laporan magang

  • View
    61

  • Download
    4

Embed Size (px)

DESCRIPTION

laporan magang pajak

Text of laporan magang

  • UNIVERSITAS INDONESIA

    FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

    DEPARTEMEN ILMU ADMINISTRASI

    PROGRAM SARJANA REGULER

    PROGRAM STUDI ADMINISTRASI FISKAL

    LAPORAN MAGANG

    ANALISIS MEKANISME PENCABUTAN PENGUKUHAN PENGUSAHA KENA PAJAK DAN KAITANNYA DENGAN

    ASAS KEADILAN PAJAK (STUDI KASUS PT ABC)

    Oleh :

    ASIH ANGGRAENI

    1106012086

    Diajukan sebagai salah satu pemenuhan syarat tugas akhir studi

    Depok

    2014

  • UNIVERSITAS INDONESIA

    FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

    DEPARTEMEN ILMU ADMINISTRASI

    PROGRAM SARJANA REGULER

    LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN

    Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

    Nama : Asih Anggraeni

    NPM : 1106012086

    Program Studi/Konsentrasi : Ilmu Administrasi Fiskal

    Menyatakan bahwa Laporan Magang yang berjudul Analisis Mekanisme Pencabutan

    Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dan kaitannya dengan asas Keadilan Pajak

    (Studi Kasus PT ABC) benar-benar merupakan hasil karya pribadi dan seluruh sumber

    yang dikutip maupun dirujuk telah saya nyatakan dengan benar.

    Jakarta, 18 Juli 2014

    Asih Anggraeni

    1106012086

    ii

  • UNIVERSITAS INDONESIA

    FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

    DEPARTEMEN ILMU ADMINISTRASI

    PROGRAM SARJANA REGULER

    LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN

    TANDA TANGAN PEMERIKSA

    NAMA :

    TANGGAL :

    iii

  • KATA PENGANTAR

    Puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT. dengan

    segala karunia dan rahmat yang telah dilimpahkan-Nya kepada penulis sehingga

    Laporan Akhir Magang ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Laporan

    Akhir Magang ini bertemakan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    dengan judul Analisis Mekanisme Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak dan kaitannya dengan Asas Keadilan Pajak Studi Kasus PT ABC

    yang fokus pembahasannya secara umum membahas mengenai mekanisme untuk

    melakukan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.

    Tujuan pembuatan laporan akhir magang ini adalah untuk memenuhi salah

    satu komponen penilaian dan juga syarat kelulusan dalam Mata Kuliah Magang

    yang diselenggarakan oleh Departemen Ilmu Administrasi FISIP UI tahun

    akademik 2013/2014. Dalam penyelesaian laporan akhir magang ini, penulis

    mendapat banyak dukungan baik moril maupun dukungan material dari beberapa

    pihak. Oleh karenanya, dalam kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan

    ucapan terima kasih kepada:

    1. Dr. Arie S. Soesilo, M.Sc selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu

    Politik Universitas Indonesia;

    2. Dr. Lina Miftahul Jannah, M.Si., selaku Ketua Program Sarjana Reguler

    dan Kelas Paralel Departemen Ilmu Administrasi Fakultas Ilmu Sosial dan

    Ilmu Politik Universitas Indonesia;

    3. Wisamodro Jati S.Sos., M.Int. Tax, selaku Ketua Program Studi

    Administrasi Fiskal Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas

    Indonesia;

    4. Achmad Fauzi, S.Sos., M.E.selaku Ketua Program Magang Mahasiswa

    Departemen Ilmu Administrasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

    Universitas Indonesia;

    iv

  • 5. Neni Susilawati, S.Sos, M.A.selaku Sekretaris Program Magang

    Mahasiswa Departemen Ilmu Administrasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu

    Politik Universitas Indonesia;

    6. Andree Kamajaya Sutanto, MBA., selaku Partner bidang Human

    Resources dalam KKP Solusi ProTax yang telah memberikan kesempatan

    pada penulis untuk magang dan membantu memberikan gambaran dalam

    menyusun Laporan Akhir Magang.

    7. David Lesmana, MBA., selaku Partner bidang Tax Consultant dalam KKP

    Solusi ProTax yang telah memberikan kesempatan pada penulis untuk

    magang dan membantu memberikan gambaran dalam menyusun Laporan

    Akhir Magang.

    8. Maria Margareta Retno, Angela Selvy Evelina dan Rendy Martin selaku

    karyawan KKP Solusi ProTax yang telah memberikan bimbingan pada

    penulis selama melaksanakan magang dan membantu dalam

    menyelesaikan penyususnan Laporan Akhir Magang ini.

    9. Orang Tua penulis yang senantiasa memberikan dukungan moril kepada

    penulis dalam menyelesaikan Laporan Akhir Magang ini.

    10. Yudhi Eko, Mauzi Anggara, dan Fizky Armania selaku kakak, adik, dan

    teman dekat penulis yang selalu memberikan dukungan dan membantu

    dalam menyusun Laporan Akhir Magang ini.

    11. Emy Chusnul Chotimah, Mutiah Fachrunissa, dan Novi Puspita Sari,

    selaku rekan penulis di Ilmu Administrasi Fiskal yang bersama-sama

    magang di KKP Solusi ProTax.

    12. Ayu Puji Astuti, Hanny Tri Rahayu dan Astrid Rahmania selaku rekan

    penulis yang senantiasa mendukung dan memberikan support kepada

    penulis dalam menyusun Laporan Akhir Magang ini,

    13. Seluruh rekan-rekan di Universitas Indonesia, khususnya Jurusan Ilmu

    Administrasi Fiskal Angkatan 2011.

    14. Kepada seluruh Panitia Program Magang Departemen Ilmu Administrasi;

    15. Pihak-pihak lain yang secara langsung maupun tidak langsung membantu

    penulis dalam menyelesaikan laporan akhir ini.

    v

  • Semoga Allah SWT membalas semua kebaikan yang telah dilakukan oleh

    pihak-pihak yang membantu penulis dalam menyelesaikan laporan akhir magang

    ini, sehingga laporan magang ini dapat terselesaikan dengan baik meskipun belum

    mencapai kesempurnaan. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari

    sempurna, dikarenakan masih terdapatnya berbagai kekurangan di dalamnya. Oleh

    karena itu, penulis sangat mengharapkan adanya suatu kritik serta saran yang

    bersifat membangun, agar dalam kesempatan lain penulis dapat menciptakan

    suatu karya tulis yang lebih baik.

    Jakarta, Juli 2014

    Asih Anggraeni

    vi

  • DAFTAR ISI

    LEMBAR JUDUL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .i

    LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .ii

    LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii

    KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .iv

    DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vii

    DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii

    DAFTAR GAMBAR DAN GRAFIK. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ix

    DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .x

    BAB 1 PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 1.2 Pokok Permasalahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 1.3 Tujuan Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 1.4 Kerangka Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 1.5 Sistematika Penulisan . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .14

    BAB 2 GAMBARAN UMUM INSTANSI

    2.1 Sejarah Perusahaan/Instansi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .16 2.2 Visi dan Misi Perusahaan/Instansi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 2.3 Struktur Organisasi Perusahaan/Instansi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 2.4 Produk Prusahaan/Instansi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .18

    BAB 3 ANALISIS DAN PEMBAHASAN

    3.1 Deskripsi Topik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21 3.2 Pembahasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27

    3.2.1 Mekanisme Permohonan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak bagi PT ABC . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27

    3.2.2 Kaitan dengan Asas Keadilan Pajak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30

    BAB 4 PENUTUP

    4.1 Simpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32 4.2 Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33

    LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34

    DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40

    DAFTAR RIWAYAT HIDUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xi

    vii

  • DAFTAR TABEL

    halaman

    TABEL

    Tabel 1.1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1

    viii

  • DAFTAR GAMBAR DAN GRAFIK

    Halaman

    GAMBAR

    Gambar 2.1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17

    GRAFIK

    Grafik 1.1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2

    Grafik 1.2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3

    ix

  • DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran 1 Surat Pengiriman Dokumen

    Lampiran 2 Petunjuk Pengisisan Surat Pengiriman Dokumen

    Lampiran 3 Formulir Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    Lampiran 4 Petunjuk Pengisian Formulir Pencabutan Pengukuhan Pengusaha

    Kena Pajak

    Lampiran 5 Surat Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    Lampiran 6 Petunjuk Pengisian Surat Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak

    x

  • BAB 1

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar ke empat di dunia1,

    dimana jumlah penduduk Indonesia pada tahun 2013 sebanyak 242.013,8 juta

    jiwa menjadikan Indonesia memiliki potensi usaha dan pasar yang begitu luas.

    Setiap tahunnya, terjadi peningkatan penduduk dengan rata-rata peningkatan

    jumlah penduduk Indonesia yang terjadi selama lima tahun belakangan ini

    adalah 2.836,4 juta jiwa. Peningkatan terbesar terjadi di tahun 2011 yang

    mencapai 2.853,9 juta jiwa dari jumlah semula ditahun 2010 sejumlah

    233.447,4 juta jiwa menjadi 236.331,3 juta jiwa ditahun 2011. Sedangkan

    untuk peningkatan yang paling kecil terjadi di tahun 2014 yang hanya

    meningkat 2.801,1 juta jiwa dari jumlah semula di tahun 2013 sejumlah

    242.013,8 juta jiwa menjadi 244.814,9 juta jiwa penduduk Indonesia ditahun

    2014, seperti yang tergambarkan dalam Tabel 1.1 berikut.

    Sumber : Data statistik 2014-Indonesia.com, data diolah

    1 Detikfinance.2014.Negara dengan penduduk terbanyak di dunia, RI masuk 4 besar.

    Tabel 1.1 Jumlah Penduduk Indonesia Tahun 2009-2014

  • Peningkatan pertumbuhan penduduk ini sejalan dengan peningkatan

    kebutuhan hidup masyarakat. Semakin beranekaragamnya tuntutan akan

    kebutuhan manusia, semakin majunya ilmu pengentahuan dan teknologi

    (IPTEK) dan semakin berkembangnya zaman di era industri ini, banyak

    memunculkan perusahaan atau pengusaha baru yang saling berlomba dan

    bersaing mencari klien dan income yang sebesar-besarnya. Seperti terlihat

    dalam Grafik 1.1 berikut.

    Grafik 1.1 Perkembangan Jumlah Pengusaha UMKM Per Sektor

    sumber : yasintahening.wordpress.com

    Dalam grafik 1.1 tersebut menunjukkan bahwa setiap tahunnya (periode

    tahun 2007-2009) terjadi peningkatan jumlah pengusaha diberbagai sektor

    usaha. Seperti terjadi secara stabil dengan rata-rata peningkatan setiap

    tahunnya adalah 4,78% untuk sektor pertanian dan 4,60% untuk sektor non

    pertanian. Sedangkan untuk sektor perdagangan dan jenis usaha-jasa lainnya

    mengalami peningkatan masing-masing 4,65% dan 4,60% setiap tahunnya.

    Dari berbagai sektor Usaha Kecil dan Usaha Menengah yang disajikan dalam

    grafik, primadona atau jenis sektor usaha yang digemari bagi pengusaha baru

    2

  • adalah untuk melakukan usaha di sektor perdagangan yang digambarkan

    sebanyak 119 orang pertahun membuka usaha baru perdagangan.

    Grafik 1.2 Perkembangan data UMKM dan Usaha Besar

    sumber : yasintahening.wordpress.com tahun 2012, data diolah peneliti

    Berdasarkan data dalam grafik 1.2 dijelaskan bahwa selama periode 2010-

    2011 jumlah seluruh aspek lebih tinggi untuk Usaha Kecil dan Usaha

    Menengah dibandingkan dengan Usaha Besar, kecuali dalam aspek Pendapatan

    Daerah Bruto (PDB) atas harga konstan 2000 yang dalam grafik lebih tinggi

    untuk Usaha Besar dibandingkan dengan Usaha Kecil dan Usaha Menengah.

    Peningkatan jumlah pengusaha di Indonesia berdapak lurus dengan

    penerimaan pendapatan negara khususnya dari sektor pajak. Hal ini

    dikarenakan bahwa setiap pengusaha yang berdiri dan telah mengukuhkan diri

    sebagai Pengusaha Kena Pajak, maka memiliki kewajiban perpajakan terhadap

    negara yaitu dalam aspek Pajak Pertambahan Nilai. Pengusaha Kena Pajak

    wajib untuk memungut dan membayar Pajak Pertambahan Nilai atas setiap

    transaksi yang dilakukan dalam kegiatan usaha yang menjadi objek atas Pajak

    Pertambahan Nilai. Pemotongan dan pembayaran Pajak Pertambahan Nilai ini

    menjadi setoran yang dilakukan oleh Pengusaha Kena Pajak kepada kas

    Negara.

    Pengusaha adalah orang pribadi atau badan dalam bentuk apapun yang

    dalam kegiatan usaha atau pekerjaannya menghasilkan barang, mengimpor

    3

  • barang, mengekspor barang, melakukan usaha perdagangan, memanfaatkan

    barang tidak berwujud dari luar daerah pabean, melakukan usaha jasa, atau

    memanfaatkan jasa dari luar daerah pabean (pasal 1 Angka 4 UU No. 28 Tahun

    2008).

    Sebagai pengusaha, dalam proses bisnis yang dijalani pasti akan menjalin

    hubungan kerjasama atau kemitraan dengan pihak lain. Secara umum

    kerjasama yang terjalin antar pengusaha mensyaratkan setiap perusahaan

    anggota kerjasama wajib mengukuhkan diri sebagai Pengusaha Kena Pajak.

    Hal ini mengingat bentuk kerjasama memungkinkan terjadinya serah-terima

    suatu objek Pajak Pertambahan Nilai, penyerahan yang terjadi dikenakan

    pajak.

    Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai ini hanya dapat dilakukan dengan

    menerbitkan faktur pajak bagi pihak yang melakukan penyerahan. Keberadaan

    faktur pajak menjadi bukti pembayaran/pemungutan Pajak Pertambahan Nilai.

    Bagi Pengusaha Kena Pajak yang menerbitkan faktur pajak berarti telah

    memiliki Pajak Keluaran (PK) sedangkan bagipengusaha penerima faktur

    pajak telah memiliki Pajak Masukan (PM) yang hanya bisa di kreditkan jika

    pengusaha penerima Pajak Masukan merupakan Pengusaha Kena Pajak.

    Keuntungan bagi pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha

    Kena Pajak adalah :

    1. Pengusaha dianggap memiliki sistem yang sudah baik dan dianggap legal

    secara hukum karena sudah menjadi PKP dan tertib membayar pajak.

    2. Menjadi PKP berarti perusahaan dianggap besar dan tentunya akan

    berpengaruh saat menjalin kerja sama dengan perusahaan lain yang

    tergolong besar.

    3. Dapat melakukan transaksi penjualan kepada Bendaharawan Pemerintah.

    4. Pola produksi dan investasi yang baik karena penyerahan BKP/JKP

    menjadi beban sipenikmat (konsumen).

    5. Membantu Republik ini dalam penerimaan pajak (PPN) secara optimal.

    4

  • Pengukuhan sebagai Pengusaha Kena Pajak bagi beberapa perusahaan

    tidak didasari dengan peredaran bruto (omzet) atas usaha perusahaan. Dalam

    arti, terdapat pengukuhan Pengusaha Kena Pajak bagi pengusaha yang

    memiliki peredaran bruto (omzet) dalam setahun kurang dari batas minimal

    telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak yaitu dibawah 4,8 Milyar

    rupiah. Pengusaha Kena Pajak dalam keadaan tertentu bisa tidak terutang PPN

    jika dalam kegiatan usaha yang terjadi, perusahaan tidak melakukan transaksi

    yang terutang PPN atau tidak melakukan penyerahan Barang Kena Pajak

    dan/atau Jasa Kena Pajak. Artinya tidak terdapat pajak keluaran dan/atau pajak

    masukan dalam kegiatan transaksi tersebut.

    Pengusaha Kena Pajak yang dalam kegiatan usaha sudah memutuskan

    untuk tidak melakukan transaksi yang terutang Pajak Pertambahan Nilai karena

    usahanya di non-aktifkan dapat mengajukan hak untuk melakukan pencabutan

    pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. Tujuan pencabutan pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak adalah untuk memberikan kemudahan dan keadilan

    bagi Pengusaha Kena Pajak (pengusaha) dalam hal administrasi Pajak

    Pertambahan Nilai. Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dapat

    dilakukan dengan dasar keinginan pribadi dengan mekanisme mengajukan

    permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak ataupun secara

    jabatan oleh pihak Direktorat Jenderal Perpajakan.

    1.2 Pokok Permasalahan

    PT ABC adalah klien dari Kantor Konsultan Pajak Solusi ProTax yang

    berdiri sejak tahun 2012 dan merupakan perusahaan penyedia jasa eksplorasi

    atau pengusahaan minyak bumi. Meskipun terbilang sebagai pengusaha

    eksplorasi baru, PT ABC telah mendaftarkan dirinya sebagai Pengusaha Kena

    Pajak. Sebagai perusahaan baru, PT ABC masih dalam proses pembangunan

    usaha yang dalam hal ini masih mempersiapkan aktiva-ktiva mendasar dalam

    hal pengadaan usaha. Hal tersebut menjadikan PT ABC memiliki banyak

    expense dalam hal pembangunan usaha dan dari sisi income masih minim

    penerimaan. Dalam keadaan rugi, PT ABC melihat kecilnya peluang untuk

    5

  • dapat menjalankan proyek baru untuk peningkatan income sehingga

    memutuskan non-aktif dalam kegiatan usaha untuk melakukan transaksi usaha

    yang terutang Pajak Pertambahan Nilai. Tidak ada kegiatan transaksi yang

    terutang Pajak Pertambahan Nilai ini mendorong PT ABC untuk melakukan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.

    Adapun pokok permasalahan dalam laporan akhir magang dengan judul

    Analisis Mekanisme Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    dan kaitannya dengan asas Keadilan (Studi Kasus PT ABC), antara lain:

    1. Apa saja alasan dan syarat bagi PT ABC untuk dapat mengajukan

    permohonan pencabutan pengukuhan pengusaha kena pajak sesuai

    dengan PER Nomor 20 tahun 2013?

    2. Bagaimana mekanisme permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha

    Kena Pajak dan kaitannya dengan upaya Pemerintah dalam

    mengoptimalkan keadilan pajak di Indonesia?

    1.3 Tujuan Penulisan

    Berdasarkan pokok permasalahan yang telah dijabarkan sebelumnya,

    secara umum penulisan laporan akhir magang ini bertujuan untuk :

    1. Memberikan pemahaman mengenai alasan dan syarat mendasar bagi PT

    ABC untuk bisa mengajukan permohonan pencabutan pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak sesuai dengan peraturan pemerintah dalam PER

    Nomor 20 Tahun 2013.

    2. Memberikan pemahaman terkait dengan mekanisme dalam mengajukan

    permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dan

    kaitannya dengan upaya mengoptimalkan keadilan perpajakan di

    Indonesia.

    6

  • 1.4 Kerangka Teori

    1.4.1 Kebijakan Pajak

    Kebijakan pajak merupakan salah satu bentuk kebijakan negara di bidang

    perpajakan terkait dengan sistem perpajakan sebagai elemen dalam kebijakan

    perpajakan. Kebijakan perpajakan dapat dirumuskan sebagai (Marsuni, 2006) :

    1) Suatu pilihan atau keputusan yang diambil oleh pemerintah dalam rangka

    menunjang penerimaan negara, dan menciptakan kondisi ekonomi yang

    kondusif;

    2) Suatu tindakan pemerintah dalam rangka memungut pajak, guna

    memenuhi kebutuhan dana untuk keperluan negara;

    3) Suatu keputusan yang diambil pemerintah dalam rangka meningkatkan

    penerimaan negara dari sektor pajak untuk digunakan menyelesaikan

    kebutuhan dana bagi negara.

    Kebijakan pajak pada dasarnya mempunyai dua fungsi yaitu fungsi

    budgetair dan fungsi regulerend. Fungsi budgetair yaitu fungsi untuk

    menghimpun dana dari masyarakat bagi kas negara untuk pembiayaan kegiatan

    pemerintah, baik pembiayaan rutin maupun pembiayaan pembangunan

    (Mansury, 1999 hal.2). Sementara fungsi regulerend berarti pajak berfungsi

    sebagai upaya pemerintah untuk mengatur, dan/atau mengubah susunan

    pendapatan dan kekayaan. Kedua fungsi pajak tersebut merupakan satu

    kesatuan yang saling melengkapi dan tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

    1.4.2 Pajak Pertambahan Nilai

    1. Pengerian Pajak Pertambahan Nilai

    Berdasarkan Undang-Undang Perpajakan No. 28 Tahun 2007, definisi

    pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi

    atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak

    mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara

    bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Pajak yang menjadi sumber

    penerimaan negara di Indonesia dikenal dengan beberapa jenis pajak, salah

    satunya adalah Pajak Pertambahan Nilai yang merupakan pajak atas konsumsi.

    7

  • Pajak Pertambahan Nilai secara legal character dikenal sebagai pajak

    tidak langsung atas konsumsi yang bersifat umum yang dipungut dengan

    sistem yang berbeda dari Pajak Penjualan. Pada dasarnya, PPN merupakan

    pajak penjualan yang dipungut beberapa kali atas dasar nilai tambah yang

    timbul pada semua jalur produksi dan distribusi. Seperti halnya yang dikatakan

    Ebrill dkk (Rosdiana, 2011 hal. 66), bahwa :

    the key features of the Value Added Tax are that is a broad-based tax

    levied at multiple stage of production, with-crucially-taxes on inputs

    credited against taxes on output. That is, while seller are required to

    charge the tax on all their sales, they can also claim in a credit for taxes

    that they have been charged on their input.

    Dengan demikian, pengertian pertambahan nilai (value added) dapat

    dilihat dari dua sisi, yaitu dari sisi pertambahan nilai dengan memperhitungkan

    upah dan keuntungan serta dari sisi penghitungan selisih output dikurangi

    input. Sasaran yang menjadi objek PPN adalah hanya pada pertambahan nilai

    yang merupakan biaya yang dikeluarkan untuk faktor produksi, mulai dari

    bahan baku, proses produksi, sampai pada hasil yang siap dijual. Pertambahan

    nilai yang muncul disebabkan karena dipakainya biaya faktor produksi di

    setiap jalur produksi dan distribusi, yang mana biaya tersebut akan tercermin

    dalam harga barang yang akan dijual.

    Pajak Pertambahan Nilai merupakan pajak yang bersifat objektif, yang

    melihat objek atau benda yang dikonsumsi sebagai dasar penentapan terutang

    pajak. Artinya, Pajak Pertambahan Nilai dalam menentukan terutangnya pajak

    melihat apa yang menajadi objek atas pengenaan Pajak Pertambahan Nilai

    tersebut. Sehingga pengenaan Pajak Pertambahan Nilai ditujukan bagi Barang

    Kena Pajak (BKP). Secara prinsip semua barang merupakan BKP, kecuali

    yang diatur Pemerintah sebagai Barang Tidak Kena Pajak (BTKP). Di

    Indonesia, pengertian barang adalah barang berwujud, yang menurut sifat atau

    8

  • hukumnya dapat berupa barang bergerak atau tidak bergerak, dan barang tidak

    berwujud.

    2. Mekanisme Penghitungan Pajak Pertambahan Nilai

    Untuk menghitung Pajak Pertambahan Nilai yang terhutang, maka setiap

    penyerahan Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak, Pengusaha Kena Pajak

    wajib untuk membuat Faktur Pajak sebagai bukti telah dilaksanakan

    pemungutan pajak. Keberadaan faktur pajak menjadi dasar dalam

    penghitungan jumlah pajak yang terutang dalam suatu masa pajak yang wajib

    disetor ke kas negara. Sedangkan bagi pembeli atau penerima barang atau jasa,

    Faktur Pajak merupakan bukti pembayaran pajak.

    Metode yang umum digunakan dalam menghitung besarnya Pajak

    Pertambahan Nilai yang terutang menggunakan 2 metode, yakni :

    a. Direct substraction method

    Dalam direct substraction method, besarnya Pajak Pertambahan Nilai yang

    terutang oleh Pengusaha Kena Pajak dihitung dengan mengalikan tarif pajak

    Pertambahan Nilai dengan jumlah pertambahan nilai yang terjadi.

    b. Credit method/ invoice method/ indirect subtraction method

    Dalam credit method/ invoice method/ indirect subtraction method,

    besarnya Pajak Pertambahan Nilai dihitung dengan cara mengurangkan selisih

    pajak yang telah dibayar pada waktu pembelian (Pajak Masukan) dengan pajak

    yang dipungut pada waktu penjualan (Pajak Keluaran). Jadi dalam metode ini

    yang dikurangkan adalah pajak yang telah muncul dalam transaski yang

    terutang Pajak Pertambahan Nilai.

    Untuk mengetahui berapa pajak yang telah dibayar dan atau dipungut

    harus ada dokumen yang dapat menjadi bukti, yaitu faktur pajak. Faktur pajak

    merupakan bukti pungutan pajak yang dibuat pada setiap transaksi penjualan

    sekalipun belum terjadi pembayaran, namun demikian dapat dianggap sebagai

    pembayaran pajak pada setiap transaksi pembelian (Soemitro, 1990, h.46).

    Penggunaan faktur pajak dalam metode ini diperuntukkan untuk memenuhi

    persyaratan formal maupun material yang berguna dalam penghitungan

    pengkreditan Pajak Masukan dan Pajak Keluarannya.

    9

  • Pajak Masukan adalah Pajak Pertambahan Nilai yang dibayar atau

    dipenuhi oleh Pengusaha Kena Pajak pada waktu perolehan Barang Kena Pajak

    dan/ atau Jasa Kena Pajak atau impor Barang Kena Pajak. Sedangkan Pajak

    Keluaran adalah Pajak Pertambahan Nilai yang dipungut oleh Pengusaha Kena

    Pajak pada waktu penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau Jasa Kena Pajak.

    Dalam credit method/ invoice method/ indirect subtraction method,

    besarnya Pajak Pertambahan Nilai yang terutang merupakan hasil

    penghitungan selisih antara Pajak Pertambahan Nilai yang dipungut (Pajak

    Keluaran) oleh Pengusaha Kena Pajak pada saat melakukan penyerahan

    Barang Kena Pajak dan/ atau Jasa Kena Pajak dengan Pajak Pertambahan Nilai

    yang dibayarkan (Pajak Masukan) pada saat perolehan Barang Kena Pajak

    dan/atau Jasa Kena Pajak. Jika dalam penghitungan selisih Pajak Masukan

    dengan Pajak Keluaran menunjukkan bahwa Pajak Masukan lebih besar dari

    pada Pajak Keluaran maka telah terjadi Lebih Bayar dalam pembayaran Pajak

    Pertambahan Nilai. Sedangkan jika yang terjadi menunjukkan bahwa Pajak

    Keluaran lebih besar dari pada Pajak Masukan maka terjadi Kurang Bayar

    Pajak Pertambahan Nilai.

    3. Pengusaha Kena Pajak

    Pengusaha Kena Pajak adalah Pengusaha yang melakukan penyerahan

    Barang Kena Pajak dan atau penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenakan

    pajak berdasarkan Undang-undang Pajak Pertambahan Nilai, tidak termasuk

    Pengusaha Kecil yang batasannya ditetapkan dengan Keputusan Menteri

    Keuangan, kecuali Pengusaha Kecil yang memilih untuk dikukuhkan sebagai

    Pengusaha Kena Pajak. Status Pengusaha Kena Pajak berfungsi untuk

    melakukan pengawasan dalam melaksanakan hak dan kewajiban Pengusaha

    Kena Pajak di bidang Pajak Pertambahan Nilai, serta sebagai identitas bagi

    Pengusaha Kena Pajak yang bersangkutan.

    a. Tata Cara Pemberian serta Pelaporan dan Pengukuhan Pengusaha

    Kena Pajak

    Pengusaha yang dikenakan Pajak Pertambahan Nilai, wajib melaporkan

    usahanya pada KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau

    10

  • tempat-kedudukan Pengusaha dan tempat kegiatan usaha dilakukan untuk

    dikukuhkan menjadi Pengusaha Kena Pajak;

    Pengusaha Orang Pribadi atau Badan yang mempunyai tempat kegiatan

    usaha berbeda dengan tempat tinggal, wajib melaporkan usahanya untuk

    dikukuhkan sebagai PKP ke KPP yang wilayah kerjanya meliputi tempat

    tinggal atau tempat kedudukan, juga wajib mendaftarkan diri ke KPP di

    tempat kegiatan usaha dilakukan;

    Pengusaha kecil yang memilih untuk dikukuhkan sebagai PKP wajib

    mengajukan pernyataan tertulis untuk dikukuhkan sebagai PKP;

    Pengusaha kecil yang tidak memilih untuk dikukuhkan sebagai PKP

    tetapi sampai dengan suatu masa pajak dalam suatu tahun buku seluruh

    nilai peredaran bruto telah melampaui batasan yang ditentukan sebagai

    pengusaha kecil, wajib melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai

    PKP paling lambat akhir masa pajak berikutnya.

    Selain mengajukan diri untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena

    Pajak, pengusaha juga dapat dikukuhkan secara jabatan. Pengukuhan secara

    jabat dilakukan oleh Kantor Pelayana Pajak (KPP) yang wilayah kerjanya

    meliputi wilayah tempat perusahaan berdiri. Pengukuhan semcara jabatan

    dilakukan apabila wajib pajak tidak melaporkan usahanya untuk dikukuhkan

    sebagai Pengusaha Kena Pajak, bila berdasarkan data yang dimiliki

    Direktorat Jenderal Perpajakan ternyata wajib pajak memenuhi syarat untuk

    dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak.

    b. Syarat sebagai Pengusaha Kena Pajak

    Syarat bagi pengusaha untuk dapat dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena

    Pajak adalah sebagai berikut :

    1. Pengusaha tidak tergolong sebagai pengusaha kecil

    2. Melakukan kegiatan yang terutang Pajak Pertambahan Nilai, artinya

    melakukan penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau Jasa Kena Pajak

    didalam daerah pabean.

    3. Melakukan ekspor Barang Kena Pajak, Jasa Kena Pajak, dan/atau

    Barang Kena Pajak Tidak Berwujud.

    11

  • 4. Memiliki peredaran usaha (omzet) kegiatan usaha telah melebihi

    batas maksimal diakui sebagai pengusaha kecil, artinya peredaran

    usaha melebihi Rp 600.000.000,00 (enam ratus juta rupiah)

    c. Sanksi berhubungan dengan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    Setiap orang yang dengan sengaja menyalahgunakan atau menggunakan

    tanpa hak Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, sehingga dapat merugikan

    pada pendapatan negara dipidana dengan pidana penjara paling lama 6

    (enam) tahun dan denda paling tinggi 4 (empat) kali jumlah pajak terutang

    yang tidak atau kurang bayar.

    d. Pencabutan Pengukuhan PKP

    Pengusaha yang telah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak jika

    setelah pengukuhan mengalami kondisi tertentu seperti berikut :

    a. PKP pindah alamat;

    b. WP Badan yang telah dibubarkan secara resmi;

    c. PKP lainnya yang tidak memenuhi syarat lagi sebagai PKP

    dapat melakukan permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak. Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dilakukan melalui

    proses pemeriksaan.

    1.4.3 Asas Keadilan Pajak

    Adam Smith menjabarkan kedalam 4 ajaran atau pedoman yang disebut

    dengan The Four Maxims. Asas-asas tersebut yaitu: Asas Equality (keadilan),

    Certainty (Kepastian Hukum), Convinience, dan Economi (efisiensi). Salah

    satu prinsip utama yang menjadi dasar teori penulisan Laporan Akhir Magang

    ini adalah asas equality yang menjelaskan setiap warga negara berpartisipasi

    dalam pembiayaan fungsi pemerintah dalam suatu negara, secara profesional

    sesuai dengan kemampuan masing-masing.

    Dalam adminitrasi perpajakan, harus dipegang teguh asas-asas dalam

    pemungutan perpajakan yang bersangkutan. Menurut Mansury (2002) yang

    mengutip pendapat dari Adam Smith, salah satu asas yang harus dipegang

    adalah Equality, bahwa pajak itu harus adil dan merata, yaitu dikenakan kepada

    12

  • orang-orang pribadi sebanding dengan kemampuannya untuk membayar

    (ability to pay) pajak tersebut, dan juga sesuai dengan manfaat yang

    diterimanya. Pembebanan pajak itu adil, apabila setiap wajib pajak

    menyumbangkan suatu jumlah untuk dipakai guna pengeluaran pemerintah

    sebanding dengan kepentingannya dan dengan manfaat yang diterimanya dari

    pemerintah.

    Pajak yang dipungut harus adil dan merata, yaitu dikenakan kepada orang

    pribadi sebanding dengan kemampuan membayar pajak atau ability to pay dan

    sesuai dengan manfaat yang diterima wajib pajak. Sedangkan adil berarti setiap

    wajib pajak menyumbangkan yang untuk pengeluaran pemerintah sebanding

    dengan kepentingan dan manfaat yang diterima.

    Dalam menganalisis kriteria keadilan, menurut Musgrave dapat dilakukan

    dengan 2 pendekatan, yaitu:

    1) prinsip manfaat (benefit principle), yang mempunyai kelebihan karena

    menghubungkan sisi pengeluaran dan sisi penerimaan pajak dalam

    kebijakan anggaran, sedangkan kelemahannya tidak diikutsertakan

    pertimbangan-pertimbangan yang bersifat redistributif. Pendekatan

    manfaat ini tidak dapat diterapkan secara umum atas pajak yang

    diperlukan untuk membiayai semua kegiatan pemerintah, melainkan hanya

    dapat diterapkan untuk memungut pembayaran untuk membiayai kegiatan

    pemerintah tertentu saja.

    2) Pinsip kemampuan untuk membayar (ability to pay), yang berarti

    distribusi beban pajak harus sesuai dengan kemampuan ekonomis wajib

    pajak yang bersangkutan atau dengan kata lain pajak tersebut dibebankan

    kepada para wajib pajak berdasarkan kemampuan untuk membayar

    masing-masing. Pendekatan ini mempunyai keunggulan karena

    memasukkan pertimbangan-pertimbangan yang bersifat distributif,

    sedangkan kelemahannya tidak mempertimbangkan masalah penyediaan

    barang-barang publik.

    13

  • Secara luas, selanjutnya keadilan dalam pemungutan pajak juga dibedakan

    antara keadilan horizontal dan keadilan vertical. Menurut Joseph A. Pechman

    dan Benyamin Okner yang kemudian dijelaskan oleh A.B Atkinsin seperti

    yang dikutip oleh Mansury bahwa the concept of horizontal equity adalah

    mengenai beban pajak atas orang-orang yang jumlah besar peghasilannya sama

    besarnya tanggungannya adalah sama.

    Mansury menjelaskan keadilan horizontal dan keadilan vertical merupakan

    suatu pemungutan pajak adalah adil, apabila orang-orang yang berada dalam

    keadaan ekonomis yang sama dikenakan pajak yang sama, sedang orang-orang

    yang keadaan ekonomisnya tidak sama diperlakukan tidak sama, setara dengan

    ketidaksamaan itu.

    Pemungutan pajak harus dilakukan dengan mempertimbangkan dari sisi

    biaya yang dikeluarkan dalam rangka melakukan pemungutan pajak. Dalam hal

    ini, didalam suatu proses pemungutan pajak tentu saja harus melihat biaya-

    biaya apa saja yang akan timbul baik bagi wajib pajak maupun fiskus.

    Sehingga dapat dilihat bahwa azas ekonomi ini mengandung makna biaya

    pemungutan pajak bagi kantor pajak tidak boleh melebihi atau lebih besar dari

    jumlah penerimaan yang akan diperoleh dari pajak tersebut. Pertimbangan

    yang paling penting adalah biaya yang dikeluarkan oleh wajib pajak dalam

    rangka memenuhi kewajiban perpajakannya (compliance cost) harus dihitung

    atau dibuat sekecil mungkin, sehingga kewajiban perpajakan wajib pajak

    tersebut tidak menghalangi wajib pajak yang bersangkutan untuk terus

    melakukan kegiatan-kegiatan ekonomisnya.

    1.5 Sistematika penulisan

    Secara garis besar penelitian ini terdiri dari empat bab. Sistematika

    penulisan ini dapat diuraikan sebagai berikut:

    BAB 1 PENDAHULUAN

    Bab ini membahas mengenai latar belakang permasalahan, pokok

    permasalahan, tujuan penelitian, kerangka teori, dan sistematika

    penulisan.

    14

  • BAB 2 GAMBARAN UMUM INSTANSI

    Bab ini membahas mengenai gambaran dan deskripsi umum dari

    isntansi tempat penulis melakukan penelitian yang dalam hal ini

    peneliti melaksanakan magang di instansi tersebut.

    BAB 3 ANALISIS IMPLEMENTASI PENCABUTAN

    PENGUKUHAN PENGUSAHA KENA PAJAK

    Bab ini memaparkan analisis mengenai implementasi mekanisme

    permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dan

    implikasinya bagi penerimaan Negara dan asas keadilan pajak.

    BAB 4 PENUTUP

    Bab ini memaparkan simpulan dari keseluruhan rangkaian

    penulisan makalah

    15

  • BAB 2

    GAMBARAN UMUM INSTANSI

    2.5 Sejarah Perusahaan/Instansi

    Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax merupakan kantor penyedia jasa

    konsultasi bidang perpajakan yang merupakan member dari PT SANJAYA

    KONSULTINDO NUSANTARA yang merupakan konsultan pajak

    berpengalaman selama 20 tahun menangani kerja sama dalam hal perpajakan di

    beberapa perusahaan internasional dan beberapa perusahaan besar. Lokasi dari

    Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat,

    Provinsi DKI Jakarta. Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax menerapkan asas

    profesionalisme dan komprehensif dalam menjalankan bisnis konsultan kepada

    klien, baik klien dengan status Wajib Pajak Orang Pribadi maupun Wajib Pajak

    Badan. Sesuai dengan slogan Deliver excellent solution to customer, Kantor

    Konsultan Pajak Solusi Protax terus berupaya untuk mengatasi kebutuhan klien

    dengan memberikan solusi yang tepat untuk dapat menyelesaikan

    permasalahan klien yang berhubungan dengan hak dan kewajiban perpajakan.

    Eksistensi dan kredibilitas dari Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax

    terdaftar pada Direktorat Pajak Republik Indonesia dengan Ijin DJP No : S1-

    1385/PJ/2007 dan menjadi tax partner dari majalah Human Capital (Jurnal).

    Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax mulai benar-benar efektif berjalan sejak

    tahun 2013, meskipun begitu Kantor Konsultan Pajak Solusi Protax dinilai

    sudah cukup mampu bersaing di jajaran kantor konsultan lain. Alasan

    mendasar hal ini dikarenakan Kantor Konsultan Pajak Solusi ProTax memiliki

    staf ahli di bidang perpajakan, akuntansi dan keuangan yang telah

    berpengalaman. Selain berpengalaman, staf ahli di Kantor Konsultan Pajak

    Solusi Protax secara berkala terus membekali diri dalam memahami peraturan-

    peraturan perpajakan yang terus diperaharui, sesuai dengan sifat dari

    perpajakan Indonesia yang dinamis.

  • KKP

    Solusi ProTax

    TAX CONSULTANT

    ACCOUNTING

    HUMAN

    RESORCE

    PARTNER

    CONSULTANT

    PARTNER

    HUMAN RESOURCE

    PT SANJAYA

    KONSULTINDO

    NUSANTARA

    2.6 Visi dan Misi Perusahaan/Instansi

    Visi

    KKP Solusi ProTax ingin menjadi mitra bisnis strategis disukai di bidang jasa

    konsultasi dan bisnis yang mampu menjadi think thank bagi perbaikan klien

    kelas dunia pada bidang bisnis yang telah berbasis di Indonesia.

    Misi

    KKP Solusi ProTax ingin menjadi perusahaan yang unggul dalam bidang

    konsultasi bisnis dan jasa. Kekuatan dan keunggulan semua itu bisa dicapai

    dengan beberapa faktor dibawah ini:

    1. Komitmen dalam memberikan pelayanan dengan kualitas yang sangat baik

    kepada pelanggan.

    2. Untuk menjadi sebuah perusahaan yang dicari oleh jasa kontraktor untuk

    melakukan networking bagi mereka

    3. Selalu terbuka dan berpartisipasi dalam lingkungan kerja yang selalu

    mencari perubahan yang positif, apresiasi inovasi, dan pertumbuhan,

    keamanan, dan kesempatan bagi seluruh karyawan.

    4. Untuk menyajikan timbal-balik keuangan yang menarik secara konsisten

    bagi pemegang saham.

    2.7 Struktur Organisasi Perusahaan/Instansi

    Gambar 2.1 Struktur Organisasi Perusahaan

    Sumber : data diolah penulis

    17

  • KKP Solusi ProTax memeiliki struktur organisasi perusahaan sebagai

    berikut:

    Partner Consultant : David Lesmana, SE., MBA

    Partner Human Resource : Andree Kamajaya Sutanto, MBA

    Tax consultant : Maria Margareta Retno

    Boy Sinaga

    Accounting : Selvie Angelina

    Tommy Tiopan

    Human Resource : Rendy Martin

    2.8 Produk Prusahaan/Instansi

    Konsultan Pajak Solusi Protax memberikan layanan bisnis yang

    terintegrasi atas jasa keuangan dan investasi. Dengan layanan atau produk dari

    Kantor Konsultan Pajak Solusi ProTax antara lain:

    1. Jasa Perpajakan bersifat Rutin (Bulanan)

    KKP Solusi ProTax menyediakan jasa bagi para klien dalam hal

    pelaksanaan kewajiban perpajakan. Peranan sebagai penyedia jasa perpajakan

    meliputi :

    a. Sebagai penasehat bagi perusahaan dalam masalah perpajakan secara

    umum diluar tax planning / tax management;

    b. Membantu dalam menyelesaikan dan pengawasan terhadap kewajiban-

    kewajiban pajak bulanan seperti diantaranya PPh Pasal 21, pasal 22, pasal

    23, pasal 25, pasal 26, Pasal 4 (2) dan PPN;

    c. Melakukan verifikasi terhadap semua dokumen-dokumen perpajakan klien

    setiap bulan;

    d. Membuat Ekualisasi atas PPh Pasal 21, pasal 22, pasal 23, pasal 25, pasal

    26, Pasal 4 (2) dan PPN;

    e. Membantu Perusahaan dalam pengisian SPT Masa PPh 21, 22, 23, 25, 26,

    Pasal 4 (2) dan PPN;

    f. Melaksanakan penyampaian SPT Masa yang telah dilakukan Perusahaan

    (klien) ke Kantor Pelayanan Pajak tempat perusahaan (klien) terdaftar;

    18

  • g. Memberikan update peraturaperaturan perpajakan yang berkaitan dengan

    bidang usaha Perusahaan (klien) setiap bulan (jika ada);

    h. Mendampingi Perusahaan sebagai Wajib Pajak mengenai masalah

    perpajakan di Kantor Pelayanan Pajak/Direktorat Jenderal Pajak diluar

    pemeriksaan pajak, fasilitas perpajakan terntentu, pengadilan perpajakan

    serta penyidikan pajak.

    2. Konsultasi :

    Dalam hal KKP Solusi ProTax berperan sebagai konsultan, peranannya

    adalah:

    a. Memberikan arahan dan nasehat sehubungan dengan masalah pajak

    yang dihadapi oleh Perusahaan klien;

    b. Memberikan strategi perpajakan sesuai dengan perkembangan usaha

    perusahaan klien;

    c. Menganalisa laporan keuangan dari Laporan Pajak;

    d. Meyampaikan perkembangan peraturan tersebut terhadap aktivitas

    Perusahaan klien.

    3. Pembukuan

    Sebagai penyedia jasa pembukuan, peranan KKP Solusi ProTax adalah

    untuk:

    a. Melakukan supervisi antara strategi yang telah dikembangkan dengan

    proses penyusunan Buku Besar dan Laporan Keuangan atas

    usaha/perusahaan klien;

    b. Memperbaiki siklus akutansi dan pelaporan dengan menyesuaikan sesuai

    standar akuntasni dan perpajakan;

    c. Memberi rekomendasi dan pendampingan untuk accounting software and

    payroll.

    4. Laporan Pajak Tahunan:

    a. Menyusun Laporan SPT Wajib Pajak Orang Pribadi;

    b. Menyusun Laporan SPT Badan PPh Badan Formulir 1771

    19

  • 5. Konsultasi Keuangan

    Dalam hal sebagai kondultan keuangan, KKP Solusi ProTax memberikan

    pelayanan berupa :

    a. Pelatihan perencanaan Keuangan dan Seminar

    b. Pembiayaan Korporasi

    c. Keuangan Due Diligence

    d. Arranger Keuangan

    e. Studi Kelayakan

    f. Kegiatan Pasar Modal

    g. Kebangkrutan

    h. Merger dan Akuisisi

    6. KKP Solusi ProTax juga ber-afiliasi dengan konsultan terkait:

    a. Audit dan Jasa Akuntansi

    b. Appraisal

    c. Konsultasi Keuangan

    20

  • BAB 3

    ANALISIS DAN PEMBAHASAN

    3.1 Deskripsi Topik

    PT ABC adalah klien dari KKP Solusi ProTax yang berdiri sejak tahun

    2012 dan merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pengusahaan minyak

    atau penyedia jasa eksplorasi. Salah satu proyek yang dilakukan PT ABC

    adalah eksplorasi minyak dengan mengelola kawasan minyak milik PT

    Pertamina yang tidak dikelola secara langsung oleh PT Pertamina dengan

    melakukan perjanjian bagi hasil sebesar 40% untuk PT Pertamina dan 60%

    untuk pelaksana proyek eksplorasi.

    Dalam menjalankan proyek eksplorasi, PT ABC menjalin kerja sama

    dengan beberapa perusahaan pertambangan dengan syarat masing-masing dari

    perusahaan terdaftar sebagai Pengusaha Kena Pajak. Tujuannya adalah untuk

    memberikan keuntungan bagi pelaksana proyek eksplorasi dalam aspek Pajak

    Pertambahan Nilai. Jika suatu perusahaan terdaftar sebagai Pengusaha Kena

    Pajak, maka atas setiap transaksi yang menjadi objek dari Pajak Pertambahan

    Nilai dapat diperhitungkan. Hal ini mengingat bahwa setiap transaksi yang

    terutang Pajak Pertambahan Nilai akan diakui sebagai Pajak Masukan (PM)

    atau Pajak Keluaran (PK) bagi PKP.

    Pajak Masukan (PM) muncul dari transaksi pembelian barang yang

    terutang Pajak Pertambahan Nilai yang dilakukan oleh Pengusaha Kena Pajak

    dengan menerima faktur pajak pembelian. Sedangkan Pajak Keluaran (PK)

    muncul dari transaksi penjualan barang yang dilakukan dengan disertai

    penerbitan faktur pajak bagi pembeli. Atas pajak masukan (PM) dan pajak

    keluaran (PK), Pengusaha Kena Pajak dapat mengetahui besarnya Pajak

    Pertambahan Nilai yang terutang dengan mencari selisih dari pajak keluaran

    (PK) dikurangi pajak masukan (PM). Jika hasil yang diperoleh bahwa Pajak

    Keluaran (PK) lebih besar dari pada Pajak Masukan, maka yang terjadi adalah

    Lebih Bayar Pajak Pertambahan Nilai. Sebaliknya, jika yang terjadi Pajak

  • Masukan (PM) lebih besar dari pada Pajak Keluaran (PK) maka terdapat

    Kurang Bayar Pajak Pertambahan Nilai.

    Selama tahun 2013 PT ABC tidak melakukan kegiatan usaha atau

    melakukan kerjasama jasa eksplorasi (non-aktif) dengan perusahaan lain,

    sehingga omzet dari PT ABC selama tahun 2013 dibawah 4,8 Milyar yang

    berarti tidak memenuhi syarat sebagai Pengusaha Kena Pajak. Hal ini menjadi

    latar belakang bagi PT ABC untuk memanfaatkan salah satu hak sebagai

    Pengusaha Kena Pajak, yaitu mengajukan permohonan pencabutan Pengusaha

    Kena Pajak untuk masa pajak 2014.

    Dasar hukum atau peraturan pemerintah yang mengatur mengenai

    permohonan pencabutan pengukuhan pengusaha kena pajak diatur dalam PER

    Nomor 20 Tahun 2013 tentang Tata Cara Pendaftaran dan Pemberian Nomer

    Pokok Wajib Pajak, Pelaporan Usaha dan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak,

    Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak dan Pencabutan Pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak, serta Perubahan Data dan Pemindahan Wajib Pajak.

    Status Pengusaha Kena Pajak tidak melekat pada setiap pengusaha. Status

    Pengusaha Kena Pajak didapatkan dengan cara mengajukan diri atau penetapan

    secara jabatan oleh Direktorat Jenderal Perpajakan untuk di kukuhkan sebagai

    Pengusaha Kena Pajak dimana hanya pengusaha dengan peredaran bruto lebih

    dari Rp 4.800.000.000 (empat milyar delapan ratus juta rupiah) saja yang

    wajib dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak. Setelah dikukuhkan sebagai

    Pengusaha Kena Pajak, pengusaha tersebut memiliki kewajiban dalam aspek

    Pajak Pertambahan Nilai.

    Kewajiban yang harus dilakukan oleh Pengusaha Kena Pajak diantaranya

    adalah :

    a. Pengusaha yang telah wajib menjadi Pengusaha Kena Pajak atau

    Pengusaha Kecil yang memilih menjadi Pengusaha Kena Pajak

    berkewajiban untuk :

    1. Melaporkan usahanya (mendaftarkan perusahaannya) untuk

    dikukuhkan menjadi Pengusaha Kena Pajak.

    2. Memungut PPN/PPn BM yang terutang.

    22

  • 3. Menyetor PPN/PPnBM yang terutang (yang kurang dibayar)

    4. Melaporkan PPN/PPn BM yang terutang (menyampaikan SPT Masa

    PPN/PPn BM).

    b. Pengusaha kecil yang menyerahkan Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak

    tidak wajib menjadi Pengusaha Kena Pajak tetapi boleh memilih menjadi

    Pengusaha Kena Pajak atau tidak. Dengan demikian, atas penyerahan

    Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak oleh Pengusaha Kecil tidak dikenakan

    PPN, kecuali jika Pengusaha Kecil tersebut memilih dikukuhkan menjadi

    Pengusaha Kena Pajak.

    c. Apabila sampai dengan suatu bulan dalam satu tahun buku, peredaran bruto

    (omzet) Pengusaha telah melewati batasan Pengusaha Kecil, Pengusaha

    tersebut wajib melaporkan usahanya untuk dikukuhkan menjadi Pengusaha

    Kena Pajak, selambat-lambatnya akhir bulan berikutnya.

    d. Apabila dalam satu tahun buku peredaran bruto Pengusaha Kena Pajak

    tidak melebihi batasan Pengusaha kecil, maka Pengusaha Kena Pajak yang

    bersangkutan dapat mengajukan permohonan pencabutan sebagai

    Pengusaha Kena Pajak.

    Berdasarkan Peraturan Direktur Jenderal Pajakan Nomor 20 Tahun 2013,

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dilakukan oleh Direktur

    Jenderal Perpajakan terhadap :

    a. Pengusaha Kena Pajak dengan status Wajib Pajak non efektif

    b. Pengusaha Kena Pajak yang tidak diketahui keberadaannya dan/atau

    kegiatan usahanya.

    c. Pengusaha Kena Pajak menyalahgunakan pengukuhan PKP,

    d. Pengusaha Kena Pajak pindah alamat ke wilayah kerja KPP lain

    e. Pengusaha Kena Pajak yang sudah tidak memenuhi persyaratan sebagai

    PKP,

    f. Pengusaha Kena Pajak telah dipusatkan tempat terutangnya PPN di tempat

    lain,

    23

  • Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dapat dilakukan atas

    permohonanan dari Pengusaha Kena Pajak ataupun secara jabatan yang

    dilakukan oleh Direktur Jenderal Perpajakan berdasarkan hasil dari verifikasi

    atau hasil pemeriksaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

    perpajakan yang mngatur mengenai tata cara pemeriksaan atau tata cara

    verifikasi.

    Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dilakukan berdasarkan

    hasil verifikasi apabila pencabutan tersebut ditujukan terhadap :

    1. Pengusaha Kena Pajak OP telah meninggal dunia,

    2. Pengusaha Kena Pajak telah dipusatkan tempat terutangnya PPN ditempat

    lain,

    3. Pengusaha Kena Pajak yang pindah alamat tempat tinggal, tempat

    kedudukan dan/atau tempat kegiatan usaha ke wilayah KPP lain,

    4. Pengusaha Kena Pajak dengan jumlah omzet untuk satu tahun buku tidak

    melebihi batas omzet untuk pengusaha kecil dan tidak memilih untuk

    dikukuhkan menjadi PKP,

    5. Pengusaha Kena Pajak selain PT dengan status tidak aktif dan secara nyata

    tidak menunjukkan kegiatan usahanya

    6. Pengusaha Kena Pajak BUT yang telah menghentikan kegiatan usahanya

    di Indonesia.

    Pencabutan pengukuhan PKP secara jabatan juga dapat dilaksanakan

    setelah Dirjen Pajak melakukan Verifikasi atas hasil sensus pajak nasional,

    hasil konfirmasi lapangan setelah pengukuhan PKP, atau hasil kegiatan lain

    yang dilaksanakan oleh Dirjen Pajak. Verifikasi dalam rangka pencabutan

    pengukuhan PKP dilakukan untuk tertib administrasi dan/atau menguji

    pemenuhan persyaratan sebagai Pengusaha Kena Pajak.

    Mekanisme pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dapat

    dilakukan baik secara elektronik maupun secara tertulis.

    1. Permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara

    elektronik dilakukan dengan mekanisme berikut :

    24

  • a. Mengisi Formulir Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak pada

    aplikasi e-Registration yang tersedia di website DJP (www. Pajak.go.id).

    b. Permohonan pencabutan yang telah disampaikan oleh WP melalui

    aplikasi e-registrastion dianggap telah ditandatangani secara elektronik

    atau digital dan mempunyai kekuatan hukum,

    c. PKP yang telah menyampaikan Formulir Pencabutan Pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak dengan lengkap pada aplikasi e-registration harus

    mengirim dokumen yang disyaratkan ke KPP yang wilayah kerjanya

    meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan

    usaha PKP.

    d. Pengirimina dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengana cara

    mengunggah salinan digital dokumen melalui aplikasi e-registration atau

    mengirimkannya dengan menggunakan surat pengiriman dokumen yang

    telah ditanda tangani.

    e. Apabila dokumen yang disyaratkan belom diterima KPP dalam jangka

    waktu 14 hari kerja setelah penyampaian permohonan pencabutan

    Pengusaha Kena Pajak secara elektronik, permohonan tersebut dianggap

    tidak diajukan.

    f. Apabila dokumen yang disyaratkan telah diterima secara lengkap, KPP

    menerbitkan Bukti Penerimaan Surat secara elektronik.

    g. Dalam hal pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak terkait dengan

    Pengusaha Kena Pajak orang pribadi yang meninggal dunia, permohonan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dapat diajukan oleh

    salah seorang ahli waris, pelaksana wasiat, atau pihak yang mengurus

    harta peninggalan.

    2. Permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak tidak secara

    elektronik, dapat mengajukan Permohonan secara tertulis dengan

    mekanisem berikut:

    a. Permohonan secara tertulis dilakukan dengan mengisi dan

    menandatangani formulir pencabutan Pengusaha Kena Pajak,

    25

  • b. Pengusaha Kena Pajak yang telah mengisi dan menadatangani formulir

    pencabutan PKP harus melengkapi formulir penghapusan tersebut

    dengan dokumen yang disyaratkan,

    c. Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP tempat Pengusaha Kena

    Pajak dikukuhkan dengan cara langsung ke KPP atau melalui KP2KP,

    melalui pos, atau melalui perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir.

    d. Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis, KPP memberikan

    Bukti penerimaan Surat apabila permohonan dinyatakan telah diterima

    secara lengkap.

    e. Terhadap penyampaian permohonan secara tertulis sebagaimana

    dimaksud pada ayat (5) yang diterima secara tidak lengkap, berlaku

    ketentuan:

    1. dalam hal permohonan disampaikan secara langsung, permohonan

    dikembalikan kepada Pengusaha Kena Pajak; atau

    2. dalam hal permohonan disampaikan melalui pos atau melalui

    perusahaan jasa ekspedisi atau jasa kurir, KPP menyampaikan

    pemberitahuan secara tertulis mengenai ketidaklengkapan tersebut.

    Atas permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak yang

    telah diajukan ke KKP tempat Pengusaha Kena Pajak terdaftar, menurut pasal

    25 per-20 Tahun 2013 KPP harus memberikan keputusan berupa :

    1. Penerbitan Surat Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dalam

    hal berdasarkan hasil verifikasi terdapat rekomendasi pencabutan

    pengukuhan PKP,

    2. Penerbitan Surat Penolakan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak dalam hal berdasarkan hasil verifikasi terdapat rekomendasi untuk

    tidak melakukan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak,

    3. Penerbitan keputusan dilakukan dalam jangka waktu paling lama 6 bulan

    sejak tanggal Bukti Penerimaan Surat.

    4. Apabila dalam jangka waktu tersebut terlampaui dan KPP tidak

    menerbitkan keputusan, permohonan Pengusaha Kena Pajak dianggap

    26

  • dikabulkan dan KKP menerbitkan surat pencabutan pengukuhan PKP

    dalam jangka waktu paling lama 1 bulan setelah jangka waktu tersebut

    berakhir.

    5. Dalam hal dilakukan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, DJP

    dapat mengumumkan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    tersebut melalui laman website pajak/www.pajak.go.id

    Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dimaksud untuk

    kepentingan administrasi perpajakan dan tidak menghilangkan hak dan/atau

    kewajiban perpajakan dalam aspek pajak selain Pajak Pertambahan Nilai yang

    harus dilakukan Pengusaha Kena Pajak yang bersangkutan.

    3.2 Pembahasan 3.2.1 Mekanisme Permohonan Pecabutan Pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak bagi PT ABC

    PT ABC melakukan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak untuk

    masa pajak 2014. Alasan mendasar karena selama tahun 2013, PT ABC tidak

    melakukan kegiatan usaha yang dalam hal ini tidak melakukan kerjasama

    eksplorasi yang mengakibatkan peredaran usaha (omzet) PT ABC tidak

    melebihi batas sebagai pengusaha yang wajib dikukuhkan sebagai Pengusaha

    Kena Pajak. Selain peredaran usaha, selama tidak melakukan kegiatan usaha di

    tahun 2013, PT ABC juga tidak melakukan transaksi usaha yang terutang Pajak

    Pertambahan Nilai, sehingga tidak memiliki Pajak masukan maupun pajak

    keluaran atas usahanya. Keadaan ini menimbulkan Pajak Pertambahan Nilai

    yang tidak terutang bagi PT ABC untuk masa pajak 2013.

    Dalam pengakuan suatu perusahaan diakui sebagai Pengusaha Kena

    Pajak, melihat peredaran bruto (omzet) usaha ditahun sebelumnya. Jika suatu

    perusahaan yang dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak di masa pajak

    sebelumnya memiliki peredaran bruto (omzet) kurang dari batas minimal

    sebagai Pengusaha Kena Pajak, maka untuk masa pajak selanjutnya pengusaha

    27

  • dapat mengajukan permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    yang merupakan hal bagi Pengusaha Kena Pajak.

    Dalam melakukan permohonana pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena

    Pajak, PT ABC dapat melakukan secara tertulis maupun secara elektronik.

    Secara tertulis berarti PT ABC mengajukan permohonan dengan mengisi

    formulir permohonan pencabutan Pengusaha Kena Pajak secara manual,

    sedangkan jika melakukan secara elektronik berarti PT ABC mengisi formulir

    permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara online

    melalui web resmi Direktorat Jenderal Pajak yakni www.pajak.go.id.

    Mekanisme yang akan dilakukan oleh PT ABC dalam melakukan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak secara tertulis adalah sebagai

    berikut :

    1. PT ABC secara tertulis harus mengisi dan menandatangani formulir

    permohonan pencabutan Pengusaha Kena Pajak;

    2. PT ABC harus melampirkan formulir permohonan pencabutan

    Pengusaha Kena Pajak dengan dokumen-dokumen yang disyaratakan

    seperti misalnya laporan keuangan fiskal yang menunjukkan bahwa

    peredaran usaha (omzet) dari PT ABC di tahun 2013 kurang dari batas

    dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak;

    3. Atas formulir dan dokumen pelengkap permohonan pencabutan

    Pengusaha Kena Pajak, PT ABC menyampaikan kepada KPP tempat

    PT ABC dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak, bisa dilakukan

    langsung ke KPP, melalui pos atau melalui jasa pengiriman/kurir;

    4. Jika formulir dan dokumen pelengkap yang telah dikirimkan oleh PT

    ABC ke KPP terdaftar telah diterima secara lengkap, maka PT ABC

    akan menerima Bukti Penerimaan Surat yang diterbitkan oleh KPP

    terdaftar;

    5. Jika formulir dan kelengkapan dokumen permohonan pencabutan

    pengukuhan Pengusaha Kena Pajak yang diterima KPP tidak lengkap,

    maka PT ABC akan menerima pengembalian permohonan jika PT

    ABC menyerahkan dokumen secara langsung, dan jika melalui jasa

    28

  • pos atau kurir, PT ABC akan memperoleh pemberitahuan

    ketidaklengkapan.

    Sedangkan jika mekanisme permohonan pencabutan pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak yang dilakukan oleh PT ABC secara elektronik adalah

    sebagai berikut :

    1. PT ABC secara online mengisi formulir permohonan pencabutan

    pengukuhan Pengusaha Kena Pajak melalui aplikasi e-registration

    dalam web resmi Direktorat Jenderal Pajak (www.pajak.go.id), atas

    formulir tersebut dianggap telah ditanda tangani secara elektronik;

    2. Selain mengisi formulir, PT ABC juga harus mengirim dokumen yang

    disyaratkan ke KPP tempat PT ABC dikukuhkan sebagai Pengusaha

    Kena Pajak, dengana cara mengunggah salinan digital dokumen

    melalui aplikasi e-registration atau PT ABC mengirimkan dengan

    menggunakan surat pengiriman dokumen yang telah ditanda tangani;

    3. Jika dokumen yang dikirimkan PT ABC belum diterima dalam jangka

    waktu 14 hari kerja sejak penyampaian formulir permohonan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak oleh KPP terdaftar,

    maka permohonan PT ABC dianggap tidak diajukan;

    4. Dan jika semua dokumen pelengkapan yang telah dikirimkan oleh PT

    ABC diterima secara lengkap oleh KPP terdaftar, maka PT ABC akan

    menerima Bukti Penerimaan Surat secara elektronik dari KPP

    terdaftar;

    Setelah melakukan pengajuan permohonan pencabutan Pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak, KPP tempat PT ABC terdaftar sebagai perantara

    Direktorat Jenderal Perpajakan akan memberikan putusan permohonan

    maksimal 5 hari kerja sejak formulir permohonan pencabutan pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak secara lengkap diterima. Putusan yang akan diberikan

    adalah DITERIMA atau DITOLAK atas permohonan yang diajukan. Jika

    putusan yang diterima oleh PT ABC adalah DITERIMA, maka Direktorat

    Jenderal Pajak melalui KPP tempat PT ABC terdaftar akan menerbitkan Surat

    Keterangan Bebas (SKB) untuk aspek Pajak Pertambahan Nilai bagi PT ABC

    29

  • dalam jangka waktu 2 hari kerja setelah keputusan diterima. Dan jika putusan

    yang diberikan adalah DITOLAK, maka Direktorat Jenderal Pajak akan

    menerbitkan Surat Penolakan Permohonan SKB dalam jangka waktu yang

    sama yaitu 2 hari kerja sejak putusan diputuskan.

    Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak hanya ditujukan untuk

    kepentingan tata usaha perpajakan, tanpa menghilangkan kewajiban perpajakan

    yang harus dilakukan. Artinya, pencatatan negara terhadap pengusaha tersebut

    yang berpengaruh dengan permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha

    Kena Pajak, namun tidak menutup kewajiban Pengusaha Kena Pajak tersebut

    untuk tetap membayar pajak atas setiap transaski usahanya yang melibatkan

    perpajakan seperti kewajiban Pajak Penghasilan.

    3.2.2 Kaitannya dengan Asas Keadilan Pajak

    Keputusan permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    tahun pajak 2014 memberikan keadilan bagi PT ABC dari segi administrasi

    perpajakan. Ketika PT ABC sudah tidak melakukan kegiatan usaha sejak tahun

    pajak 2013, maka di tahun pajak 2013 peredaran bruto usaha PT ABC adalah

    nihil atau berarti dibawah batas untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena

    Pajak. Dari segi transaksi usaha yang berkaitan dengan Pajak Pertambahan

    Nilai, ketika PT ABC tidak melakukan usaha maka PT ABC juga tidak

    melakukan transaksi usaha yang terutang Pajak Pertambahan Nilai. Artinya PT

    ABC tidak memiliki Pajak Masukan atas pembelian Barang Kena Pajak

    dan/atau Jasa Kena Pajak dan PT ABC juga tidak memiliki Pajak Keluaran atas

    pemberian jasa usaha. dengan keadaan seperti ini, berarti PT ABC tidak

    terutang Pajak Pertambahan Nilai.

    Asas keadilan disini melihat dari dua sisi pendekatan, yaitu :

    1. Ability to pay (kemampuan membayar)

    Jika PT ABC tidak melakukan kegiatan usaha dan tidak memiliki

    peredaran bruto, maka PT ABC tidak memiliki cukup income untuk

    kegiatan usahanya. Ketika income yang terbatas itu dimanfaatkan

    untuk menjalankan aspek perpajakan sebagai Wajib Pajak Badan

    seperti Pajak Penghasilan atas transaksi kepada pegawai, sewa gedung

    30

  • usaha, dan kegiatan lain yang terutang Pajak Penghasilan, maka akan

    menjadi adil jika aspek pajak yang sudah benar-benar tidak terutang

    bagi PT ABC untuk dicabut.

    Saat PT ABC tidak terutang Pajak Pertambahan Nilai, maka PT

    ABC tidak perlu lagi untuk melakukan kewajiban administrasi

    perpajakan khususnya dalam aspek Pajak Pertambahan Nilai.

    Mekanisme pelaporan administrasi perpajakan seorang wajib

    pajak/Pengusaha Kena Pajak memiliki expense diantaranya adalah

    biaya pembelian Surat Setoran Pajak, biaya pelaporan Surat Setoran

    Pajak ke KPP, biaya dalam hal waktu dan biaya tenaga. Hal ini karena

    PT ABC masih melakukan pelaporan SPT Pajak Pertambahan Nilai

    secara manual.

    2. Benefit receivable

    Dari segi kebermanfaatan, ketika PT ABC sudah tidak melakukan

    transaski yang terutang PPN, pengukuhan PKP sudah tidak lagi

    bermanfaat mengingat PT ABC sudah tidak perlu melakukan

    pemungutan PPN, dan pembayaran PPN karena sudah tidak

    melakukan transaksi yang terutang PPN.

    31

  • BAB 4

    PENUTUP

    4.3 Simpulan

    1. PT ABC adalah perusahaan yang salah satu usahanya bergerak dalam

    penyedia jasa eksplorasi yang memutuskan untuk melakukan permohonan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak untuk masa pajak 2014 atas

    dasar perhitungan peredaran usaha (omzet) tahun 2013. Keadaan PT ABC

    jika dikaitkan dengan syarat dan alasan yang tercantum dalam PER

    Direktorat Jenderal Perpajaka Nomor 20 Tahun 2013 telah memenuhi salah

    satu syarat bagi Pengusaha Kena Pajak untuk dapat mengajukan

    pencabutan. Demikian yang terjadi oleh PT ABC, yang sejak tahun 2013

    tidak melakukan usaha jasa eksplorasi (non-aktif) sehingga omzet tahun

    2013 tidak memenuhi syarat untuk menjadi Pengusaha Kena Pajak dan

    tidak melakukan kegiatan usaha yang terutang Pajak Pertambahan Nilai. PT

    ABC tidak melakukan Jual-Beli Barang dan/atau Jasa Kena Pajak sehingga

    untuk Masa pajak 2014 memutuskan untuk mencabut status pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak.

    2. Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dapat dilakukan sesuai

    dengan permohonan dari wajib pajak atau Pengusaha Kena Pajak, atau

    dilakukan secara jabatan oleh Direktur Jenderal Perpajakan. Dengan

    menggunakan mekanisme permohonan secara tertulis (manual) atau secara

    elektronik melalui situs resmi Direktorat Jenderal Perpajakan

    (www.pajak.go.id). Pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak ini

    dimaksudkan untuk memenuhi hak yang dimiliki pengusaha dalam hal

    keadilan pajak. Secara benefit receivable menjadi adil dari segi waktu, dan

    tenaga, sedangkan dari segi ability to pay menjadi adil dari segi biaya,

    biaya yang dimaksud adalah biaya dalam administrasi perpajakan (Pajak

    Pertambahan Nilai).

  • 4.4 Saran

    Saran yang dapat diberikan penulis dalam laporan magang yang berjudul

    Analisis Mekanisme Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dan

    kaitannya dengan asas Keadilan (Studi Kasus PT ABC), adalah sebaiknya

    bagi PT ABC harus mempertimbangkan kembali keputusannya dalam hal

    permohonan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak mengingat tidak

    ada kerugian secara besar yang nyata-nayat terjadi jika PT ABC tetap sebagai

    Pengusaha Kena Pajak. Hal ini jika yang dipertimbangkan biaya dari segi

    waktu dan tenaga untuk administrasi Pajak Pertambahana Nilai yang tetap

    wajib berjalan, PT ABC tidak perlu khawatir karena mulai tahun 2014

    mekanisme pelaporan SPT Pajak Pertambahan Nilai dilakukan secara online.

    Dan dapat diakses dengan mudah. Dalam hal tetap ingin mengajukan

    pencabutan pengukuhuan Pengusaha Kena Pajak, PT ABC harus

    menyegerakan untuk menyiapkan dokumen-dokumen yang disyaratkan dalam

    mengajukan pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak sebelum akhir

    Agustus 2014. Hal ini karena batas akhir dalam pengajuan permohonan

    pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak dalam Tahun pajak 2014 jatuh

    pada akhir Agustus 2014.

    33

  • LAMPIRAN 1

    Surat Pengiriman Dokumen

    34

  • LAMPIRAN 2

    Petunjuk Pengisian Surat Pengiriman Dokumen

    35

  • LAMPIRAN 3

    Formulir Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    36

  • LAMPIRAN 4

    Petunjuk Formulir Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    37

  • LAMPIRAN 5

    Surat Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    38

  • LAMPIRAN 6

    Petunjuk Pengisian Surat Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak

    39

  • DAFTAR PUSTAKA

    Sumber Buku :

    Mansury, R. (1999). Kebijakan fiskal. Tangerang: Yayasan Pengembangan dan

    Penyebaran Pengetahuan Perpajakan.

    Marsuni, H. Lauddin.(2006). Hukum dan kebijakan perpajakan di Indonesia.Yogyakarta: UII

    Press.

    Materi perkuliahan metode penelitian sosial. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu

    Politik, Universitas Indonesia

    Observation and Research of Taxation (ORTax). 2009. Susunan dalam satu

    naskah 9 (sembilan) Undang-Undang Perpajakan, edisi 2010.Penerbit : PT

    Integral Data Prima

    Rosdiana H, Slamet Edi. (2011). Panduan lengkap tata cara perpajakan di

    Indonesia. Jakarta: Visimedia.

    Rosdiana H, Slamet Edi, Muswati P. (2011). Teori pajak pertambahan nilai:

    kebijakkan dan implementasinya di Indonesia. Bogor: Ghalia Indonesia.

    Sumber Internet :

    Data statistik Indonesia.(2014). (Diakses pada 10 Juni 2014)

    www.datastatistik-Indonesia.com/proyeksi/index.php?option=com_

    Detikfinance.Purnomo,H.2014.Negara dengan penduduk terbanyak di dunia, RI

    masuk 4 besar. 06 Maret 2014. (Diakses pada 12 Februari 2014)

    http://finance.detik.com/read/2014/03/06/134053/2517461/4/negara-dengan-

    penduduk-terbanyak-di-dunia-ri-masuk-4-besar

    Direktorat Jenderal Perpajakan.2012.Seri KUP-Verifikasi dalam rangka

    pengukuhan pengusaha kena pajak. 23 Nopember 2013. (Diakses pada 12

    Agustus 2014)

    http://www.pajak.go.id/content/seri-kup-verifikasi-dalam-rangka-

    pengukuhan-pengusaha-kena-pajak

    Direktorat Jenderal Perpajakan.2013.Formulir pencabutan pengukuhan PKP

    PER-20 tahun 2013 40

  • http://www.pajak.go.id/sites/default/files/formulir_pajak/Formulir%20Pencab

    utan%20Pengukuhan%20PKP%20PER%2020_2013.pdf (14 Juli 2014 08:42)

    Hening.Yasinta. 2013. Dowa : ekonomi kreatif yang menembus pasar

    internasional. Maret 2013

    http://yasintahening.wordpress.com/2013/03/ (15 Juli 2014 09:00)

    Nusahati. 2014. Sekilas tentang pilihan PKP atau non-PKP. Februari 2014

    http://www.nusahati.com/2014/02/sekilas-tentang-pilihan-pkp-atau-non-

    pkp/#sthash.RC6e8YjY.dpuf (15 Juli 2014 09:06)

    Pajakonline. Kewajiban pengusaha kena pajak.

    http://www.pajakonline.com/engine/learning/view.php?id=443

    Pajak, Dokter. 2014. Pencabutan pengukuhan PKP. 3 April 2014

    http://dokterpajak.com/pencabutan-pengukuhan-pkp (14 Juli 2014 08:43)

    Peraturan Direktur Jenderal Pajak-No.05/PJ/2012: Registrasi Ulang Pengusaha

    Kena Pajak Tahun 2012, ORTax| your center of exellence in taxation.3

    Februari 2012. (Diakses pada 12 Agustus 2014)

    http://www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=14942#

    Peraturan Direktorat Jenderal Perpajakan Nomor 20/PJ/2012: Perubahan Per

    No. 05 Tahun 2012 tentang Registrasi Ulang Pengusaha Kena Pajak Tahun

    2012, ORTax| your center of exellence in taxation.11 September 2012.

    (diakses pada 12 Agustus 2014)

    http://www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=15091&hlm=

    Peraturan Direktur Jenderal Pajak-No. 20/PJ/2013: Tata Cara Pendaftaran dan

    Pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak , Pelaporan Usaha dan Pengukuhan

    Pengusaha Kena Pajak, Penghabpusan Nomor Poko Wajib Pajak dan

    Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, serta Perubahan Data dan

    Pemindahan Wajib Pajak, ORTax| your center of exellence in taxation.30

    Mei 2013. (Diakses pada 14 Juli 2014)

    http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&id_topik=&id_jenis=6050&p_tgl=tahun

    &tahun=2013&nomor=20&q=&q_do=macth&cols=isi&hlm=1&page=show

    &id=15280

    41

  • Peraturan Direktur Jenderal Pajak-No. 38/PJ/2013: Perubahan atas Peraturan

    Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-20/PJ/2013 Tentang Tata Cara

    Pendaftaran dan Pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak , Pelaporan Usaha dan

    Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, Penghapusan Nomor Poko Wajib Pajak

    dan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, serta Perubahan Data

    dan Pemindahan Wajib Pajak, ORTax| your center of exellence in taxation.8

    November 2013. (Diakses pada 14 Juli 2014)

    http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=15401&hlm=1

    Peraturan Menteri Keuangan No-73 Tahun 2012: Jangka Waktu Pendaftaran

    dan Pelaporan Kegiatan Usaha, Tata Cara Pendaftaran, Pemberian, dan

    Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak, serta Pengukuhan dan Pencabutan

    Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, ORTax| your center of exellence in

    taxation.14 Mei 2012. (Diakses pada 14 Juli 2014)

    http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&id_topik=&id_jenis=5050&p_tgl=tahun

    &tahun=2012&nomor=73&q=&q_do=macth&cols=isi&hlm=1&page=show

    &id=15026

    42

  • RIWAYAT HIDUP

    Nama : Asih Anggraeni

    Tempat Tanggal Lahir : Jakarta, 15 Agustus 1993

    Alamat : JL. H. Raisan No. 28 Rt. 003/01, Cipedak

    Jagakarsa, Jakarta Selatan, 12630

    No. telepon/Handphone : 021-7888 5868/085710005881

    Surat Elektronik : [email protected]com

    Nama Orang Tua

    Ayah : ST. Margino

    Ibu : Sutinem

    Riwayat Pendidikan Formal

    SD : SD Negeri Perontohan Cipedak 05 Pagi

    SMP : SMP Negeri 131 Jakarta

    SMA : SMA Negeri 66 Jakarta

    Pestasi : 1. Peringkat Umum ke-3 di Kelas XII IPS (kumulatif 4 kelas) SMA Negeri 66

    Jakarta) tahun 2010

    2. Peserta Olimpiade Sains Nasional bidang studi Kebumian

    xi