nbsp; Web viewBentuk Pilihan Ganda. Pedoman utama dalam pembuatan butir soal bentuk pilihan ganda (Ebel, ... Penilaian unjuk kerja berdasarkan pada analisis pekerjaan

  • View
    217

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of nbsp; Web viewBentuk Pilihan Ganda. Pedoman utama dalam pembuatan butir soal bentuk pilihan ganda...

BAB IV

PENYUSUNAN INSTRUMEN DAN TEKNIK PENSKORAN

A. Komponen Penyusun Tes

1. Tujuan tes

Tujuan tes yang penting adalah untuk : (a) mengetahui tingkat kemampuan siswa, (b) mengukur pertumbuhan dan perkembangan siswa, (c) mendiagnosis kesulitan belajar siswa, (d) mengetahui hasil pengajaran, (e) mengetahui hasil belajar, (f) mengetahui pencapaian kurikulum, (g) mendorong siswa belajar, (h) mendorong guru agar mengajar yang lebih baik. Sering kali tes digunakan untuk beberapa tujuan, namun tidak akan memiliki keefektifan yang sama untuk semua tujuan.

Ditinjau dari tujuannya, ada 4 macam tes yang banyak digunakan di lembaga pendidikan, yaitu : (a) tes penempatan, (b) tes diagnostik, (c) tes formatif, dan (d) tes sumatif. Sistem pengujian berbasis kemampuan dasar pada umumnya menggunakan tes diagnostik, formatif, dan sumatif.

Tes penempatan dilaksanakan pada awal pelajaran, digunakan untuk mengetahui tingkat kemampuan yang dimiliki siswa. Untuk mempelajari suatu mata pelajaran dibutuhkan pengetahuan pendukung. Pengetahuan pendukung ini diketahui dengan menelaah hasil tes penempatan. Apakah seorang siswa perlu matrikulasi, tambahan pelajaran atau tidak. Ditentukan dari hasil tes ini.

Tes diagnostik berguna untuk mengetahui kesulitan belajar yang dihadapi oleh siswa, termasuk kesalahan pemahaman konsep. Tes ini dilakukan apabila diperoleh informasi bahwa sebagaian besar siswa gagal dalam mengikuti proses pembelajaran pada mata pelajaran tertentu. Hasil tes diagnostik memberikan informasi tentang konsep-konsep yang belum dipahami dan yang telah dipahami. Oleh karena itu, tes ini berisi materi yang dirasa sulit oleh siswa, namun tingkat kesulitan tes ini cenderung rendah.

Tes formatif bertujuan untuk memperoleh masukan tentang tingkat keberhasilan pelaksanaan proses pembelajaran. Masukan ini berguna untuk memperbaiki strategi mengajar. Tes ini dilakukan secara periodik sepanjang semester. Materi tes dipilih berdasarkan tujuan pembelajaran tiap pokok bahasan atau subpokok materi. Jadi tes ini sebenarnya bukan untuk menentukan keberhasilan belajar semata, tetapi untuk mengetahui keberhasilan proses pembelajaran.

Tes sumatif diberikan di akhir suatu pelajaran atau akhir semester. Hasilnya untuk menentukan keberhasilan belajar siswa. Tingkat keberhasilan ini dinyatakan dengan skor atau nilai, pemberian sertifikat , dan sejenisnya. Tingkat kesukuran soal pada tes sumatif bervariasi, sedangkan materinya harus mewakili bahan yang telah diajarkan.

2. Langkah Pengembangan Tes

Ada sembilan langkah yang harus ditempuh dalam mengembangkan tes hasil belajar yaitu : (a) menyusun spesifikasi tes, (b) menulis soal tes, (c) menelaah soal tes, (d) melakukan uji coba tes, (e) menganalisis butir soal.], (f) memperbaiki tes, (g) merakit tes, (h) melaksanakan tes, (i) menafsirkan hasil tes. Khusus mengenai uji coba tes, dalam penyusunan tes untuk mengukur prestasi hasil pembelajaran yang diselenggarakan oleh guru dikelas seperti ulangan harian, ulangan umum, dan ulangan kenaikan kelas tidak harus dilakukan secara tersendiri. Pembakuan tes dilakukan setelah diujikan dengan menggunakan metode konsistensi internal.

Langkah awal dalam mengembangkan tes adalah menetapkan spesifikasi tes, yaitu berisi uraian yang menunjukkan keseluruhan karakteristik yang harus dimiliki suatu tes. Spesifikasi yang jelas akan mempermudah dalam menulis soal, dan siapa saja yang menulis soal akan menghasilkan tingkat kesulitan yang relatif sama. Penyusunan spesifikasi tes mencakup kegiatan berikut ini : (a) menentukan tujuan tes, (b) menyusun kisi-kisi tea, (c) memilih bentuk tes, dan (d) menentukan panjang tes.

a. Kisi-kisi Tes

Kisi-kisi merupakan matriks yang berisi spesifikasi soal-soal yang akan dibuat. Kisi-kisi ini merupakan acuan bagi penulis soal, sehingga siapapun yang menulis soal akan menghasilkan soal dan tingkat kesulitannya relatif sama. Matriks kisi-kisi soal terdiri dari dua jalur, yaitu kolom dan baris. Kolom menyatakan tujuan pelajaran, materi pokok dan subpokoknya, uraian materi, dan indikator, sedangkan baris menyatakan tujuan yang akan diukur atau diujikan (lihat lampiran 1).

Ada tiga langkah dalam mengembangkan kisi-kisi tes dalam sistem pengujian berbasis kemampuan dasar, yaitu:

1. Menulis tujuan umum pelajaran,

2. Membuat daftar materi pembelajaran/materi pokok dan submateri pembelajaran yang akan diujikan,

3. Menentukan indikator,

4. Menentukan jumlah soal materi pembelajaran/materi pokok dan submateri pembelajaran.

Paling tidak, ada empat hal yang harus diperhatikan dalam memilih materi pembelajaran dan submateri pembelajaran yang akan diujikan, yaitu:

1. Merupakan konsep dasar,

2. Merupakan materi pembelajaran/materi pokok dan submateri pembelajaran yang berkelanjutan,

3. Memiliki nilai terapan,

4. Merupakan materi yang dibuat untuk mempelajari bidang lain.

Sumber utama tujuan pelajaran, materi pembelajaran/materi pokok adalah silabus pelajaran. Pemilihan materi pembelajaran dan submateri pembelajaran yang akan diujikan berdasarkan pada tingkat kepentingan, yaitu: konsep dasar, materi pembelajaran yang berkelanjutan, berkaitan dengan mata pelajaran lain, dan mengandung nilai aplikasi tinggi. Tujuan yang ingin dicapai disertai informasi tentang materi pembelajaran kemudian diuraikan dalam bentuk indikator.

Penentuan indikator yang dapat diukur digunakan kemampuan dasar sebagai acuan. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi pemnyimpangan-penyimpangan dalam memilih bahan yang diujikan agar memenuhi persyaratan kesahihan isi. Pemilihan materi tes pada umumnya dilakukan dengan melakukan pemilihan sampel, materi yang banyak dan komplek dipilih lebih banyak dibanding dengan materi yang mudah dan sederhana. Selanjutnya, jumlah soal yang digunakan tergantung pada waktu yang tersedia untuk tes dan materi yang akan diujikan.

Hal yang penting dalam menentukan materi tes adalah keshaihan isi, yaitu seberapa jauh materi yang diujikan mewakili kemampuan dasar. Ada kemampuan dasar yang diukur melalui tugas rumah, ada yang melalui ulangan harian. Pada ulangan semester, materi yang diujikan harus mencakup kemampuan dasar yang belum diujikan dan yang telah diujikan namun dianggap penting.

b. Pemilihan Bentuk Tes

Pemilihan bentuk tes yang tepat ditentukan oleh tujuan tes, jumlah peserta tes, waktu yang tersedia untuk memeriksa lembar jawaban tes, cakupan materi tes, dan karakteristik mata pelajaran yang diujikan. Bentuk tes objektif pilihan ganda dan bentuk tes benar salah sangat tepat digunakan bila jumlah peserta tes banyak, waktu koreksi singkat, dan cakupan materi yang diujikan banyak. Kelebihan tes objektif bentuk pilihan adalah lembar jawaban dapat diperiksa dengan komputer, sehingga objektivitas penskoran dapat dijamin. Namun membuat tes objektif yang baik tidak mudah.

Bentuk tes uraian objektif sering digunakan pada mata pelajaran yang batasnya jelas, misalnya mata pelajaran Fisika, Matematika, Kimia, Biologi, dan sebagainya. Soal pada tes ini jawabannya hanya satu, mulai dari memilih rumus yang tepat, memasukkan angka dalam rumus, menghitung hasil, dan menafsirkan hasilnya. Pada tes bentuk uraian objektif ini, sistem penskoran dapat dibuat dengan jelas dan rinci.

c. Panjang Tes

Panjang tes ditentukan oleh waktu yang tersedia untuk melakukan ujian dengan memperlihatkan bahan yang diujikan dan tingkat kelelahan peserta tes. Pada umumnya tes dilakukan selama 90 menit sampai 120 menit. Untuk tes bentuk pilihan ganda dengan tingkat kesulitan rata-rata sedang tiap butir soal tergantung pada kompleksitas soal. Walau demikian disarankan menggunakan lebih banyak soal dibanding hanya beberapa soal agar kesahihan isi tes lebih baik.

Ada tiga hal utama yang harus dipertimbangkan dalam menentukan jumlah soal yang diujikan, yaitu: bobot masing-masing bagian yang telah ditentukan dalam kisi-kisi, keandalan yang diinginkan, dan waktu yang tersedia. Bobot skor tiap soal bisa ditentukan sebelum tes digunakan, yaitu berdasar tingkat kompleksitas atau kesulitannya, yang komplek atau sulit diberi bobot yang lebih tinggi dibanding dengan yang lebih mudah.

Pemberian bobot dapat pula dilakukan setelah tes digunakan, yaitu dengan menghitung simpangan baku tiap butir soal. Penentuan bobot didasarkan pada besarnya simpangan bakunya, seperti butir yang simpangan baku skornya besar diberi bobot besar. Demikian pula butir yang memiliki simpangan baku kecil diberi bobot kecil.

Jumlah soal yang diperlukan tiap jenis tes untuk suatu satuan waktu tertentu harus diperhitungkan dengan tepat. Hal ini untuk menjaga agar waktu yang disediakan kurang atau berlebih. Bagi guru yang berpengalaman dapat menentukan jumlah dengan tepat.

B. Penyusunan Tes Kognitif dan teknik Penskorannya

1. Bentuk Tes kognitif

a. Tes Lisan di Kelas

Pertanyaan lisan dapat digunakan untuk mengetahui taraf serap siswa untuk masalah yang berkaitan dengan kognitif. Pertanyaan lisan yang diajukan ke kelas harus jelas, dan semua siswa harus diberi kesempatan yang sama. Dalam melakukan pertanyaan di kelas prinsipnya adalah: mengajukan pertanyaan, memberi waktu untuk berpikir, kemudian menunjuk peserta untuk menjawab pertanyaan. Baik benar atau salah jawaban siswa, jawaban siswa, jawaban tersebut ditawarkan lagi ke kelas untuk mengaktifkan kelas. Tingkat berpikir untuk pertanyaan lisan di kelas cenderung rendah, seperti pengetahuan dan pemahan.

b. Bentuk Pilihan Ganda

Pedoman utama dalam pembuatan butir soal bentuk pilihan ganda (Ebel, 1977) adalah:

1. Pokok soal harus jelas.

2. Pilihan jawaban homogen dalam arti isi.

3. Panjang kalimat pilihan jawaban relatif sama.

4. Tidak ada petunjuk jawaban benar.

5. Hindari menggunakan pilihan jawaban: semua benar atau s