reluctance motor

  • View
    204

  • Download
    3

Embed Size (px)

Transcript

Mufidah Saadah 7310030045 Brilliyans CSP 7310030052

Reluctance motor adalah motor listrik yang torsinya dihasilkan oleh kecenderungan bagian bergerak untuk pindah ke posisi di mana induktansi dari eksitasi belitan dimaksimalkan. Reluctance motor adalah jenis mesin sinkron. Memiliki kumparan medan dari Motor DC untuk belitan stator dan tidak memiliki kumparan atau magnet pada rotor nya. Reluctance motor menggunakan rotor paling sederhana dari semua rotor pada motor listrik. Tidak menggunakan magnet permanen atau elektromagnet di dalam rotor, hanya terbentuk dari bahan magnetik seperti besi lunak.

menunjukkan struktur yang khas. Hal ini dapat dilihat bahwa kedua stator dan rotor memiliki tiang menonjol.

Stator terdiri dari kumparan tunggal yang disebut kumparan utama, tetapi kumparan tunggal tidak dapat menghasilkan putaran medan magnet. Untuk menghasilkan putaran medan magnet harus terdapat minimal dua kumparan yang dipisahkan oleh sudut fase tertentu. Oleh karena itu stator terdiri dari kumparan tambahan yang disebut auxiliary winding, yang terdiri dari kapasitor yang diseri dengan kumparan tersebut. Dengan demikian terdapat perbedaan fase antara arus dibawa oleh dua gulungan dan fluks yang sesuai. Seperti dua flux bereaksi untuk menghasilkan medan magnet berputar. Teknik ini disebut split phase untuk menghasilkan putaran medan magnet. Kecepatan medan ini adalah kecepatan sinkron yang ditentukan oleh jumlah kutub. Rotor motor mencoba untuk menyelaraskan diri dengan sumbu rotasi medan magnet dalam posisi reluktansi minimum. Rotor mulai berputar mendekati kecepatan sinkron. Ketika kecepatan rotor mendekati sinkron, medan magnet stator menarik rotor ke posisi reluktansi minimum dan mempertahankan terkunci secara magnetik. Kemudian rotor terus berputar dengan kecepatan sama dengan kecepatan sinkron. Torsi yang bekerja pada rotor disebut torsi reluktansi. Dengan demikian akhirnya reluctance motor berjalan sebagai motor sinkron. Hambatan dari rotor harus sangat kecil dan inersia gabungan dari rotor dan beban harus kecil untuk menjalankan motor sebagai motor sinkron

Synchronous Reluctance Motor Switched Reluctance Motor Variable Reluctance Motor Variable Reluctance Stepping Motor

Reluctance Motor

Torsi,

power faktor, dan efisiensi rendah Tidak dapat mempercepat beban inersia tinggi untuk kecepatan sinkron Torsi tarikan kedalam dan keluar lemah

Timing

devices Signalling devices

Synchronous Reluctance Motor (SynRM) memiliki jumlah kutub yang sama dari stator dan rotor. Tipe kutub adalah 4 dan 6. Rotor beroperasi pada kecepatan sinkron dan tidak ada penginduksian arus di bagian dalam rotor, kerugian rotor sangat minim dibandingkan dengan motor induksi. Setelah dimulai pada kecepatan sinkron, motor SynRM dapat beroperasi dengan tegangan sinusoidal. Kontrol kecepatan membutuhkan driver variabel-frekuensi.

Switched Reluctance Motor (SRM) adalah bentuk motor stepper yang menggunakan kutub sedikit. SRM ini memiliki biaya konstruksi terendah dari setiap motor listrik industri karena struktur sederhana. Penggunaan umum untuk SRM yang meliputi aplikasi mana rotor harus diadakan stasioner untuk waktu yang lama, dan di lingkungan yang berpotensi ledakan seperti pertambangan karena tidak memiliki komutator mekanik. Gulungan fase dalam SRM yang secara elektrik terisolasi satu sama lain, sehingga toleransi kesalahan lebih tinggi daripada inverter-driven motor induksi AC. Gelombang dorongan yang optimal bukanlah sinusoid yang murni, karena relatif torsi non-linear dengan perpindahan rotor, dan induktansi posisi tergantung tinggi dari gulungan stator fase.

Variable Reluctance Motor (VRM) merupakan evolusi dari motor stepper dan umumnya dirancang untuk digunakan dalam daya rendah, posisi loop terbuka dan sistem kontrol kecepatan di mana efisiensi tidak diperhitungkan

reluctance motor variabel yang berkinerja buruk ketika saluran listrik langsung didorong. Namun, mikroprosesor dan state drive listrik yang solid membuat motor ini solusi ekonomis kinerja tinggi dalam beberapa aplikasi volume tinggi. Meskipun sulit untuk mengontrol, motor ini mudah untuk berputar. Beralih berurutan dari kumparan medan menciptakan medan magnet berputar yang menyeret rotor berbentuk tidak teratur main dengan itu karena berusaha keluar jalur reluctance terendah magnetik. Hubungan antara torsi dan arus stator sangat nonlinier-sulit untuk mengontrol.

Keuntungan Konstruksi sederhana, tanpa sikat, komutator, atau magnet permanen tidak ada Cu atau Al pada rotor. Efisiensi tinggi dan kehandalan dibandingkan dengan AC konvensional atau motor DC. Torsi awal tinggi Biaya yang efektif dibandingkan dengan motor DC bushless dalam volume tinggi. Beradaptasi dengan suhu lingkungan yang sangat tinggi. Pengendalian biaya kecepatan rendah akurat mungkin jika volume cukup tinggi. Kekurangan Torsi sesaat sangat nonlinear Beralih fase harus tepat untuk meminimalkan torsi riak Tahap saat ini harus dikontrol untuk meminimalkan torsi riak Akustik dan listrik kebisingan Tidak berlaku untuk volume rendah karena masalah kontrol yang kompleks

Recommended

View more >