22
Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna 1 PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP Oleh Nana Supriatna Universitas Pendidikan Indonesia Makalah disampaikan dalam semiloka guru-guru Sejarah MGMP Sejarah Kota Bandung tanggal 5 April 2007

PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

  • Upload
    hangoc

  • View
    242

  • Download
    6

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

1

PEMBELAJARAN

SEJARAH DALAM KTSP

Oleh

Nana Supriatna

Universitas Pendidikan Indonesia

Makalah disampaikan

dalam semiloka guru-guru Sejarah

MGMP Sejarah Kota Bandung

tanggal 5 April 2007

Page 2: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

2

PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Oleh

Nana Supriatna1

Pengantar.

Diberlakukannya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) di dalam

persekolahan kita sejak tahun 2006 memberi peluang kepada guru dan sekolah untuk

mengembangkan materi pembelajaran yang sesuai dengan kepentingan, karakteristik

sosial-budaya atau situasi dan kondisi setempat. Guru sejarah dan atau IPS di sekolah

diberikan otonomi yang luas untuk mengembangkan materi pembelajaraan yang sesuai

dengan situasi daerah setempat. Masalah-masalah sosial kontemporer yang sedang

dihadapi oleh para peserta didik dapat diangkat sebagai materi pembelajaran sejarah

sebagai pengembangan dari materi dalam dokumen kurikulum (Peraturan Menteri Diknas

No 22,23 dan 24 Tahun 2006). Kajian tentang sejarah dunia yang jauh dari lokalitas para

siswa, serta sejarah nasional yang tidak mengakomodasi karakteristik daerah setempat

dapat dikembangkan secara kontekstual sesuai dengan persoalan-persoalan yang

dihadapi oleh para peserta didik di daerah setempat. Dengan demikian, dalam

mengembangkan materi pembelajaran sejarah sesuai dengan KTSP diperlukan

perubahan orientasi dari pembelajaran sejarah yang berfokus pada sejarah dunia atau

sejarah nasional kepada sejarah lokal yang relevan dengan persoalan daerah setempat,

serta perubahan dari sejarah yang menampilkan peranan tokoh besar kepada sejarah yang

menampilkan peranan orang-orang biasa – termasuk para siswa dengan persoalan

sosialnya – sebagai pelaku sejarah pada jamannya.

Makalah ini akan mengkritisi pembelajaran sejarah konvensional dalam masyarakat

Indonesia yang moderen yang diwarisi oleh tradisi kolonial dengan menggunakan

pandangan postmodernism dan teori pascakolonial. Pada akhir makalah dimuat contoh

rencana program pembelajaran (rpp) sejarah yang mengakomodasi persoalan lokal secara

kontekstual.

1 Nana Supriatna, M.Ed. adalah dosen Pend. Sejarah, UPI; alumni Deakin University,

Melbourne, Australia; penulis buku teks IPS dan PKN untuk SD, dan SMP serta Sejarah untuk

SMA, dan mengajar Strategi Belajar Mengajar Sejarah. Penulis melakukan kunjungan ke Jepang

dan Hongkong (April 2006) atas sponsor Sumitomo Foundation untuk kepentingan penelitian

mengenai Kartun Propaganda Jepang di Indonesia (1942-1945). Penulis pernah terlibat dalam

pengembangan pembelajaran IPS berbasis budaya lokal secara kontekstual untuk Daerah Aceh

melalui SEAMOLEC – SEAMEO (Organisasi Kementerian Pendidikan Asia Tenggara), Agustus-

Desember 2006.

Penulis dapat dihubungi pada kantor: Jurusan Pend. Sejarah, UPI, Jl. Dr. Setiabudhi 229,

Bandung, Ph. 022.2013163, ext. 2510. atau

Rumah: Jl. Wangsapraja Wetan 10, Kotabaru Parahyangan, Jawa Barat, ph. 022-6803250, dan

081 320 497 497, E-mail: [email protected]

Page 3: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

3

1. Pandangan Postmodernisme Mengenai Pembelajaran Sejarah

Indonesia Warisan Kolonial dalam Kurikulum Pendidikan Sejarah

Mengembangkan pembelajaran sejarah di sekolah sesuai dengan KTSP diperlukan

perubahan orientasi dari sejarah konvensional yang masih sangat kuat dipengaruhi oleh

warisan kolonial kepada sejarah yang menonjolkan persoalan lokal termasuk masalah

yang dihadapi para siswa. Secara akademis, pembelajaran sejarah yang menekankan pada

perkembangan kronologis sejarah secara linier dari kurun waktu paling tua pada kurun

waktu paling akhir, penonjolan peran atau tokoh besar, serta menekankan pada

penguasaan fakta sejarah adalah sesuai dengan pandangan perenialistis (pewarisan nilai)

serta merupakan warisan modernisme dari pemerintah kolonial. Menurut pandangan

postmodernism atau pascamodernisme, pembelajaran sejarah yang mengakomodasi

pengalaman sosial siswa serta masalah-masalah sosial yang dihadapinya sebagai materi

pembelajaran sejarah akan menjadikan pembelajaran sejarah lebih kontekstual serta

bermakna (meaningful) bagi para siswa. Untuk memenuhi tujuan terebut, kajian

postmodernism memberikan akomodasi melalui pandangan filosofis mengenai

realitas/kenyataan (reality), perubahan dan perbedaan (change and difference),

pandangan tentang diri (the self), inkuiri (inquiry) dan pandangan tentang keahlian (forms

of scholarship. (Beck: 2005).

Realitas atau kenyataan (reality) menurut pandangan postmodernisme adalah lebih

komplek (multiple realities) dibandingkan dengan realitas menurut pandangan

modernisme. Realitas tidak bisa objektif melainkan tergantung dari kacamata yang

digunakan oleh manusia berdasarkan pengetahuan dan lingkungan sosial budayanya.

Oleh karena itu, realitas merupakan atau menjadi bagian dari kreasi manusia (human

creation) (Beck: 2005). Manusia membentuk realitas menurut kebutuhan, hasrat,

prasangka dan tradisi budaya. Dengan demikian, sebuah peristiwa sejarah yang disebut

sebagai objektif dalam historiografi, sebenarnya bersifat subjektif sebab hal itu

tergantung pada lensa budaya, pengetahuan, serta latar bekalang ideologi sejarawan

dalam melihat kejadian itu. Peristiwa atau kejadian sejarah yang berlangsung pada waktu

lalu merupakan kreasi manusia yang dapat ditafsirkan kembali secara subjektif oleh para

Page 4: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

4

pembaca sejarah atau para siswa dalam proses pembelajaran sejarah. Demikian juga

pengalaman sehari-hari siswa, termasuk masalah sosial yang dihadapinya, merupakan

realitas yang sangat kompleks, tidak objektif, sebab semuanya tergantung pada kacamata

budaya dalam melihatnya. Namun demikian, beragam realitas itu bisa merupakan materi

pelajaran sejarah yang sangat berharga yang dapat ditafsirkan oleh para peserta didik

apabila materi tersebut menjadi subjek dalam proses pembelajaran di kelas, dibandingkan

dengan materi sejarah menurut pandangan konvensional yang bersifat perenialistis.

Menurut Beck (2005), karena realitas itu merupakan bagian dari budaya maka hal

itu bisa berubah sepanjang waktu, seperti halnya budaya, dan berbeda dari satu komunitas

ke komunitas lainnya. Demikian juga pengetahuan (knowledge) tidak bersifat abadi

ataupun universal. Pengetahuan bisa bersifat individual. Dalam sejarah, konsep

pahlawan, sebagai contoh, merupakan konstruksi manusia sesuai dengan latarbelakang

ideologi dan budaya yang menginterpretasinya. Dalam sejarah nasional yang

konvensional, seorang tokoh yang melawan Belanda disebut sebagai pahlawan tanpa

menghiraukan karakteristik, moral dan interes pribadi yang bersangkutan. Sekelompok

berandalan bandit atau preman (freeman) bisa disebut sebagai pejuang pada masa

revolusi fisik. Padahal, banyak realitas tentang mereka yang dapat diinterpretasi dalam

pembelajaran sejarah. Oleh karena itu, konsep pahlawan atau pejuang dalam

pembelajaran sejarah dapat diubah sepanjang waktu sesuai dengan situasi dan kondisi

budaya masyarakat pendukungnya. Sebaliknya, setiap orang dapat menjadi pahlawan

bagi dirinya dan lingkungan sosialnya. Dalam hal itu, postmodernism menolak

generalisasi seperti yang dikembangkan dalam tradisi keilmuan modernisme. Tradisi

sejarah positivisme yang berusaha mencari generalisasi melalui persaman-persamaan

pola atau kecenderungan dalam peristiwa sejarah (Loyd, 1986; Sartono Kartodirdjo,

1992,) ditolak oleh para pendukung aliran postmodernism. Jadi, realitas tentang

pahlawan, apalagi pahlawan nasional, seperti halnya realitas dalam sejarah serta

kehidupan sehari-hari dapat berubah setiap saat sesuai dengan situasi dan kondisi budaya

komunitas setempat. Dalam sejarah Indonesia yang diwarisi oleh tradisi perenialistis, kita

selalu ingin dan berpihak pada pemenang. Maka dari sana kemudian empathy dapat

terbentuk. Dalam hal ini Benjamin (2005) menyatakan:

Page 5: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

5

―Where are the empathies (of traditional histories?). The answer is inevitable:

with the victor. Hence empathy with the victors invariably benefit the rulers.

Historical materialists know what that means. Whoever has emerged victorious

participates to this day in the triumphal procession in which the presents rulers

step over those who are lying prostrate (p.3).

Realitas dalam sejarah nasional Indonesia, terutama menurut pandangan perenialism,

seperti kejayaan masa lalu bangsa, nilai-nilai luhur bangsa, heroisme rakyat melawan

kolonialisme, semangat kebangsaan, revolusi kemerdekaan, kesaktian Pancasila, dan lain-

lain merupakan hasil konstruksi manusia (sejarawan) yang di dalamnya memiliki muatan

ideologis sebagai kuasa (power) yang menentukan pengetahuan (tentang sejarah masa

lalu). Dalam hal ini, pandangan postmodernisme menurut Michael Foucault, pengetahuan

dan kuasa (knowledge and power) tidak dapat dipisahkan apalagi pengetahuan itu

memiliki kepentingan kelompok yang kuat untuk menciptakan dan menyebarkannya

melalui relasi kuasa (power relation). (Foucault, 1980,: 11-13). Oleh karena itu, realitas

seperti kejayaan masa lalu bangsa, nilai-nilai luhur bangsa, heroisme rakyat melawan

kolonialisme, semangat kebangsaan, revolusi kemerdekaan, Kesaktian Pancasila, dan

lain-lain seperti disebutkan di atas merupakan kreasi manusia yang memiliki kuasa

(power) untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan pembelajaran sejarah berupa pewarisan

nilai luhur bangsa, semangat tanah air, nasionalisme dan lain-lain, pada dasarnya

merupakan tujuan yang sangat sarat dengan relasi kuasa (power relation) antara

negara/penguasa/rezim yang sedang berkuasa terhadap rakyat atau bangsa melalui

hegemoni negara atas rakyat yang ingin dikuasanya. Dalam bahasa Foucault (1980) relasi

kuasa seperti ini menggambarkan adanya hegemoni kuasa (power) atas pengetahuan

(knowledge) tentang sejarah bangsa.

Pembelajaran sejarah yang berorientasi pada masalah-masalah sosial kontemporer

dalam KTSP, terutama dengan menggunakan pendekatan inquiry, adalah relevan dengan

pendangan postmodernism dalam melihat proses inquiry. Menurut pandangan

postmodernisme, inquiry merupakan interactive process of knowledge creation. (Beck:

2005). Setiap individu memiliki potensi untuk menciptakan atau memproduksi

pengetahuan menurut caranya atau menurut cara yang didialogkan. Tentu cara, proses

kelahiran atau konsep ilmu atau pengetahuan menurut pandangan modernisme tidak

Page 6: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

6

dapat diterima oleh pendukung pandangan ini. Apa yang disebut sebagai ahli (expert)

pada dasarnya tergantung pada yang bukan ahli (non-expert). Di era kemajuan ilmu

pengetahuan dan teknologi, terutama teknologi informasi, seorang guru sejarah yang

disebut ahli (tahu mengenai materi sejarah) adalah tidak selalu lebih tahu dalam beberapa

hal dibandingkan dengan para siswanya ketika mereka mengakses informasi terbaru lebih

awal dibandingkan dengan gurunya. Lebih lanjut Beck (2005) menyatakan:

To some extent, then, we must question the notion of expertise. In particular

fields, some people do know more than others; but the difference, insofar as it

exists, is usually one of degree. So-called ―experts‖ are often heavily dependent

on ―non-experts‖ for input if they are to arrive at sound insights; and since each

individual or group’s needs and circumstances are different, ―expert knowledge‖

cannot be simply applied; it must be greatly modified for a particular case. The

interaction between expert and non-expert, teacher and taught, is often best seen

as a dialogue or ―conversation‖ …. in which there is mutual influence rather

than simple transmission from one to the other.

Hubungan dialogis antara “expert‖ dan ―non-expert‖ menurut pandangan

postmodernisme seperti yang disebutkan di atas memiliki konsekuensi pada pembelajaran

sejarah. Pembelajaran dapat dilakukan secara dialogis antara dua belah pihak, guru dan

siswa. Siswa tidak diposisikan sebagai peserta yang tidak memiliki potensi belajar,

pengalaman atau pengetahuan, melainkan sebagai pihak yang memiliki potensi belajar,

sebagai kelebihan yang dimilikinya. Oleh karena itu, pembelajaran yang konvensional

atau tradisional yang menempatkan pada menghapal dan mengingat fakta (rote learning)

serta menempatkan guru sebagai pusat kegiatan belajar harus segera diubah. Dengan

demikian, pembelajaran sejarah yang berorientasi pada masalah sosial kontemporer

memberi peluang lebih luas bagi terjadinya dialog antara guru sejarah dengan para

siswanya dengan asumsi bahwa dalam beberapa hal para siswa memiliki pengetahuan

dan pengalaman mengenai masalah-masalah sosial sebagai bagian dari realitas dan

aktifitas sosial-budayanya.

Dalam hal ini, menurut pandangan postmodernism, kegiatan sehari-hari yang biasa

(mundane activities) merupakan teks sejarah. Teks sejarah tidak hanya berupa dokumen

tertulis, termasuk dokumen resmi kurikulum, melainkan juga praktek dalam kehidupan

sehari-hari (Tuchman, 1994:315). Lebih lanjut Tuchman (1994) menyatakan:

Page 7: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

7

….social scientists need to grasp (1) that history is more than the passage of

events whose sequence may be memorized and (b) that the past has continuing

relevance for the presents. Most simply, we all live history, and not merely in the

grand sense of wars, recessions, and political reformation. Rather, we live out the

assumptions of our epoque in the most mundane aspects of our daily lives. (p.

313).

Pandangan postmodernism menolak tradisi pusat dalam tradisi keilmuan pada

kategori tertentu seperti wilayah (Barat terutama), gender (terutama laki-laki), ras (kulit

putih), dan kelas (middle class, terutama). Selama ini, dalam kurikulum sejarah

Indonesia, baik Kurikulum 2004 maupun kurikulum sebelumnya masih dilandasi oleh

sejarah nasional yang berangkat dari tradisi modernisme. Menurut pandangan ini, sejarah

nasional dianggap sebagai proses perkembangan dalam garis yang lurus (linier) yang

berangkat dari satu titik menuju titik yang lain yang ditandai dengan kemajuan (advanced

atau developed). (Ang, 1996, dalam Jurriens, 2004: 8). Oleh karena itu, sejarah Eropa

masih menjadi titik berangkat bagi sejarah Indonesia. Para sejarawan Indonesia masih

menempatkan tradisi keilmuan Eropa sebagai pusat dari segalanya. Sebagai contoh, untuk

membahas mengenai sejarah kolonial, materi sejarah Indonesia dimulai dengan sejarah

kedatangan bangsa-bangsa Eropa di Indonesia. Dalam sejarah kolonial, peran para tokoh

serta kebijakan kolonial masih cukup besar mendapat tempat dalam materi sejarah

tersebut. Demikian juga materi mengenai lahirnya pergerakan nasional, dimulai dengan

pemikiran-pemikiran mengeni nasionalisme dalam sejarah Eropa atau apa yang

dikembangkan oleh segelintir pribumi berpendidikan Barat. Penggolongan atau

stratifikasi masyarakat kolonial yang menempatkan orang-orang Belanda dalam strata

pertama disusul dengan Indo-Belanda pada strata kedua dan Timur Asing pada strata

ketiga serta inlander (pribumi) pada lapis paling bawah sangat dipengaruhi oleh

pandangan Eropa-sentris. Local genius atau keunggulan masyarakat pribumi diabaikan

dalam historiografi masyarakat kolonial yang kini masih banyak dikutip oleh para

sejarawan Indonesia. Cara penempatan materi seperti ini menjadikan sejarah Eropa

sebagai pusat dari sejarah Indonesia. Di sinilah pentingnya menggunakan pendekatan

postmodernism sebagai sebuah alternatif agar terjadi shift from universal histories, from

the long duree (long time span of historical periods) to local and explicitly contingent

histories‖ (Jameson, 20005).

Page 8: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

8

Hal yang sama nampak dalam penulisan dan pengembangan materi pembelajaran

sejarah nasional Indonesia yang berangkat dari pandangan modernism. Semua siswa

dalam kurikulum sejarah Indonesia dipekenalkan dengan kerajaan Majapahit dan

Sriwijaya yang dinterpretasi oleh para sejarawan sebagai jamannya ―proto‖ nasional

Indonesia dalam periode sejarah yang panjang atau long duree. Demikian juga, peran

laki-laki masih sangat dominan dalam penokohan sejarah Indonesia. Golongan menengah

yang jumlahnya kecil masih sangat diperbesar perannya dalam menumbuhkan semangat

kebangsaan, sebagai semangat yang diinterpretasi memiliki peranan besar dalam

melawan kolonialisme. Padahal konsep Indonesia sebagai nation masih merupakan

bayangan (imagined) menurut pandangan Anderson (1982) yang sangat jauh dari realitas

masyarakat Indonesia mengenai persoalan-persoalan sosial-budayanya. Pendekatan

seperti ini, selain menjadikan Eropa sebagai pusat bagi sejarah nasional Indonesia dan

sejarah nasional Indonesia sebagai pusat bagi sejarah-sejarah lokal Indonesia juga

mengabaikan realitas (reality) dalam sejarah kehidupan bermasyarakat pada berbagai

komunitas lokal.

Dengan demikian, sejarah Indonesia didasarkan atas narasi besar (grand narrative)

dari sejarah Eropa, dan perkembangan, kemajuan atau progress dalam garis liner dari

satu titik awal ke titik akhir. Pandangan postmodernism menolak tradisi grand narrative

tersebut dan lebih memfokuskan pada dinamika sosial yang lebih kecil (micro). Lyotard

(1978) menyatakan bahwa postmodernism as historical/cultural condition based on a

dissolution of master narratives or metanarrative (totalizing narrative paradigms like

progress and national histories)…Pandangan modernism telah mengabaikan dinamika

kelompok kecil, masyarakat pinggiran, atau wong cilik yang mungkin saja memiliki

keunggulan-keunggulan tersendiri. Dalam hal ini, pengalaman sehari-hari siswa tidak

mendapat tempat dalam kurikulum pembelajaran sejarah menurut pandangan di atas.

Dalam pandangan postmodernisme, every individual should be seen as the center of

a scholarship — her or his own — comparing notes on equal terms with other

individuals, groups, and traditions, kata Beck (2005). Dalam pembelajaran sejarah, setiap

individu atau kelompok masyarakat dapat dipandang sebagai memiliki keunggulan dan

local genius, atau center of a scholarship, dan menjadi pusat keunggulan atau central

Page 9: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

9

tradition of scholarship. Oleh karena itu, tepat apa yang dikatakan oleh Saixas (2000: 21)

bahwa pendekatan postmodernism dalam pembelajaran sejarah dapat dilakukan dengan

cara mengajak para siswa untuk mengkaji beragam interpretasi dan tidak

memposisikan guru sejarah atau siswa pada interpretasi sejarah tertentu melainkan

memberikan pemahaman bagaimana kelompok masyarakat yang beragam (different

groups) mengorganisasi pengalaman masa lalu ke dalam beragam kisah dan pemaknaan

dengan tujuan untuk memahami isu atau masalah-masalah (sosial) kekinian atau sebagai

present-day purposes.

2. Penggunaan Teori Pascakolonial dalam Pembelajaran Sejarah

Pergeseran pendekatan dalam pembelajaran sejarah dari Sejarah Nasional Indonesia –

sebagai pusat sebagaimana dikritik oleh pandangan postmodernism - pada sejarah lokal

atau menggunakan sejarah nasional dalam konteks lokal dalam KTSP - khususnya

sejarah berbagai kelompok masyarakat Indonesia dengan memfokuskan pada persoalan-

persoalan sosial budaya setempat bisa menjadikan pelajaran sejarah lebih bermakna

(meaningful) bagi para siswa sesuai dengan karakteristik lokal masing-masing. Selain

itu, pelajaran sejarah merupakan sarana bagi setiap kelompok pada masa lalu atau masa

kini dalam menyuarakan kepentingan, motivasi, hasrat, emosi, ekspresi, dan persoalan

yang berangkat dari kondisi sosial, budaya, ekonomi, politik setempat.

Teori yang relevan dipakai untuk menjelaskan perubahan orientasi atau pandangan

di atas serta bagaimana masyarakat yang beragam, termasuk pengalaman para siswa,

dimasukkan sebagai materi pelajaran sejarah – sebagaimana diusung oleh pandangan

postmodernism di atas - adalah Postcolonial Theory (teori pascakolonial) (Lye, 1998)

atau yang dikenal juga dengan sebutan Postcolonial History (sejarah pascakolonial).

Teori tersebut dibangun atas konsep “otherness‖ atau “yang lain” sebagai konsep binari

antara „kita‟ dan „mereka‟, „hitam‟ dan „putih‟, „Barat‟ dan „Timur‟, „maskulin‟ dan

„feminine‟, „maju‟ dan „terbelakang‟ dan lain-lain. Semula, othernes adalah sebuah

konsep yang dipersepsi atau didasarkan atas pandangan masyarakat Barat yang nampak

dalam wacana (discourse) pada karya sastra dan historiografi mengenai masyarakat

kolonial yang ditulis pada masa sebelum atau sesudah berakhirnya masa kolonial di

Page 10: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

10

negara-negara bekas jajahan. Dalam konsep tersebut otherness dipersepsi sebagai

masyarakat kolonial yang terbelakang, inferior, kacau, tidak rasional dan tidak memiliki

sejarah masa lalu, sebagai konsep “yang lain” dari masyarakat Barat. Akan tetapi

kemudian, konsep otherness juga dipakai oleh para sejarawan di negara-negara bekas

jajahan untuk mengangkat dinamika kelompok masyarakat tertindas baik akibat

kolonialisme dan imperialisme maupun hegemoni dari dominant groups (elit birokrasi,

pengusaha, elit partai, dan lain-lain) pada masyarakat di negara-negara bekas jajahan.

Teori pascakolonial difokuskan pada dua hal yaitu: 1) karya sastra, termasuk karya

historiografi - apabila sejarah dijadikan sebagai karya sastra – mendistorsi pengalaman

dan realitas serta penggambaran (inscribe) inferioritas masyarakat kolonial, dan 2) karya

sastra oleh masyarakat kolonial yang berusaha mengartikulasi indentitas dan local

genious mereka serta menghidupkan kembali masa lalunya melalui konsep otherness

sebagai sebuah konsep yang tidak dapat dihindari. Otherness menurut ciri kedua ini

adalah masyarakat Barat sebagai masyarakat yang menyebabkan terjadinya kesengsaraan,

keterbelakangan atau kemunduran masyarakat terjajah melalui eskploitasi sumber daya

alam dan manusia masyarakat terjajah. Oleh karena itu, menurut teori ini adalah sangat

tidak relevan untuk menulis masa lalu masyarakat kolonial - yang kini secara politik

sudah melepaskan diri dari belenggu penjajahan Barat – dengan menggunakan cara

pandang kolonial dan menempatkan sejarah mereka sebagai bagian dari Sejarah Moderen

Eropa, modernisme, kolonialisme, imperialisme atau nasionalisme menurut konsep Barat.

Jadi, otherness dipersepsi oleh para pendukung teori poscakolonial sebagai kelompok

masyarakat yang tertindas, baik oleh ideologi, dominant group maupun pengetahuan

(knowledge) menurut narasi besar (grand narrative).

Selain relevan dengan pandangan postmodernism, konstruksi pembelajaran sejarah

dalam KTSP adalah relevan dengan postcolonial theory (teori pascakolonial). Pemikiran

dari sejarawan atau pemikir pasca-kolonial seperti Edward Said (1978) dan Gayatry

Spivak (1993) dapat dipakai sebagai rujukan untuk membuktikan bahwa grand narative

(narasi besar) dan pengetahuan (knowledge) mengenai masyarakat kolonial mengandung

relasi kuasa (power relation) - meminjam istilah Michael Faucoult (1980) - telah

didistorsi oleh pemikiran modernisme masyarakat Barat mengenai realitas masyarakat

Page 11: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

11

kolonial. Realitas mengenai keseharian masyarakat kolonial perlu mendapat tempat

dalam historiografi – dan juga diimplementasi dalam pembelajaran sejarah di sekolah.

Edward Said dalam bukunya Orientlalism (1978) mengkritik otoritas para pemikir Barat

mengenai masyarakat bekas daerah jajahan Barat, khususnya Asia. Said menyatakan

bahwa karya sastra dan historiografi Barat dipengaruhi oleh proses pemaksaan kuasa

(power) kolonialisme atas ras dan budaya lain (other) bangsa-bangsa di Asia. Dengan

cara membedakan antara bangsa-bangsa yang dijajah sebagai otherness dari bangsa

Eropa, karya historiografi Barat menjadi sarana untuk melegitimasi dan merasionalisasi

dominasi kolonial mereka.

Dengan menggunakan pemikiran postmodernisme dan merujuk pada konsep Foucault

(1980) mengenai wacana (discourse) yang memperlihatkan relasi produksi pengetahuan

(knowledge production) mengenai masyarakat non-Eropa dengan pemaksaan kuasa

(exercise of power) atas bangsa-bangsa tersebut Said, dalam bukunya, ingin

menggambarkan realitas masyarakat Asia yang berbeda dengan realitas menurut

pandangan Barat. Said menyatakan:

Can one divide human reality, as indeed human reality seems to be genuinely

divided, into clearly different cultures, histories, traditions, societies, even races,

and survive the consequences humanly? By surviving the consequences humanly,

I mean to ask whether there is any way of avoiding the hostility expressed by the

division, say of men into ―us‖ (Westerners) and ―they‖ (Orientalism). (Said,

1978: 45).

Pemikiran sejarawan dalam tradisi historiografi mengenai pentingnya mengungkap

dinamika sosial budaya dan ekonomi masyarakat lokal, baik pada masa penjajahan

maupun sesudahnya, di negara-negara bekas jajahan Barat diungkapkan oleh sejarawan

India yang tergabung dalam proyek Subaltern Studies tahun 1980-an dan 1990-an.

(Postcolonial History, internet: http://mercury.). Menurut sejarawan tersebut, subaltern

adalah kelompok masyarakat yang tersisihkan, baik pada masa kolonial maupun

sebelumnya yang terdiri dari masyarakat lokal, pribumi, kaum perempuan, kelompok

marjinal seperti kaum tani, nelayan dan buruh yang di dalam dinamina sosial budaya

negara luput dari perhatian atau tidak dapat menyuarakan hasrat, emosi, pemikiran

(termasuk local genius-nya), atau aktualitas dirinya. Dalam salah satu karya dari Gayatri

Page 12: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

12

Spivak (1993) berjudul Can the Sublatern Speak? nampak ada keinginan

mengungkapkan dinamika masyarakat kecil, khususnya kaum perempuan yang

termarjinalisasikan, di negara-negara bekas jajahan yang dalam historiografi kolonial

luput dari perhatian. Tujuan dari kajian mengenai subaltern nampak dalam uraian di

bawah ini.

1) Memberikan alternatif bahkan menentang pemikiran sejarah kolonial, termasuk

sejarah nasional, yang dipengaruhi oleh grand narrative (narasi besar) yang melihat

bahwa dinamina masyarakat lokal dalam meresponse pengaruh Barat adalah bukan

merupakan proses sejarah membentuk sebuah negara (nation state) atau revolusi sosial

menurut pemikiran aliran Marxist.

2) Sesuai dengan pemikiran Said (1978), Foucault (1980), dan Spivak (1993) sejarawan

subaltern ingin menentang pemikiran sejarawan konvensional (aliran modernisme) yang

menulis sejarah di negara-negara bekas jajahan berdasarkan pandangan Barat. Sejarawan

Subaltern berusaha menjadikan subaltern itu “berbicara” dengan cara membaca sumber

sejarah lisan mereka atau membiarkan mereka menyampaikan suara-suaranya melalui

oral tradition-nya baik mengenai pengalaman masa lalu, masalah sosial yang kini

dihadapi serta ekspektasinya pada masa yang akan datang.

3) Membangkitkan historiografi di negara-negara bekas jajahan yang telah lama

terkubur oleh wacana dominan (dominant discourse) sejarah konvensional Barat sambil

mengangkat kelompok tertindas, baik yang tercipta melalui tindakan politik maupun

hegemoni pengetahuan modernisme Barat yang mengandung relasi kuasa (power

relation) menurut pandangan Foucault (1980). Sejarah subaltern juga ingin memberikan

peluang bagi orang-orang biasa (ordinary people) yang hidup dengan dinamika sosial

budayanya sendiri pada satuan politik nation state yang lebih besar ditengah-tengah arus

dan dominasi kolonialisme dan imperialisme masa lalu, (termasuk modernisme) dan

neoimperialisme, kapitalisme pasar bebas, dan globalaisasi pada pascakolonial.

Teori postcolonial di atas adalah relevan bagi pembelajaran sejarah yang

berorientasi pada masalah sosial kontemporer. Menurut pandangan ini, kolonialisme

Page 13: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

13

tidak berakhir sampai sebuah negara memproklamasikan kemerdekaannya. Dalam hal ini

Jurriens, (2004: 13) menyatakan bahwa masih terjadi kesinambungan dalam praktek

kolonial dari dulu hingga kini yang nampak pada kehadiran perusahaan multinasional

yang ditandai dengan derasnya aliran modal, barang dan jasa, senjata dan media

informasi yang memiliki relasi kuasa (power relation) sama besarnya dengan jaman

kolonial. Dengan demikian, menurut pandangan postcolonial, dengan mengangkat

persoalan-persoalan kontemporer dalam pembelajaran sejarah - termasuk dampak

globalisasi dalam berbagai kehidupan sosial siswa - sebenarnya para siswa telah

diberikan ruang (historical space) dalam materi sejarah itu sendiri sehingga mereka

sebagai “subaltern”, meminjam istilah Spivak (1993), dapat difasilitasi untuk berbicara

(speak) dan berdialog mengenai persoalan-persoalan histories mereka. Ruang yang

kosong yang diberikan oleh jaman poscolonial (Jurriens, 2004: 12) dapat diisi dengan

making room for future development – not by emptying a historical space and getting rid

of all its contents, but by incorporating past development into the present.

Beberapa implikasi penggunaan pandangan atau teori postcolonial yang mendapat

pengaruh dari pandangan postmodernism adalah sebagai berikut:

1. Pembelajaran sejarah difokuskan pada dinamika masyarakat bawah yang

selama ini menjadi korban dari dominasi kolonialisme dan imperialisme

dalam berbagai bentuk. Kajian mengenai dampak-dampak dominasi

ideologi terhadap kehidupan masyarakat kontemporer menjadi aspek yang

sangat krusial dalam pembelajaran sejarah sesuai dengan peluang yang

diberikan dalam KTSP.

2. Melakukan pergeseran dalam pendekatan pembelajaran sejarah dari

Eropa-sentris atau nasional-sentris yang mendapat pengaruh dari Eropa-

sentris kepada persoalan-persoalan lokal masing-masing sekolah

sepanjang kehidupan mereka dari dulu sampai kini. Pergeseran ini adalah

relevan dengan semangat KTSP.

3. Melakukan pergeseran dari narasi besar (grand narrative) kepada

kesempatan untuk kepentingan, hasrat atau motivasi masyarakat setempat

termasuk para siswa (small narrative).

Page 14: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

14

4. Materi pembelajaran sejarah dapat diambil atau berangkat dari

pengalaman sehari-hari para siswa dan disesuaikan dengan kurikulum

yang berlaku (Lee, 2005). Pembelajaran dapat dilakukan secara dialogis

dan bersifat demokratis dan memungkinkan siswa untuk mengembangkan

nilai-nilai yang relevan dengan kondisi masyarakat yang majemuk dan

global tetapi tidak bertentangan dengan realitas kehidupan sehari-hari.

3. Contoh Rencana Program Pembelajaran.

Rencana pembelajran ini merupakan contoh pembelajaran sejarah kontekstual yang

disesuaikan dengan situasi dan kondisi setempat. RPP yang ditampilkan di sini

merupakan contoh untuk sekolah di Aceh.

RENCANA PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran Sejarah Kelas XI SMA .............di Aceh mengenai

Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia

PENGANTAR.

Pembelajaran Sejarah di kelas XI SMA mengenai Topik Perkembangan Kerajaan

Islam di Indonesia ini menggunakan pendekatan pembelajaran kontekstual. Dalam

pembelajaran ini para siswa difasilitasi dengan rekaman kaset mengenai tradisi dagang

orang Aceh dengan tujuan agar mereka memahami tradisi lisan (legenda kepahlawanan,

petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban

Islam di Aceh. sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar Peraturan

Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 dan 23 Tahun 2006. Melalui proses pembelajran

dengan menggunakan tradisi lisan tersebut, para siswa mampu menggali kearifan lokal

(local wisdom) masyarakat Aceh dalam mengembangkan sumber daya manusianya yang

sesuai dengan nilai-nilai budaya setempat. Pembelajaran kontekstual yang berorientasi

pada masalah-masalah kontemporer dikembangkan agar mereka aktif menyimak

pentingnya menjaga tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-

temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh, dan kreatif

mengembangkan nilai-nilai lokal untuk kepentingan mereka sendiri dalam kehidupan

sehari-hari; bersifat mendidik (edukatif) bahwa nilai-nilai budaya setempat harus

dipertahankan untuk menyiapkan mereka memasuki masa datang; dan menyenangkan

dengan cara mendengarkan rekaman tradisi lisan tersebut yang akan banyak memberi

inspirasi mengenai topik yang dibahas.

Setelah tayangan rekaman kaset, para siswa difasilitasi dengan kegiatan tanya jawab

mengenai topik yang dibahas. Kegiatan ini sekaligus sebagai sarana untuk melakukan

evaluasi yang berlangsung saat proses pembelajaran.

Page 15: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

15

RENCANA PROGRAM PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran: Sejarah

Kelas : XI SMA

Sekolah : SMA......Aceh

Topik : Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia

Nama guru : -----

Standar Kompetensi

Menganalisis perjalanan bangsa Indonesia pada masa negara-negara tradisional.

Kompetensi Dasar

Menganalisis perkembangan kehidupan masyaraakt pada kerajaan-kerajaan Islam di

Indonesia.

Indikator

Setelah mempelajari materi ini siswa dapat:

Menjelaskan teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam

di Indonesia.

Menjelaskan perkembangan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di

Aceh

Menjelaskan pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial,

ekonomi dan budaya bagi masyarakat Aceh.

Membandingkan kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal

perkembangannya dengan keterpurukan umat Islam Indonesia saat ini khusunya

di Aceh..

Konsep:

teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam di Indonesia.

kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di Aceh

pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial, ekonomi dan

budaya bagi masyarakat Aceh.

kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal perkembangannya hingga masa

kini.

Tradisi lisan Aceh mengenai kejayaan Islam pada masa lalu.

Materi Kontekstual.

Tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat

Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Media/Alat Peraga

Page 16: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

16

Bagan materi tentang masuk dan berkembangnya agama Islam di Indonesia.

Peta penyebaran kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia.

Gambar-gambar peninggalan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia.

Persiapan

Guru membawa bagan materi tentang masuk dan berkembangnya agama Islam di

Indonesia kemudian menempelkannya di depan kelas.

Guru membawa gambar-gambar peninggalan kerajaan-kerajaan Islam di Aceh

Rekaman dalam kaset tentang tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-

petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban

Islam di Aceh.

Radio pemutar kaset.

Siswa membawa peta penyebaran kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia

Guru membawa LKS

Guru membawa Lembar Evaluasi

Kegiatan pembelajaran

Proses Kegiatan Siswa dan Guru Waktu

Pendahuluan Guru menjelaskan materi yang akan dibahas, manfaat

mempelajari materi serta kompetensi yang diharapkan

dicapai siswa.

Guru memberikan apersepsi dengan menghubungkan

materi sebelumnya dengan materi yang akan dibahas.

5 menit

Penyajian

Guru menempelkan bagan materi tentang masuk dan

berkembangnya agama Islam di Indonesia agar siswa

dapat mengetahui arah proses belajar mengajar yang akan

dilakukan.

Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai

siapa yang menyebarkan Islam di Indonesia untuk pertama

kalinya.

Guru meluruskan pendapat-pendapat yang diungkapkan

oleh siswa dengan menjelaskan tentang tiga teori yang

menjelaskan tentang proses masuk dan berkembangnya

agama serta kebudayaan Islam di Indonesia yaitu teori

Gujarat, teori Persia dan teori Makkah/Arabia.

Guru meminta siswa menyimpulkan apa yang dapat

mereka tangkap dari ketiga teori tersebut.

Guru meminta siswa menunjukkan peta penyebaran

kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia yang telah dibuat

sebagai tugas.

Guru menunjuk seorang siswa untuk menempel hasil

karyanya dan menjelaskan hasil karyanya tersebut kepada

teman-temannya.

Guru mulai memasang pemutar kaset rekaman mengenai

tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai

70

menit

Page 17: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

17

kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Guru menambahkan penjelasan/ceritera mengenai tradisi

lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera

turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan

peradaban Islam di Aceh.

Siswa mendiskusikan tradisi lisan (legenda kepahlawanan,

petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh

mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh dalam

beberapa kelompok kecil.

Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya

kemudian memberikan contoh-contoh tradisi lisan

(legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-

temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban

Islam di Aceh.

Guru menambahkan penjelasan dari setiap kelompok dan

memperlihatkan gambar-gambar peninggalan kerajaan

Islam di Indonesia.

Siswa kembali berdiskusi tentang perbandingan antara

kejayaan Islam di masa lampau dengan kondisi umat Islam

di Indonesia saat ini serta nilai yang terkandung dalam

Tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai

kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Penutup Guru mengarahkan siswa untuk merenungkan apa yang

harus dilakukan untuk meningkatkan kualitas umat Islam

di Aceh

Guru menginformasikan materi yang harus dikembangkan

oleh siswa mengenai tradisi lisan (legenda kepahlawanan,

petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh

mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh yang relevan

dengan kehidupan umat Islam di Aceh saat ini.

15

menit

Referensi:

Nana Supriatna, Buku Sejarah SMA kelas XI. Granfindo, Bandung.

Page 18: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

18

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran: Sejarah

Kelas : XI SMA

Sekolah : SMA...... Aceh

Topik : Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia

Nama guru : -----

Konsep:

teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam di Indonesia.

kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di Aceh

pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial, ekonomi dan

budaya bagi masyarakat Aceh.

kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal perkembangannya hingga masa

kini.

Tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun)

masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Hasil yang diharapkan:

Menjelaskan teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam

di Indonesia.

Menjelaskan perkembangan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia.

Menjelaskan pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial,

ekonomi dan budaya.

Membandingkan kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal

perkembangannya dengan keterpurukan umat Islam Indonesia saat ini.

Mnceriterakan kembali tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di

Aceh.

Media/Alat Peraga

.

Bagan materi tentang tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di

Aceh

Kaset yang berisi rekaman mengenai legenda kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di

Aceh

Radio pemutar kaset rekaman.

Cara Kerja.

Mengikuti dan menyimak penjelasan guru mengenai:

Page 19: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

19

1. tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun)

masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

2. mendengarkan rekaman kaset mengenai tradisi lisan (legenda kepahlawanan,

petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan

peradaban Islam di Aceh.

3. menjawab pertanyaan guru mengenai: a) teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam di

Indonesia.

b) kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di Aceh

c) pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial,

ekonomi dan budaya bagi masyarakat Aceh.

d) kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal perkembangannya hingga

masa kini.

e) Arti penting tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera

turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di

Aceh. Terhadap kehidupan umat Islam di Aceh sekarang

LEMBAR EVALUASI

Mata Pelajaran: Sejarah

Kelas : XI SMA

Sekolah : ------

Topik : Perkembangan Kerajaan Islam di Indonesia

Nama guru : -----

Konsep:

teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama Islam di Indonesia.

kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di Aceh

pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial, ekonomi dan

budaya bagi masyarakat Aceh.

kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal perkembangannya hingga masa

kini.

Tradisi lisan (legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun)

masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Prosedur Evaluasi

Ranah Yang Diukur Cara Penilaian Skor Penilai

A. Kognitif

Tes tentang:

Teori-teori berkembangnya

kerajaan Isalm di Indonesia.

Tanya jawab 0-10 Guru

Page 20: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

20

Perkembangan kerajaan Islam

di Indonesia

Pengaruh masuknya Islam di

Indonesia.

kejayaan umat Islam Indonesia

pada masa awal

perkembangannya hingga

masa kini.

Tradisi lisan (legenda

kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun)

masyarakat Aceh mengenai

kejayaan peradaban Islam di

Aceh.

B. Afektif

Sikap empati mereka terhadap

kepahlawanan Islam Aceh, dan

penerimaan mereka terhadap

pentingnya melestarikan

Tradisi lisan (legenda

kepahlawanan, petatah-petitih,

ceritera turun-temurun)

masyarakat Aceh mengenai

kejayaan peradaban Islam di

Aceh.

Catatan Siswa 6-10 Guru

Tes Tertulis: (Kognitif)

1) Jelaskan teori-teori mengenai proses masuk dan berkembangnya agama

Islam di Indonesia termasuk di Aceh.

2) Jelaskan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia, khususnya di Aceh

3) Jelaskan pengaruh masuknya Islam ke Indonesia dalam bidang politik, sosial,

ekonomi dan budaya bagi masyarakat Aceh.

4) Jelaskan kejayaan umat Islam Indonesia pada masa awal perkembangannya

hingga masa kini.

5) Cari informasi dari daerah setempat mengenai tradisi lisan (legenda

kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh

mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

6) Mengapa Aceh menjadi daerah yang paling banyak mendapat pengaruh

Islam.

7) Mengapa para siswa memiliki peran dalam melestarikan tradisi lisan di

daerah Aceh.

8) Bagaimana peran siswa sebagai generasi muda melestarikan tradisi lisan

Aceh mengenai kepahlawanan?

Page 21: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

21

9) Sebutkan tradisi lisan yang ada di daerahmu mengenai legenda

kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-temurun masyarakat Aceh

mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

10) Apa yang harus kita lakukan agar tradisi lisan (legenda kepahlawanan,

petatah-petitih, ceritera turun-temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan

peradaban Islam di Aceh dapatg dilestarikan.

Mengembangkan kemampuan afektif.

1) ungkapkan perasaanmu mengenai kebesaran kerajaan Aceh yang nampak

dalam legenda kepahlawanan, petatah-petitih, dan ceritera turun-temurun

yang telah dipelajari. Tuliskan perasaanmu dalam buku catatanmu.

2) Ungkapkan sikapmu terhadap upaya-upaya yang mungkin ada untuk

menghilangkan legenda kepahlawanan, petatah-petitih, ceritera turun-

temurun) masyarakat Aceh mengenai kejayaan peradaban Islam di Aceh.

Tuliskan perasaanmu dalam buku catatanmu.

Daftar Bacaan. Anderson, Benedict (1982) Imagined Communities, Reflections on the Origin and

Spread of Nationalism, Balitbang Dikbud, 1994, Kurikulum Sejarah SMP –SMA, Depdikbud.

Depdiknas, 2006, Pedoman Pengembangan KTSP.

Beck, Clive (2005) Postmodernism, Pedagogy, and Philosophy of Education, Ontario

Institute for Studies in Education, tersedia dalam internet::

http://www.ed.uiuc.edu/EPS/PES-Yearbook/93_docs/BECK.HTM .

tanggal 7 Desember 2005).

Benjamin, Walter, (2005) The Postmodern, Postmodernism, Postmodernity, tersedia

dalam internet.

Foucault, Michel (1980) Power/Knowledge: Selected Interviews & Other Writings

1972-1977. Ed. Colin Gordon. New York: Pantheon Books, tersedia dalam

http://www.colostate.edu/Depts/Speech/rccs/theory54.htm tanggal 12 Desember

2005.

Jameson, Frederic, (2005), The Postmodern, Postmodernism, Postmodernity, tersedia

dalam: http://www.georgetown.edu/faculty/irvinem/theory/pomo.html.

tanggal 2 Februari 2006. Jurriens, Edwin, 2004, Cultural Travel and Migrancy, KITLV Press, Leiden.

Kartodirdjo, Sartono (1992) Pendekatan Ilmu Sosial Dalam Metodologi Sejarah,

Gramedia, Jakarta.,

Lee, Peter J. (2005) „Putting into Practice: Understanding History‟ in Donovan and

Bransford, ed. (2005), How Students Learn History in the Classroom, The National

Academy Press, Washington DC. www.nap.edu

Lye, John 1998), Some Issues in Postcolonial theory, tersedia dalam internet:

http://www.brocku.ca/english/courses/4F70/postcol.html tanggal 7 Agustus 2005.

Lloyd, Christopher (1986) Explanation in Social History, Basil Blackwell Inc, New York.

Page 22: PEMBELAJARAN SEJARAH DALAM KTSP

Makalah semiloka MGMP 5 April 2007 Nana Supriatna

22

Lyotard, Jean-Francois, (1979) The Postmodernism Condition, A Report on Knowledge,

tersedia dalam internet: http://www.eng.fju.edu.tw/Literary_Criticism tanggal 5

Februari 2006.

Nana Supriatna, 2005, „Menggali Sumber Belajar dari lingkungan sosial dalam

Implementasi KBK Sosiologi-Antropologi‟, Makalah, disajikan dalam kegiatan

Seminar dan Lokakarya Guru-guru Sosiologi-Antropologi se-Provinsi Banten,

Anyer, Senin 27 Juni 2005.

Nana Supriatna, 2007, Konstruksi Pembelajaran Sejarah Kritis, Historia Utama Press,

Bandung. Said, Edward, 1978, Orientlalism, Vintage Book, New York.

Saixas, Peter N. 2000. „Does Post-Modern History Have a Place in the School‟, in Stern, Peter N. at al. (2000) Knowing, Teaching, and Learning History, New York University

Press, New York.

Spivak, Gayatry, (1988), Can the Subaltern Speak?" in Cary Nelson and Larry

Grossberg, eds. Marxism and the interpretation of Culture. (Chicago: Uni of

Illinois Press, 1988) tersedia dalam internet:

http://www.english.emory.edu/Bahri/Spivak.html tanggal 8 Desember 2005.