dasar Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan. Misalnya: Kami percaya bahwa kamu anak yang pandai. Kantor pajak penuh sesak. Buku itu sangat tebal. 19 20. B. Kata Turunan 1. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya. Misalnya: bergeletar diberikan 2. Awalan atau akhiran ditulis serangkai dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya jika bentuk dasarnya berupa gabungan kata. Misalnya: bertepuk tangan sebar luaskan 3. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata dan sekaligus mendapat awalan dan akhiran, kata-kata itu ditulis serangkai. Misalnya: memberitahukan mempertanggungjawabkan 20 21. 4.Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan kata itu ditulis serangkai. Misalnya: monoteisme antarkota multilateral caturtunggal dasawarsa kontrarevolusi Catatan: (1) Apabila bentuk terikat tersebut diikuti oleh kata yang huruf awalnya huruf besar, di antara kedua unsur itu dituliskan tanda hubung (-). Misalnya: non-Indonesia pan-Afrikanisme (2) Maha sebagai unsur gabungan kata ditulis serangkai, kecuali jika diikuti oleh kata yang bukan kata dasar dan kata esa. Misalnya: Allah Yang Mahakuasa. . 21 22. C.C. Bentuk UlangBentuk Ulang Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung. Misalnya: - anak-anak - centang-perenang - porak-poranda - gerak-gerik - sayur-mayur 22 23. D.D. Gabungan KataGabungan Kata 1.Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus, bagian-bagiannya ditulis terpisah. Misalnya: duta besar model linear kambing hitam orang tua sepak bola persegi panjang 2.Gabungan kata, termasuk istilah khusus, yang mungkin menimbulkan salah baca, dapat diberi tanda hubung untuk menegaskan pertalian di antara unsur yang bersangkutan. Misalnya: ibu-bapak kami buku sejarah-baru watt-jam 3.Gabungan kata yang sudah dianggap sebagai satu kata ditulis serangkai. Misalnya: daripada silaturahmi halalbihalal syahbandar hulubalang wasalam olahraga sukarela 23 24. E. Kata GantiE. Kata Ganti -ku, kau- , -mu,-ku, kau- , -mu, dandan -nya-nya Kata ganti ku- dan kau- ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya, -ku, -mu, dan -nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. Misalnya: Apa yang kumiliki boleh kauambil. F. Kata Depan di, ke, dan dari Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya, kecuali di dalam gabungan kata yang sudah dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada. Misalnya: Adiknya pergi ke luar negeri. Mereka ada di rumah. Perhatikan penulisan berikut: Ia keluar sebentar. Kemarikan buku itu! 24 25. G.KataG.Kata sisi dandan sangsang Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya. Misalnya: Harimau itu marah sekali kepada sang Kancil. H. Partikel 1.Partikel -lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. Misalnya: Apakah yang tersirat dalam surat itu? Bacalah buku itu baik-baik! Apatah lagi yang akan diucapkannya? 25 26. 2. Partikel pun Ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya. Misalnya: Apa pun yang dimakannya, ia tetap kurus. Hendak pulang pun,