Click here to load reader

PENGARUH REKSADANA SYARIAH DAN SAHAM SYARIAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI …e-repository.perpus.iainsalatiga.ac.id/9491/1/SKRIPSI... · 2020. 10. 26. · PENGARUH REKSADANA SYARIAH

  • View
    2

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of PENGARUH REKSADANA SYARIAH DAN SAHAM SYARIAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI...

  • PENGARUH REKSADANA SYARIAH DAN SAHAM

    SYARIAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI

    INDONESIA DENGAN NILAI TUKAR SEBAGAI VARIABEL

    MODERASI TAHUN 2010-2019

    SKRIPSI

    Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat

    Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (S.E)

    Disusun Oleh

    SLAMET RIYADI

    63020160099

    PROGRAM STUDI S1 EKONOMI SYARIAH

    FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM

    INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SALATIGA

    2020

  • i

    PENGARUH REKSADANA SYARIAH DAN SAHAM

    SYARIAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI

    INDONESIA DENGAN NILAI TUKAR SEBAGAI

    VARIABEL MODERASI TAHUN 2010-2019

    SKRIPSI

    Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat

    Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi (S.E)

    Disusun Oleh

    SLAMET RIYADI

    63020160099

    PROGRAM STUDI S1 EKONOMI SYARIAH

    FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM

    INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SALATIGA

    2020

  • ii

  • iii

  • iv

  • v

  • vi

    MOTTO

    “Maka sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan”

    QS Al-Insyirah 94:5

    “Bila tidak ada orang baik maka jadilah orang baik itu sendiri

    PERSEMBAHAN

    Untuk Kedua Orang Tuaku

    Untuk Kakakku

    Untuk Sahabat Sahabat Ku

  • vii

    KATA PENGANTAR

    Bismillahirrohmanirrohiim

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

    Segala puji bagi Allah SWT Tuhan semesta alam, atas limpahan rahmat, taufiq,

    hidayah dan karuniah-Nya skripsi ini dapat terselesaikan. Sholawat serta salam

    semoga tercurahkan kepada baginda Nabi Muhammad SAW yang kita nantikan

    syafaatnya diyaumul qiyammah.

    Penulisan skripsi ini tidak lepas dari bantuan serta bimbingan dari berbagai

    pihak, segenap kerendahan hati penulis menyampaikan terima kasih kepada:

    1. Prof. Dr. Zakiyuddin, M. Ag., selaku Rektor Institut Agama Islam Negeri

    (IAIN) Salatiga.

    2. Dr. Anton Bawono, M. Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam

    Institut Agama Islam Negeri Salatiga.

    3. Qi Mangku Bahjatulloh, Lc., M.SI., selaku Ketua Program Studi S1 Ekonomi

    Syariah Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Institut Agama Islam Negeri

    (IAIN) Salatiga.

    4. Fany Indriyani, M. Si., selaku Pembimbing Skripsi yang telah sabar

    membimbing penulis dalam penulisan karya ini.

    5. Seluruh dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Negeri Salatiga yang telah

    membekali ilmu pengetahuan sebagai dasar dalam penyelesaian Skripsi ini.

  • viii

    6. Kedua Orang Tuaku (Alm) Bapak Sujatmiko dan ibu Samini dan teruntuk

    kakakku Budiyanto

    7. Sahabat-sahabat Cimol Godog Fauzi, Angga, Wijaya, Firman, Arkan,

    Radhiyan, Akhsan, Bintang, Mas Syifa, Afifah, Amalia, Mei, Siti, Nata,

    Riska, Hana, Azmi

    8. Sahabat Sahabat Seperjuangan Malik Anwar, Aditya Bagas H, , Arif B S, Lis

    Supriyadi, Faisal M, Imam , Wiqaya Azmi, Nurma Susanti, Nur lely W,

    Hana N W, Fitriyani A, Riski Evi

    9. Teman-teman Ekonomi Syariah khususnya angkatan 2016 Institut Agama

    Islam Negeri Salatiga

    10. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu yang telah terlibat

    dalam penulisan Skripsi

    Penulis menyadari bahwa skripsi ini memiliki banyak kekurangan dan jauh

    dari kata sempurna, semua itu karena keterbatasan penulis. Kritik dan saran sangat

    diharapkan guna menyempurnakan skripsi ini. Penulis berharap semoga skripsi ini

    bermanfaat. Amin

    Salatiga, September 2020

    Penulis

  • ix

    ABSTRAK

    Riyadi, Slamet. 2020. Pengaruh Reksadana Syariah dan Saham Syariah Terhadap

    Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Dengan Nilai Tukar Sebagai Variabel

    Moderasi Tahun 2010-2019. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam. Program

    Studi Ekonomi Syariah S-1. Institut Agama Islam Negeri Salatiga.

    Pembimbing: Fany Indriyani, M. Si.

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Pengaruh Reksadana Syariah dan Saham

    Syariah Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Dengan Nilai Tukar Sebagai

    Variabel Moderasi Tahun 2010-2019. Penelitian ini merupakan penelitian

    kuantitatif dengan sampel data yang diperoleh sebanyak 40 data pada periode

    pengamatan 2010-2019. Jenis data yang digunakan adalah data sekunder yaitu

    berupa laporan mengenai Reksadana Syariah dan Saham syariah, nilai tukar dan

    pertumbuhan ekonomi (PDB) yang dipublikasikan di website resmi Badan Pusat

    Statistik, Otoritas Jasa Keuangan dan Bank Indonesia yang terkait. Metode analisis

    yang digunakan adalah analisis regresi berganda dengan uji Moderated Regression

    Analysis (MRA) dibantu software pengolah data Eviews 10. Hasil penelitian

    menunjukkan bahwa secara parsial variabel reksadana syariah berpengaruh negatif

    tidak signifikan terhadap pertumbuhn ekonomi sedangkan variabel Saham syariah

    bepengaruh negatif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia.

    Berdasarkan uji Moderated Regression Analysis (MRA) menunjukkan bahwa Nilai

    Tukar hanya mampu memoderasi saham syariah terhadap pertumbuhan ekonomi

    Indonesia sedangkan tidak pada variabel reksadana syariah.

  • x

    DAFTAR ISI

    JUDUL ..................................................................................................................... i

    PERSETUJUAN PEMBIMBING .......................... Error! Bookmark not defined.

    PENGESAHAN ..................................................... Error! Bookmark not defined.

    PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN DAN KESEDIAAN PUBLIKASI ...... iv

    PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ..................... Error! Bookmark not defined.

    MOTTO ................................................................................................................. vi

    KATA PENGANTAR .......................................................................................... vii

    ABSTRAK ............................................................................................................. ix

    DAFTAR ISI ........................................................................................................... x

    DAFTAR TABEL ................................................................................................. xii

    DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xiii

    BAB I PENDAHULUHAN ................................................................................... 1

    A. Latar Berlakang ............................................................................................ 1

    B. Rumusan Masalah ...................................................................................... 11

    C. Tujuan Penelitian ....................................................................................... 11

    D. Manfaat Penelitian ..................................................................................... 12

    E. Statistik Penulisan ...................................................................................... 13

    BAB II LANDASAN TEORI .............................................................................. 15

    A. Telaah Pustaka ........................................................................................... 15

    B. Kerangka Teori........................................................................................... 20

    1. Pertumbuhan Ekonomi .............................................................................. 20

    2. Konsep Reksadana Syariah ....................................................................... 23

    3. Konsep Saham Syariah .............................................................................. 24

    4. Konsep Nilai Tukar ................................................................................... 25

    C. Kerangka Penelitian ................................................................................... 28

    D. Hipotesis ..................................................................................................... 28

    BAB III ................................................................................................................. 32

  • xi

    METODE PENELITIAN ...................................................................................... 32

    A. Jenis Penelitian ........................................................................................... 32

    B. Populasi dan Sampel .................................................................................. 32

    C. Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... 33

    D. Teknik Sampling ........................................................................................ 33

    E. Definisi Operasional................................................................................... 34

    F. Alat Analisis ............................................................................................... 36

    BAB IV ................................................................................................................. 41

    ANALISIS DATA ................................................................................................ 41

    A. Analisis Data .............................................................................................. 41

    1. Statistik deskriptif ...................................................................................... 41

    2. Uji Stasioneritas ......................................................................................... 44

    3. Uji Regresi ................................................................................................. 45

    4. Uji Hipotesis .............................................................................................. 47

    5. Uji Asumsi Klasik ...................................................................................... 50

    6. Pembahasan Uji Regresi ............................................................................ 55

    BAB IV ................................................................................................................. 61

    PENUTUP ............................................................................................................. 61

    A. Kesimpulan ................................................................................................ 61

    B. Saran ........................................................................................................... 61

    DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 63

    Lampiran-lampiran ................................................................................................ 70

    DAFTAR RIWAYAT HIDUP .............................................................................. 77

  • xii

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1.1. Jumlah Pendapatan Negara menurut PDB ................................. 1

    Tabel 1.2 Statistik Kapitalisasi Reksadana Syariah .................................... 5

    Tabel 1.3 Kapitalisasi Saham Syariah ......................................................... 7

    Tabel 2.1 Gap riset variabel Reksadana Syariah ......................................... 14

    Tabel 2.2 Gap riset variabel Saham Syariah ............................................... 15

    Tabel 2.3 Gap riset variabel Nilai Tukar ..................................................... 16

    Tabel 4.1 Statistik Deskriptif Pertumbuhan Ekonomi (PDB) ..................... 39

    Tabel 4.2 Statistik Deskriptif Reksadana Syariah ....................................... 40

    Tabel 4.3 Statistik Deskriptif Saham Syariah ............................................. 41

    Tabel 4.4 Statistik Deskriptif Nilai Tukar ................................................... 41

    Tabel 4.5 Hasil Uji Stasioneritas ................................................................. 42

    Tabel 4.6 Hasil Uji Regresi ......................................................................... 43

    Tabel 4.7 Hasil kesimpulan Uji Hipotesis................................................... 48

    Tabel 4.8 Hasil Uji Autokorelasi ................................................................ 49

    Tabel 4.9 Hasil Penyembuhan Uji Autokorelasi ......................................... 50

    Tabel 4.10 Hasil Uji Multikolieneritas........................................................ 51

    Tabel 4.11 Hasil Uji Heterokedastisitas ...................................................... 52

  • xiii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 2.1 Kerangka penelitian................................................................. 27

    Gambar 4.1 Hasil Uji Normalitas................................................................ 48

    Gambar 4.2 Hasil Penyembuhan Uji Normalitas ........................................ 49

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUHAN

    A. Latar Berlakang

    Pertumbuhan ekonomi merupakan suatu proses perkembangan dari

    suatu sistem ekonomi suatu negara yang berkelanjutan dan memiliki keadaan

    yang lebih tinggi dengan waktu yang relative panjang. Pertumbuhan ekonomi

    setiap negara memiliki proses dan hasil yang berbeda hal ini dapat dikarenakan

    oleh faktor penting yaitu ketersediaan sumber daya yang dimiliki oleh suatu

    negara. Negara yang dapat memanfaatkan sumber daya yang dimiliki dengan

    maksimal dapat menunjang kesejahteraan masyarakat yang hidup di negara

    tersebut.

    Indonesia sebagai salah satu dari negara yang memiliki sumber daya

    yang melimpah memiliki tujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi

    agar menjadi lebih baik demi menyejahterakan kehidupan masyarakat. Teori

    ekonomi klasik menjelaskan bahwa indikator pertumbuahn ekonomi yang

    paling relevan adalah produk domestik bruto(PDB). Penggunaaan nilai PDB

    sebagai indikator dapat menggambarkan kondisi ekonomi suatu dalam

    pengelolaan sumber daya yang dimilik negara tersebut. Maka dari itu negara

    dapat mengetahui bagaimana meningkatkan PDB dengan memberikan

    perhatian terhadap sektor tertentu agar dapat mencapai hasil yang maksimal.

  • 2

    Tabel 1.1

    Jumlah Pendapatan Negara menurut PDB(Miliar)

    Tahun 2015-2019

    Tabel 1.1 di atas merupakan data dari pendapatan domestik bruto

    Negara Indonesia selama 5 tahun terakhir. Pada tahun 2019 dengan PDB

    sebesar Rp 15.833.943,40 Miliar merupakan pendapatan tertinggi Negara

    Indonesia sedangkan Tahun 2015 Indonesia masih menghasilkan produk

    domestik bruto sebesar Rp 1.526.332,80 Miliar. Berdasarkan data diatas

    dapat kita ketahui bahwasanya Negara Indonesia dari tahun ke tahun

    mengalami kenaikan dalam jumlah produk domestik bruto. Data ini didapat

    melalui perhitungan pendapatan negara menggunakan metode pengeluaran

    atau konsumsi yang dipublikasikan oleh Badan Pusat Statistik(BPS).

    Berdasarkan Badan Pusat Statistik(BPS) Negara Indonesia

    mengalami pertumbuhan ekonomi sebesar 5,02 % dari tahun terakhir 2018.

    Sedangkan pada tahun 2019, Indonesia telah mengalami kenaikan produk

    domestik bruto hingga mencapai angka sebesar Rp 15.833.943,40 Miliar

    menggunakan dasar harga berlaku dalam perhitunganya. Menurut Sukirno

    No Tahun Produk Domestik Bruto

    Indonesia(Miliar)

    1 2015 11 526 332.80

    2 2016 12 401 728.50

    3 2017 13 589 825.70

    4 2018 14 838 311.50

    5 2019 15 833 943.40

    Sumber : Badan Pusat Statistik diolah

  • 3

    (2006) PDB terdiri dari belanja pemerintah, konsumsi rumah tangga,

    ekspor-impor dan investasi. Upaya peningkatkan pertumbuhan ekonomi

    suatu negara merupakan tugas pemerintah, karena itu pemerintah selalu

    mengupayakannya dengan meningkatkan pertumbuhan domestik bruto agar

    semakin tinggi dengan memberikan fokus atau perhatian khusus kepada

    semua sektor-sektor dalam pembentuk produk domestik bruto.

    Tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi merupakan harapan setiap

    negara untuk meningkatkan kualitas ekonomi dari masing-masing negara.

    pertumbuhan ekonomi merupakan fokus utama dari segala kegiatan ekonomi

    di negara tersebut. pertumbuhan ekonomi yang baik akan mencerminkan

    kesejahteraan masyarakat dalam suatu negara itu baik akan tetapi apabila

    pertumbuhan ekonomi di suatu negara itu buruk maka dapat dijelaskan

    tingkat kesejahteraan di negara itu di bawah garis rata-rata. Menurut

    Muttaqin(2018) dalam kegiatan ekonomi yang sebenarnya, pertumbuhan

    ekonomi berarti perkembangan ekonomi fiskal yang terjadi di suatu negara

    seperti pertambahan jumlah dan produksi barang industri, infrastruktur,

    pertambahan jumlah sekolah, pertambahan produksi kegiatan-kegiatan

    ekonomi yang sudah ada dan beberapa perkembangan lainnya. Dari

    penjelasan berikut dapat dimaknai bahwa pertumbuhan ekonomi adalah

    kenaikan dari kapasitas produksi di dalam suatu negara, dimana dalam tolak

    ukurnya menggunakan PDB atau produk domestik bruto. Pertumbuhan

    ekonomi yang tinggi tidak selalu mencerminkan keadaan ekonomi suatu

  • 4

    negara itu- baik melainkan harus diseimbangkan dengan laju pertumbuhan

    penduduk dan kesejahteraan masyarakat dalam suatu negara tersebut.

    Laju pertumbuhan penduduk memiliki pengaruh sendiri terhadap

    kesejahteraan masyarakat dalam suatu negara. Laju pertumbuhan penduduk

    yang tinggi memiliki beberapa dampak diantaranya dampak positif dan

    negatif. Dari segi positif, suatu negara dengan laju pertumbuhan penduduk

    yang tinggi dapat memberikan ketersediaanya sumber daya manusia yang

    memadai bagi kegiatan ekonomi negara tersebut. Namun dari segi negatif

    yang dapat ditimbulkan ialah masalah kepadatan penduduk dan tidak

    meratanya pendapatan jika laju pertumbuhan penduduk ini tidak dapat

    dikendalikan dan dimanfaatkan dengan baik. Kepadatan penduduk dengan

    angka yang tinggi akan menimbulkan masalah baru salah satunya ialah

    sempitnya lapangan pekerjaan.

    Lapangan pekerjaan yang sedikit akan berdampak panjang terhadap

    kesejahteraan masyarakat. Seorang individu harus memenuhi kebutuhan

    sehari-hari maka dari itu mereka harus berkerja guna mendapatkan

    pendapatan. Ketika lapangan pekerjaan yang tersedia sedikit dapat

    mengakibatkan pengangguran karena banyaknya tenaga kerja tidak sepadan

    dengan jumlah lapangan pekerjaan. Banyaknya pengangguran dapat

    menurunkan kesejahteraan masyarakat karena pendapatan dan produktivitas

    masyarakat akan rendah/turun yang pada akhirnya akan menimbulkan

    kemiskinan dan masalah sosial lain (Tobigo, 2019). Daya beli masyarakat

  • 5

    yang kecil akan menurunkan tingkat produksi dalam negeri. Kondisi ini

    secara tidak langsung berdampak kepada menurunya pertumbuhan ekonomi.

    Salah satu upaya pemerintah yang dapat dilakukan guna

    meningkatkan pertumbuhan ekonomi yaitu dengan meningkatkan sektor

    investasi. Menurut Pujoalwanto (2014) tingkat investasi yang tinggi akan

    berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi. Peningkatan sektor investasi

    dapat menstimulan kegiatan ekonomi yang berdampak adanya perluasaan

    lapangan pekerjaaan. Terbukanya lapangan pekerjaan akan menjadikan

    seorang yang sebelumnya tidak memiliki pendapatan akan memiliki

    pendapatan sehingga meningkatkan daya beli masyarakat. Peningkatan dari

    sektor investasi tersebut dapat memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan

    ekonomi.

    Salah satu bentuk investasi di Indonesia ialah reksadana syariah. Pada

    Tahun 1997 Indonesia meluncurkan produk investasi berupa reksadana

    dengan menerapkan prinsip prinsip syariah.

  • 6

    Tabel 1.2

    Statistik Kapitalisasi Reksadana Syariah Tahun 2015-2019

    Pada tabel 1.2 di atas tahun 2019 jumlah reksadana syariah di pasar

    modal Indonesia telah mencapai 265 dengan total Nilai Aktiva Bersih atau

    NAB sebesar Rp 53.735,58 Miliar. Sedangkan pada tahun 2018 reksadana

    syariah memiliki jumlah 224 dengan total Nilai Aktiva Bersih (NAB)

    sebesar Rp 34.491,17 Miliar. Berdasarkan data diatas dapat diketahui bahwa

    setiap tahun reksadana mengalami peningkatan mulai dari jumlah reksadana

    hingga nilai aktiva bersih dari reksadana syariah itu sendiri. Reksadana

    syariah memiliki keterkaitan dengan pertumbuhan ekonomi, karena

    termasuk kedalam bentuk dari investasi,

    Fauzan dan Suhendro (2018) dalam penelitiannya menjelaskan

    bahwa peran pasar modal syariah yang terdiri dari saham syariah, reksadana

    syariah dan sukuk syariah memiliki pengaruh untuk mendorong pertumbuhan

    ekonomi Indonesia. Peran pasar modal syariah sendiri ialah sebagai solusi

    bagi umat muslim yang ingin menginvestasikan hartanya tanpa adanya

    keraguan terhadap pelanggaran kaidah kaidah islam dalam pelaksanaanya.

    NO Tahun

    Jumlah

    Reksadana

    Syariah

    Nab Reksadana

    Syariah(Miliar)

    1 2015 93 11.019,43

    2 2016 136 14.914,63

    3 2017 182 28.311,77

    4 2018 224 34.491,17

    5 2019 265 53.735,58

    Sumber : Otoritas Jasa Keuangan diolah

  • 7

    Selain itu, dengan adanya pasar modal syariah dapat menjadi salah satu

    pondasi untuk mengenalkan kepada masyarkat tentang sistem ekonomi islam.

    Namun pernyataan ini berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh Kartika

    (2018) yang menyatakan bahwa reksadana syariah dan inflasi berpengaruh

    secara negatif dan tidak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Meskipun

    pernyataan Fauzan dan Suhendro bertolak belakang dengan hasil penelitian

    dari Kartika namun sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Yana

    (2018) yang menyatakan bahwa reksadana syariah membawa dampak positif

    dan signifikan bagi perekonomian nasional.

    Kemunculan reksadana syariah di Indonesia sebagai tonggak awal

    investasi syariah mengakibatkan investasi syariah menjadi tren baru dalam

    lingkungan pasar modal di Indonesia. Waktu yang tidak berselang lama dari

    kemunculan reksadana syariah muncul produk lain dalam pasar modal

    Indonesia yang mengusung sistem syariah yaitu munculnya saham syariah.

    Menurut Heykal (2012) saham syariah merupakan surat bukti kepemilikan

    usaha dengan menyertakan modal sebagaimana saham konvesnional , akan

    tetapi dalam prosesnya harus tidak bertentangan dengan prinsip syariah baik

    jenis usaha, produk yang di hasilkan serta transaksi yang terjadi.

    Saham syariah diterbitkan pertama kali pada tahun 2000. Demi

    menjembatani keinginan dari investor yang ingin menanamkan dananya

    secara syariah maka diluncurkannya produk syariah sebagai sarana pemandu

    dalam pasar modal (Fauzan, 2018). Adapun jenis saham yang diterbitkan

  • 8

    diantaranya Jakarta Islamic Index (JII) dan Indeks Saham Syariah Indonesia

    (ISSI). Pada awal kemunculan saham syariah, masyarakat memberikan

    respon dengan positif walaupun untuk besaran kapitalisasi masih rendah.

    Namun tidak menutup kemungkinan bahwa saham syariah akan berkembang

    setiap tahunnya

    Tabel 1.3

    Kapitalisasi Saham Syariah Tahun 2015-2019

    No Tahun Kapitalisasi Jakarta

    islamic Indeks(JII)

    1 2015 1.737.290,98

    2 2016 2.035.189,92

    3 2017 2.288.015,67

    4 2018 2.239.507,78

    5 2019 2.318.565,69

    Tabel 1.3 di atas merupakan tabel kapitalisasi saham syariah di pasar

    modal syariah dalam 5 tahun terakhir. Pada tahun awal 2015 kapitalisasi

    saham syariah di Indonesia hanya sebesar Rp 1.737.290,98 Miliar. Sedangkan

    pada tahun terbaru tahun 2019 kapitalisasi saham syariah mencapai angka Rp

    2.318.565,69 Miliar. Saham syariah memiliki potensi untuk menjadi trend

    produk investasi bagi warga negara Indonesia hal dapat dibuktikan dengan

    adanya kenaikan jumlah kapitalisasi saham syariah di pasar modal Indonesia

    setiap tahunnya. Saham syariah sebagai investasi yang diminati oleh

    masyarakat Indonesia, menjadikan saham syariah memiliki keterkaitan

    Sumber: Ototritas Jasa Keuangan diolah

  • 9

    terhadap pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Hal ini dikarenakan salah satu

    sektor yang mendorong pertumbuhan ekonomi ialah sektor investasi.

    Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Widodo (2018)

    menemukan hasil penelitian bahwa saham syariah berpengaruh positif

    signifikan terhadap PDB secara jangka panjang. Berbeda dengan penelitian

    yang dilakukan oleh Rinanda (2018) hasil menunjukkan bahwa saham syariah

    (X1), sukuk (X2) dan reksadana syariah (X3) berpengaruh positif tidak

    signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi nasional (Y). Selain itu Radjak

    dan Kartika (2018) juga melakukan penelitian dengan judul penelitian

    pengaruh saham syariah terhadap pertumbuhan ekonomi nasional

    menyatakan bahwa saham syariah berpengaruh negatif dan tidak signifikan

    terhadap pertumbuhan ekonomi nasional sehingga saham syariah memiliki

    hubungan terbalik dengan pertumbuhan ekonomi.

    Selain faktor-faktor yang telah dijelaskan diatas terdapat faktor lain

    yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia, salah satu faktor

    tersebut ialah nilai tukar kestabilan ekonomi suatu negara dapat dilihat

    dengan kedudukan nilai tukar suatu negara dengan negara yang lain.

    Berdasarkan penelitian sebelumnya yang berjudul pengaruh harga minyak

    dunia, inflasi, dan nilai tukar terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia

    (Studi pada tahun 2007 - 2014) menyatakan bahwa nilai tukar berpengaruh

    positif terhadap pertumbuhan ekonomi di Indonesia (Septiana dkk, 2016).

    Secara tidak langsung nilai tukar akan mempengaruhi berbagai sektor dalam

  • 10

    kegiatan di suatu negara meliputi ekspor dan impor. Namun menurut

    Kistianingsih (2019) dalam penelitiannya menemukan hasil bahwa jumlah

    uang beredar dan investasi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi, sedangkan inflasi dan nilai tukar tidak mempengaruhi

    pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Nilai tukar yang fluktuatif dapat

    memberikan pengaruh yang berbeda terhadap pertumbuhan ekonomi di

    berbagai situasi.

    Penelitian yang mengemukakan nilai tukar sebagai variabel moderasi

    dilakukan oleh Errami (2019) menyebutkan hasil diperoleh bahwa nilai tukar

    secara signifikan mampu memoderasi hubungan antara Ekspor-Impor dan

    investasi asing terhadap pertumbuhan ekonomi. sedangkan dalam Penelitian

    sebelumnya yang dilakukan oleh Bakri (2019) menyatakan bahwa variabel

    nilai tukar dapat memoderasi inflasi dan indeks harga saham gabungan

    terhadap Net Asset Value Reksadana Syariah.

    Maka dari itu berdasarkan penjelasan latar belakang diatas , peneliti

    melakukan penelitian menggunakan variabel pasar modal syariah dengan

    judul penelitian “PENGARUH REKSADANA SYARIAH DAN SAHAM

    SYARIAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA

    DENGAN NILAI TUKAR SEBAGAI VARIABEL MODERASI

    TAHUN 2010-2019)”

  • 11

    B. Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan, maka dalam

    penelitian ini telah merumuskan beberapa masalah yang terdiri Sebagai

    berikut:

    1. Bagaimanakah pengaruh Reksadana Syariah terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Di Indonesia tahun 2010-2019?

    2. Bagaimanakah pengaruh Saham Syariah terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Di Indonesia tahun 2010-2019?

    3. Bagaimanakah pengaruh Nilai Tukar terhadap Pertumbuhan Ekonomi

    Di Indonesia tahun 2010-2019?

    4. Bagaimanakah Nilai Tukar dapat memoderasi pengaruh Reksadana

    Syariah terhadap Pertumbuhan Ekonomi Di Indonesia tahun 2010-

    2019?

    5. Bagaimanakah Nilai Tukar dapat memoderasi pengaruh Saham Syariah

    terhadap Pertumbuhan Ekonomi Di Indonesia tahun 2010-2019?

    C. Tujuan Penelitian

    Sebagaimana yang telah dijelaskan peneliti, penelitian ini bertujuan

    menganalisis Pengaruh Reksadana Syariah dan Saham Syariah Terhadap

    Pertumbuhan Ekonomi Indoneisa dengan Nilai Tukar Sebagai Variabel

    Moderasi Tahun 2010-2019 yang dispesifikasikan dalam tujuan berikut.

    1. Mengetahui pengaruh Reksadana Syariah terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi di Indonesia tahun 2010-2019.

  • 12

    2. Mengetahui pengaruh Saham Syariah terhadap Pertumbuhan Ekonomi

    di Indonesia tahun 2010-2019.

    3. Mengetahui pengaruh Nilai Tukar terhadap Pertumbuhan Ekonomi di

    Indonesia tahun 2010-2019.

    4. Mengetahui bagaimana Nilai Tukar dapat memoderasi pengaruh

    Reksadana Syariah terhadap Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia tahun

    2010-2019.

    5. Mengetahui bagaimana Nilai Tukar dapat memoderasi pengaruh Saham

    Syariah terhadap Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia tahun 2010-2019.

    D. Manfaat Penelitian

    Selain tujuan diadakanya penelitian ini, diharapkan agar penelitian ini

    juga memberikan manfaat meliputi berikut:

    1. Secara praktis

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai salah satu

    masukan bagi masyarakat dan juga dapat dijadikan sebagai acuan bagi

    Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam khususnya pada

    program studi Ekonomi Syariah yang ingin mengembangkan penelitian

    ini.

    2. Secara teoritis

    Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan masukan atau

    evaluasi bagi pemerintah untuk mengetahui pengaruh variable ekonomi

    yang mempengaruhi kemiskinan dan juga menjadikan sebagai pedoman

    pengambilan kebijaksanaan.

  • 13

    E. Statistik Penulisan

    Dalam penulisan agar lebih mudah dan memberikan gambaran yang lebih

    jelas mengenai isi penelitian ini, pembahasan dilakukan secara komerehensif serta

    sistematik yang meliputi:

    BAB I : Pendahuluan memberikan penjelasan tentang latar belakang

    masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian serta

    sistematika penulisan. Dalam bab I ini diuraikan mengenai latar

    belakang pertumbuhan ekonomi serta variabel-variabel yang

    mempengaruhinya, selain itu juga diuraikan rumusan masalah serta

    tujuan dan manfaat penelitian yang dilakukan.

    BAB II : Landasan Teori memberikan penjelasan mengenai landasan

    teori yang menjabarkan tentang teori-teori dari tiap-tiap variabel yang

    ada dalam penelitian ini serta dapat mendukung perumusan hipotesa

    dalam analisis penelitian ini selain itu, dalam bab ini juga akan

    membahas tentang penelitian sebelumnya, kerangka berfikir, dan

    hipotesis

    BAB III : Metodologi Penelitian, dalam bab ini akan dideskripsikan

    mengenai desain penelitian, variabel penelitian, definisi operasional

    variabel, populasi dan sampel, jenis dan sumber data, metode

    pengumpulan data, dan metode analisis.

    BAB IV : Analisis Penelitian, bab analisis penelitian merupakan

    penjelasan mengenai hasil penelitian yang telah dianalisis dengan

    metode penelitian. Hasil penelitian tersebut akan dibahas secara

    mendalam.

  • 14

    BAB V : Penutup, bab ini memberikan kesimpulan yang didapatkan dari

    pembahasan-pembahasan yang telah dilakukan sebelumnya serta

    saran kepada pihak yang berkepentingan terhadap hasil peneilitian ini.

  • 15

    BAB II

    LANDASAN TEORI

    A. Telaah Pustaka

    Berdasarkan judul penelitian yang akan diajukan, Peneliti telah

    mengumpulkan referensi mengenai judul penelitian yang akan menjadikan

    acuan dalam penulisan penelitian.

    Tabel 2.1 Gap riset variabel Reksadana Syariah terhadap

    Pertumbuhan Ekonomi

    NO PENELITI

    DAN TAHUN

    VARIABEL

    PENELITIAN HASIL PENELITIAN

    1 Nur Hakiki

    Siregar (2018)

    Pengaruh Saham

    Syari’ah, Sukuk, Dan

    Reksadana Syari’ah

    Terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Nasional

    Hasil analisis

    menunjukkan bahwa

    sukuk/obligasi syari’ah dan

    reksadana syari’ah

    berpengaruh positif dan

    signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    nasional.

  • 16

    Tabel 2.2 Gap riset variabel Saham Syariah terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi

    2 kharissa dinna

    kartika (2018)

    Pengaruh Saham

    Syariah, Obligasi

    Syariah, Reksadana

    Syariah Dan Inflasi

    Terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Indonesia

    Periode 2011-2017

    hasil penelitian ini

    menunjukkan bahwa,

    reksadana syariah dan inflasi

    berpengaruh secara negatif

    dan tidak signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    3 Lely Yana

    (2019)

    Pengaruh Saham

    Syariah, Sukuk Dan

    Reksa Dana Syariah

    Terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Nasional

    Tahun 2011- 2018

    Hasil penelitian menunjukan

    bahwa reksa dana syariah

    membawa dampak positif dan

    signifikan bagi perekonomian

    nasional.

    NO PENELITI

    DAN TAHUN

    JUDUL

    PENELITIAN HASIL PENELITIAN

    1 Widodo (2018) Pengaruh Pasar Modal

    Syariah Terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi Indonesia

    Hasil penelitian ini adalah

    Saham Syariah berpengaruh

    positif signifikan terhadap

    PDB secara jangka panjang,

    namun tidak berpengaruh

    jangka pendek dengan

    kontribusi pengaruh terhadap

    PDB 30%.

  • 17

    Tabel 2.3 Gap riset variabel Nilai Tukar terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi

    2 Rinanda, Saskia

    Rizka (2018)

    Pengaruh Saham

    Syariah, Sukuk Dan

    Reksadana Syariah

    Terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi Nasional

    Tahun 2013-2017

    hasil menunjukkan bahwa

    saham syariah (X1), sukuk

    (X2) dan reksadana syariah

    (X3) berpengaruh positif

    tidak signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    nasional (Y).

    3 Kholilurrahman,

    Muhammad

    (2017)

    Analisis Dinamika

    Interaksi Antara

    Variabel Moneter Dan

    Pasar Modal Syariah

    Terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi Indonesia.

    ISSI (Indeks Saham Syariah

    Indonesia) berpengaruh

    secara negatif dan tidak

    signifikan terhadap

    perumbuhan ekonomi yang

    ditunjukkan melalui Indeks

    Produksi Industri (IPI)

    NO PENELITI

    DAN TAHUN

    JUDUL

    PENELITIAN

    HASIL PENELITIAN

    1 Herlina (2019) Analisis Dampak FDI,

    Nilai Tukar, Ekspor

    dan

    Keterbukaan

    Perdagangan terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi di Indonesia

    Hasil estimasi menunjukkan

    Nilai tukar tidak berpengaruh

    signifikan terhadap

    pertumbuhan

    ekonomi Indonesia

  • 18

    2 Septiawan, Dwi

    Afif.

    Raden Rustam

    Hidayat

    Sri Sulasmiyati

    (2016)

    Pengaruh Harga

    Minyak Dunia, Inflasi,

    dan Nilai Tukar

    terhadap Pertumbuhan

    Ekonomi Indonesia

    (Studi pada tahun

    2007 - 2014)

    Hasil penelitian ini

    menunjukkan bahwa

    menunjukkan bahwa variabel

    harga minyak dunia dan nilai

    tukar berpengaruh signifikan

    terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    Indonesia

    3 Kistianingsih,

    Dwi (2019)

    Analisis Pengaruh

    Jumlah Uang Beredar,

    Inflasi, Investasi Dan

    Nilai Tukar Rupiah

    Terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi Di Indonesia

    Tahun 2000-2017

    Hasil yang diperoleh bahwa

    jumlah uang beredar dan

    investasi memiliki pengaruh

    yang signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi,

    sedangkan inflasi dan nilai

    tukar tidak mempengaruhi

    pertumbuhan ekonomi di

    Indonesia

    4 Pridayanti,

    Ayunia

    Pengaruh ekspor,

    impor, dan nilai tukar

    terhadap pertumbuhan

    ekonomi di Indonesia

    Periode 2002-2012

    Hasil penelitian ini

    menyatakan bahwa variabel

    nilai tukar berpengaruh

    negatif terhadap

    pertumbuhan ekonomi di

    Indonesia

    5 Errami,

    Abdelhak(2019)

    Pengaruh Ekspor-

    Impor dan Investasi

    Asing terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    Indonesia dengan

    menggunakan nilai

    Tukar sebagai variable

    Hasil penelitian yang

    diperoleh Nilai Tukar secara

    signifikan mampu

    memoderasi hubungan antara

    Ekspor-Impor dan investasi

    asing terhadap pertumbuhan

    Ekonomi

  • 19

    moderasi periode

    2010-2017

    6 Bakri,

    Muhammad

    Rizal(2019)

    Pengaruh nflasi dan

    indeks harga saham

    gabungan

    Terhadap Net Asset

    Value Reksadana

    Syariah dengan Nilai

    Tukar Rupiah sebagai

    variabel moderating

    (Studi empiris pada

    perusahaan Reksadana

    Syariah yang terdaftar

    di OJK)

    Hasil penelitian menunjukan

    variabel nilai tukar rupiah

    yang bertindak sebagai

    variabel moderating

    diketahui dapat memoderasi

    hubungan inflasi terhadap net

    asset value reksadana

    syariah,. Sedangkan untuk

    variabel indeks harga saham

    gabungan, variabel nilai tukar

    rupiah tersebut dapat

    memoderasi terhadap net

    asset value reksadana

    syariah.

    7 Jui Fahmi

    Salim. (2017).

    Pengaruh Kebijakan

    Moneter Terhadap

    Pertumbuhan

    Ekonomi Di Indonesia

    Penelitian tersebut

    menghasikan bahwa nilai

    tukar/kurs berpengaruh

    positif dan signifikan

    terhadap pertumbuhan

    ekonomi

    8 Purba dan

    Magdalena

    Pengaruh nilai tukar

    terhadap ekspor dan

    dampaknya terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    indonesia

    Penelitian ini menyatakan

    bahwa perubahan kurs secara

    parsial memiliki pengaruh

    positif namun tidak

    signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    Indonesia

  • 20

    B. Kerangka Teori

    1. Pertumbuhan Ekonomi

    Teori Klasik

    Pertumbuhan ekonomi adalah perkembangan secara jangka

    panjang dalam sektor ekonomi dengan menjadikan indikator dari

    perkembangan tersebut adalah hasil output dalam pasar. Pertumbuhan

    ekonomi memiliki beberapa komponen diantaranya adalah akumulasi

    modal yang menyeluruh, pertumbuhan penduduk yang meningkatkan

    angkatan kerja, kemajuan teknologi dalam industri. Pada zaman klasik

    salah satu tokoh ekonomi yang terkenal yaitu Adam Smith menjelaskan

    bahwa pertumbuhan ekonomi dibagi menjadi 5 tahapan yang berurutan,

    yaitu dimulai dari tahap perburuan, tahap beternak, tahap bercocok

    tanam, tahap perdagangan dan yang terakhir adalah tahap perindustrian

    (Kuncoro,1997). Disebutkan dalam pernyataanya, Adam Smith

    beranggapan bahwa manusia dari masa ke masa akan terus mengalami

    perubahan atau pembaharuan dalam bidang pemenuhan kebutuhan

    ekonomi yang akan berakhir sebagai manusia modern yang memiliki

    prinsip untuk pembagaian sistem kerja.

    9 Ismanto

    dkk(2019)

    Pengaruh kurs dan

    impor terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    indonesia periode

    tahun 2007-2017

    Penelitian ini menyatakan

    bahwa Kurs (X1)

    berpengaruh positif terhadap

    pertumbuhan ekonomi

  • 21

    Perwujudan dari pertumbuhan ekonomi yang paling relevan

    adalah Produk Domestik Bruto atau PDB. Menurut Badaruddin(2012)

    menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi diartikan sebagai kenaikan

    Gross Domestic Product (GDP) tanpa memandang apakah kenaikan itu

    besar atau lebih kecil dari tingkat pertumbuhan, atau apakah

    pertumbuhan struktur ekonomi terjadi atau tidak. Pertumbuhan

    ekonomi yang baik ataupun bagus adalah harapan dari setiap negara

    akan tetapi tidak semua negara dapat meningkatkan pertumbuhan

    ekonomi negara masing masing. Pertumbuhan ini dapat diwujudkan

    dengan proses yang panjang dengan pengelolaan semua faktor makro

    ekonomi yang menjadi penentu.

    Pertumbuhan ekonomi dihitung dengan menggunakan

    pendapatan nasional. Berdasarkan teori pendapatan nasional dengan

    metode pengeluaran terdapat beberapa faktor yang menjadi komposisi

    dari perhitungan teori pendapatan nasional. Faktor tersebut ialah belanja

    pemerintah, ekspor dan impor, konsumsi , dan juga investasi.

    Sistematika rumus dari produk domestik bruto sebagai berikut:

    Y = C+ I + G + NX

    Dimana : Y = Pendapatan Negara(PDB)

    C = Konsumsi

    I = Investasi

    G = Belanja Negara

    NX = Ekpor neto

  • 22

    Konsumsi merupakan kegiatan yang dilakukan oleh seorang

    individu yang menghabiskan suatu nilai dari barang tertentu atau

    mengambil kuntungan dari jasa yang dia gunakan. Kegiatan konsumi

    dapat berupa barang ataupun jasa. Tingkat konsumsi suatu rumah tangga

    bergantung pada tingkat pendapatan rumah tangga tersebut.

    Investasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah

    penanaman modal kepada suatu perusahaan atau kerjasama untuk tujuan

    mendapatkan keuntungan di masa yang akan datang. Investasi

    merupakan salah satu stimulan paling efektif dalam meningkatkan

    pertumbuhan ekonomi di suatu negara, dengan investasi yang baik dan

    tinggi akan mendorong terbukanya lapangan usaha dan memberikan

    kesempatan kepada ada individu individu untuk mengembangkan

    usahanya sehingga memajukan keadaan ekonomi di negara tersebut.

    Menurut Mankiw (2012) belanja pemerintah atau Goverment

    Purchases adalah pengeluaran terhadap barang dan jasa yang dilakukan

    oleh pemerintah. Belanja pemerintah meliputi pembayaran pegawai

    negeri dan pekerjaan umum. Pemerintah dalam pengendalian keadaan

    ekonomi dapat menggunakan instrumen belanja pemerintah guna

    menciptakan keadaan ekonomi yang stabil.

    Ekspor neto ialah hasil dari pengurangan instrumen ekspor

    dengan impor. Ekspor merupakan kegiatan ekonomi yang dilakukan

    oleh warga negara asing dengan membeli produksi domestik negara.

  • 23

    Sedangkan impor ialah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh warga

    negara yang membeli barang dari negara lain.

    2. Konsep Reksadana Syariah

    Reksadana menurut Undang- Undang No. 8 tahun 1995 pasal 1 ayat

    27 tentang pasar modal, reksadana adalah wadah yang dipergunakan untuk

    menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk selanjutnya

    diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer investasi (Putriana,

    2017). Dengan perkembangan ekonomi indonesia dan diikuti dengan

    pengaruh kepercayaan masyarakat indonesia yang mayoritas muslim

    menjadi cikal bakal suatu wadah investasi dengan prinsip islam. Pada tahun

    1997 lahirlah investasi reksadana syariah.

    Reksadana syariah adalah portofolio yang mempunyai bentuk sama

    seperti dengan reksadana konvensional akan tetapi disesuaikan dengan

    prinsip prinsip islam. Perkembangan reksadana syariah dari tahun ke tahun

    mengalami peningkatan. Kelebihan dari reksadana syariah sendiri adalah

    salah satu alternatif investasi bagi masyarakat pemodal, khususnya pemodal

    kecil dan pemodal yang tidak memiliki banyak waktu dan keahlian untuk

    menghitung risiko atas investasi mereka (Irawan).

    Lembaga Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia dalam

    fatwa No.20/DSN-MUI/IV2001 Pasal 1 angka 6 menjelaskan Reksa Dana

    Syari'ah adalah Reksa Dana yang beroperasi menurut ketentuan dan prinsip

    Syari'ah Islam, baik dalam bentuk akad antara pemodal sebagai pemilik

    harta (sahib almal/Rabb al Mal) dengan Manajer Investasi sebagai wakil

  • 24

    shahib al-mal, maupun antara Manajer Investasi sebagai wakil shahib al-

    mal dengan pengguna investasi (DSN=MUI.2001). Selain Dewan Syariah

    Nasional MUI lembaga yang berwenang untuk mengawasi sistem kinerja

    dari reksadana syariah adalah Otoritas Jasa Keuangan(OJK). Apabila dalam

    pelaksanaan reksadana syariah terdapat pelanggaran atas kaidah-kaidah

    islam, Otoritas Jasa Keuangan berhak memberikan sanksi atau teguran

    terhadap perusahaan yang melanggar.

    3. Konsep Saham Syariah

    Saham adalah surat berharga bukti penyertaan modal kepada

    perusahaan dan dengan bukti penyertaan tersebut pemegang saham berhak

    untuk mendapatkan bagian hasil dari usaha perusahaan tersebut (Irawan).

    Sedangkan saham syariah merupakan surat berharga dalam penanaman

    modal yang dalam proses penerbitan hingga pembagian keuntungan

    menggunakan prinsip islam sehingga aman untuk para investor muslim.

    Konsep yang digunakan untuk dalam saham syariah adalah mudharrabah

    dan musyarakah. Sejarah saham syariah muncul pada tahun 1997 dengan

    diawali peluncuran reksadana syariah kemudian disusul dengan peluncuran

    saham syariah di Bursa Efek Indonesia. BEI merilis Jakarta Islamic Indeks

    dan Indeks Saham Syariah Indonesia sebagai pemenuhan kebutuhan

    investasi syariah di pasar modal Indonesia.

    Dewan Syariah Nasional MUI sebagai lembaga yang memberikan

    perhatian khusus atas kebutuhan kebutuhan yang dibutuhkan oleh umat

    islam di Indonesia telah memberikan panduan agar masyarakat muslim

  • 25

    dapat berinvetasi dengan benar. Salah satu dianataranya telah diterbitkan

    Fatwa No. 80/DSN-MUI/III/2011 tentang Penerapan Prinsip Syariah dalam

    Mekanisme Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler Bursa

    Efek. Dengan diterbitkannya fatwa tersebut diharapkan masyarakat dapat

    lebih selektif dalam mengambil keputusan berinvestasi.

    4. Konsep Nilai Tukar

    Menurut Sukirno (2002) dalam Setiawan (2016) , kurs atau nilai

    tukar adalah suatu nilai yang menunjukkan jumlah nilai mata uang dalam

    negeri yang diperlukan untuk mendapatkan satu unit mata uang asing. Nilai

    kurs akan berbeda dengan mata uang suatu negara. Kurs atau nilai tukar

    merupakan salah satu faktor penting dalam kegiatan perekonomian antar

    negara dikarenakan nilai tukar dapat dipengaruhi dari kondisi ekonomi dari

    negara-negara yang terkait. Suatu perekonomian negara dapat menentukan

    sistem kurs atau nilai tukar uang yang akan diberlakukan. Terdapat berbagai

    macam sistem kurs di dunia antara lain:

    a. Sistem Kurs Tetap

    Sistem kurs tetap merupakan sebuah kondisi nilai tukar mata

    uang domestik ditentukan oleh pemerintah. Sehingga pemerintah

    melakukan berbagai langkah dan kebijakan untuk mengatur nilai

    mata uang pada harga tertentu. Pada akhirnya dapat disebutkan

    bahwa kurs tetap adalah system dengan mematok dengan permanen

    nilai dari suatu mata uang tanpa memperhatiakan kenaikan atau

  • 26

    fluktuasi pergerakan harga dapat diredam oleh pemerintah atau

    dengan kata lain diintervensi Muslimah (2020).

    b. Sistem Kurs Mengambang

    Sistem Ini bekerja dengan mekanisme nilai mata uang

    ditetapkan berdasarkan mekanisme pasar dan pemerintah tidak perlu

    lagi menjamin uang dalam peredaran sebesar emas tertentu.

    Pengganaan sistem kurs mengambang akan memunculkan berbagai

    faktor yang dapat mempengaruhi kestabilan dari nilai kurs. Sejak

    tahun 1997 Indonesia telah mengganti sistem kurs yang sebelumnya

    tetap menjadi sistem kurs mengambang.

    c. Sistem kurs mengambang terkontrol

    Pasar valuta asing memiliki peran yang dapat menentukan

    nilai tukar uang akan tetapi dalam sistem kurs mengambang

    terkendali pasar dan juga pemerintah memiliki kekuatan untuk

    menentukan nilai tukar masing masing dengan melakukan tindakan-

    tindakan dengan menjual atau membeli valas.

    Pergerakan nilai tukar dalam suatu negara terdapat 2 kondisi dimana

    kondisi tersebut sebagai berikut ;

    a. Apresiasi

    Apresiasi adalah kondisi dimana mata uang suatu negara

    mengalami penguatan terhadap mata uang asing. Hal ini

    menjelaskan bahwa kita membutuhkan lebih sedikit jumlah mata

    uang negara kita untuk mendapatkan mata uang asing. Kondisi

  • 27

    ini akan memberikan dampak yang bagus terhadap sektor impor

    di suatu negara karena harga barang impor menjadi lebih murah

    dan meberikan biaya lebih murah terhadap produksi barang yang

    menggunakan bahan baku impor (Simorangkir dan Suseno,

    2004).

    b. Depresiasi

    Depresiasi merupakan kondisi dimana mata uanga dari suatu

    negara mengalami pelemahan terhadap matang uang asing. Jadi

    ketika ingin mendapatkan mata uang asing kita perlu

    membutuhkan uang dari negara sendiri dengan jumlah yang

    lebih banyak. Menurut Simorangkir dan Suseno (2004) dalam

    kondisi terdepresiasi maka ada dampak yang baik yang terjadi di

    perdagangan luar negeri yaitu ekspor. Depresiasi nilai tukar

    mengakibatkan penurunan harga barang ekspor dan pada

    lanjutannya mendorong peningkatan daya saing barang-barang

    ekspor dan pada akhirnya dapat meningkatkan volume barang-

    barang ekspor.

  • 28

    C. Kerangka Penelitian

    Gambar 2.1 Kerangka Penelitian

    D. Hipotesis

    1. Pengaruh reksadana syariah terhadap pertumbuhan ekonomi.

    Dalam teori Harrod-Domar (Huda, dkk, 2015) menyatakan bahwa

    pembentukan modal atau investasi merupakan faktor utama tercapainya

    pertumbuhan ekonomi. Salah satu cara untuk meningkatkan investasi

    adalah dengan melalui reksadana syariah. Perkembangan reksadaana

    syariah saat akan tentunya juga mendorong pertumbuhan ekonomi

    secara nasional

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Siregar (2018) hasil

    penelitian yang diperoleh menunjukan bahwa reksadana syariah

    berpengaruh positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi

    nasional. Maka dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa

    variabel reksadana syariah memiliki pengaruh positif dan signifikan

  • 29

    terhadap pertumbuhan ekonomi maka disusun hipotesis sebagai

    berikut.

    H1 : Reksadana syariah berpengaruh positif dan signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    2. Pengaruh saham syariah terhadap pertumbuhan ekonomi

    Sebagai salah satu bentuk investasi saham syariah diharapkan untuk

    menjadi tren produk investasi di masa akan datang. Perkembangan

    saham syariah yang positif dapat menjadi salah satu faktor yang

    menunjang pertumbuhan ekonomi yang termasuk dalam salah satu

    fungsi ekonomi pasar modal (Umam, 2013).

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Widodo (2018) hasil

    penelitian yang diperoleh menunjukan saham syariah berpengaruh

    positif signifikan terhadap PDB secara jangka panjang, namun tidak

    berpengaruh jangka pendek dengan kontribusi pengaruh terhadap PDB

    30%. Berdasarkan pernyataan berikut disusun hipotesis sebagai berikut.

    H2 : Saham syariah berpengaruh positif dan signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    3. Pengaruh nilai tukar terhadap pertumbuhan ekonomi

    Menurut Simorangkir dan Suseno (2004) depresiasi nilai tukar

    mengakibatkan penurunan harga barang ekspor dan pada lanjutannya

    mendorong peningkatan daya saing barang-barang ekspor dan pada

  • 30

    akhirnya dapat meningkatkan volume barang-barang ekspor.

    Meningkatnya nilai tukar akan memberikan pengaruh terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Salim (2017) dengan

    hasil penelitian yang menyatakan bahwa nilai tukar/kurs berpengaruh

    positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Berdasarkan

    pernyataan berikut disusun hipotesis sebagai berikut.

    H3 : Nilai tukar berpengaruh positif dan signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    4. Pengaruh reksadana syariah terhadap Pertumbuhan Ekonomi dengan

    nilai tukar sebagai moderasi.

    Menurut Sukirno (2002) kurs mempunyai hubungan yang searah

    dengan volume ekspor yang apabila nilai kurs dollar meningkat, maka

    volume ekspor juga akan meningkat. Pada kesempataan ini perusahaan

    akan memanfaatkan situasi untuk memproduksi lebih banyak barang

    dan akan meningkatkan kebutuhan akan faktor produksi.

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Abdelhak (2019)

    dengan hasil penelitian yang diperoleh ialah nilai tukar secara

    signifikan mampu memoderasi hubungan antara Ekspor-Impor dan

    investasi asing terhadap pertumbuhan ekonomi. Berdasarkan

    pernyataan berikut disusun hipotesis sebagai berikut.

  • 31

    H4 : Nilai tukar dapat memoderasi reksadana syariah terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    5. Pengaruh saham syariah terhadap pertumbuhan ekonomi dengan nilai

    tukar sebagai moderasi

    Menurut Sukirno (2002) kurs mempunyai hubungan yang searah

    dengan volume ekspor yang apabila nilai kurs dollar meningkat, maka

    volume ekspor juga akan meningkat. Pada kesempataan ini perusahan

    akan memanfaatkan situasi untuk memproduksi lebih banyak barang

    dan akan meningkatkan kebutuhan akan faktor produksi.

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Abdelhak (2019)

    dengan Hasil penelitian yang diperoleh nilai tukar secara signifikan

    mampu memoderasi hubungan antara Ekspor-Impor dan investasi asing

    terhadap pertumbuhan ekonomi. Berdasarkan pernyataan berikut

    disusun hipotesis sebagai berikut.

    H5 : Nilai tukar dapat memoderasi saham syariah terhadap

    pertumbuhan ekonomi

  • 32

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Jenis Penelitian

    Penelitian ini merupakan penelitian yang bersifat kuantitatif. Penelitian

    kuantitatif adalah suatu proses menemukan pengetahuan yang menggunakan

    data berupa angka sebagai alat menganalisis keterangan mengenai apa yang

    ingin diketahui (Kasiram, 2008).

    B. Populasi dan Sampel

    1. Populasi

    Populasi adalah suatu kesatuan individu atau subjek pada wilayah dan

    waktu serta dengan kualitas tertentu yang akan diamati atau diteliti

    (Supardi, 2005). Populasi dari penelitian ini adalah data investasi

    syariah milik perusahaan yang terdaftar di OJK dan data pertumbuhan

    ekonomi Negara Indonesia

    2. Sampel

    Sampel adalah bagian data yang diambil dari populasi yang dapat

    mewakili keseluruhan data dari populasi yang ingin diteliti. Sampel

    yang di gunakan dalam penelitian ini adalah data Investasi syariah dan

    pertumbuhan ekonomi tahun 2010 - 2019

  • 33

    C. Teknik Pengumpulan Data

    Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder

    yang merupakan data primer yang telah diolah dan disajikan oleh lembaga

    tertentu. Penelitian ini menggunakan data yang bersumber dari Badan Pusat

    Statistik dan lembaga lainya yang diolah. Dengan begitu teknik pengambilan

    data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi:

    1. Dokumentasi

    Pengumpulan data dengan cara mengumpulkan data melalui

    peninggalan tertulis seperti arsip, termasuk juga buku tentang teori,

    pendapat, dalil, hukum hingga artikel didalam majalah atu pun media

    massa.

    2. Studi Pustaka

    Menurut Suharsimi (2014) Studi pustaka merupakan teknik

    pengumpulan data dan informasi dengan menelaah sumber tertulis

    seperti jurnal ilmiah, buku referensi, literatur, ensiklopedia, serta

    sumber lain yang terpercaya baik dalam bentik tulisan atau dalam

    format digital yang relevan dengan objek yang diteliti.

    D. Teknik Sampling

    Teknik yang digunakan oleh peneliti adalah sampling jenuh. Menurut

    Sugiyono (2008) sampling jenuh yaitu pengambilan dengan menjadikan

    seluruh populasi sebagai sampel penelitian. Teknik sampling jenuh juga

    disebut sebagai sensus. Penelitian ini menggunakan data yang dipublikasikan

    dari tahun 2010 hingga tahun 2019 dengan bulan pencatatan menggunakan

  • 34

    triwulan atau setiap 3 bulan sekali. Jumlah sampel yang diperoleh dalam

    penelitian ini adalah 40 sampel.

    E. Definisi Operasional

    Definisi operasional bertujuan untuk memfokuskan arah dari penelitian

    yang akan diteliti oleh peneliti.

    1. Variabel Dependen (Y) adalah tipe variabel terkait yang dijelaskan atau

    dipengaruhi variabel independen. Dalam penelitian ini variabel dependen

    adalah pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi merupakan

    kenaikan Gross Domestic Product (GDP) tanpa memandang apakah

    kenaikan itu besar atau lebih kecil dari tingkat pertumbuhan. GDP atau

    pendapatan negara dapat dihitung dengan menggunakan 3 pendekatan

    diantaranya adalah menggunakan pendekatan pengeluaran. Menurut

    Abidin pendekatan pengeluaran adalah metode yan digunakan untuk

    menghitung pendapatan negara dengan menjumlah seluruh anggaran

    konsumsi atau belanja dari suatu negara. Pengukuran pertumbuhan

    ekonomi berdasarkan GDP dapat menggunakan rumus sebagai berienkut

    GDP = C + I + G + (E – M).

    Keterangan : C = Consumer Spending

    I = Investement Spending

    G = Output for Government

    (E – M) = Net Export or Import

    Dalam perhitungannya data GDP/PDB menggunakan dengan satuan

    hitung adalah miliar rupiah.

  • 35

    2. Variabel Independen (X) atau variabel bebas merupakan variabel yang

    tidak dipengaruhi atau tidak tergantung oleh variabel lain dengan kata

    lain variabel mempengaruhi variabel lain. Penelitian ini Variabel

    Independen adalah:

    a. Reksadana syariah merupakan suatu portofolio yang bertujuan

    untuk menghimpun dana dan digunakan untuk penanaman modal

    kepada perusahaan yang terdaftar dengan menggunakan prinsip

    syariah (Lailiyah dkk, 2016). Data yang diperoleh adalah data nilai

    aktiva bersih(NAB) reksadana syariah yang dalam menghitungnya

    menggunakan rumus sebagai berikut:

    Nilai Aktiva Bersih (NAB) = Total Aktiva keseluruhan

    Dana/Jumlah lembar yang

    tersedia beredar

    NAB dihitung dengan menjumlahkan total aktiva bersih keseluruhan

    dana dalam reksa dana kemudian dibagi dengan jumlah total unit yang

    beredar. Penelitian ini menggunakan data yang perhitunganya NAB

    menggunakan satuan miliar rupiah.

    b. Saham syariah menurut Heykal (2012) ialah efek atau pernyertaan

    modal berbentuk saham yang tidak bertentangan dengan prinsip

    syariah di pasar modal. Penelitian ini menggunakan data

    kapitalisasi saham syariah di pasar modal Indonesia. Jenis Saham

    yang digunakan adalah Jakarta Islami Index (JII) maka Data yang

  • 36

    peroleh ialah jumlah keseluruhan asset dari efek Jakarta Islamic

    Index(JII). Dalam perhitungannya menggunakan satuan Milliar

    rupiah.

    3. Variabel Moderasi merupakan variabel bebas yang digunakan

    memberikan pengaruh memperkuat atau memperlemah antara variabel

    independen terhadap variabel dependen. Penelitian ini menggunakan

    nilai tukar sebagai variabel moderasi. Nilai tukar merupakan harga

    sebuah mata uang dari suatu negara dipertukarkan dengan mata uang

    asing lainnya sebagai perbandingan dalam kegiatan ekonomi (Sutriani,

    2014). Penelitian menggunakan nilai tukar terhadap dollar Amerika

    Serikat (AS) dengan satuan hitungnya menggunakan satuan Rupiah.

    F. Alat Analisis

    Dalam Penelitian ini peneliti menggunakan data sekunder sebagai

    bahan untuk melakukan pengujian dengan progam komputer Eviews. Dalam

    pengujian penelitian ini akan dilakukan beberapa uji sebagai berikut:

    1. Statistik Deskripstif

    Statistic deskriptif adalah metode statistik yang digunakan untuk

    menganalisa data dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data

    yang telah terkumpul sebagaimana adanya tanpa bermaksud membuat

    kesimpulan yang berlaku untuk umum atau generalisasi. Dalam metode

    deskriptif diusahakan agar pembaca dapat memahamai hasil penelitin

    dengan penggambaran hasil penelitian dengan mudah.

  • 37

    2. Uji Stasioneritas

    Berdasarkan data yang digunakan peneliti akan melakukan uji

    Stasioneritas. Uji Stasioner merupakan suatu kondisi data time series yang

    jika rata-rata, varian dan covarian dari peubah-peubah tersebut seluruhnya

    tidak dipengaruhi oleh waktu (Juanda dan Junaidi, 2012). Apabila dalam

    uji stasioneritas tidak terpenuhi maka data harus melalui proses

    defferencing harus dilakukan.

    3. Uji Hipotesis

    Regresi berganda adalah model regresi atau prediksi yang melibatkan lebih

    dari satu variabel bebas atau prediktor. Dalam kata lain variabel

    independen dalam suatu penelitian terdiri lebih dari satu

    variabel.Penelitian ini menggunakan signifikansi sebesar 5% atau 0,05

    Pengujian yang akan dilakukan terdiri dari

    a. Uji F

    Uji ini digunakan untuk mengetahui apakah variabel independen (X)

    secara bersama-sama/keseluruhan berpengaruh secara signifikan

    terhadap variabel dependen (Y).

    b. Uji t

    Uji ini digunakan untuk mengetahui apakah dalam model regresi

    variabel independen(X) secara parsial/individu berpengaruh

    signifikan terhadap variabel dependen (Y).

    c. Uji Koefedien Determinan(R2)

  • 38

    Koefisien determinasi menggambarkan bagian dari variasi total atau

    keseluruhan yang dapat diterangkan oleh model. Semakin besar nilai

    R2 (mendekati 1) maka ketepatan dikatakan semakin baik.

    4. Uji Asumsi Klasik

    Dalam penelitian yang menggunakan analisis regresi berganda terdapat

    bebrapa syarat agar penelitian dapat diterima. Persyaratan yang harus

    dilakukan adalah melakukan pengujian asumsi klasik. Uji asumsi klasik

    adalah analisis yang dilakukan untuk menilai apakah di dalam sebuah

    model regresi linear Ordinary Least Square (OLS) terdapat masalah-

    masalah asumsi klasik. Pengujian tersebut terdiri dari

    a. Normalitas

    Menurut Mashadi (2019) uji normalitas bertujuan untuk menguji

    apakah variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal

    dalam model regresi.

    b. Multikolinieritas

    Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji adanya korelasi antar

    variabel bebas (independen). Dalam penelitan tak jarangg dijumpai

    bahwa antara variabel x dengan variabel lainya dapat mempengaruhi.

    Dengan uji ini maka kita dapat melihat apah variabel x saling

    mempengaruhi.

    c. Autokorelasi

  • 39

    Uji Autokorelasi adalah sebuah analisis statistik yang dilakukan untuk

    mengetahui adakah korelasi variabel yang ada di dalam model

    prediksi dengan perubahan waktu.

    d. Heterokedastisitas

    Uji Heteroskedastisitas adalah uji yang menilai apakah ada

    ketidaksamaan varian dari residual untuk semua pengamatan pada

    model regresi linear. Sedangkan apabila terdapat kesamaan antara

    varian data disebut homoskedatisitas. Uji ini merupakan salah satu

    dari uji asumsi klasik yang harus dilakukan pada regresi linear.

    Apabila asumsi heteroskedastisitas tidak terpenuhi, maka model

    regresi dinyatakan tidak valid sebagai alat prediksi.

    5. Uji Moderating Regresi Analys(MRA)

    Uji Interaksi (Moderated Regression Analysis) yaitu pengujian dengan

    regresi linear berganda dimana dalam persamaannya mengandung unsur

    interaksi dengan perkalian dua/lebih variabel independen (Ghozali, 2011).

    Maka dari model penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut.

    Keterangan :

    Y : Variabel Pertumbuhan Ekonomi

    α : Konstata

    β1-β5 : Koefisiensi regresi masing masing variabel

    Y = α + β1X1 + β2X2 + β3Z1 + β4X1*Z1 +β5X2*Z1 + e

  • 40

    X1 : Variabel Reksadana syariah

    X2 : Variabel Saham Syariah

    X3 : Variabel Nilai tukar

    X1*Z1 : Interaksi Reksadana syariah dan Nilai tukar

    X2*Z1 : Interaksi Saham syariah dan Nilai Tukar

    e : Error

    Penelitian ini menjadikan variabel nilai tukar sebagai variabel moderasi.

    X1*Z1 dan X2*Z1 merupakan variabel hasil perkalian dari variabel

    independen (X1 dan X2) dengan variabel moderasi(Z1). Nilai tukar dapat

    dikatakan memoderasi reksadana syariah dan saham syariah apabila nilai

    dari Prob-nya kurang dari signifikan(α).

  • 41

    BAB IV

    ANALISIS DATA

    A. Analisis Data

    1. Statistik deskriptif

    a. Pertumbuhan Ekonomi

    Penelitian ini menggunakan sampel pertumbuhan ekonomi (PDB) di

    Indonesia dari tahun 2010-2019.

    Tabel 4.1

    Statistik Deskriptif Pertumbuhan Ekonomi (PDB)

    di Indonesia tahun 2010-2019

    Pertumbuhan ekonomi

    Mean 2223171

    Median 2737372

    Maximum 4067378

    minimum 559683,4

    Obs 40

    Dari tabel 4.1 dapat diketahui bahwa nilai rata-rata pertumbuhan

    ekonomi(PDB) di Indonesia tahun 2010 -2019 sebesar 2.223.171

    dan nilai median sebesar 2.737.372. Pertumbuhan ekonomi (PDB)

    tertinggi sebesar 4.067.378 pada tahun 2019, dan pertumbuhan

    ekonomi(PDB) terendah sebesar 559.683,4 pada tahun 2010.

  • 42

    b. Reksadana Syariah

    Penelitian ini menggunakan sampel Reksadana Syariah di Indonesia

    dari Tahun 2010-2019.

    Tabel 4.2

    Statistik Deskriptif Reksadana Syariah

    di Indonesia tahun 2010-2019

    Reksadana Syariah

    Mean 15613,95

    Median 9580,175

    Maximum 55543,29

    Minimum 4.698,86

    Obs 40

    Dari tabel 4.2 dapat diketahui bahwa nilai rata-rata reksadana syariah

    di Indonesia tahun 2010-2019 sebesar 15.613,95 dan nilai median

    sebesar 9.580,175. Reksadana syariah tertinggi sebesar 55.543,29

    pada tahun 2019 dan reksadana syariah terendah sebesar 4.698,86

    pada tahun 2010.

    c. Saham Syariah

    Penelitian ini menggunakan sampel saham syariah di Indonesia dari

    tahun 2010-2019.

  • 43

    Tabel 4.3

    Statistik Deskriptif Saham Syariah

    di Indonesia tahun 2010-2019

    Saham Syariah

    Mean 1798848

    Median 1897010

    Maximum 2318566

    Minimum 948505.5

    Obs 40

    Dari tabel 4.3 dapat diketahui bahwa nilai rata-rata saham syariah di

    Indonesia tahun 2010-2019 sebesar 1.798.848 dan nilai median

    sebesar 1.897.010. Saham syariah tertinggi sebesar 2.318.566 pada

    tahun 2019 dan saham syariah terendah 948.505.5 pada tahun 2010.

    d. Nilai Tukar

    Penelitian ini menggunakan sampel nilai tukar di Indonesia dari

    tahun 2010-2019.

    Tabel 4.4

    Statistik Deskriptif Nilai Tukar

    di Indonesia tahun 2010-2019

    Nilai Tukar

    Mean 11840,87

    Median 12628,50

    Maximum 14767,00

    Minimum 8.582,00

    Obs 40

  • 44

    Dari tabel 4.4 dapat diketahui bahwa nilai rata-rata nilai tukar di

    Indonesia tahun 2010-2019 sebesar 11.840,87 dan nilai median

    sebesar 12.628,50. Nilai tukar tertinggi sebesar 14.767,00 pada

    tahun 2018, dan nilai tukar terendah sebesar 8.582,00 pada tahun

    2011.

    2. Uji Stasioneritas

    Penelitian ini menggunakan data sekunder dimana perlu dilakukan uji

    stasioneritas sebelum dilakukan uji selanjutnya. Uji stasioneritas yang

    digunakan adalah uji Unit Root dengan uji Augmented-Dickey-Fuller

    (ADF). Hasil uji stasioneritas untuk masing-masing variabel penelitian

    dapat dilihat pada tabel 4.5, sebagai berikut

    Tabel 4.5

    Hasil Uji Stasioneritas

    Variabel Prob Unit

    Root test Keterangan

    Pertumbuhan

    Ekonomi (Y) 0,0000

    Uji stasioneritas root

    first difference

    Reksadana

    Syariah(RS) 0,0000

    Uji stasioneritas root

    first difference

    Saham Syariah

    (SS) 0,0000

    Uji stasioneritas root

    first difference

    Nilai

    Tukar(NT) 0,0000

    Uji stasioneritas root

    first difference

  • 45

    3. Uji Regresi

    Berikut adalah hasil uji regresi menggunakan aplikasi pengolah data

    Eviews.

    Tabel 4.6

    Hasil Uji Regresi

    Dependent Variable: Y

    Method: Least Squares

    Date: 08/18/20 Time: 14:08

    Sample: 2010Q1 2019Q4

    Included observations: 40

    Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

    RS -70.90245 176.9103 -0.400782 0.6911

    SS -3.478988 1.391687 -2.499835 0.0174

    NT -206.5310 214.3461 -0.963540 0.3421

    RSN 0.004904 0.012369 0.396515 0.6942

    SSN 0.000383 0.000124 3.079768 0.0041

    C 2603944. 2124941. 1.225419 0.2288

    R-squared 0.945671 Mean dependent var 2223171.

    Adjusted R-squared 0.937681 S.D. dependent var 1364036.

    S.E. of regression 340514.7 Akaike info criterion 28.45179

    Sum squared resid 3.94E+12 Schwarz criterion 28.70512

    Log likelihood -563.0357 Hannan-Quinn criter. 28.54338

    F-statistic 118.3626 Durbin-Watson stat 1.319983

    Prob(F-statistic) 0.000000

    Berdasarakan hasil data diatas dirumuskanklah model regresi berganda

    sebagai berikut

    Model analisis Regresi linier berganda

    Analisis regresi linier berganda merupakan model regresi atau prediksi

    yang melibatkan lebih dari satu variabel bebas atau predictor. Analisis

    ini berujuan untuk mengetahui hubungan antara masing masing

    variabel independen terhadapa variabel dependen.

  • 46

    Y = 2603944 - 70.90245 RS - 3.478988 SS - 206.5310 NT

    Model analisis MRA

    Analisis MRA atau interaksi merupakan pengujian dengan regresi

    linear berganda dimana dalam persamaannya mengandung unsur

    interaksi (perkalian dua/lebih variabel independen). Penelitian ini

    menggunakan nilai tukar sebagai variabel moderasi.

    Y = 2603944 - 70.90245 RS - 3.478988 SS - 206.5310 NT + 0.004904

    RSN + 0.000383 SSN

    Persamaan diatas dapat dijelaskan sebagai berikut

    a. Konstanta yang diperoleh sebesar 2603944 yang berarti apabila

    variabel independen sama dengan nol (0) maka pertumbuhan

    ekonomi akan mengalami kenaikan sebesar 2603944.

    b. Koefisien variabel reksadana syariah (RS) yang diperoleh sebesar -

    70.90245 yang berarti apabila variabel reksadana syariah

    meningkat 1 persen maka pertumbuhan ekonomi akan menurun

    sebesar -70.90245 dengan asumsi variabel lain konstan.

    c. Koefisien variabel saham syariah(SS) yang diperoleh sebesar -

    3.478988 yang berarti apabila variabel saham syariah meningkat 1

    persen maka pertumbuhan ekonomi akan menurun sebesar -

    3.478988 dengan asumsi variabel lain konstan.

    d. Koefisien variabel nilai tukar (NT) yang diperoleh sebesar -

    206.5310 yang berarti apabila variabel nilai tukar meningkat 1

  • 47

    persen maka pertumbuhan ekonomi akan menurun sebesar -

    206.5310 dengan asumsi variabel lain konstan.

    e. Koefisien variabel Reksadana syariah*Nilai tukar (RSN) yang

    diperoleh sebesar 0.004904 yang berarti apabila variabel Reksadana

    syariah*Nilai tukar meningkat 1 persen maka pertumbuhan

    ekonomi akan meningkat sebesar 0.004904 dengan asumsi variabel

    lain konstan.

    f. Koefisien variabel Saham syariah*Nilai tukar (SSN) yang diperoleh

    sebesar 0.000383 yang berarti apabila variabel saham syariah*Nilai

    tukar meningkat 1 persen maka pertumbuhan ekonomi akan

    meningkat sebesar 0.000383 dengan asumsi variabel lain konstan

    4. Uji Hipotesis

    a. Uji T (Parsial)

    1) Reksadana Syariah(RS)

    Berdasarkan pengujian regresi yang telah dilakukan didapatkan

    hasil bahwa koefisien variabel reksadana syariah sebesar -

    70.90245 maka apabila dengan nilai probabilitas sebesar 0.6911

    lebih besar dari tingkat signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat

    disimpulkan bahwa reksadana syariah berpengaruh negative

    tidak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

    2) Saham Syariah(SS)

    Berdasarkan pengujian regresi yang telah dilakukan didapatakan

    hasil bahwa koefisien variabel saham syariah sebesar -3.478988

  • 48

    dengan nilai probabilitas sebesar 0.0174 lebih kecil dari tingkat

    signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa

    saham syariah berpengaruh negative signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    3) Nilai tukar(NT)

    Berdasarkan pengujian regresi yang telah dilakukan didapatkan

    hasil bahwa koefisien variabel nilai tukar sebesar -206.5310

    dengan nilai probabilitas sebesar 0.3421 lebih besar dari tingkat

    signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa

    nilai tukar berpengaruh negative tidak signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    4) Reksadana Syariah dimoderasi dengan nilai tukar(RSN)

    Berdasarkan pengujian MRA yang telah dilakukan dengan

    variabel RSN yang merupakan variabel hasil perkalian antara

    reksadana syariah dan nilai tukar. Maka didapatkan hasil bahwa

    koefisien variabel reksadana syariah sebesar 0.004904 dengan

    nilai probabilitas sebesar 0.6942 lebih besar dari tingkat

    signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa

    variabel nilai tukar tidak dapat memoderasi reksadana syariah

    terhadap pertumbuhan ekonomi.

    5) Saham Syariah dimoderasi dengan nilai tukar(SSN)

    Berdasarkan pengujian MRA yang telah dilakukan dengan

    variabel SSN merupakan hasil dari perkalian antara saham

  • 49

    syariah dan nilai tukar. Maka didapatkan hasil bahwa koefisien

    variabel saham syariah sebesar 0.000383 dengan nilai

    probabilitas sebesar 0.0041 lebih kecil dari tingkat signifikasi

    0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa variabel nilai

    tukar dapat memoderasi saham syariah terhadap pertumbuhan

    ekonomi.

    b. Uji F (Simultan)

    Berdasarkan pada uji regresi yang telah dilkukan, dapat diketahui

    bahwa F hitung 118.3626 > F table (2.87) dengan nilai probability F

    hitung 0.000000 < 0.05, hal ini menunjukkan bahwa variabel

    reksadana syariah dan saham syariah, nilai tukar, variabel reksadana

    syariah yang dimoderasi dengan nilai tukar, dan variabel saham

    syariah yang dimoderasi dengan nilai tukar berpengaruh signifikan

    terhadap pertumbuhan ekonomi.

    c. Uji Koefedien Determinan(R2)

    Hasil penelitian ini memiliki nilai uji adjusted R2 pada uji regresi ini

    sebesar 0.937681. Hal ini berarti varian variabel independen dapat

    menjelaskan varian variabel dependen sebesar 93%, sedangkan

    sisanya 7% dijelaskan oleh variabel lain di luar penelitian.

  • 50

    Tabel 4.7

    Hasil kesimpulan Uji Hipotesis

    Hipotesis Kesimpulan

    H1 Reksadana Syariah berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap Pertumbuhan Ekonomi Ditolak

    H2 Saham Syariah berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap Pertumbuhan Ekonomi. Ditolak

    H3 Nilai Tukar berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap Pertumbuhan Ekonomi. Ditolak

    H4 Nilai Tukar dapat memoderasi Reksadana Syariah

    terhadap Pertumbuhan Ekonomi Ditolak

    H5 Nilai Tukar dapat memodarasi Saham syariah terhadap

    Pertumbuhan Ekonomi Diterima

    5. Uji Asumsi Klasik

    a. Normalitas

    Gambar 4.1 Hasil Uji Normalitas

    0

    2

    4

    6

    8

    10

    12

    -1199999 -799999 -399999 1 400001

    Series: Residuals

    Sample 2010Q1 2019Q4

    Observations 40

    Mean 1.97e-10

    Median 13859.44

    Maximum 667978.6

    Minimum -1159105.

    Std. Dev. 317938.1

    Skewness -0.825922

    Kurtosis 6.649087

    Jarque-Bera 26.74071

    Probability 0.000002

  • 51

    Berdasarkan gambar 4.1 nilai dari Prob uji Jarque Bera lebih kecil

    dari tingkat signifikansi(α=0.05), Maka dapat disimpulkan data

    tidak berdistribusi normal. Berikut merupakan hasil penyembuhan

    uji normalitas dengan menggunakan transformasi Log

    Gambar 4.2 Hasil Penyembuhan Uji Normalitas

    0

    1

    2

    3

    4

    5

    6

    7

    8

    -0.8 -0.6 -0.4 -0.2 0.0 0.2 0.4 0.6 0.8

    Series: Residuals

    Sample 2010Q1 2019Q4

    Observations 40

    Mean -0.003262

    Median -0.080494

    Maximum 0.720187

    Minimum -0.859689

    Std. Dev. 0.377888

    Skewness 0.073879

    Kurtosis 2.362614

    Jarque-Bera 0.713488

    Probability 0.699952

    Dari gambar 4.1 diketahui bahwa nilai probability sebesar 0.699952

    nilai tersebut menunjukkan lebih besar dari 0.05(α), sehingga data

    dapat disimpulan berdistribusi normal.

    b. Autokorelasi

    Tabel 4.8

    Hasil Uji Autokorelasi

    Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test:

    F-statistic 3.327814 Prob. F(2,32) 0.0486

    Obs*R-squared 6.887099 Prob. Chi-Square(2) 0.0320

    Test Equation:

    Dependent Variable: RESID

    Method: Least Squares

    Date: 08/08/20 Time: 17:21

    Sample: 2010Q1 2019Q4

    Included observations: 40

    Presample missing value lagged residuals set to zero.

  • 52

    Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

    RS 15.12714 168.2064 0.089932 0.9289

    SS -0.214086 1.319217 -0.162283 0.8721

    SSN 1.95E-05 0.000119 0.163860 0.8709

    RSN -0.001205 0.011745 -0.102580 0.9189

    NT -21.10914 207.4925 -0.101734 0.9196

    C 213772.6 2053499. 0.104102 0.9177

    RESID(-1) 0.431218 0.172763 2.496003 0.0179

    RESID(-2) -0.261319 0.180581 -1.447101 0.1576

    R-squared 0.172177 Mean dependent var 1.66E-09

    Adjusted R-squared -0.008909 S.D. dependent var 317938.4

    S.E. of regression 319351.5 Akaike info criterion 28.36283

    Sum squared resid 3.26E+12 Schwarz criterion 28.70060

    Log likelihood -559.2566 Hannan-Quinn criter. 28.48496

    F-statistic 0.950804 Durbin-Watson stat 2.090867

    Prob(F-statistic) 0.482581

    Pengujian ini menggunakan metode serial korelasi LM Test

    Berdasarkan tabel 4.7 dengan hasil yang didapat Prob. Chi-

    Square(2) sebesar 0.0320 lebih kecil dari 0.05(α). Dengan katalain

    penelitian ini terdapat atau mengandung autokorelasi. Berikut tabel

    penyembuhan autokorelasi.

    Tabel 4.9

    Hasil Penyembuhan Uji Autokorelasi

    Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test:

    F-statistic 0.615508 Prob. F(2,31) 0.5468

    Obs*R-squared 1.489547 Prob. Chi-Square(2) 0.4748

    Test Equation:

    Dependent Variable: RESID

    Method: Least Squares

    Date: 08/05/20 Time: 21:46

    Sample: 2010Q2 2019Q4

    Included observations: 39

    Presample missing value lagged residuals set to zero.

    Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

  • 53

    Berdasarkan tabel 4.9 setelah dilakukan penyembuhan Prob. Chi-

    Square(2) sebesar 0.4748 lebih besar dari 0.05(α). Maka, dapat

    disimpulkan sudah tidak terdapat autokorelasi.

    c. Multikolinieritas

    Tabel 4.10

    Hasil Uji Multikolieneritas

    Menurut Gujarati dalam Rarun(2018) multikolineritas dapat

    didiagnosis dengan menghitung koefesien korelasi sederhana antara

    sesama variabel bebas, jika terdapat koefesien korelasi sederhana

    LOGRS 0.030088 0.403847 0.074504 0.9411

    LOGSS -0.006797 0.756834 -0.008981 0.9929

    LOGNT 0.010765 1.220016 0.008824 0.9930

    SSN -5.25E-13 3.74E-11 -0.014029 0.9889

    RSN -7.07E-11 7.12E-10 -0.099368 0.9215

    C -0.163620 13.39786 -0.012212 0.9903

    RESID(-1) 0.193476 0.183147 1.056399 0.2989

    RESID(-2) -0.093770 0.192651 -0.486733 0.6299

    R-squared 0.038194 Mean dependent var -2.64E-15

    Adjusted R-squared -0.178989 S.D. dependent var 0.189240

    S.E. of regression 0.205480 Akaike info criterion -0.146259

    Sum squared resid 1.308877 Schwarz criterion 0.194984

    Log likelihood 10.85205 Hannan-Quinn criter. -0.023824

    F-statistic 0.175859 Durbin-Watson stat 2.009558

    Prob(F-statistic) 0.988384

    Y RS SS RSN SSN NT

    Y 1.000000 0.750948 0.842713 0.772447 0.944981 0.954327

    RS 0.750948 1.000000 0.671715 0.998778 0.744844 0.695750

    SS 0.842713 0.671715 1.000000 0.678108 0.959168 0.841237

    RSN 0.772447 0.998778 0.678108 1.000000 0.760595 0.721522

    SSN 0.944981 0.744844 0.959168 0.760595 1.000000 0.954078

    NT 0.954327 0.695750 0.841237 0.721522 0.954078 1.000000

  • 54

    yang mencapai atau yang melebihi 0,8 maka hal tersebut

    menunjukkan terjadinya multikolinearitas dalam regresi.

    Berdasarkan tabel 4.9 tidak terdapat koefesien melebihi 0.8, maka

    dapat disimpulkan tidak terjadi multikolineritas

    d. Heterokedastiditas

    Tabel 4.11

    Hasil Uji Heterokedastisitas

    Berdasarkan tabel 4.11 hasil uji heterokedastisitas menggunakan

    metode Breusch Pagan-Godfrey didapat kesimpulan tidak terjadi

    Heteroskedasticity Test: Breusch-Pagan-Godfrey

    F-statistic 1.528419 Prob. F(5,34) 0.2071

    Obs*R-squared 7.340740 Prob. Chi-Square(5) 0.1965

    Scaled explained SS 14.98073 Prob. Chi-Square(5) 0.0104

    Test Equation:

    Dependent Variable: RESID^2

    Method: Least Squares

    Date: 08/05/20 Time: 21:28

    Sample: 2010Q1 2019Q4

    Included observations: 40

    Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

    C -3.53E+12 1.43E+12 -2.461615 0.0191

    RS 1.35E+08 1.19E+08 1.127995 0.2672

    SS 1490613. 938324.0 1.588591 0.1214

    NT 3.59E+08 1.45E+08 2.483613 0.0181

    RSN -9147.946 8339.400 -1.096955 0.2804

    SSN -160.9330 83.90151 -1.918117 0.0635

    R-squared 0.183518 Mean dependent var 9.86E+10

    Adjusted R-squared 0.063448 S.D. dependent var 2.37E+11

    S.E. of regression 2.30E+11 Akaike info criterion 55.29445

    Sum squared resid 1.79E+24 Schwarz criterion 55.54778

    Log likelihood -1099.889 Hannan-Quinn criter. 55.38605

    F-statistic 1.528419 Durbin-Watson stat 1.101471

    Prob(F-statistic) 0.207063

  • 55

    gejala heterokedastisitas dikarenakan nilai Prob. Chi-Square

    sebesar 0.1965 lebih besar dari 0.05.

    6. Pembahasan Uji Regresi

    Berikut adalah pembahas dari hasil uji regresi dalam penelitian ini.

    a. Pengaruh reksadana syariah terhadap pertumbuhan ekonomi(PDB)

    Berdasarkan hasil pengujian regresi yang telah dilakukan

    didapatkan hasil bahwa koefisien variabel reksadana syariah sebesar -

    70.90245 dengan nilai probabilitas sebesar 0.6911 lebih besar dari

    tingkat signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa

    reksadana syariah berpengaruh negative tidak signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi

    Dari penjelasan tersebut maka penelitian ini menolak H1 yang

    menyatakan bahwa reksadana syariah berpengaruh positif dan

    signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Hasil dari penelitian ini juga

    bertolak belakang dengan penelitian yang dilakukan oleh Yana (2019)

    yang menyatakan reksadana syariah berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap pertumbuhan ekonomi.

    Hal ini dapat dikarenakan literasi masyarakat yang masih rendah

    dalam mengenal produk produk investasi keuangan, khususnya adalah

    investasi yang berbasis syariah seperti reksadana syariah. Selain itu nilai

    kapitalisasi dari reksadana syariah tergolong masih rendah

  • 56

    dibandingkan dengan reksadana konvensional yang sudah mencapai

    angka Rp 503.257.596.485.593,00 (Ojk.co.id)

    b. Pengaruh saham syariah terhadap pertumbuhan ekonomi(PDB)

    Berdasarkan hasil pengujian regresi yang telah dilakukan

    didapatkan hasil bahwa koefisien variabel saham syariah sebesar -

    3.478988 dengan nilai probabilitas sebesar 0.0174 lebih kecil dari

    tingkat signifikasi 0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa

    saham syariah berpengaruh negative dan signifikan terhadap

    pertumbuhan ekonomi.

    Dari penjelasan tersebut maka penelitian ini menolak H2 yang

    menyatakan bahwa saham syariah berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap pertumbuhan ekonomi. Hasil dari penelitian ini juga bertolak

    belakang dengan penelitian yang dilakukan oleh Widodo (2018) yang

    menyatakan saham syariah berpengaruh positif signifikan terhadap PDB

    secara jangka panjang, Adapun pengaruh negative ini dapat disebabkan

    oleh harga saham yang tidak stabil.

    Daya beli masyarakat merupakan salah satu penentu bagaimana

    harga saham atau produk investasi di pasar modal. Ketika daya beli

    masyarakat tinggi maka hal tersebut akan berdampak positif kepada

    harga saham di pasar modal. Selain itu terdapat juga pencabutan saham

    syariah dari bursa saham di Indonesia yang mengakibatkan menurunya

    kapitalisasi saham syariah secara keseluruhan.

  • 57

    c. Pengaruh nilai tukar terhadap pertumbuhan ekonomi(PDB)

    Berdasarkan hasil pengujian regresi yang telah dilakukan didapatkan

    hasil bahwa koefisien variabel nilai tukar sebesar -206.5310 dengan

    nilai probabilitas sebesar 0.3421 lebih besar dari tingkat signifikasi

    0,05(α). Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa nilai tukar

    berpengaruh negative tidak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

    Dari penjelasan tersebut maka penelitian ini menolak H3 yang

    menyatakan bahwa nilai tukar berpengaruh positif dan signifikan

    terhadap pertumbuhan ekonomi. Hasil dari penelitian ini juga bertolak

    belakang dengan penelitian yang dilakukan oleh Ismanto dkk(2019)

    yang menyatakan kurs berpengaruh positif terhadap pertumbuhan

    ekonomi, Adapun pengaruh negative ini dapat disebabkan oleh nilai

    tukar yang terlalu fluktuaktif sehingga mengakibatkan kestabilan

    ekonomi terganggu yang secara tidak langsung berimbas kepada sektor

    lain yang tidak stabil.

    Nilai tukar tidak selalu dapat mempengaruhi segala sektor dalam

    bidang ekonomi. Kestabilan politik dan kuantitas dari ekspor dan impor

    juga dapat sebagai faktor lain yang mempengaruhi pertumbuhan

    eko