of 9 /9
PERHITUNGAN JUMLAH BAKTERI TUJUAN 1. Untuk mengetahui prinsip perhitungan bakteri dengan metode TPC. 2. Untuk mengetahui metoda perhitungan bakteri dengan metode TPC. TEORI PENDAHULUA N Enumerasi adalah teknik perhitungan jumlah mikroba dalam suatu media tanpa mengidentifikasi jenis mikroba (bakteri, jamur, yeast ), yang bertujuan untuk menentukan  jumlah sel dari suatu kultur bakteri secara kuantitatif. Penetapan jumlah bakteri dilakukan dengan menghitung jumlah sel bakteri yang mampu membentuk koloni di dalam media biakan atau membentuk suspense dalam larutan biak ( Schegel & Schmidt , 1994). Analisis kuantitatif mikrobiologi pada bahan pangan ini penting dilakukan untuk mengetahui mutu bahan pangan tersebut (Fardiaz, 1992). Terdapat beberapa macam cara untuk mengukur jumlah sel, antara lain dengan melakukan hitungan cawan (Plate Count ), hitungan mikroskopik langsung ( Direct Microscopic Count ) atau MPN (Most Probable Number ) (Fardiaz, 1992). Penetapan jumlah bakteri dapat dilakukan dengan menghitung jumlah sel bakteri yang dapat emembentuk koloni di dalam median biakan atau membentuk suspense dalam larutan biak ( Schegel dan Schmidt , 1994). Ada beberapa cara perhitungan dalam enumerasi, antara lain: 1. Perhitungan mikriskopik secara langsung. 2. Perhitungan massa sel atau unsur   unsur sel. 3. Pengukuran turbidimetrik untuk peningkatan massa sel 4. Metode perhitungan secara tak langsung pada cawan yang meliputi:  Pour plates; sampel diletakkasn pada cawan petri kemudian dituangi media agar cair dan dicampur.  Spread plates; sampel diinkubasi pada media agar padat kemudian sampel diratakan dengan drig glass.

ENUMERASI TPC

Embed Size (px)

DESCRIPTION

laporan

Citation preview

PERHITUNGAN JUMLAH BAKTERITUJUAN1. Untuk mengetahui prinsip perhitungan bakteri dengan metode TPC.2. Untuk mengetahui metoda perhitungan bakteri dengan metode TPC.TEORI PENDAHULUANEnumerasi adalah teknik perhitungan jumlah mikroba dalam suatu media tanpa mengidentifikasi jenis mikroba (bakteri, jamur, yeast), yang bertujuan untuk menentukan jumlah sel dari suatu kultur bakteri secara kuantitatif. Penetapan jumlah bakteri dilakukan dengan menghitung jumlah sel bakteri yang mampu membentuk koloni di dalam media biakan atau membentuk suspense dalam larutan biak (Schegel & Schmidt, 1994). Analisis kuantitatif mikrobiologi pada bahan pangan ini penting dilakukan untuk mengetahui mutu bahan pangan tersebut (Fardiaz, 1992).Terdapat beberapa macam cara untuk mengukur jumlah sel, antara lain dengan melakukan hitungan cawan (Plate Count), hitungan mikroskopik langsung (Direct Microscopic Count) atau MPN (Most Probable Number) (Fardiaz, 1992). Penetapan jumlah bakteri dapat dilakukan dengan menghitung jumlah sel bakteri yang dapat emembentuk koloni di dalam median biakan atau membentuk suspense dalam larutan biak (Schegel dan Schmidt, 1994).Ada beberapa cara perhitungan dalam enumerasi, antara lain:1. Perhitungan mikriskopik secara langsung.2. Perhitungan massa sel atau unsur unsur sel.3. Pengukuran turbidimetrik untuk peningkatan massa sel4. Metode perhitungan secara tak langsung pada cawan yang meliputi: Pour plates; sampel diletakkasn pada cawan petri kemudian dituangi media agar cair dan dicampur. Spread plates; sampel diinkubasi pada media agar padat kemudian sampel diratakan dengan drig glass. Thin layer plates; sampel dimasukkan pada tabung berisi media cair kemudian dituang pada cawan petri berisi agar padat. Layered plates; cara ini sama dengan thin layer, tetapi ditambahkan 1 lapis agar steril.Keuntungan enumerasi secara langsung adalah cara perhitungan yang cepat dan diperoleh informasi tambahan tentang ukuran dan bentuk mikroba yang sedng dihitung dan jumlah sel yang diperoleh meliputi sel yang hidup dan mati, Akan tetapi enumerasi secara langsung juga memiliki kelemahan yaitu tidak dapat membedakan sel yang mati dan yang hidup. Koloni sel yang bergerombol terkadang dapat menyulitkan dalam mengklarifikasikan jenis koloni (Schegel & Schmidt, 1994).

Prinsip dari metode hitungan cawan adalah bila sel mikrobia yang masih hidup ditumbuhkan pada medium agar, maka mikrobia tersebut akan berkembang biak dan membentuk koloni yang dapat dilihat langsung dan dihitung dengan mata tanpa menggunakan mikroskop. Metode ini merupakan cara paling sensitive untuk menghitung jumbah mikrobia, dengan alasan:1. Hanya sel mikrobia hidup yang dapat dihitung.2. Bebetapa media dapat dihitung sekaligus.3. Dapat digunakan untuk isolasi dan identifikasi mikrobia, karena koloni yang terbentuk mungkin berasal dari mikrobia yang mempunyai penampakan spesifik (Waluyo, 2004)Kelemahan metode hitungan cawan adalah hasil perhitungan tidak menunjukan jumlah sel yang sebenarnya karena beberapa sel yang berdekatan mungkin membetuk satu koloni, medium dan kondisi inkubasi yang berbeda mungkin menghasilkan nilai yang berbeda, jasad renik yang ditumbuhkan harus dapat tumbuh pada medium padat dan membentuk koloni yang kompak dan jelas, tidak menyebar, serta memerlukan persiapan dan waktu inkubasi yang lama sehingga pertumbuhan koloni dapat dihitung. Sedangkan kelebihan metode cawan adalah hanya sel hidup yang dapat dihitung, koloni dapat langsung dihitung secara kasat mata, dapat digunakan untuk isolasi dan identifikasi jasad renik karena koloni yang terbentuk mungkin berasal dari jasaad renik yang mempunyai penampakan pertumbuhan spesifik (Fardiaz, 1992).Dalam metode perhitungan cawan, sampel yang digunakan diperkirakan mengandung lebih dari 300 sel mikroba per ml atau per gram atau per cm, maka diperlukan pengenceran sebelum ditumbuhkan dalam cawan petri. Setelah diinkubasi , akan terbentuk koloni pada cawan petri yang jumlahnya dapat dihitung dimana jumlah yang terbentuk antara 30 300 koloni. Pengenceran umumnya dilakukan secara decimal yaitu 1:10, 1:100, 1:1000, dan seterusnya. Pada metoda ini perlu diperhatikan saat pengenceran kultur, sebab jika pengencerannya dengan menggunakan aquades tidak steril dapat menyebabkan terjadinya kontaminasi pada media dari mikrobia yang terdapat dalam aquades tidak steril (Hadisoetomo, 1993).Cara pemupukan dalam metode perhitungan cawan dapat dibedakan datas 2 cara yaitu metode tuang (Pour Plate) dan metode permukaan (Spread Plate). Pada metode tuang, sejumlah sampel dari pengenceran yang dikehendaki dimasukkan ke dalam cawan petri, kemudian ditambah agar cair steril yang telah didinginkan (47-50C) dan digoyangkan agar homogen. Sedangkan pada cara spread plate, terlebih dahulu dibuat agar cawan, kemudian sampel yang telah diencerkan dipipet pada permukaan agar tersebut. Kemudian diratakan dengan batang gelas melengkung yang steril (Fardiaz, 1992).Jumlah koloni dalam sampel dapat dihitung sebagai berikut:Koloni per ml atau gram = (Waluyo, 2004)Untuk melaporkan hasil analisa mikrobiologi dengan cara hitungan cawan digunakan suatu standar yang disebut Standard Plate Counts (SPC) sebagai berikut: Cawan yang dipilih dan dihitung adalah yang mengandung koloni antara 30 300. Beberapa koloni yang bergabung menjadi satu merupakan satu kumpulan koloni yang besar dimana jumlah koloninya diragukan dapat dihitung sebagai saru koloni. Satu deretan rantai koloni yang terlihat sebagai suatu garis tebal dihitung sebagai satu koloni.(Fardiaz, 1992)Data yang dilaporkan sebagai Standard Plate Counts (SPC) hrus mengikuti peraturan peraturan sebagai berikut:1. Hasil yang dilaporkan hanya terdiri dari 2 angka, yaitu angka pertama dan kedua. Jika angka ketiga sama dengan 1 atau lebih besar dari 5, maka harus dibulatkan satu angka lebih tinggi dari angka yang kedua.2. Jika semua pengenceran yang dibuat untuk pemupukan menghasilkan kurang dari 30 koloni pada satu cawan petri, maka hanya koloni pada pengenceran terendah yang dihitung. Hasilnya dilaporkan sebagai kurang dari 30 dikalikan dengan besarnya pengenceran, tetapi jumlah yang sebenarnya harus dicantumkan dalam tanda kurung.3. Jika semua pengenceran yang dibuat untuk pemupukan menghasilkan lebih dari 300 koloni pada stu cawan petri, hanya jumlah koloni pada pengenceran yang tertinggi yang dihitung, misalnya dengan cara menghitung jumlahnya pada bagian cawan, kamudian hasilnya dikalikan 4. Hasilnya dilaporkan sebagai lebih dari 300 dikalikan dengan besarnya pengenceran, tetapi jumlah sebenarnya harus dicantumkan dalam tanda kurung.4. Jika cawan dari dua tingkat pengenceran menghasilkan koloni dengan jumlah antara 30 300, dan perbandingan antara hasil tertinggi dan terendah dari kedua pengenceran tersebut lebih kecil atau sama dengan 2, tentukan rata rata dari kedua nilai tersebut dengan memperhitungkan pengencerannya. Jika perbandingan antara hasil tertinggi dan terendah lebih besar dari 2, yang dilaporkan hanya hasil terkecil.5. Jika digunakan dua cawan petri (duplo) per pengencerannya, data yang diambil harus dari kedua cawan tersebut, tidak boleh diambil salah satu.ALAT DAN BAHAN Alat:1. Tabung reaksi2. Cawan petri steril3. Colony counter4. Vortex5. Pipet steril 1 ml6. Pembakar spiritus Bahan :1. Suspensi bakteri2. Aquades sterill3. Media NA

Ditimbang 1 g sampel, dan dilarutkan dalam 9 ml aquades steril (pengenceran 10-1)CARA KERJA

Diambil 1 mL larutan pengenceran 10-1 ke dalam tabung reaksi baru kemudian ditambahkan 9 mL aquadest steril (pengenceran 10-2)

Diambil 1 mL larutan pengenceran 10-2 ke dalam tabung reaksi baru kemudian ditambahkan 9 mL aquadest steril (pengenceran 10-3)

Diambil 1 mL larutan pengenceran 10-3 ke dalam tabung reaksi baru kemudian ditambahkan 9 mL aquadest steril (pengenceran 10-4)

Diambil larutan pengenceran 10-4 ke dalam 2 cawan petri (simplo & duplo) masing masing 1 mL

Dituang media NA ke dalam cawan petri dan dihomogenkan

Diambil 1 mL larutan pengenceran 10-4 ke dalam tabung reaksi baru kemudian ditambahkan 9 mL aquadest steril (pengenceran 10-5)

Diambil larutan pengenceran 10-5 ke dalam 2 cawan petri (simplo & duplo) masing masing 1 mL

Dituang media NA ke dalam cawan petri dan dihomogenkan

Diambil 1 mL larutan pengenceran 10-5 ke dalam tabung reaksi baru kemudian ditambahkan 9 mL aquadest steril (pengenceran 10-6)

Diambil larutan pengenceran 10-6 ke dalam 2 cawan petri (simplo & duplo) masing masing 1 mL

Dituang media NA ke dalam cawan petri dan dihomogenkan

DATA PENGAMATAN(Terlampir)PERHITUNGAN

13,67 > 2 ; maka data TPC yang digunakan adalah hasil pengenceran terendah yaitu 4,9 x 106 CFUPEMBAHASANAnalisis kuantitatif mikrobiologi pada suatu bahan penting dilakukan untuk mengetahui mutu suatu bahan dan proses pengawetan yang diterapkan pada suatu bahan tersebut.Sebelum dilakukan perhitungan mikroba dengan metode plate count, dilakukan terlebih dahulu proses pengenceran yang bertujuan untuk mendapatkan konsentrasi kultur yang berbeda beda. Pengenceran ini dilakukan dengan menyiapkan suspense yang berupa 1 gram sampel ke dalam 9 ml quadest steril sehingga diperoleh suspense 10-1, kemudian larutan tersebut di-vortex agar homogen. Setelah itu dipindahkan 1 ml larutan 10-1 ke dalam tabung reaksi baru dan ditambahkan 9 ml aquadest steril kemudian dihomogenkan kembali. Pengenceran ini terus dilakukan hingga diperoleh larutan suspensi 10-6. Dari konsentrasi kultur yang berbeda beda ini kemudian digunakan sebagai sampel untuk meneliti pengaruh pengenceran terhadap jumlah mikroba, yang akan dihitung dengan metode SPC. Pengenceran ini berpengaruh pada jumlah mikroba yang muncul setelah proses inkubasi, karena menurut Lay (1994), pengenceran yang kurang tinggi akan didapatkan jumlah koloni yang melebihi 300 koloni (spreader).Pada praktikum diperoleh hasil sebagai berikut: pada pengenceran 10-1 baik pengerjaan simplo maupun duplo diperoleh hasil jumlah koloni TBUD (Terlalu Banyak Untuk Dihitung). Pada pengenceran 10-4 jumlah koloni 10 (1 x 105) untuk pengerjaan simplo dan 49 (4.9 x 105) untuk pengerjaan duplo. Pada pengenceran 10-6 diperoleh hasil 97 (9.7 x 107) untuk pengerjaan simplo dan 37 (3.7 x 107) untuk pengerjaan duplo.Melalui data tersebut pada pengenceran 10-4 jumlah koloni terlalu banyak untuk dihitung, hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor antara lain yaitu pengenceran yang diberikan kurang/masih mengantung banyak mikroba di dalamnya, atau kemungkinan terjadi kontaminasi dikarenakan kondisi yang kurang aseptik pada saat sampel dimasukkan ke dalam media yang menyebabkan banyak bakteri kontaminan yang ikut masuk ke dalam sampel, serta kontaminasi dari aquades yang kurang steril, sesuai pendapat Hadioetomo (1993). Berdasarkan data yang diperoleh, jumlah koloni pada pengenceran 10-5 tidak dapat di rata-ratakan karena pada pengerjaan simplo hanya diperoleh koloni berjumlah 10 (tidak memenuhi syarat SPC yaitu jumlah koloni antara 30 300) maka data yang dipakai untuk perhitungan hanya data pada pengerjaan duplo dengan jumlah 49 koloni. Sedangkan pada pengenceran 10-6 hasil antara pengerjaan simplo dan duplo dapat dirata-ratakan karena memenuhi persyaratan SPC (jumlah koloni antara 30 300), dan setelah dirata ratakan diperoleh jumlah 67 koloni. Apabila data data tersebut dimasukkan ke dalam perhitungan SPC diperoleh hasil sebesar 13,67 (>2), maka data SPC yang digunakan adalah hasil pengenceran terendah yaitu 4.9 x 106.Menurut Fardiaz (1992), bahwa kelemahan metode hitungan cawan adalah hasil perhitungan tidak menunjukkan jumlah sel yang sebenarnya karna terdapat beberapa sel yang berdekatan mungkin membantuk satu koloni, medium dan kondisi inkubasi yang berbeda mungkin menghasilkan nilai yang berbeda, mikroba yang ditumbuhkan harus dapat tumbuh di medium padat dan membentuk koloni yang kompak dan jelas, tidak menyebar, serta memerlukan persiapan dan waktu inkubasi yang cukup lama sehingga pertumbuhan koloni dapat dihitung. Sedangkan kelebihan metode ini adalah hanya sel hidup yang dapat dihitung, jumlah koloni yang terdapat di dalam petridish dapat langsung dihitung dengan kasat mata, dapat digunakan untuk isolasi dan identifikasi mikroba karena koloni yang terbentuk mungkin berasal dari suatu jenis mikroba yang memiliiki penampakan pertumbuhan yang spesifik.

KESIMPULAN Enumerasi merupakan proses perhitungan mikroba dalam suatu media tanpa mengidentifikasi jenis mikroba yang bertujuan untuk menentukan jumlah sel dari suatu kultur bakteri secara kuantitatif. Semakin tinggi jumlah pengencerannya maka jumlah koloni semakin jelas dan semakin dapat dihitung. Dalam SPC, cawan yang dipilih dan dihitung adalah yang mengandung kolonia antara 30-300. Yang perlu diperhatikan dalam penanaman sampel pada media yang digunakan harus masih dalam keadaan cair (belum membeku) agar dapat dilakukan homogenisasi campuran media dan sampel. Media yang belum membeku dituang pada cawan petri pada suhu 45-50C setelah penuangan sampel pada cawan petri. Hal tersebut bertujuan untuk memperkecil kontaminasi oleh air kondensasi yang dapat timbul apabila media dituang pada suhu yang sangat tinggi. Homogenisasi campuran media dan sampel pada cawan petri harus dilakukan secara perlahan dan jangan terlalu lama, sebab jika media telah setengah padat, hal tersebut dapat merusak penampilan/bentuk permukaan media. Berdasarkan hasil pengamatan dan perhitungan diperoleh hasil sebesar 4.9 x 106 CFU.

DAFTAR PUSTAKAFardiaz,S. (1992). Mikrobiologi Pangan I. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.Hadioetomo, R.S. (1993). Mikrobiologi Dasar dalam Praktek, Teknik dan Prosedur Dasar Laboratorium. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.Lay, B. W. (1994). Analisis Mikroba dalam Laboratorium. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta.Schegel, H. G. & K. Schmidt. (1994). Mikrobiologi Umum Edisi Keenam. Gajah Mada University Press. Yogyakarta.