125
PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, STRES KERJA DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP TURNOVER INTENTION SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Oleh: Imam Jagad Priambodo NIM: 152214097 PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2020 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, STRES KERJA DAN …repository.usd.ac.id/36561/2/152214097_full.pdfketerbatasan waktu, kemampuan penulis, maka penulis akan membatasi penelitian ini. Penelitian

  • Upload
    others

  • View
    16

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

  • PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, STRES KERJA

    DAN KEPUASAN KERJA

    TERHADAP TURNOVER INTENTION

    SKRIPSI

    Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

    Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi

    Universitas Sanata Dharma

    Oleh: Imam Jagad Priambodo

    NIM: 152214097

    PROGRAM STUDI MANAJEMEN

    JURUSAN MANAJEMEN

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA

    YOGYAKARTA

    2020

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, STRES KERJA

    DAN KEPUASAN KERJA

    TERHADAP TURNOVER INTENTION

    SKRIPSI

    Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

    Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi

    Universitas Sanata Dharma

    Oleh: Imam Jagad Priambodo

    NIM: 152214097

    PROGRAM STUDI MANAJEMEN

    JURUSAN MANAJEMEN

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA

    YOGYAKARTA

    2020

    i

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • MOTTO

    I'll never forget where I'm from. It's essential to remain humble and

    evolving.

    (Freida Pinto)

    Siapapun bisa menangani kemenangan. Hanya yang kuat yang tahan

    kekalahan.

    (Adolf Hitler)

    Skripsi ini dipersembahkan kepada:

    Tuhan Yang Maha Esa

    Bapak (Alm Suyono) & Ibu ( Sri Wulandari Indawati)

    iv

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • KATA PENGANTAR

    Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan yang Maha Esa atas karuna dan

    rahmat- Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul Pengaruh

    Lingkungan Kerja, Stes kerja dan Kepuasan kerja terhadap Turnover Intention.

    Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana

    Ekonomi pada Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata

    Dharma Yogyakarta.

    Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan bebagai

    pihak, untuk itu penulis ingin mengucapkan terimaksih kepada:

    1. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku Dekan Fakultas

    Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

    2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Prograsm Studi Manajemen,

    Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

    3. Bapak Drs. P. Rubiyatno, M M selaku dosen pembimbing I, yang telah

    mengarahkan dan membimbing penulis, dengan kesungguhan hati.

    4. Bapak Drs. Theodorus Sutadi M.B.A selaku dosen pembimbing II, yang

    telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini dapat

    mencapai hasil yang terbaik.

    5. Ibu tercinta yang selalu mendukung dan selalu memberikan semangat dalam

    proses menyelesaikan skripsi.

    6. Ibu Rosa selaku HRD PT. Adi Satria Abadi yang telah mengizinkan penulis

    untuk melakukan penelitian dan bersedia meluangkan waktu.

    vii

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • DAFTAR ISI

    HALAMAN JUDUL ............................................................................................... .i

    HALAMAN PESETUJUAN PEMBIMBING ....................................................... .ii

    HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ .iii

    HALAMAN PERSEMBAHAN.............................................................................. iv

    HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ............................... ..v

    HALAMAN PERNYATAAN PUBLIKASI ........................................................ .vi

    KATA PENGANTAR ......................................................................................... .vii

    DAFTAR ISI ...........................................................................................................i x

    DAFTAR TABEL .................................................................................................. xi

    DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... .xii

    DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xiii

    ABSTRAK ........................................................................................................... xiv

    ABSTRACT ................................................................................................. …….xv

    BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1

    A. Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1

    B. Rumusan Masalah ......................................................................................... 3

    C. Batasan Masalah ........................................................................................... 4

    D. Tujuan Penelitan ........................................................................................... 4

    E. Manfaat Penelitiann ...................................................................................... 5

    BAB II KALIAN PUSTAKA .................................................................................. 6

    A. Landasan Teori ................................................................................................ 6

    B. Penelitian Sebelumnya................................................................................... 20

    D. Hipotesis ........................................................................................................ 22

    BAB III METODE PENELITIAN......................................................................... 24

    A. Jenis Penelitian ............................................................................................ 24

    B. Waktu dan Lokasi Penelitian ...................................................................... 24

    C. Variabel Penelitian ...................................................................................... 24

    D. Populasi dan Sampel ................................................................................... 31

    E. Unit Sampel................................................................................................. 31

    F. Teknik Pengambilan Sampel ...................................................................... 31

    G. Teknik Pegumpulan Data ............................................................................ 32 ix

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • H. Teknik Pengujian Instrumen ...................................................................... 32

    I. Teknik Analisis Data .................................................................................. 34

    BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ............................................... 43

    A. Sejarah Perusahaan ..................................................................................... 43

    B. Visi, Misi dan Tujuan ................................................................................. 44

    C. Bidang Usaha ............................................................................................. 45

    D. Struktur Organisasi..................................................................................... 45

    E. Produksi ..................................................................................................... 46

    F. Sumber Daya Manusia (SDM) ................................................................... 47

    G. Pemasaran .................................................................................................. 47

    BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ............................................. 48

    A. Analisis Data .............................................................................................. 48

    B. Pembahasan ................................................................................................ 73

    BAB VI KESIMPULAN, SARAN DAN KETERBATASAN ............................. 76

    A. Kesimpulan ................................................................................................. 76

    B. Saran……….. ............................................................................................. 77

    C. Keterbatasan Penelitian ............................................................................... 78

    DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 79

    x

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • DAFTAR TABEL

    No. Judul Halaman

    III. 1 Definisi Operasional ............................................................................... 28

    V. 2 Hasil Uji Validitas Variabel Lingkungan Kerja .................................... 49

    V. 3 Hasil Uji Validitas Variabel Stres Kerja ............................................... 49

    V. 4 Hasil Uji Validitas Kepuasan Kerja ...................................................... 50

    V. 5 Hasil Uji Validitas Turnover Intention .................................................. 50

    V. 6 Hasil Uji Reliabilitas ............................................................................. 51

    V. 7 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin .......................... 52

    V. 8 Skala Data Variabel ............................................................................... 52

    V. 9 Skala Data Variabel Lingkungan Kerja ................................................ 53

    V. 10 Skala Data Variabel ............................................................................... 54

    V. 11 Skala Data Variabel Stres Kerja ........................................................... 55

    V. 12 Skala Data Variabel .............................................................................. 56

    V. 13 Skala Data Variabel Kepuasan Kerja .................................................... 56

    V. 14 Skala Data Variabel .............................................................................. 58

    V. 15 Skala Data Variabel Turnover Intention ............................................... 58

    V. 16 Hasil Uji Normalitas ............................................................................. 59

    V. 17 Hasil Uji Linearitas Variabel Lingkungan Kerja .................................. 60

    V. 18 Hasil Uji Linearitas Variabel Stres Kerja ............................................. 61

    V. 19 Hasil Uji Linearitas Variabel Kepuasan Kerja ..................................... 62

    V. 20 Hasil Uji Multikolinearitas ................................................................... 63

    V. 21 Hasil Uji F ............................................................................................ 66

    V. 22 Hasil Uji t .............................................................................................. 68

    V. 23 Hasil Perhitungan Koefisien Determinasi............................................. 73

    xi

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • DAFTAR GAMBAR

    No. Nama Gambar Halaman

    II. 1 Kerangka Konseptual ................................................................................ 22

    IV.1 Struktur Perusahaan PT. Adi Satria Abadi… ........................................... 45

    V.1 Hasil Uji Herokedatistas… ........................................................................ 64

    xii

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • DAFTAR LAMPIRAN

    No. Judul Halaman

    1 Kuesioner Penelitian ..................................... ………………………………81

    2 Hasil Rekapitulasi Kuesioner ....................................................................... 85

    3 Hasil Uji Reliabilitas .................................................................................... 95

    4 Tabel Uji Asumsi Klasik .............................................................................. 97

    5 Tabel Hasil Uji Regresi Linear Berganda .................................................. 101

    6 Tabel Hasil Uji F ........................................................................................ 103

    7 Tabel Hasil Uji t ......................................................................................... 105

    8 Tabel Hasil Koefisien Determinasi ............................................................ 107

    xiii

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • ABSTRAK

    PENGARUH LINGKUNGAN KERJA, STRES KERJA DAN KEPUASAN

    KERJA TERHADAP TURNOVER INTENTION

    Imam Jagad Priambodo

    Universitas Sanata Dharma

    Yogyakarta

    2020

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh lingkungan kerja, stres kerja dan kepuasan kerja secara simultan dan parsial terhadap turnover intention karyawan PT. Adi Satria Abadi. Jenis penelitian ini adalah penelitian kuntiatif. Populasi penelitian ini berjumlah 30 responden. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah sampel jenuh. Teknik analisis yang digunakan adalah regresi linear berganda. Hasil penelitian menunjukan bahwa: 1) lingkugan kerja, streskerja dan kepuasan kerja secara silmutan berpengaruh terhadap turnover intention, 2) lingkungan kerja dan kepuasan kerja secara parsial berpengaruh terhadap turnover intention sedangkan stres kerja secara parsial tidak berpengaruh terhadap turnover intetion.

    Kata kunci: linkungan kerja, stres kerja, kepuasan kerja, turnover intention

    xiv

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • ABSTRACT

    THE INFLUENCE OF WORK ENVIRONMENT, WORK STRESS

    AND JOB SATISFACTION ON TURNOVER INTENTION

    Imam Jagad Priambodo

    Sanata Dharma University

    Yogyakarta

    2020

    This research aims to determine whether work environment, work stress and job satisfaction influence simultaneously and partially employee turnover intention of PT. Adi Satria Abadi. The type of this research is quantitative. The sample of this research includes 30 respondents chosen from the populatin by using the census sampling. The data are analyzed with multiple linear regression. The result of this research shows that :1) work environment, work stress and job satisfaction simultaneously influence turnover intention 2) work environment and job satisfaction partially influence turnover intention while work stress does not influence turnover intention.

    Keyword: work environment, work stress, job satisfaction and turnover intention.

    xv

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    SDM merupakan aset penting di dalam perusahan yang perlu di

    kelola secara berkesinambungan. Perjalanan peran SDM dari waktu ke

    waktu mengalami perubahan sesuai tuntutan zaman. SDM merupakan

    faktor terpenting dalam operasional perusahaan. Ketrampilan, kompetensi,

    pengetahuan, dan karakter individu menjadi penentu masa depan sebuah

    perusahaan untuk menghadapi persaingan.

    SDM menjadi faktor produksi yang dapat menggerakan faktor

    produksi lainnya, maka perusahaan wajib memperhatikan SDM dengan

    pengelolaan yang tepat. Meningkatnya perhatian perusahaan terhadap SDM

    akan menentukan tingkat produktivitas perusahaan dan masa depan

    perusahaan.

    Pada kenyataannya pengelolaan SDM tidak mudah, di perlukan

    tindakan yang tepat sesuai tuntutan zaman, visi dan misi perusahaan.

    Masalah pengelolaan SDM akan selalu ditemukan di setiap perusahaan.

    Salah satu masalah dalam pengelolaan SDM adalah turnover intetion,

    menurut Robin dan Judge (2015) menyatakan bahwa turnover intention

    adalah kecenderungan dimana seorang karyawan memiliki kemungkinan

    untuk meninggalkan perusahaan baik secara sukarela maupun tidak sukarela

    yang disebabkan karena kurang menariknya pekerjaan saat ini dan

    1

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 2

    tersedianya alternatif pekerjasaan. bisa disimpulkan bahwa turnover

    intention adalah kecenderungan atau keingingan karyawan ingin keluar dari

    perusahaaan.

    Ada beberapa faktor penyebab karyawan berkeinginan keluar dari

    perusahaan salah satunya stres kerja. . Menurut Robbins & Judge (2012)

    Stres adalah kondisi dinamis di mana seorang individu dihadapkan pada

    peluang, tuntutan, atau sumberdaya yang terkait dengan apa yang

    dihasratkan oleh individu itu dan yang hasilnya dipandang tidak pasti dan

    penting. Kemudian Menurut Hani Handoko (2014: 200) stress adalah suatu

    kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi, proses berfikir dan kondisi

    seseorang. Dapat disimpulkan stres kerja adalah perasaan yang menekan

    atau merasa tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi pekerjaan..

    Jika seorang karyawan mengalami stres yang terlalu besar, maka akan

    mengganggu kemampuan karyawan tersebut untuk menghadapi lingkungan

    dan pekerjaan.

    Lingkungan kerja juga dapat mempengaruhi keadaan karyawan,

    menurut Schultz (2010:405) lingkungan kerja adalah semua aspek fisik

    kerja, psikologis kerja dan peraturan kerja yang dapat mempengaruhi

    kepuasan kerja dan produktivitas kerja dari pernaytaan ahli tersebut dapat

    dimengerti bahwa lingkungan kerja juga dapat mempengaruhi pemikiran

    karyawan, karena lingkungan kerja merupakan lingkungan kerja merupakan

    segala sesuatu yang ada di sekitar karyawan pada saat bekerja, baik yang

    berbentuk fisik maupun non fisik, jika lingkungan kerja nyaman dan aman

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 3

    karyawan dapat bekerja secara optimal, sebaliknya jika lingkungan kerja

    buruk maka kinerja karyawan cenderung menurun.

    Kepuasan kerja juga turut berperan dalam optimalnya kerja seorang

    karyawan Menurut Mathis dan Jackson (2006) Kepuasan kerja adalah

    keadaan emosional yang positif yang merupakan hasil dari evaluasi

    pengalaman kerja seseorang. Kepuasan kerja akan tercermin dari perasaan

    seseorang terhadap pekerjaannya. Ini nampak dalam sikap positif karyawan

    terhadap pekerjaan dan segala seseuatu yang dihadapi di lingkungan kerja.

    B. Rumusan Masalah

    1. Apakah lingkungan kerja, stres kerja, dan kepuasan kerja

    berpengaruh terhadap turnover intention karyawan ?

    2. Apakah lingkungan kerja berpengaruh terhadap turnover

    intention karyawan?

    3. Apakah stres kerja berpengaruh terhadap turnover intention

    karyawan ?

    4. Apakah kepuasan kerja berpengaruh terhadap turnover

    intention karyawan ?

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 4

    C. Batasan Masalah

    Berdasarkan rumusan masalah penulis, mengingat

    keterbatasan waktu, kemampuan penulis, maka penulis akan

    membatasi penelitian ini. Penelitian akan berfokus pada lingkungan

    kerja, stress kerja, dan kepuasan kerja terhadap turnover intention.

    D. Tujuan Penelitan

    Berdasarkan latar belakang masalah dan rumusan masalah maka

    penelitian ini bertujuan untuk :

    1. Mengetahui pengaruh lingkungan kerja, stres kerja, kepuasan

    kerja terhadap turnover intention.

    2. Mengetahui pengaruh lingkungan kerja terhadap turnover

    intention.

    3. Mengetahui pengaruh stress kerja terhadap turnover intention.

    4. Mengetahui pengaruh kepuasan kerja terhadap turnover

    intention.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 5

    E. Manfaat Penelitiann

    Hasil penelitian diharapkan dapat berkontribusi bagi kemajuan

    pendidikan dan pihak-pihak yang terlibat antara lain:

    1. Manfaat Akademis

    Hasil penelitian diharapkan dapat berkontribusi dalam

    perkembangan ilmu pengetahuan di bidang ilmu pengetahuan

    manajemen sumberdaya manusia dan dapat menjadi referensi

    untuk penelitian sejeneis.

    2. Bagi penulis

    Peneliti dapat memperdalam dan sebagai sarana untuk

    menerapakan ilmu selama perkuliahan ilmu manajemen bidang

    sumberdaya manusia khususnya terkait turnover intetion,

    lingkungan kerja, stress kerja, dan kepusan kerja.

    3. Bagi Perusahaan

    Sebagai bahan pertimbangan perusahaan untuk mencegah

    turnover intetion yang merugikan perusahaan, dengan

    menciptakan lingkungan kerja kondusif dan nyaman,

    mengurangi stress kerja dan meningkatkan kepuasan kerja

    karyawan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • BAB II

    KAJIAN PUSTAKA

    A. Landasan Teori

    1. Manajemen Sumber Daya Manusia

    a. Pengertian Sumber Daya Manusia

    Di dalam perusahaan diperlukan tenaga, keahlian,

    ketrampilan manusia dengan karakter bebeda-beda. Maka

    diperlukan pengorganisasian, perencenaan, pengkoordinasian

    sumber daya manusia, dalam untuk mencapai tujuan perusahaan.

    Seperti menurut Sofyandi (2009: 6) manajemen sumber daya

    manusia adalah suatu strategi dalam menerapkan fungsi-fungsi

    manajemen yaitu planning,organizing, leading and controlling,

    dalam setiap aktivitas atau fungsi operasional sumber daya manusia

    mulai dari penariakan, seleksi, pelatihan dan pengembanga,

    penempatan yang meiliputi promosi, demosi dan tranfer, penilaian

    kinerja, pemberian kompensasi, hubungan industrial, hingga

    pemutusan hubungan kerja, yang ditujukan bagi peningkatan

    kontribusi produktif dari sumbernya manusia organisasi terhadap

    pemcapain tujuan organisasi secara lebih efektif dan efisien.

    6

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 7

    2. Lingkungan kerja

    a. Pengertian lingkungan kerja

    Lingkungan dalam sebuah perusahaan penting sangat penting untuk

    diperhatikan pihak manajemen. Memang lingkungan kerja tidak

    melakukan proses produksi, akan tetapi berpengaruh terhadap aktivitas

    karyawan setiap harinya. Bila lingkungan kerja yang aman, nyaman, dan

    kondusif maka karyawan dapat melakukan aktivitasnya dengan optimal.

    Menurut (Nitisemito dalam Nuraini 2013:97) linkungan kerja adalah

    segala sesuatu yang ada disekitar karyawan dan dapat mempengaruhi

    dalam menjalankan tugas yang diembankan kepadanya misalnya

    dengan adanya air conditioner (AC), penerangan yang memadai dan

    sebagainya, Menurut Schultz (2010:405) lingkungan kerja adalah semua

    aspek fisik kerja, psikologis kerja dan peraturan kerja yang dapat

    mempengaruhi kepuasan kerja dan produktivitas kerja, Dari beberapa

    pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa lingkunga kerja

    merupakan segala seseuatu yang ada disekitar karyawan pada saar kerja,

    baik yang berbentuk fisik maupun non fisik, yang dapat meninggalkan

    semangat dan kinerja karyawan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 8

    b. Jenis

    Menurut Sedarmayanti (2012:21) menyatakan bahwa secara garis

    besar, jenis lingkungan kerja terbagi menjadi 2 yakni,

    1) Lingkungan kerja fisik

    Lingkungan kerja fisik adalah semua keadaan berbentuk fisik

    yang terdapt disekitar tempat kerja yang dapat mempengaruhi

    karyawan baik secara langsung maupun tidak langsung.

    2) Lingkungan kerja non fisik

    Lingkungan kerja non fisik adalah semua keadaan yang terjadi

    yang berkaitan sengan hubungan kerja baik hubungan dengan

    atasan maupun hubungan sesama rekan kerja, ataupun hubungan

    dengan bawahan.

    c. Indikator lingkungan kerja

    Menurut Suwatno dan Priansa (2013:252) secara umum

    lingkungan kerja terdiri dari lingkungan kerja fisik dan lingkungan

    kerja psikis.

    1) Faktor lingkungan fisik

    Faktor lingkungan fisik adalh lingkungan yang berada disekitar

    pekerja iru sendiri. Kondisi lingkungan kerja dapat

    mempengaruhi kepuasan kerja karyawan meliputi ruang kerja,

    rancangan pekrjaan dan kondisi lingkungan kerja

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 9

    2) Faktor lingkungan psikis

    Faktor lingkungan psikis adalah hal-hal yang menyangkut

    dangan hubungan sosial dan keorganisasian. Kondisi psikis yang

    mempengaruhi kepuasan kerja karyawan antara lain:

    Beban kerja

    Sistem pengawasan

    Perubahan-perubahan dalam segala bentuk

    Persaingan antara pribadi dan kelompok

    3. Stres Kerja

    a. Pengertian stres

    Dalam kehidupan sehari-hari manusia pasti menjumpai stres.

    Manusia kerap dilanda kesedihan, tekanan dan kesulitan-kesulitan

    yang memunculkan stres. Terkadang dinamika kehidupan, seperti

    dihadapkan peluang, kesempatan dan pilihan juga dapat

    memunculkan stress. Menurut Robbins & Judge (2012) stres adalah

    kondisi dinamis di mana seorang individu dihadapkan pada peluang,

    tuntutan, atau sumberdaya yang terkait dengan apa yang dihasratkan

    oleh individu itu dan yang hasilnya dipandang tidak pasti dan

    penting. Stres kerja adalah perasaan yang menekan atau merasa

    tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi pekerjaan.

    Setiap saat manusia diperhadapkan masalah-masalah yang dapat

    menimbulkan stress. Menurut Hani Handoko (2014: 200) stress

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 10

    adalah suatu kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi, proses

    berfikir dan kondisi seseorang.

    Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa

    terjadinya stress kerja adalah dikarenakan adanya

    ketidakseimbangan antara fisik dan psikis yang dapat

    mempengaruhi proses dan kondisi karyawan, sehingga orang yang

    mengalami stress kerja

    b. Indikator Stress kerja

    Disetiap pekerjaan mempunyai beban, tanggung jawab, dan

    tantangan tersendiri yang mempengaruhi karyawan. Penyebab stress

    karyawan tidak hanya terjadi dilingkungan kerja faktor eksternal

    juga bisa menjadi penyebab stress. A Menurut Beehr et al. (2001)

    dalam Sheraz et.al. (2014) indikator dari stress kerja meliputi:

    1) Phyiological Stress

    Merupakan respon yang dirasakan oleh tubuh terdapat

    perubahan metabolism tubuh, meningkatnya kecepatan

    detak jantung dan napas, meningkatnya tekanan darah,

    timbulnya sakit kepala, kelelahan dan dapat menyebabkan

    serangan jantung.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 11

    2) Psychological stress

    Merupakan kondisi terdapat respon secara emosional seperti

    ketidakpuasan hubungan kerja, tegang, gelisah, cemas,

    mudah marah, kebosanan dan sering menunda pekerjaan.

    Menurut Hasibuan (2014:204) menyatakan bahwa ada beberapa

    indikator penyabab stres kerja yaitu

    1) Beban kerja

    Beban kerja diukur dari persepsi responden mengenai

    beban kerja yang dirasakan berlebihan

    2) Sikap pemimpin

    Sikap pemimpin diukur dari persepsi responden

    mengenai sikap pemimpin yang kurang adil dalam

    memberikan tugas.

    3) Waktu kerja

    Waktu kerja diukur dari persepsi responden mengenai

    waktu kerja yang dirasakan.

    4) Konflik

    Konflik diukur persepsi responden mengenai konflik

    antara karyawan dengan pemimpin

    5) Komunikasi

    Komunikasi diukur dari persepsi responden mengenai

    komunikasi yang kurang baik antara karyawan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 12

    6) Otoritas kerja

    Otoritas kerja diukur dari persepsi responden mengenai

    otoritas kerja berhubungan dengan tanggungjawab.

    c. Faktor-faktor penyebab stress kerja

    Menurut Robbins (2008) ada 2 faktor yang dapat

    menyebabkan stress yaitu:

    1) Faktor organisasi meliputi tuntutan tugas, tuntutan

    peran dan tuntutan antar personal. Tidak sedikit faktor di

    dalam organisasi yang dapat menyebabkan stress.

    Tekanan untuk menghindari kesalahan atau

    menyelesaikan tugas dalam waktu yang singkat, beban

    kerja yang berlebihan, atasan yang selalu tidak peka dan

    rekan kerja yang tidak menyenangkan adalah beberapa

    diantaranya sehingga dapat dikelompokkan menjadi

    tuntutan tugas, peran dan antar personal. Tuntutan tugas

    adalah faktor yang terkait dengan pekerjaan seseorang.

    Tuntutan tersebut meliputi desain pekerjaan individual

    (otonomi, dan keragaman tugas), serta kondisi kerja.

    Serupa dengan hal tersebut, bekerja diruangan yang

    terlalu sesak atau lokasi yang selalu terganggu oleh suara

    bising dapat meningkatkan kecemasan dan stress.

    Tuntutan peran berkaitan dengan tekanan yang diberikan

    kepada seseorang sebagai fungsi dari peran tertentu yang

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 13

    dimainkannya dalam organisasi. Konflik peran

    menciptakan ekspektasi yang mungkin sulit untuk

    diselesaikan atau dipenuhi. Beban peran yang berlebihan

    dialami ketika karyawan diharapkan melakukan lebih

    banyak daripada waktu yang ada. Tidak adanya

    dukungan dari atasan dan hubungan antar pribadi yang

    buruk dapat menyebabkan stress, terutama diantara para

    karyawan yang memiliki kebutuhan sosial tinggi.

    2) Faktor personal meliputi persoalan keluarga, persoalan

    ekonomi, dan kepribadian. Berdasarkan hasil survei

    nasional secara konsisten menunjukkan bahwa orang

    sanagat mementingkan hubungan keluarga dan pribadi.

    Berbagai kesulitan dalam hidup perkawinan, retaknya

    hubungan dan masalah anak adalah bebrapa contoh

    masalah hubungan yang menciptakan stress bagi

    karyawan, yang lalu terbawa sampai ketempat kerjanya.

    Masalah ekonomi karena pola hidup yang lebih besar

    pasak daripada tiang adalah kendala pribadi lain yang

    menciptakan stress bagi karyawan dan mengganggu

    konsentrasi kerja mereka. Kepribadian maksudnya stress

    yang timbulnya dari sifat dasar seseorang. Misalnya Tipe

    A cenderung mengalami stress disbanding kepribadian

    Tipe B. bebrapa ciri kepribadian Tipe A ini adalah

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 14

    sering merasa diburu-buru dalam menjalankan

    pekerjaannya, tidak sabaran, konsentrasi pada lebih dan

    satu pekerjaan pada waktu yang sama, cenderung tidak

    puas terhadap hidup (apa yang diraihnya), cenderung

    berkompetisi dengan orang lain meskipun dalam situasi

    atau peristiwa yan non kompetitif.

    4. Kepuasan Kerja

    a. Pengertian kepuasan kerja

    Kepuasan kerja adalah keadaan emosianal yang menyenangkan

    atau tidak menyenangkan dengan mana para karyawan memandang

    pekerjaan mereka (Hani Handoko 2014:193), sedangkan menurut

    Menurut Luthans (2006:243) kepuasan kerja adalah keadaan emosi yang

    senang atau emosi positif yang berasal dari penilaian pekerjaan atau

    pengalaman kerja seseorang. Dari pernyataan ahli diatas dapat

    disimpulkan bahwa kepuasan kerja adalah rasa puas dan bangga

    terhadap pekerjaan yang dijalani seseorang.

    b. Faktor-Faktor yang mempengaruhi kepuasan kerja

    Faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan kerja menurut

    Hasibuan (2005:203) sebagai berikut:

    1) Balas jasa yang adil dan layak

    2) Penempatan yang tepat sesuai keahlian

    3) Berat ringannya pekerjaan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 15

    4) Suasana dan lingkungan pekerjaan

    5) Peralatan yang menjang pelaksanaan pekerjaan

    6) Sikap pimpinan dalam kepemimpinannya

    7) Sifat pekerjaan monoton atau tidak

    c. Indikator kepuasan kerja

    Indikator-indikator yang menentukan kepuasan kerja yaitu

    (Robbins, 2015: 181-182):

    1) Pekerjaan yang secara mental menantang

    Karyawan cenderung lebih menyukai pekerjaan yang memberi

    mereka kesempatan untuk menggunakan ketrampilan dan kemampuan

    mereka dan menawarkan beragam tugas, kebebasan, dan umpan balik.

    Pekerjaan yang terlalu kurang menantang akan menciptakan kebosanan,

    tetapi pekerjaan yang terlalu banyak menantang akan menciptakan

    frustasi dan perasaan gagal. Pada kondisi tantangan yang sedang,

    kebanyakan karyawan akan mengalami kesenangan dan kepuasan.

    2) Kondisi kerja yang mendukung

    Karyawan peduli akan lingkungan yang baik untuk kenyamanan

    pribadi maupun untuk mempermudah mengerjakan tugas yang baik.

    Studi–studi membuktikan bahwa karyawan lebih menyukai keadaan

    sekitar yang aman, tidak berbahaya dan tidak merepotkan. Di samping

    itu, kebanyakan karyawan lebih menyukai bekerja dekat dengan rumah,

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 16

    dalam fasilitas yang bersih dan relatif modern, dan dengan alat-alat yang

    memadai.

    3) Gaji atau upah yang pantas

    Para karyawan menginginkan sistem upah dan kebijakan promosi

    yang mereka persepsikan sebagai adil dan segaris dengan pengharapan

    mereka. Bila upah dilihat sebagai adil yang didasarkan pada tuntutan

    pekerjaan, tingkat ketrampilan individu, dan standar pengupahan

    komunitas, kemungkinan besar akan dihasilkan kepuasan. Promosi

    memberikan kesempatan untuk pertumbuhan pribadi, tanggung jawab

    yang lebih banyak, dan status sosial yang ditingkatkan. Oleh karena itu,

    individu–individu yang mempersepsikan bahwa keputusan promosi

    dibuat secara adil, kemungkinan besar karyawan akan mengalami

    kepuasan dalam pekerjaannya.

    4) Kesesuaian kepribadian dengan pekerjaan

    Teori “kesesuaian kepribadian–pekerjaan” Holland menyimpulkan

    bahwa kecocokan yang tinggi antara kepribadian seorang karyawan dan

    okupasi akan menghasilkan seorang individu yang lebih terpuaskan.

    Orang–orang dengan tipe kepribadian yang sama dengan pekerjaannya

    memiliki kemungkinan yang besar untuk berhasil dalam pekerjaannya,

    sehingga mereka juga akan mendapatkan kepuasan yang tinggi.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 17

    5) Rekan sekerja yang mendukung

    Bagi kebanyakan karyawan, bekerja juga mengisi kebutuhan akan

    interaksi sosial. Oleh karena itu, tidaklah mengejutkan apabila

    mempunyai rekan sekerja yang ramah dan mendukung akan mengarah

    ke kepuasan kerja yang meningkat. Perilaku atasan juga merupakan

    determinan utama dari kepuasan.

    5. Turnover Intention

    a. Definisi Turnover Intention

    Pengertian turnover intention adalah keinginan seseorang untuk

    berpindah dari perusahaan semula bekerja ke perusahaan lain Menurut

    Mobley (2011:15) Turnover intention adalah hasil evaluasi individu

    mengenai kelanjutan hubungannya dengan perusahaan dimana dia

    bekerja namun belum diwujudkan dalam tindakan nyata.. Menurut

    Saeed et al (2014), turnover intention adalah keadaan dimana karyawan

    sebuah organisasi memiliki perencanaan untuk meninggalkan

    pekrjaannya, atau kondisi dimana organisasi memiliki rencana untuk

    memutus hubungan kerja dengan karyawannya.

    Kemudian Mathis dan Jackson (2011:159) menyatakan turnover

    intention merupakan proses dimana karyawan-karyawan meninggalkan

    organisasi dan harus digantikan. Berdasarkan dari beberapa pengertian

    diatas bahwa turnover intention menurut para ahli memiliki persamaan

    yaitu keinginan, pemikirana atau rencana karyawan untuk

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 18

    meninggalkan pekerjaannya karena alasan tertentu dengan berbagai

    faktor.

    b. Indikator turnover intention

    Mobley (2011:150) mengemukakan, ada 3 indikator yang

    digunakan untuk mengukur turnover intention, yaitu :

    1) Pikiran- pikiran untuk berhenti (thoughts of quitting)

    2) Keinginan untuk meninggalkan (intention to quit)

    3) Keingingan untuk mencari pekerjaan lain (intention to search for

    another job)

    c. Faktor- faktor yang memengaruhi turnover intention

    1) Menurut Philipina Ampomah (2015) faktor-faktor yang

    memengaruhi turnover antara lain:

    a) Demographic and Personal Characteristics of

    Employs

    Keadaan demografi dan karakter pribadi

    karyawan pribadi karyawan menjadi faktor yang

    memengaruhi turnover karena perbedaan demografi

    dan karakter personel memengaruhi pola berfikir

    karyawan.

    b) Job Dissatisfaction

    Ketidakpuasaan kerja yang dirasakan

    karyawan akan menjadikan karyawan tidak betah

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 19

    bekerja, dan menimbulkan keinginan untuk keluar

    dari pekerjaan.

    c) Organization and Work Enviroment

    Kondisi lingkungan menjadi faktor yang

    memengaruhi turnover karena apabila karyawan

    merasa tidak nyaman dengan lingkungan

    organisasinya akan menyebabkan karyawan

    berkeinginan untuk keluar, dan mencari lingkungan

    organisasi yang nyaman bagi mereka.

    d) Lack of Promotion

    Kesempatan promosi yang rendah membuat

    karyawan untuk keluar karena merasa tidak adanya

    perkembangan dalam karirnya.

    e) Alternative Emplyoment

    Tersedianya peluang bekerja ditempat lain

    yang menawarkan kondisi yang lebih baik menjadi

    alasan karyawan untuk meninggalkan pekerjaannya

    untuk pindah ke perusahaan lain.

    f) Job Security

    Ketidakamanan yang dirasakan oleh seorang

    karyawan menyebabkan timbulnya rasa untuk keluar

    dari pekerjaan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 20

    2) Menurut Qureshi (2012) faktor-faktor yang memengaruhi

    turnover adalah:

    a) Work Overload

    Beban kerja yang berlebihan bisa membuat karyawan

    mengalami kelelahan dan sakit sehingga bisa membuat

    karyawan berpikir untuk keluar dari pekerjaannya.

    b) Job Stressor

    Stress kerja adalah perasaan yang menekan atau merasa

    tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi

    pekerjaan.

    c) Work Environtment

    Lingkungan kerja adalah segala sesuatu yang ada

    disekitar para pekerja yang dapat memengaruhi dirinya

    dalam menjalankan tugas-tugas yang diembankan.

    B. Penelitian Sebelumnya

    1. Penelitian dilakukan oleh Laksmi Sito Dwi Irvianti dan Renno Eka

    Verina (2015) yang berjudul “Analisis Pengaruh Stres Kerja, Beban

    Kerja dan Lingkungan Kerja terhadap Turnover Intention Karyawan

    pada PT XL AXIATA tbk Jakarta. Bertujuan untuk mengetahui pengaruh

    stres kerja, beban kerja dan lingkungan kerja terhadap turnover intention.

    Seluruh karyawan PT XL Axiata Tbk Jakarta yang berjumlah 402 orang.

    Sedangkan sampel dalam penelitian berjumlah 81 orang. Kesimpulan

    penelitian, Faktor yang paling berpengaruh terhadap turnover intention

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 21

    adalah stres kerja. Karyawan yang merasa stres dalam pekerjaan

    kemungkinan besar akan keluar dari organisasi.

    2. Penelitian dilakukan oleh Muhammad Khadir yang berjudul “Pengaruh

    Stres Kerja, Kompensasi dan Kepuasan Kerja terhadap Turnover

    Intention”. Penelitian dilakukan di PT. Gagah Satia Mununggal

    Banjarmasin, penelitian mengambil sampel sebanyak 45 responden.

    Kesimpulan penelitian menyatakan bahwa stres kerja adalah faktor

    terbesar penyebab karyawan berkeinginan keluar dari perusahaan.

    3. Penelitian dilakukan oleh Tika Nur Halimah 1), Aziz Fathoni 2), Maria

    M Minarsih 3) yang berjudul Pengaruh Jos Insecurity, Kepuasan Kerja,

    dan Lingkungan Kerja terhadap Turnover Intention Pramuniaga di

    Galael Supermarket kota Semarang. Hasil penelitian menyatakan bahwa

    jika lingkungan kerja yang kondusif maka keinginan karyawan untuk

    keluar menurun.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 22

    Lingkungan Kerja

    H3

    Stres Kerja Turnover Intention

    H4

    Kepuasan Kerja

    H1

    H2

    C. Kerangka Konseptual Penelitian

    Gambar II. 1 Kerangka Konseptual

    D. Hipotesis

    Rumusan hipotesis dalam penelitian ini sebagai berikut:

    1. Lingkungan kerja, stres kerja, kepuasan kerja merupakan

    beberapa faktor penyebab keinginan karyawan untuk keluar

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 23

    dari tempat kerjannya, jika lingkungan kerja kondusif dan

    nyaman maka karyawan akan lebih betah bekerja. Kepuasan

    kerja juga ikut berperan dalam mempengaruhi keinginan keluar

    dari tempat kerja, semakin tingkat puas dan bahagia karyawan

    maka keinginan karyawan ingin keluar juga kecil. Dalam

    penelitian sebelumya yang dilakukan dilakukan oleh

    Muhammad Khadir (2016) yang berjudul “Pengaruh Stres

    Kerja, Kompensasi dan Kepuasan Kerja terhadap Turnover

    Intention” di PT. Gagah Satia Mununggal Banjarmasin,

    menyimpulkan bahwa stres kerja adalah faktor terbesar dalam

    mempengaruhi besarnya keinginan karyawan untuk keluar dari

    tempat kerjanya.

    H1: Lingkungan kerja, stres kerja, kepuasan kerja

    berpengaruh terhadap turnover intention

    2. Lingkungan kerja merupakan salah satu faktor yang dapat

    mempengaruhi turnover intention. Lingkungan kerja berupa

    fisik dan non fisik. Fisik berupa peralatan kerja, ruangan kerja,

    sedangkan non fisik berupa relasi antar karyawan maupun

    dengan atasan. Semakin nyaman dan kondusif lingkungan

    kerja, maka tingkat turnover intention juga menurun

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 24

    H2: Lingkungan kerja berpengaruh terhadap turnover intention

    3. Stres kerja adalah suatu keadaan karyawan dalam keadaan

    tertekan dalam menjalankan pekerjaannya yang mempengaruhi

    pola pikir dan emosi. Jika tingkat stres rendah maka karyawan

    mampu bekerja lebih maksimal.

    H3: Stres kerja berpengaruh terhadap turnover intention

    4. Kepuasan kerja adalah sebuah perasaan positif terhadap

    pekerjaannya. Jika karyawan bangga dan memiliki emosional

    yang positif maka keinginan untuk keluar dari tempat bekerja

    juga rendah.

    H4: Kepuasan kerja berpengaruh terghadap turnover intention

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Jenis Penelitian

    Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif, ditinjau dari

    tingkat ekplanasi penelitian ini merupakan penelitian asosiatif dengan

    bentuk hubungan kausal. Menurut Sugiyono (2012: 59) hubungan kausal

    adalah hubungan yang bersifat sebab akibat. Jadi, disini ada variabel

    independen (mempengaruhi) dan variabel dependen (dipengaruhi).

    Menggunakan pendekatan kuantitatif karena data yang akan digunakan

    untuk menganalisis hubungan antar variable dinyatakan dengan angka atau

    numerik.

    B. Waktu dan Lokasi Penelitian

    Waktu penlelitian dilakukan pada 19 September 2019 – 5 Oktober

    2019, lokasi penelitian di PT. Adi Satria Abadi.

    C. Variabel Penelitian

    1. Identifikasi Variabel

    a. Variabel Independen

    Menurut Sugiyono (2009: 39) variabel independen ( variabel bebas)

    adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab

    perubahan atau timbulnya variabel dependen (terikat). Dalam

    penelitian ini variable independenya adalah lingkungan kerja, stress

    kerja dan kepuasan kerja.

    24

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 25

    b. Variabel Dependen

    Variabel dependen adalah variable yang dipengaruhi atau yang

    menjadi akibat, karena adanya variabel bebas Sugiyono (2009: 39).

    Variabel dependen dalam penelitian ini dalah turnover Intention.

    2. Definisi Variabel

    a. Lingkungan Kerja

    Lingkungan kerja yang kondusif memberikan rasa aman dan

    nyaman memungkinkan karyawan untuk dapat bekerja secara

    optimal. Jika karyawan menyenangi lingkungan kerja, maka

    karyawan tersebut akan betah di tempat kerjanya, melakukan

    aktivitasnya sehingga waktu kerja dipergunakan secara efektif.

    Schultz dan Schultz (2010:405) Lingkungan atau kondisi kerja

    adalah semua aspek fisik kerja, psikologis kerja dan peraturan kerja

    yang dapat mempengaruhi kepuasan kerja dan produktivitas kerja”.

    Menurut Sedarmayanti (2012:46), menyatakan bahwa lingkungan

    kerja diukur melalui :

    1) Lingkungan fisik

    2) Lingkungan kerja non fisik

    b. Stres kerja

    Setiap saat manusia diperhadapkan masalah-masalah yang

    dapat menimbulkan stress. Menurut Hani Handoko (2014: 200)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 26

    stress adalah suatu kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi,

    proses berfikir dan kondisi seseorang.

    c. Kepuasan kerja

    Kepuasan kerja adalah keadaan emosional yang

    menyenangkan atau tidak menyenangkan dengan bagaimana para

    karyawan memandang pekerjaan mereka. (Hani Handoko 2014:19)

    d. Turnover Intention

    Turnover Intention merupakan kecenderungan karyawan ingin

    keluar dari perusahaan, karyawan akan mengalami proses berfikir

    terlebih dahulu, sebelum pada akhirnya membuat suatu keputusan

    untuk meninggalkan pekerjaannya dan pindah ke perusahaan

    lain.Menurut Mobley (2011:15) Turnover intention adalah hasil

    evaluasi individu mengenai kelanjutan hubungannya dengan

    perusahaan dimana dia bekerja namun belum diwujudkan dalam

    tindakan nyata. Menurut Mobley (2011:150) mengemukakan, ada

    tiga indikator yang digunakan untuk mengukur turnover intention,

    yaitu :

    1) Pikiran-pikiran untuk berhenti (thoughts of quitting)

    2) Keinginan untuk meninggalkan (intention to quit)

    3) Keinginan untuk mencari pekerjaan lain (intention to search for

    another job)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 27

    e. Pengukuran Variabel

    Skala pengukuran yang digunakan pada kuisioner adalah skala

    likert (Sugiyono 2013:168), skala pengukurannya yaitu:

    a. Sangat Setuju (SS) Skor 5

    b. Setuju (S) Skor 4

    c. Netral (N) Skor 3

    d. Tidak Setuju (TS) Skor 2

    e. Sangat Tidak Setuju (STS) Skor 1

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 28

    3. Definisi Operasional

    Tabel III. 1 Definisi Operasional

    Variabel Definisi Indikator Skala Ukur

    Lingkungan

    Kerja

    (X1)

    Lingkungan kerja

    karyawan meliputi

    seperti meja, kursi

    sausana kerja, ruangan

    kerja dan alat jahit

    Tata letak

    perlatan kerja

    Prosedur kerja

    Sirkulasi udara,

    suhu ruangan,

    penerangan

    Pekerjaan yang

    diemban

    karyawan dalam

    waktu tetentu

    Adanya

    pertentangan

    antara pimpinan

    dengan karyawan

    Skala

    likert

    Stres Kerja

    (X2)

    Karyawan merasa

    tertekan secara

    emosional dalam

    menjalankan tugas

    atau pekerjaan.

    Perasaan tertekan

    dalam

    melakukan

    pekerjaan

    Skala

    likert

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 29

    Memiliki sikap

    yang bijaksana &

    ramah

    Tidak ada

    kesatuan antara

    pimpinan dan

    karyawan

    Kesesuaian

    tanggungjawab

    dengan otoritas

    kerja

    Kepuasan

    Kerja

    (X3)

    Karyawan memiliki pengalama kerja yang positif dan menyenangkan

    Karyawan

    cenderung

    menyukai

    pekerjaan yang

    memberi mereka

    kesempatan

    untuk

    menggunakan

    ketrampilan dan

    kemampuan

    Kondisi kerja

    yang mendukung

    Skala

    likert

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 30

    Kesesuaian

    kepribadian

    dengan pekerjaan

    Rekan sekerja

    yang mendukung

    Turnover Adanya rasa

    jenuh dengan

    pekerjaan.

    Berfikir untuk

    berhenti bekerja.

    Sudah berencana

    keluar dari

    perusahaan

    karena ingin

    mendapatkan

    pekrjaan yang

    begaji lebih

    besar.

    Skala

    Intention

    (Y)

    Karyawan memiliki

    rencana, pemikiran atau

    keinginan keluar dari

    perusahaan tapi belum

    direalisasikan

    likert

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 31

    D. Populasi dan Sampel

    1. Populasi

    Populasi merupakan subyek penelitian. Menurut Sugiyono

    (2010:117) populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas

    obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang

    ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik

    kesimpulannya.

    2. Sampel

    Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki

    oleh populasi tersebut.

    E. Unit Sampel

    Unit sample adalah subjek dalam penelitian atau focus penelitian ini

    adalah karyawan PT. Adi Satria Abadi divisi penjahitan sarung tangan tahap

    ke 3.

    F. Teknik Pengambilan Sampel

    Dalam penelitian ini menggunakan teknik sampling jenuh yaitu

    menurut pendapat Sugiyono (2010:124) Sampling Jenuh adalah teknik

    penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai

    sampel.Hal ini sering dilakukan bila jumlah populasi relatif kecil, kesalahan

    yang sangat kecil.Istilah lain sampel jenuh adalah sensus, dimana semua

    anggota populasi dijadikan sampel. Karena yang diteliti hanya

    bagian divisi penjahitan sarung tangan pada tahap ke tiga.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 32

    G. Teknik Pegumpulan Data

    Sumber data dalam penelitian ini adalah data primer yang diperoleh

    langsung dari subyek penelitian dan sekunder yang di peroleh dari

    wawancara, website, buku – buku yang berkaitan dengan penelitian.

    1. Wawancara

    Wawancara merupakan pertemuan dua orang untuk bertukar informasi

    dan ide melalui tanya jawab, sehingga dapat dikontruksikan makna

    dalam suatu topik tertentu. Peneliti akan melakukan wawancara

    langsung dengan bagian HRD perusahaan

    2. Kuesioner

    Metode kuisioner adalah metode pengumpulan data dengan cara

    menggunakan daftar pertanyaan yang diajukan kepada responden untuk

    dijawab dengan memberi angket (Suyonto 2011:24)

    H. Teknik Pengujian Instrumen

    1. Uji Validitas

    Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan tingkatan-tingkatan

    ketepatan anatara data yang sesungguhnya terjadi pada obyek penelitian

    (Sugiyono, 2009:455). Dapat diukur dengan menggunakan rumus

    korelasi product moment (Suharsimi Arikunto, 2002:146).

    𝑟𝑥𝑦 =

    𝑁 ∑ 𝑋𝑌 − (∑ 𝑋)( ∑ 𝑌)

    √[𝑁 ∑ 𝑋2− (∑ 𝑋)2] [𝑁 ∑ 𝑌2 − (∑ 𝑌)2]

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 33

    Keterangan :

    𝑟𝑥 : koefisien korelasi product moment N

    : jumlah responden

    X : skor indikator variabel

    Y : skor total dari variabel

    Uji validitas dilakukan dengan membandingkan r hitung dengan

    nilai r tabel. Dengan taraf signifikasi (α) 5% valid atau tidaknya dengan

    ketentuan sebagai berikut :

    a. Jika r hitung ≥ r tabel, maka pernyataan tersebut dinyakatan

    valid.

    b. Jika r hitung < r tabel, maka pernyataan tersebut dinyatakan tidak

    valid.

    2. Uji Reabilitas

    Reabilitas adalah tingkatan pada mana suatu tes secara konsisten

    mengukur berapa pun hasil pengukuran itu (Sumanto, 2014: 81). Dalam

    penelitian ini untuk menentukan kuesioner reliabel atau tidak reliabel

    dengan menggunakan croncbach’s alpha. Rumus cronbach’s alpha

    adalah sebagai berikut :

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 34

    𝜎2 ∑ 𝜎

    1

    1

    𝑟𝑛 = [ 𝑛

    𝑛−1

    2

    ] [1 1 ] 1

    Keterangan :

    𝑟𝑛 = reliabilitas instrument

    n = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

    ∑ 𝜎2 = jumlah varian butir

    𝜎2 = varian total

    Maka, untuk menyatakan suatu instrument reliable atau tidak, digunakan

    ketentuan:

    a. Jika nilai r ≥ 0,60 maka instrument dinyatakan reliabel.

    b. Jika nilai r < 0,60 maka instrumen dinyatakan tidak realiabel

    I. Teknik Analisis Data

    1. Analisis Deskriptif

    Analisis ini digunakan untuk mendeskripsikan profil responden

    berdasarkan usia, jenis kelamin, lama bekerja.

    2. Analisis Regresi Linear Berganda

    Analisis regresi linear adalah teknik statistika untuk membuat model

    dan menyelidiki pengaruh antara satu atau beberapa variabel bebas

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 35

    terhadap satu variabel respon. Persamaan regresi linear berganda adalah

    sebagai berikut :

    𝑌 = a + 𝑏1 𝑋1 + 𝑏2𝑋2+ 𝑏3𝑋3

    Keterangan : Y = Variabel terikat ( Turnover Intention)

    X1 = Lingkungan Kerja

    X2 = Stres Kerja

    X3 = Kepuasan Kerja

    a = konstanta

    b1 = koefisien regresi lingkungan kerja

    b2 = koefisien regresi stres kerja

    b3 = koesfisien regresi kepuasan kerja

    3. Uji Asumsi Klasik

    a. Uji Normalitas

    Uji normalitas data dimaksudkan untuk memastikan bahwa data

    residual berasal dari populasi yang berdistribusi normal. Uji statistic

    normalitas dengan menggunakan rumus Kolmogonov-Smirnov. Dasar

    pengambilan keputusan dalam uji normalitas dapat dilihat dari nilai

    probabilitas uji Kolmogorov-Smirnov yakni:

    1. Jika signifikasi yang diperoleh ≥ 0,05 maka data residual berasal

    dari populasi yang berdistribusi normal.

    2. Jika signifikasi yang diperoleh < 0.05 maka data residual bukan

    berasal dari populasi yang berdistribusi nomal.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 36

    b. Uji Multikolinearitas

    Uji Multikolineritas dimaksudkan untuk mengetahui ada

    tidaknya hubungan (korelasi) yang signifikan antar variabel bebas. Jika

    terdapat hubungan yang cukup tinggi (signifikasi), bearti ada aspek yang

    sama diukur pada variabel bebas saling berkorelasi kuat satu sama lain.

    Regresi yang baik adalah dengan melihat nilai tolerance dan VIF

    (Variance Inflation Factor).

    Dasar pengambilan keputusan pada uji multikolinearitas yakni:

    1. Jika nilai toleransi < 0,1 dan VIF > 10 maka terjadi multikolinearitas.

    2. Jika nilai toleransi ≥ 0,1 dan VIF ≤ 10 maka tidak terjadi

    multikolinearitas

    c. Uji Heteroskedasitas

    Uji heteroskedasitas adalah bertujuan untuk mengetahui apakah

    dalam sebuah model regresi terjadi ketidaksamaan varians residual dari

    pengamatan satu ke pengamatan yang lain. Model regresi yang baik

    adalah model regresi yang tidak terjadi heteroskedastisitas. Salah satu

    cara untuk mendeteksi heteroskedastisitas adalh dengan melihat grafik

    scatterplot anatara nilai prediksi variabel terikat (Z PERD) dan nilai

    residualnya (S RESID). Dasar pengambilan keputusan dalam uji

    heteroskedastisitas dengan grafik scatterplot yaitu:

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 37

    1. Jika terdapat pola tertentu pada grafik sctterplot SPSS, seperti titik-

    titik yang membentuk pola teratur (bergelombang, menyebar,

    kemudian menyempit), maka dapat disimpulkan bahwa terjadi

    heteroskedastitas.

    2. Jika tidak terdapat pola yang jelas, serta titik-titik menyebar, maka

    tidak terdapat heteroskedastitas.

    d. Uji Linearitas

    Uji linearitas bertujuan untuk mengetahui apakah dua variabel

    mempunyai hubungan linear secara signifikan atau tidak yaitu variabel

    bebas (X) terhadap variabel terikat (Y). Dasar pengambilan keputusan

    pada uji linearitas dilihat dari perbandingan nilai F hitung dengan F tabel

    pada taraf signifikansi 0,05 antara variabel bebas (X) dengan variabel

    teriakt (Y).

    Kriteria yang digunakan jika nilai linearity < 0,05 bearti hubungan

    antara variabel terikat bersifat linear. Sedangkan jika nilai signifikan

    linearity > 0,05 bearti hubungan antara variabel bebas dengan variabel

    terikat bersifat tidak linear.

    4. Uji Hipotesis

    a. Uji

    Uji F digunakan untuk menguji signifikansi apakah variabel bebas

    secara bersama-sama berpengaruh terhadap variabel terikat. Uji F untuk

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 38

    menguji apakah variabel stres kerja (X1), lingkungan kerja (X2)dan

    kepuasan kerja berpengaruh terhadap variabel turnover intention (Y).

    Tahapan yang dilakukan dalam uji F yaitu:

    1. Menentukan H0 dan Ha

    H0: b1 : b2 = 0, artinya stres kerja, lingkungan kerja, kepuasan kerja

    secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap turnover intention.

    H0: b1 : b2 minimal salah satu ≠ 0, artinya stres kerja, lingkungan

    kerja dan kepuasan kerja secara bersama-sama berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    2. Menentukan tingkat signifikansi dan F tabel

    Tingkat signifikansi menggunakan α = 5% yang merupakan ukuran

    standar yang sering digunakan dala penelitian. Untuk menentukan F

    tabel dicari dengan:

    Df1= jumlah variabel-1

    Df2= n-k

    Keterangan:

    n = jumlah sampel

    k = jumlah variabel independen

    Df = degree of freedom/derajat kebebasan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 39

    3. Menentukan F hitung

    Untuk menghitungnya menggunakan rumus SPSS atau rumus

    sebagai berikut :

    𝑅2 𝐹 ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔 = 𝑘

    (1 − 𝑅2)(𝑛 − 𝑘 − 1)

    𝑅2= Koefisien determinasi

    𝑛 = Jumlah data atau kasus

    𝑘 = Jumlah variabel independent

    4. Kriteria pengujian

    H0 diterima (Ha ditolak), jika nilai F hitung ≤ F tabel

    H0 ditolak (Ha diterima), jika nilai F hitung ≥ F tabel .

    5. Menarik kesimpulan

    Bila H0 diterima berarti stres kerja,lingkungan kerja dan kepuasan kerja

    secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap turnover intention.

    Bila Ha ditolak berarti stres kerja, lingkungan kerja dan kepuasan secara

    bersama-sama berpengaruh terhadap turnover intention

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 40

    b. Uji t

    Uji t digunakan untuk menguji signifikan pengaruh variabel

    bebas terhadap variabel terikat. Uji t digunakan untuk menguji

    signifikansi apakah variabel stres kerja (X1) lingkungan kerja (X2) dan

    kepuasan kerja (X3) berpengaruh terhadap turnover intention (Y).

    Tahapan yang dilakukan dalam uji t yaitu:

    1. Menentukan Ho dan Ha :

    H0 : b1 = 0, artinya stres kerja tidak berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    Ha : b1 ≠ 0, artinya stres kerja berpengaruh terhadap turnover

    intention.

    H0 : b2 = 0, artinya lingkungan kerja tidak berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    Ha : b2 ≠ 0, artinya lingkungan kerja berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    Ha : b3 = 0, artinya kepuasan kerja tidak berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    Ha : b3 ≠ 0 , artinya kepuasan kerja berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 41

    2. Menentukan tingkat signifikansi dan t tabel

    Tingkat signifikansi dalam penelitian ini adalah 5% atau

    0,05. Menentukan yaitu dengan tabel distribusi dicari

    pada α = 5% dengan derajat kebebasan (df) n-k (n adalah

    jumlah sampel dan k adalah jumlah variabel independen).

    3. Menentukan t hitung

    Untuk menghitung t hitung dengan menggunakan rumus

    SPSS atau dengan rumus t hitung (Sunyoto, 2009: 152) :

    𝑡 ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔 = 𝑏𝑖

    𝑠𝑏𝑖

    Keterangan :

    bi = koefisien regresi variabel i

    sbi = standar error dari variabel i

    4. Kriteria pengujian

    H0 diterima (Ha ditolak) jika t tabel ≤ t hitung ≤ t tabel

    H0 ditolak (Ha diterima) jika > t hitung > t tabel

    5. Jika H0 diterima berarti stres kerja lingkungan kerja dan

    kepuasan kerja secara parsial tidak berpengaruh terhadap

    turnover intention.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 42

    Jika H0 ditolak berarti stres kerja, lingkungan kerja dan

    kepuasan kerja secara parsial berpengaruh terhadap turnover

    intention.

    c. Koefisien Determinasi ( 𝑅2)

    Uji koefisien determinasi bertujuan untuk mengukur sejauh

    mana variabel bebas dapat menjelaskan variasi variabel terikat, baik

    secara parsial maupun simultan. Nilai koefisien determinasi ini

    adalah antara nol sampai dengan satu (0 < R2 < 1). Menurut

    Ghozali (2016: 95), nilai R2 yang kecil mengandung arti bahwa

    kemampuan variabel bebas dalam menjelaskan variasi variabel

    terikat sangat terbatas. Sebaliknya, nilai R2 yang hampir mendekati

    satu mengandung arti bahwa variabel bebas memberikan hampir

    semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi

    variabel independen.

    Jadi koefisien determinasi adalah sebuah koefisien yang

    menunjukkan persentase pengaruh variabel independent terhadap

    variabel dependent. Semakin besar nilai koefisien determinasi,

    semakin baik variabel independent dalam menjelaskan variasi dalam

    variabel dependentnya, yang berarti persamaan regresi baik

    digunakan untuk mengestimasi nilai variabel

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • BAB IV

    GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

    A. Sejarah Perusahaan

    PT. Adi Satria Abadi adalah peusahaan yang bergerak dibidang

    pengolahan kulit yang selanjutnya di olah untuk memproduksi sarung

    tangan olahraga. Bahan baku berasal dari kulit domba atau kambing yang

    sudah dimasamkan. Perusahaan ini didirikan oleh bapak Subiyono, B., Sc.,

    bapaak Diyono dan ibu M, Difalik Tantowiyah.

    Pada awalnya perusahaan ini bernama PT. Adi Surya Abadi. Tetapi

    nama tersebut telah terdaaftar pada perusahaan lain, sehingga pada tanggal

    26 Juni 2000 PT.Adi Surya Abadi berganti nama menjadi PT. Adi Satria

    Abadi.

    Awal berdirinya, PT. Adi Satria Abadi mengkhususkan pada

    pengolahan kulit terumtam untuk di ekspor, tapi pada than 1997 perusahaan

    berencanan untuk mendirikan pabrik sarung tangan.

    Saat ini PT. Adi Satria Abadi mempunyai dua lokasi untuk

    produksinya. Bagian perusahaan yang menglola kulit lembaran berlokasi di

    desa Banyakan, kelurahan Siti Mulyo, kecamatan Piyungan, kabupaten

    Bantul. Sedangkan bagian perusahaan pengelolaan sarung tangan berlokasi

    di Jalan Laksda Adisucipto Km.11, Dusun Sidokerto rt 03 rw 01

    Purwomartani, Kalasan, Sleman, Yogyakarta.

    43

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 44

    B. Visi, Misi dan Tujuan

    Visi,misi dan tujuan perusahaan PT. Adi Satria Abadi

    1. Visi Perusahaan

    Dalam dunia insustri PT. Adi Satria Abadi mempunyai

    sebuah visi yaitu mendirikan perusahaan kecil tetapi sehat

    2. Misi Perusahaan

    a. Mengembangakan teknologi kulit

    b. Menjaga kualitas dengan menggunakan motto “

    Kepuasan Pelanggan Adalah Budaya Kita”

    c. Menerapkan prinsip “Karyawan adalah partner kerja

    bukan asset perusahaan”

    3. Tujuan Perusahaan

    a. Memperoleh keuntungan atau laba yang layak bagi

    perusahaan guna menunjang kelangsungan hidup

    perusahaan.

    b. Dapat menampung tenaga kerja, sehingga dapat

    mengatasi masalah pengangguran.

    c. Membantu usaha pemerintah dalam bidang

    penggalakan atau ekspor non migas.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 45

    C. Bidang Usaha

    PT. Adi Satria Abadi merupakan perusahaan manufaktur yang

    bergerak di bidang pengelolaan kulit untuk dijadikan sarung tangan golf.

    D. Struktur Organisasi

    Setiap perusahaan memerlukan sebuah struktur oerganisasi yang

    terdiri dari departemen- departemen yang memiliki tugas dan tanggung

    jawab tertentu untuk mencapai tujuan perusahaan. berikut gambar struktur

    perusahaan PT. Adi Satria Abadi:

    Gambar IV.1 Struktur Perusahaan PT. Adi Satria Abadi

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 46

    E. Produksi

    Dalam hal proses produksi sarung tangan golf PT. Adi Satria Abadi

    memiliki tiga tahap yaitu:

    1. Potong

    Proses awal diawali dengan pemotongan kulit untuk

    membentuk pola sesuai standar yang sudah ditentukan,

    selanjutnya hasil potongan diberiakan ke bagian persiapan

    sebelum produksi (PSP)

    2. Jahit

    Setelah lolos di bagian PSP maka langkah kerja

    selanjutnya adalah menjahit yang sudah terpola menjadi satu

    kesatuan sebuah sarung tangan, dalam penjahitan terdapat 3

    tahapan sesuai urutan penjahitan. Peneliti hanya berfokus

    pada tahap jahit ini.

    3. Tahap final

    Tahap terakhir produksi adalah penyetrikaan

    mengunakan plat berahan kuningan. Pengecekan kualitas

    jahitan. Jika produk dinyatakan lolos makan lanjut dibagian

    pengepakan produk dan siap dikirim.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 47

    F. Sumber Daya Manusia (SDM)

    PT. Adi Satria Abadi memiliki jumlah karyawan total 233 orang

    dengan status karyawan tetap, sebesar 70% ditempati oleh karyawan

    berjenis kelamin wanita sisanya 30% adalah karyawan berjenis kelamin

    pria.

    Dalam penelitian ini peneliti berfokus pada divisi penjahitan pada

    tahap ketiga yang berjumlah 30 orang. Sesuai dengan prosedur perusahaan

    yang hanya melayani penelitian dengan jumlah maksimal 30 kuesioner,

    maka peneliti mengambil data dari divisi penjahitan pada tahap ke tiga.

    G. Pemasaran

    Perusahaan tidak memasarkan sendiri produknya, perusahaan hanya

    bertugas memproduksi sarung tangan golf dibawah sebuah lisensi merk

    perusahaan luar negeri.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • BAB V

    ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

    A. Analisis Data

    1. Proses Penelitian

    Penelitian dilakukan pada 15 September 2019 – 5 Oktober

    2019 . Peneliti melakukan wawancara dengan HRD perusahaan PT.

    ADI SATRIA ABADI bernama ibu Rosa untuk mendapatkan data

    tentang profil peusahaan, hal-hal yang berhubungan dengan

    karyawan, terlebih tentang karyawan bidang produksi penjahitan

    (sewing). Peneliti menyebarkan kuesioner sebanyak 30 di karyawan

    bidang produksi penjahitan kulit untuk sarung tangan. Dalam

    pengolahan data, peneliti menggunakan program perangkat lunak

    Microsoft Excel 2016 dan SPSS 25.

    2. Pengujian Instrumen

    a. Uji Validitas

    Uji validitas bertujuan untuk menguji valid tidaknya

    kuesioner. Alat uji dalam penelitian ini menggunakan Pearson

    Product Moment dengan taraf sidnifikansi 0,05. Hasil pengujian

    dinyatakan valid apabila r hitung ≥ r tabel. Dalam penelitian ini

    responden berjumlah 30 orang, maka dari itu sesuai rumus (df= n-2)

    maka df=28, didapatkan dari r tabel dengan signifikasi 5% yaitu

    48

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 49

    0,3610. Berikut adalah tabel hasil uji validitas masing-masing

    variabel yang diteliti:

    Tabel V. 2

    Hasil Uji Validitas Variabel Lingkungan Kerja

    Penyataan 𝒓𝒉𝒊𝒕𝒖𝒏𝒈 𝒓𝒕𝒂𝒃𝒆𝒍 Keterangan

    1 0,733 0,361 Valid

    2 0,763 0,361 Valid

    3 0,525 0,361 Valid

    4 0,508 0,361 Valid

    5 0,628 0,361 Valid

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Tabel V. 3

    Hasil Uji Validitas Variabel Stres Kerja

    Penyataan 𝒓𝒉𝒊𝒕𝒖𝒏𝒈 𝒓𝒕𝒂𝒃𝒆𝒍 Keterangan

    1 0,554 0,361 Valid

    2 0,554 0,361 Valid

    3 0,878 0,361 Valid

    4 0,501 0,361 Valid

    5 0,691 0,361 Valid

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 50

    Tabel V. 4

    Hasil Uji Validitas Kepuasan Kerja

    Penyataan 𝒓𝒉𝒊𝒕𝒖𝒏𝒈 𝒓𝒕𝒂𝒃𝒆𝒍 Keterangan

    1 0,686 0,361 Valid

    2 0,456 0,361 Valid

    3 0,459 0,361 Valid

    4 0,399 0,361 Valid

    Tabel V. 5

    Hasil Uji Validitas Turnover Intention

    Penyataan 𝒓𝒉𝒊𝒕𝒖𝒏𝒈 𝒓𝒕𝒂𝒃𝒆𝒍 Keterangan

    1 0,802 0,361 Valid

    2 0,759 0,361 Valid

    3 0,817 0,361 Valid

    Berdasarkan tabel V.1, V.2, V.3 dan V.4 dapat disimpulkan bahwa

    setiap pernyataan memiliki nilai 𝑟ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔 lebih besar daripada 𝑟𝑡𝑎𝑏𝑒𝑙

    maka setiap penyataan dinyatakan valid.

    b. Uji Reliabilitas

    Uji reliabilitas dilakukan untuk mengetahui konsistensi dan

    stabilitas dari suatu skor. Uji reliasbilitas dalam penelitian ini

    menggunakan rumus Cronbach’s Alpha. Suatu pernyataan atau

    instrument dinyatakan reliabel jika memiliki koefisien

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 51

    reliabilitas atau alpha lebih besar atau sama dengan 0,6. Berikut

    hasil uji reliabilitas.

    Tabel V. 6

    Hasil Uji Reliabilitas

    Variabel Cronbach’s Alpha Keterangan

    Lingkungan Kerja ,624 Reliabel

    Stres Kerja ,631 Reliabel

    Kepuasan Kerja ,630 Reliabel

    Turnover Intention ,702 Reliabel

    Berdasarkan hasil uji reliabilitas tabel V.4 dapat disimpulkan

    setiap butir pernyataan memiliki nilai Cronbach’s Alpha lebih

    besar dari 0,6 maka semua pernyataan dari kuesioner dinyatakan

    reliabel.

    3. Analisis Deskriptif Responden

    Responden dalam penelitian ini hanya berfokus pada

    karyawan bagian produksi jahit kulit. Peneliti hanya memberikan

    karakterisktik bedasarkan jenis kelamin.

    a. Jenis kelamin

    Data yang diperoleh menunjukan bahwa semua responden

    berjenis kelamin perempuan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 52

    Tabel V. 7

    Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

    Jenis Kelamin Jumlah Responden Presentase (%)

    Laki-laki 0 0

    Perempuan 30 100

    Jumlah 30 100

    b. Hasil Rekapitulasi Rata-rata Skor Variabel Lingkungan Kerja

    Setiap pernyataan pada kuesioner variabel lingkungan kerja

    diukur menggunakan skala interval. Penelitian menggunakan skala

    1-5, maka skala intervalnya adalah 0,8. Skala data tersebut adalah

    sebagai berikut:

    Tabel V. 8

    Skala Data Variabel

    Skala Data Kelas Kategori

    1 4,20- 5,00 Sangat Tinggi

    2 3,40- 4,19 Tinggi

    3 2,60- 3,39 Cukup

    4 1,80-2,59 Rendah

    5 1,00- 1,79 Sangat Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 53

    Berikut ini merupakan tabel hasil rekapitulasi variabel lingkungan

    kerja dari kuesioner yang telah disebarkan :

    TabeI V. 9

    Skala Data Variabel Lingkungan Kerja

    No. Pernyataan Rata- rata Skor

    Kategori

    1 Tata letak peralatan (meja. Mesin jahit, kursi) sudah nyaman untuk melakukan aktivitas kerja

    3,96 Tinggi

    2 Prosedur kerja sudah sesuai dengan keahlian

    4,80 Sangat Tinggi

    3 Ruangan kerja nyaman, tidak pengap, pencahayaan baik dan sejuk.

    4,93 Sangat Tinggi

    4 Waktu bekerja sesuai kemampuan ( tenaga dalam sehari tidak terkuras habis)

    4,83 Sangat Tinggi

    5 Hubungan dengan pemimpin terjalin dengan baik dan harmonis

    4,00 Tinggi

    Rata- rata Skor Total 4,63 Sangat

    Tinggi

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan hasil rekapitulasi variabel lingkungan kerja

    dapat disimpulka bahwa rata- rata jawaban responden secara total

    untuk semua pernyataan masuk dalam kategori sangat tinggi. Hal ini

    menunjukan karyawan merasa lingkungan kerja yang diberikan

    perusahan sangat nyaman dan kondusif.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 54

    c. Hasil Rekapitlasi Variabel Stres Kerja

    Setiap pernyataan pada kuesioner variabel stres kerja diukur

    menggunakan skala interval. Penelitian menggunakan skala 1-5,

    maka skala intervalnya adalah 0,8. Skala data tersebut adalah

    sebagai berikut:

    Tabel V.10

    Skala Data Variabel

    Skala Data Kelas Kategori

    1 4,20- 5,00 Sangat Tinggi

    2 3,40- 4,19 Tinggi

    3 2,60- 3,39 Cukup

    4 1,80-2,59 Rendah

    5 1,00- 1,79 Sangat Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 55

    Berikut ini merupakan tabel hasil rekapitulsi variabel stres kerja dari

    kuesioner yang disebar

    Tabel V. 11

    Skala Data Variabel Stres Kerja

    No. Pernyataan Rata- rata Skor

    Kategori

    1 Merasa tertekan atau tidak nyaman saat bekerja karena kerjaan menumpuk

    1,93 Rendah

    2 Pimpinan mempunyai sikap bijaksana & ramah

    1,93 Rendah

    3 Jam kerja sudah sesuai prosedur perusahaan

    1,76 Sangat Rendah

    4 Pernah terjadi konflik/ tidak setuju dengan perintah pimpinan

    1,90 Rendah

    5 Tugas yang diemban sesuai kemampuan

    1,90 Rendah

    Rata- rata Skor Total 1,88 Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan hasil rekapitulasi variabel stres kerja dapat

    disimpulka bahwa rata- rata jawaban responden secara total untuk

    semua pernyataan masuk dalam kategori rendah . Hal ini

    menunjukan karyawan memiliki tingkat stres rendah saat bekerja

    dan perusahan mempunyai kebijakan yang tepat dalam menghalau

    stres karyawan saat bekerja.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 56

    d. Hasil Rekapitulasi Variabel Kepuasan Kerja

    Setiap pernyataan pada kuesioner variabel kepuasan

    kerja diukur menggunakan skala interval. Penelitian menggunakan

    skala 1-5, maka skala intervalnya adalah 0,8. Skala data tersebut

    adalah sebagai berikut:

    Tabel V. 12

    Skala Data Variabel

    Skala Data Kelas Kategori

    1 4,20- 5,00 Sangat Tinggi

    2 3,40- 4,19 Tinggi

    3 2,60- 3,39 Cukup

    4 1,80-2,59 Rendah

    5 1,00- 1,79 Sangat Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berikut ini merupakan tabel hasil rekapitulsi variabel kepusan kerja

    dari kuesioner yang disebar

    Tabel V. 13

    Skala Data Variabel Kepuasan Kerja

    No. Pernyataan Rata- rata Skor

    Kategori

    1 Senang dalam melakukan pekerjaan atau tidak ada perasaan terpaksa

    2,96 Cukup

    2 Kondisi kerja menyenangkan 3,90 Tinggi

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 57

    No. Pernyataan Rata- rata Skor

    Kategori

    Pekerjaan yang dikerjakan sudah sesuai keinginan

    3,03

    Cukup

    3

    4 Teman kerja saling mendukung 2,93 Cukup

    Rata- rata Skor Total

    3,20

    Cukup

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan hasil rekapitulasi variabel kepuasan kerja dapat

    disimpulkan bahwa rata- rata jawaban responden secara total untuk

    semua pernyataan masuk dalam kategori Cukup. Hal ini

    menunjukan perasaan atau tingkat emosial karyawan yang cukup

    baik, jadi dalam melakukan tugas pekerjaan karyawan tidak merasa

    tertekan.

    e. Hasil Rekapitulasi Variabel Turnover Intention

    Setiap pernyataan pada kuesioner variabel turnover

    intention diukur menggunakan skala interval. Penelitian

    menggunakan skala 1-5, maka skala intervalnya adalah 0,8. Skala

    data tersebut adalah sebagai berikut:

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 58

    Tabel V. 14

    Skala Data Variabel

    Skala Data Kelas Kategori

    1 4,20- 5,00 Sangat Tinggi

    2 3,40- 4,19 Tinggi

    3 2,60- 3,39 Cukup

    4 1,80-2,59 Rendah

    5 1,00- 1,79 Sangat Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berikut ini merupakan tabel hasil rekapitulsi variabel turnover

    intetntion dari kuesioner yang disebar

    Tabel V. 15

    Skala Data Variabel Turnover Intention

    No. Pernyataan Rata- rata Skor

    Kategori

    1 Pernah merasa jenuh dengan pekerjaan 1,90 Rendah

    2 Pernah berfikir untuk keluar dari pekerjaan

    1,83 Rendah

    3 Mempunyai keinginan untuk mencari pekrjaan lain

    1,96 Rendah

    Rata- rata Skor Total 1,9 Rendah

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan hasil rekapitulasi variabel turnover intention

    dapat disimpulkan bahwa rata- rata jawaban responden secara total

    untuk semua pernyataan masuk dalam kategori rendah. Hal ini

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 59

    menunjukan karyawan perusahan PT. Adi Satria Abadi memiliki

    pemikiran atau rencana untuk keluar dan mencari pekerjaan rendah.

    Bisa juga dikatakan karyawan betah bekerja di perusahaan.

    4. Uji Asumsi Klasik

    a. Uji normalitas

    Uji normalitas dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui

    data terdistribusi normal atau tidak. Uji nrmalitas dalam penelitian

    ini menggunakan perangkat lunak SPSS 25 dengan metode

    Kolmogorov- Smirnov. Data penelitian dinyatakan terdistribusi

    normal jika signifikansi lebih besar dari 0,05. Berikut ini merupakan

    hasil uji normalitas:

    Tabel V. 16

    Hasil Uji Normalitas

    One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

    Unstandardized

    Residual

    N 30

    Normal Parametersa,b Mean ,0000000

    Std. Deviation 1,29976437

    Most Extreme Differences Absolute ,122

    Positive ,122 Negative -,083

    Test Statistic

    Asymp. Sig. (2-tailed)

    ,122 ,200c,d

    a. Test distribution is Normal.

    b. Calculated from data.

    c. Lilliefors Significance Correction.

    d. This is a lower bound of the true significance.

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 60

    Berdasarkan hasil uji normalitas menurut tabel V.13 peneliti

    mendapatkan nilai asymp.sig (2-tailed) sebesar 0,200, angka

    tersebut membuktikan bahwa signifikasi lebih besar dari 0,05. Maka

    data residualnya berdistribusi normal

    b. Uji Linearitas

    Uji linearitas di lakukan untuk mengetahui adanya hubungan

    linear antar dua variabel atau lebih. Dalam pengujian ini peneliti

    menggunakan bantuan perangkat lunak SPSS 25 melalui Test for

    Linearity dengan taraf signifikasi 0,05. Apabila nilai sig. deviation

    from linearity > 0,05 maka hubungan antara variabel independent

    dan dependen dapat dinyatakan linear. Hasil uji linearitas dapat

    dilihat pada tabel berikut:

    Tabel V. 17

    Hasil Uji Linearitas Variabel Lingkungan Kerja

    ANOVA Table

    Sum of Squares

    df

    Mean

    Square

    F

    Sig.

    Turnover

    Intention *

    Lingkungan

    Kerja

    Between

    Groups

    (Combined

    )

    8,183 6 1,364 ,711 ,644

    Linearity ,247 1 ,247 ,129 ,723

    Deviation

    from

    Linearity

    7,937 5 1,587 ,828 ,543

    Within Groups 44,117 23 1,918

    Total

    52,300 29

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 61

    Berdasarkan data hasil uji linearitas variabel lingkungan

    kerja pada tabel V.14, nilai sig. deviation from linearity sebesar

    0,543 yang bearti lebih besar dari 0,05. Maka dapat disipulkan

    bahwa ada hubungan antara lingkungan kerja dan turnover intention

    Tabel V. 18

    Hasil Uji Linearitas Variabel Stres Kerja

    ANOVA Table

    Sum of Squares

    df

    Mean

    Square

    F

    Sig.

    Turnover

    Intention * Stres

    Kerja

    Between

    Groups

    (Combined) 4,100 4 1,025 ,532 ,714

    Linearity ,918 1 ,918 ,476 ,497

    Deviation from Linearity

    3,182 3 1,061 ,550 ,653

    Within Groups 48,200 25 1,928

    Total 52,300 29

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan data hasil uji linearitas variabel stres kerja pada

    tabel V.15, nilai sig. deviation from linearity sebesar 0,653 yang

    bearti lebih besar dari 0,05. Maka dapat disipulkan bahwa ada

    hubungan antara stres kerja dan turnover intention.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 62

    Tabel V. 19

    Hasil Uji Linearitas Variabel Kepuasan Kerja

    ANOVA Table

    Sum of Squares

    df

    Mean

    Square

    F

    Sig.

    Turnover

    Intention * Stres

    Kerja

    Between

    Groups

    (Combined) 4,100 4 1,025 ,532 ,714

    Linearity ,918 1 ,918 ,476 ,497

    Deviation from Linearity

    3,182 3 1,061 ,550 ,653

    Within Groups 48,200 25 1,928 Total 52,300 29

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan data hasil uji linearitas variabel kepuasan kerja

    pada tabel V.15, nilai sig. deviation from linearity sebesar 0,653

    yang bearti lebih besar dari 0,05. Maka dapat disimpulkan bahwa

    ada hubungan antara kepuasan kerja dan turnover intention.

    c. Uji Multikolinearitas

    Uji multikolinearitas dilakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya

    penyimpangan asumsi klasik multikolinearitas yaitu adanya hubungan

    linear antar variabel independen dalam model regresi. Model regresi yang

    baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel bebas atau tidak

    terjadi gejala multikolinearitas. Dasar pengambilan keputusan pada uji

    multikolinearitas sebagai berikut

    a. jika nilai toleransi < 0,1 dan VIF > 10 maka terjadi

    multikolinearitas.

    b. jika nilai toleransi ≥ 0,1 dan VIF ≤ 10 maka tidak terjasi

    multikolinearitas.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 63

    Berikut ini merupakan tabel hasil uji multikolinearitas:

    Tabel V. 20

    Hasil Uji Multikolinearitas

    Coefficientsa

    Unstandardized

    Coefficients

    Standardize

    d

    Coefficients

    Collinearity

    Statistics

    Model

    B

    Std. Error

    Beta

    t

    Sig.

    Toleranc

    e

    VIF

    1 (Constant) 10,568 4,911

    2,152 ,041

    Lingkungan

    Kerja

    -,056 ,176 -,065 -,317 ,754 ,848 1,179

    Stres Kerja -,229 ,265 -,172 -,866 ,395 ,912 1,096

    Kepusan Kerja -,121 ,126 -,190 -,957 ,347 ,918 1,089

    a. Dependent Variable: Turnover Intention

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Bedasarkan hasil uji multikolinearitas pada tabel V.17 , nilai VIF variabel

    linkungan kerja, stres kerja dan kepusan kerja lebih kecil dari 10. Sedangkan

    nilai toleransi masing- masing variabel lebih besar dari 0,1. Maka dapat

    disimpulkan bahwa tidak ada multikolinearitas diantara variabel lingkungan

    kerja, stres kerja dan kepuasan kerja.

    d. Uji Heteroskedastisitas

    Uji heteroskedatisitas bertujuan untuk mengetahui adanya kesamaan

    varian dari residual untuk semua pengamatan pada model regresi. Model

    regresi yang baik seharusnya tidak terjadi heteroskedasitas.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 64

    Heteroskedasitas dapat diketahui melalui dengan melihat grafik scatterplot

    antara Standardized Predict Value (ZPRED) dengan Studentized Residual

    (SRESID). Jika di grafik ada titik-tiitik menyebar diatas dan d bawah angka

    0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastiitas. Grafik dibawah akan

    menjelaskan hasil uji heteroskedastisitas dengan menggunakan scatterplot:

    Hasil Uji Heteroskedatisitas

    Gambar V.1

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Dapat disimpulkan dari gambar grafik V.1 hasil uji

    heteroskedatisitas titik-titk menyebar diatas dan dibawah atau disekitar

    angka 0, serta titik- titik tidak membentuk pola. Maka kesimpulan adalaj

    data yang diuji dalam penelitian ini tidak mengalami heteroskedatisitas.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 65

    5. Analisi Regresi Linear Berganda

    Berikut merupakan hasil analisis regresi linera berganda :

    Tabel V. 20

    Hasil Regresi Linear Berganda

    Coefficientsa

    Unstandardized

    Coefficients

    Standardized

    Coefficients

    Model B Std. Error Beta t Sig.

    1 (Constant) 10,568 4,911

    2,552 ,041

    Lingkungan Kerja -,056 ,176 -,065 2,317 ,024

    Stres Kerja -,229 ,265 -,172 -,866 ,395

    Kepuasan Kerja -,121 ,126 -,190 2,251 ,022

    a. Dependent Variable: Turnover Intention

    Sumber: Data Primer Diolah (2019)

    Berdasarkan data tabel V.18 hasil uji analisi linear berganda

    persamaan regresinya dapat dituliskan:

    Y = 10,568 - 0,56 𝑋1 – 0,229 𝑋2 -0,121 𝑋3

    6. Pengujian Hipotesis

    a. Uji F

    Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel

    lingkungan kerja, stres kerja, dan kepuasan kerja secara simultan

    terhadap variabel dependen yaitu turnover intention. Berikut ini

    adalah hasil yang diperoleh:

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 66

    Tabel V. 21

    Hasil Uji F

    ANOVAa

    Model

    Sum of Squares df

    Mean

    Square

    F

    Sig.

    1 Regression 13,308 3 6,103 2,985 ,025b

    Residual 48,992 26 2,884

    Total 52,300 29

    a. Dependent Variable: Turnover Intention

    b. Predictors: (Constant), Kepuasan Kerja, Stres Kerja, Lingkungan Kerja

    Sumber: Data Primer Diolah

    1) Menentukan 𝐻𝑜 ( hipotesis nol) dan 𝐻𝐴 ( hipotesis

    alternatif)

    𝐻 : 𝑏1, 𝑏2= 0, artinya lingkungan kerja, stres kerja,

    kepuasan kerja secara simultan tidak berpengaruh

    signifikan terhadap turnover intention.

    𝐻 : 𝑏1, 𝑏2 minimal salah satu ≠ 0, artinya lingkungan

    kerja, stres kerja dan kepuasan kerja sec