of 29 /29
INDEKS HARGA SAHAM GABUNGAN Indeks Harga Saham Gabungan (disingkat IHSG, dalam Bahasa Inggris disebut juga Jakarta Composite Index, JCI, atau JSX Composite) merupakan salah satu indeks pasar saham yang digunakan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI; dahulu Bursa Efek Jakarta (BEJ)). Diperkenalkan pertama kali pada tanggal 1 April 1983, sebagai indikator pergerakan harga saham di BEJ, Indeks ini mencakup pergerakan harga seluruh saham biasa dan saham preferen yang tercatat di BEI. Hari Dasar untuk perhitungan IHSG adalah tanggal 10 Agustus 1982. Pada tanggal tersebut, Indeks ditetapkan dengan Nilai Dasar 100 dan saham tercatat pada saat itu berjumlah 13 saham. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) adalah indeks yang mengukur harga saham yang dijual di bursa. Secara garis besar merupakan suatu alat ukur/indikator dari pergerakkan harga-harga saham yang ditransaksikan di suatu bursa efek

Indeks Harga Saham Gabungan

Embed Size (px)

Text of Indeks Harga Saham Gabungan

INDEKS HARGA SAHAM GABUNGAN

Indeks Harga Saham Gabungan (disingkat IHSG, dalam Bahasa Inggris disebut juga Jakarta Composite Index, JCI, atau JSX Composite) merupakan salah satu indeks pasar saham yang digunakan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI; dahulu Bursa Efek Jakarta (BEJ)). Diperkenalkan pertama kali pada tanggal 1 April 1983, sebagai indikator pergerakan harga saham di BEJ, Indeks ini mencakup pergerakan harga seluruh saham biasa dan saham preferen yang tercatat di BEI. Hari Dasar untuk perhitungan IHSG adalah tanggal 10 Agustus 1982. Pada tanggal tersebut, Indeks ditetapkan dengan Nilai Dasar 100 dan saham tercatat pada saat itu berjumlah 13 saham. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) adalah indeks yang mengukur harga saham yang dijual di bursa. Secara garis besar merupakan suatu alat ukur/indikator dari pergerakkan harga-harga saham yang ditransaksikan di suatu bursa efek dalam kurun waktu tertentu. Bagi investor, IHSG dapat dijadikan suatu pedoman dalam mengambil keputusan berinvestasi namun ini tidak mutlak harus diikuti karena dalam memutuskan untuk membeli atau menjual saham hendaknya berdasarkan informasi yang tepat dan matang, tingkat pertumbuhan yang diharapkan dan jangka waktu yang ditetapkan. IHSG merupakan salah satu indikator penting bagi perekonomian suatu Negara. Naik turunnya IHSG menunjukkan naik turunnya minat investasi, khususnya yang

dilakukan melalui lantai bursa. Dibandingkan dengan bentuk-bentuk investasi lain, investasi di lantai bursa memang lebih genuine dalam mengukur minat publik dalam berinvestasi. IHSG bisa menunjukkan kemampuan lingkungan ekonomi dalam menarik minat investor. Secara sederhana naiknya IHSG menggambarkan bahwa lingkungan ekonomi tampak semakin menarik bagi investor.

I. Bursa Efek IndonesiaBursa Efek Indonesia (disingkat BEI, atau Indonesia Stock Exchange (IDX)) merupakan bursa hasil penggabungan dari Bursa Efek Jakarta (BEJ)

dengan Bursa Efek Surabaya (BES). Demi efektivitas operasional dan transaksi, Pemerintah memutuskan untuk menggabung Bursa Efek Jakarta sebagai pasar saham dengan Bursa Efek Surabaya sebagai pasar obligasi dan

derivatif. [1] Bursa hasil penggabungan ini mulai beroperasi pada 1 Desember 2007.[2] [3] BEI menggunakan sistem perdagangan bernama Jakarta Automated Trading System (JATS) sejak 22 Mei 1995, menggantikan sistem manual yang digunakan sebelumnya.[4] Sejak 2 Maret 2009 sistem JATS ini sendiri telah digantikan dengan sistem baru bernama JATS-NextG yang disediakan OMX. Bursa Efek Indonesia berpusat di Kawasan Niaga Sudirman, Jl. Jend. Sudirman 52-53, Senayan, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

Saat ini Bursa Efek Indonesia memiliki 11 jenis indeks harga saham, yang secara terus menerus disebarluaskan melalui media cetak maupun elektronik. Indeksindeks tersebut adalah sebagai berikut :

1. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)

Menggunakan semua Perusahaan Tercatat sebagai komponen perhitungan Indeks. Agar IHSG dapat menggambarkan keadaan pasar yang wajar, Bursa Efek Indonesia berwenang mengeluarkan dan atau tidak memasukkan satu atau beberapa Perusahaan Tercatat dari perhitungan IHSG. Dasar pertimbangannya antara lain, jika jumlah saham Perusahaan Tercatat tersebut yang dimiliki oleh publik (free float) relatif kecil sementara kapitalisasi pasarnya cukup besar, sehingga perubahan harga saham Perusahaan Tercatat tersebut berpotensi mempengaruhi kewajaran pergerakan IHSG.

2. Indeks Sektoral

Menggunakan semua Perusahaan Tercatat yang termasuk dalam masingmasing sektor. Sekarang ini ada 10 sektor yang ada di BEI yaitu sektor Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan, Perdangangan dan Jasa, dan Manufatur.

3. Indeks LQ45

Indeks yang terdiri dari 45 saham Perusahaan Tercatat yang dipilih berdasarkan pertimbangan likuiditas dan kapitalisasi pasar, dengan kriteriakriteria yang sudah ditentukan. Review dan penggantian saham dilakukan setiap 6 bulan.

4. Jakarta Islmic Index (JII)

Indeks yang menggunakan 30 saham yang dipilih dari saham-saham yang masuk dalam kriteria syariah (Daftar Efek Syariah yang diterbitkan oleh Bapepam-LK) dengan mempertimbangkan kapitalisasi pasar dan likuiditas.

5. Indeks Kompas100

Indeks yang terdiri dari 100 saham Perusahaan Tercatat yang dipilih berdasarkan pertimbangan likuiditas dan kapitalisasi pasar, dengan kriteriakriteria yang sudah ditentukan. Review dan penggantian saham dilakukan setiap 6 bulan.

6. Indeks BISNIS-27

Kerja sama antara Bursa Efek Indonesia dengan harian Bisnis Indonesia meluncurkan indeks harga saham yang diberi nama Indeks BISNIS-27. Indeks yang terdiri dari 27 saham Perusahaan Tercatat yang dipilih

berdasarkan kriteria fundamental, teknikal atau likuiditas transaksi dan Akuntabilitas dan tata kelola perusahaan.

7. Indeks PEFINDO25

Kerja sama antara Bursa Efek Indonesia dengan lembaga rating PEFINDO meluncurkan indeks harga saham yang diberi nama Indeks PEFINDO25. Indeks ini dimaksudkan untuk memberikan tambahan informasi bagi pemodal khususnya untuk saham-saham emiten kecil dan menengah (Small Medium Enterprises / SME). Indeks ini terdiri dari 25 saham Perusahaan Tercatat yang dipilih dengan mempertimbangkan kriteria-kriteria seperti: Total Aset, tingkat pengembalian modal (Return on Equity / ROE) dan opini akuntan publik. Selain kriteria tersebut di atas, diperhatikan juga faktor likuiditas dan jumlah saham yang dimiliki publik.

8. Indeks SRI-KEHATI

Indeks ini dibentuk atas kerja sama antara Bursa Efek Indonesia dengan Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (KEHATI). SRI adalah

kependekan dari Sustainable Responsible Investment. Indeks ini diharapkan memberi tambahan informasi kepada investor yang ingin berinvestasi pada emiten-emiten yang memiliki kinerja sangat baik dalam mendorong usaha berkelanjutan, serta memiliki kesadaran terhadap lingkungan dan menjalankan tata kelola perusahaan yang baik. Indeks ini terdiri dari 25

saham Perusahaan Tercatat yang dipilih dengan mempertimbangkan kriterikriteria seperti: Total Aset, Price Earning Ratio (PER) dan Free Float.

9. Indeks Papan Utama

Menggunakan saham-saham Perusahaan Tercatat yang masuk dalam Papan Utama.

10. Indeks Papan Pengembangan

Mengguanakn saham-saham Perusahaan Tercatat yang masuk dalam Papan Pengembangan.

11. Indeks Individual

Indeks harga saham masing-masing Perusahaan Tercatat.

II. Metode Perhitungan IHSGDasar perhitungan IHSG adalah jumlah Nilai Pasar dari total saham yang tercatat pada tanggal 10 Agustus 1982. Jumlah Nilai Pasar adalah total perkalian setiap saham tercatat (kecuali untuk perusahaan yang berada dalam program restrukturisasi) dengan harga di BEJ pada hari tersebut. Formula perhitungannya adalah sebagai berikut:

dimana p adalah Harga Penutupan di Pasar Reguler,x adalah Jumlah Saham, dan d adalah Nilai Dasar.

Perhitungan Indeks merepresentasikan pergerakan harga saham di pasar/bursa yang terjadi melalui sistem perdagangan lelang. Nilai Dasar akan disesuaikan secara cepat bila terjadi perubahan modal emiten atau terdapat faktor lain yang tidak terkait dengan harga saham. Penyesuaian akan dilakukan bila ada tambahan emiten baru, HMETD (right issue) partial/ company listing, waran dan obligasi konversi demikian juga delisting. Dalam hal terjadi stock split, dividen saham atau saham bonus, Nilai Dasar tidak disesuaikan karena Nilai Pasar tidak terpengaruh. Harga saham yang digunakan dalam menghitung IHSG adalah harga saham di pasar reguler yang didasarkan pada harga yang terjadi berdasarkan sistem lelang.[1] Perhitungan IHSG dilakukan setiap hari, yaitu setelah penutupan perdagangan setiap harinya. Dalam waktu dekat, diharapkan perhitungan IHSG dapat dilakukan beberapa kali atau bahkan dalam beberapa menit, hal ini dapat dilakukan setelah sistem perdagangan otomasi diimplementasikan dengan baik.

III. Komponen IHSGInilah komponen-komponen yang tercatat dalam Bursa Efek Indonesia. Ada 9 sektor yang mencantumi komponen-komponennya, antara lain pertanian, pertambangan, industri dasar, aneka industri, industrei barang konsumsi, property, infrastruktur, keuangan dan perdagangan, dan lain-lain. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri. A. Pertanian 1. Tanaman Pangan BISI International Tbk 2. Perkebunan Astra Agro Lestari Tbk Gozco Plantations Tbk PP London Sumatra Tbk Sampoerna Agro Tbk SMART Tbk Tunas Baru Lampung Tbk Bakrie Sumatra Plantations Tbk 3. Peternakan Cipendawa Tbk Multibreeder Adirama Ind. Tbk 4. Perikanan Central Proteinaprima Tbk Dharma Samudera Fishing International Tbk Inti Agri Resources Tbk 5. Lainnya Bumi Teknoultra Unggul Tbk

B. Pertambangan 1. Pertambangan Batu Bara Adaro Energy Tbk ATPK Resources Tbk Bumi Resources Tbk Bayan Resources Tbk Indo Tambangraya Megah Tbk Resource Alam Indonesia Tbk Perdana Karya Perkasa Tbk

Tambang Asam Tbk

Batubara

Bukit

3. Pertambangan Logam dan Mineral lainnya Aneka Tambang (Persero) Tbk Cita Mineral Investindo Tbk International Nickel Ind. Tbk Timah Tbk 4. Pertambangan Batu-batuan Central Korporindo Int'l Tbk Citatah Industri Marmer Tbk Mitra Investindo Tbk

Petrosea Tbk 2. Pertambangan Minyak dan Gas Apexindo Pratama Duta Tbk Elnusa Tbk Energi Mega Persada Tbk Medco Energi International Tbk Radiant Utama Interinsco Tbk

C. Industri Dasar & Kimia 1. Semen Indocement Tunggal Prakasa Tbk Holcim Indonesia Tbk Semen Gresik (Persero) Tbk 2. Keramik, Perselen, dan Kaca Asahimas Flat Glass Tbk Arwana Citramulia Tbk Intikeramik Alamasri Inds. Tbk Keramika Assosiasi Tbk Mulia Industrindo Tbk Surya Toto Indonesia Tbk 3. Logam dan Sejenisnya Indonesia Alumindo Light Metal Inds. Tbk Betonjaya Manunggal Tbk Citra Tubindo Tbk Indal Aluminium Industry Tbk Itamaraya Gold Industri Tbk Jakarta Kyoei Steel Works Tbk Jaya Pari Steel Tbk Lion Metal Works Tbk Lion Mesh P. Tbk Pelangi Indah Canindo Tbk Tembaga Mulia Semanan Tbk

4. Kimia Budi Acid Jaya Tbk Duta Pertiwi Nusantara Tbk Ekadharma Tbk Eterindo Wahanatama Tbk Intanwijaya Tbk Sorini Agro Asia Corporindo Tbk Indo Acidatama Tbk Tri Polyta Indonesia Tbk Unggul Indah Cahaya Tbk 5. Plastik dan Kemasan Aneka Tbk Argha Karya Prima Inds. Tbk Asiaplast Industries Tbk Berlina Tbk Dynaplast Tbk Titan Kimia Nusantara Tbk Kageo Igar Jaya Tbk Leyand International Tbk Sekawan Intipratama Tbk Siwani Makmur Tbk Tunas Alfin Tbk. (A) Tunas Alfin Tbk. (B) Trias Sentosa Tbk Kemasindo Utama Internasional International

Yanaprima Tbk 6. Pakan Ternak Charoen Indonesia Tbk Japfa Tbk

Hastapersada

Pokphand

Malindo Feedmill Tbk Sierad Produce Tbk 7. Kayu dan Pengolahannya Barito Pacific Tbk Daya Sakti Unggul Tbk Sumalindo Lestari Jaya Tbk Tirta Resources Tbk 8. Pulp dan Kertas Fajar Surya Wisesa Tbk Indah Kiat Pulp & Paper Tbk Toba Pulp Lestari Tbk Kertas Basuki Rachmat Ind. Tbk Surabaya Agung Industry P. Tbk Suparma Tbk Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk Mahakam

D. Aneka Industri 1. Otomotif dan Komponennya Astra International Tbk Astra Otoparts Tbk Indo Kordsa Tbk Goodyear Indonesia Tbk Gajah Tunggal Tbk Indomobil Sukses Int'l Tbk Indospring Tbk Multi Prima Sejahtera Tbk Multistrada Arah Sarana Tbk Nipress Tbk Prima Alloy Steel Tbk Selamat Sempurna Tbk Allbond Makmur Usaha Tbk Sugi Samapersada Tbk 2. Tekstil dan Garmen Polychem Indonesia Tbk Argo Pantes Tbk Saham Seri B (Centex) Tbk Centex (Preferen) Tbk Delta Dunia Petroindo Tbk Eratex Djaja Tbk Ever Shine Textile Inds. Tbk Panasia Indosyntec Tbk Indorama Syntetics Tbk Karwell Indonesia Tbk Hanson International Tbk Saham Seri B Hanson Int'l Tbk Apac Citra Centertex Tbk Panasia Filament Inti Tbk Pan Brothers Tex Tbk Polysindo Eka Perkasa Tbk Roda Vivatex Tbk Ricky Putra Globalindo Tbk Sunson Textile Manufacture Tbk Teijin Indonesia Fiber Tbk Nusantara Inti Corpora Tbk Unitex Tbk 3. Alas Kaki Primarindo Asia Infrastructure Tbk Sepatu Bata Tbk Surya Intrindo Makmur Tbk 4. Kabel KMI Wire and Cable Tbk Jembo Cable Company Tbk Kabelindo Murni Tbk Supreme Cable ManufacturingCompany Tbk Sumi Indo Kabel Tbk Voksel Electric Tbk 5. Elektronika Sat Nusapersada Tbk

6. Lainnya Ratu Prabu Energi Tbk Asia Natural Resources Tbk

First Media Tbk Myoh Technology Tbk

E. Industri Barang Konsumsi 1. Makanan dan Minuman Ades Waters Indonesia Tbk Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka Niaga Tbk Sekar Bumi Tbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Tbk Ultra Jaya Milk Tbk 2. Rokok BAT Indonesia Tbk Bentoel International Tbk Gudang Garam Tbk H M Sampoerna Tbk 3. Farmasi 4. Kosmetik dan Barang

Keperluan Rumah Tangga 5. Peralatan Rumah Tangga

IV. Faktor Naik Turunnya IHSGNaik turunnya IHSG sangat dipengaruhi oleh harga saham. Kenaikan atau penurunan tajam harga satu saham memang berpengaruh terhadap pergerakan IHSG. Namun seberapa besar kenaikan itu mempengaruhi IHSG tergantung pada bobot saham tersebut.Kenaikan atau penurunan IHSG sangat

bergantung pada pergerakan saham-saham berkapitalisasi besar. Berangkat dari sinilah kemudian muncul beberapa saham yang disebut-sebut sebagai motor penggerak IHSG. Sebut saja saham PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Saham ini memiliki saham tercatat mencapai 20,159 miliar saham. Dengan harga saat ini sebesar Rp 8.700, maka kapitalisasi pasar TLKM mencapai Rp 175,383 triliun. Nilai itu mencapai 10% dari total nilai kapitalisasi pasar seluruh saham di BEI yang masuk dalam penghitungan IHSG. Kapitalisasi pasar BEI saat ini sekitar Rp 1.700 triliun. Dengan kapitalisasi pasar sebesar itu, kenaikan atau penurunan harga sebesar Rp 50 poin saja akan memberikan pengaruh pada level IHSG.Saham TLKM memang tercatat sebagai saham dengan kapitalisasi terbesar di BEI. Lain halnya dengan saham PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR). Saham BNBR yang tercatat di BEI mencapai 93,721 miliar saham, jauh lebih besar dari TLKM. Akan tetapi, harga saham BNBR saat ini sebesar Rp 127 yang berarti nilai kapitalisasi pasar BNBR sebesar Rp 11,902 triliun. Angka tersebut tidak sampai 1% dari kapitalisasi pasar BEI. Jadi, meskipun BNBR mengalami kenaikan harga atau penurunan harga sebesar 35% pun tidak akan memberi pengaruh besar terhadap perubahan level IHSG. Lain halnya jkalau suatu saat harga saham BNBR mencapai Rp 5.000, dapat dipastikan kenaikan atau penurunan tipis harga saham BNBR akan memberi pengaruh besar pada level IHSG. Oleh sebab itu, jika level IHSG naik tajam, dapat dipastikan hal itu didorong oleh kenaikan harga-harga saham berkapitalisasi besar atau yang lebih dikenal

sebagai Big Cap. Jadi wajar saja, kalau saham TLKM naik tajam, level IHSG pun akan terkerek naik secara tajam pula. Kelemahan penghitungan ini adalah karena rumus ini memasukkan saham-saham yang kurang aktif diperdagangkan serta memasukkan faktor bobot atau jumlah saham secara keseluruhan dalam penghitungannya. Contohnya, saham TLKM hanya ditransaksikan sebanyak 1 lot dan mengalami kenaikan sebesar Rp 300 hari ini. Kapitalisasi pasar yang terbentuk mewakili seluruh 20,159 miliar saham TLKM. Jadi level IHSG sudah pasti akan terangkat. Dan metode ini ikut memasukkan saham-saham yang kurang aktif diperdagangkan, malah terkadang tergolong saham tidur. Ini akan memangkas representasi pasar IHSG secara riil, karena saham-saham yang tidak ditransaksikan ikut dimasukkan dalam penghitungannya.

V. Efek Redenominasi pada IHSGRedenominasi adalah penyederhanaan atau pengurangan nominal mata uang Rupiah tanpa memotong nilai tukar mata uang itu sendiri. Biasanya dilakukan pengurangan beberapa angka nol. Misalnya kalau dihilangkan 3 angka nol. Uang Rp 1.000 menjadi Rp 1, Rp 10.000 menjadi Rp 10, Rp 50.000 menjadi Rp 50. Misalnya Anda memiliki uang 5 juta rupiah. Saat ini uang tersebut bisa digunakan untuk membeli smartphone Blackberry keluaran terbaru. Bila tejadi redenominasi, uang Anda menjadi 5000 rupiah. Tapi uang 5000 rupiah tersebut bisa tetap dibelikan Blackberry keluaran terbaru, karena harga ponsel tersebut

juga menjadi Rp 5000. Secara umum dapat dikatakan bahwa kekayaan Anda tetap. Karena hanya berupa perubahan pencatatan, maka tidak akan ada efek pada transaksi saham di IHSG. Misalnya saham ANTM menjadi 2 rupiah dari sebelumnya 2000 rupiah. Yang agak merepotkan adalah saham murahan seperti BNBR, harga gocap. Solusinya kemungkinan adalah reverse stock, dan penggunaan nominal beberapa angka di belakang angka (sen rupiah). Ini dari segi teknis. Kalau dari segi yang lain, misalnya masyarakat tidak siap, bisa jadi terjadi rush, atau gejolak ekonomi, tergantung dari sosialisasi BI.

VI. IHSG di Tahun 2010Pada hari terakhir perdagangan saham Kamis (30 Desember 2010) IHSG ditutup naik 4.20 poin (0,12%) ke level 3.703,51. Pada akhir tahun 2010 perdagangan IHSG cenderung lambat dan harapan investor akan window dressing yang signifikan tidak terpenuhi. Namun bagaimana pun, IHSG di tahun 2010 merupakan bursa terbaik di Asia Pasifik, dengan kenaikan 46,13% dari awal tahun. Sepanjang 2010, IHSG pernah menyentuh level terendah di 2.475,57 pada tanggal 8 Februari lalu. Sedangkan level tertinggi terjadi pada tanggal 9 Desember di level 3,786.10. Sedangkan IHSG pertama kali melewati level 3.000

terjadi pada Jul 21 di level 3.013,40 meskipun setelah itu sempat kembali ke level 3.000. Di tahun 2010 ada 23 emiten baru yang tercatat di BEI. Rata-rata transaksi harian mencapai Rp4,8 triliun pada 2010. Nilai kapitalisasi pasar pun naik 60,63% dari akhir Desember 2009 Rp2.019 triliun menjadi Rp3.243 triliun pada akhir Desember 2010. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pun naik 46,13% menjadi 3.703.512 pada penutupan perdagangan saham Kamis (30/12).

VII. Prospek IHSG di tahun 2011Banyak analis yang optimis kalau IHSG akan bergerak lebih tinggi lagi di tahun 2011. Mereka memperkirakan IHSG bisa mencapai level 4500-5500. Berikut adalah beberapa hal yang bisa mendorong IHSG lebih tinggi lagi:1.

Tahun 2010 ekonomi tumbuh 5,9%, sejalan dengan target pertumbuhan 2010 sebesar 5,8%. Pemerintah sendiri optimis di tahun 2011 diperkirakan pertumbuhan mencapai 6,3%. Pertumbuhan yang tinggi didorong oleh ekspor terutama migas dan komoditas, konsumsi dalam negeri yang tinggi, dan belanja pemerintah terutama di proyek infrastruktur.

2.

Indonesia tinggal selangkah lagi menuju level investment grade. Di bulan Oktober, lembaga pemeringkat internasional, Standard & Poor's (S&P) menaikkan sovereign outlook Indonesia dari 'stabil' ke 'positif'. Indonesia

pun kini tinggal selangkah lagi menuju 'Investment Grade'. Kenaikan outlook Indonesia itu terjadi setelah lembaga pemeringkat lainnya, Moody's jga menaikkan sovereign rating Indonesia dari 'Ba3' menjadi

'Ba2'. Diharapkan di tahun 2011, peringkat Indonesia akan lebih baik lagi, sehingga dana asing lebih banyak yang meluncur ke Indonesia. Walaupun sepertinya nasib perekonomian Indonesia akan lebih baik lagi tahun depan, kita harus tetap waspada karena ada banyak tantangan yang akan dihadapi Indonesia: 1. Inflasi. Diperkirakan inflasi tahun 2011 akan lebih tinggi dari 2010. Hal ini dipicu kenaikan harga komoditas seperti harga pangan. Bila rencana pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi jadi dilaksanakan hal tersebut juga bisa mendorong inflasi lebih tinggi lagi. Inflasi tinggi akan membebani keuangan perusahaan. 2. Jangan lupakan krisis finansial dunia yang masih belum tuntas. Krisis utang Eropa mungkin masih bisa membesar, dan merebak ke negara seperti Portugal. Ekonomi Amerika juga masih loyo. Defisit anggaran semakin besar dan pengangguran masih tinggi. Hal ini bisa menjadi bom waktu bagi perekonomian dunia. 3. Tahun ini ekonomi dunia diprediksi cuma tumbuh 3%, sedangkan 2010 pertumbuhan 3,7%, penyebabnya Cina mengerem pertumbuhan. Hal ini mungkin menekan permintaan komoditas, termasuk dari Indonesia.

4. Penggerak IHSG selama ini adalah hot money. Dana asing belum banyak masuk ke sektor riil di bandingkan dengan sektor finansial, karena banyak hal seperti infrastruktur yang masih jelek, birokrasi dll. Hot money ini berpeluang keluar dari Indonesia kalau ekonomi global menjadi pulih 5. Secara valuasi, IHSG sudah kemahalan. Di tahun 2010 IHSG sudah naik 46,13% menjadi 3.703.512 pada penutupan perdagangan tahun 2010. Hal ini menjadikan investasi saham di Indonesia lebih berisiko dibanding negara Asia lain. PER IHSG sampai tanggal 6 Desember 2010 adalah 18,18. Perbandingan dengan bursa regional dan global lain dapat dilihat di tabel di bawah ini. Bursa IHSG Indeks 3.722 % (YTD) 46,88 10,16 -3,84 7,11 8,96 -12,24 6,68 14,20 1,40 P/E 2010 18,18 15,53 17,75 14,73 13,34 16,27 11,68 18,89 13,32

Strait Times (Singapore) 3.192 Nikkei 225 (Japan) Hang Seng (HK) Dow Jones (AS) Shang Hai (Cina) FTSE 100 (Eropa) BSE Sensex (India) Brazil Bovespa (Brazil) 10.141 23.428 11.362 2.875 5.774 19.944 69.551

PENDAHULUAN

Apa saja yang terjadi di dunia ini pasti akan mengalami naik-turun dalam tiaptiap momen. Kita bisa mengetahui naik turunnya kegiatan itu melalui indeks. Indeks pada dasarnya merupakan suatu angka yang dipergunakan untuk membandingkan suatu kegiatan yang sama tetapi dengan waktu ang berbeda. Dalam materi ini yang kita bahas adalah IHSG. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) merupakan salah satu indeks pasar saham yang digunakan oleh Bursa Efek Indonesia. IHSG adalah indeks yang mengukur harga saham yang dijual di bursa. Secara garis besar merupakan suatu alat ukur/ indikator dari pergerakkan harga-harga saham yang ditransaksikan di suatu bursa efek dalam kurun waktu tertentu. Bagi investor, IHSG dapat dijadikan suatu pedoman dalam mengambil keputusan berinvestasi namun ini tidak mutlak harus diikuti karena dalam memutuskan untuk membeli atau menjual saham hendaknya berdasarkan informasi yang tepat dan matang, tingkat pertumbuhan yang diharapkan dan jangka waktu yang ditetapkan. IHSG merupakan salah satu indikator penting bagi perekonomian Indonesia. Naik turunnya IHSG menunjukkan naik turunnya minat investasi, khususnya yang dilakukan melalui lantai bursa. Dalam paper ini kita akan membahas lebih medalam tentang IHSG.