Teori Ekologi Urie Bronfrenbrenner

  • Published on
    08-Jul-2015

  • View
    1.129

  • Download
    2

Embed Size (px)

Transcript

<p>Teori ekologi berbeda dengan teori yang lain. Teori ekologi menempatkan tekanan yang kuat pada landasan perkembangan biologis. Teori ini mengajukan suatu pandangan bahwa lingkungan sangat kuat mempengaruhi perkembangan. Teori ekologi ( ecological theory) ialah pandangan sosio kultural tentang perkembangan yang terdiri dari lima sistem lingkungan mulai dari masukan interaksi langsung dengan agen-agen sosial (social agent) yang berkembang baik hingga masukkan kebudayaan yang berbasis luas. Kelima sistem dalam teori ekologi bronfenbrenner ialah mikrosistem, mesosistem, ekosistem, makrosistem, dan kronosistem. Mikrosistem (micrisystem) dalam teori ekologi Bronfebrenner ialah setting dalam mana individu hidup. Mikrosistem adalah yang paling dekat dengan pribadi anak yaitu meliputi keluarga, guru, individu, teman-teman sebaya, sekolah, lingkungan dan sebagainya yang sehari-hari ditemui anak. Dalam mikrositem inilah interaksi yang paling langsung dengan agen-agen sosial berlangsung, misalnya; dengan orang tua, teman sebaya dan guru. Individu tidak dipandang sebagai penerima pengalaman yang pasif dalam setting ini, tetapi sebagai seseorang yang menolong membangun setting. Bronfrenbrenner menunjukkan bahwa kebanyakan penelitian tentang dampak-dampak sosiokultural berfokus pada mikrosistem. Mesosistem adalah interaksi antar faktor-faktor dalam sistem mikro meliputi hubungan antara beberapa mikrosistem atau beberapa konteks misal hubungan orangtua-guru, orangtua-teman, antar teman, gru-teman, dapat juga hubungan antara pengalaman sekolah dengan pengalaman keluarga, pengalaman sekolah dengan pengalaman keagamaan dan pengalaman keluarga dengan pengalaman teman sebaya. Misalnya anak-anak yang orang tuanya menolak mereka dapat mengalami kesulitan mengembangkan hubungan positif dengan guru. Para developmentalis semakin yakin pentingnya mengamati perilaku dalam setting majemukuntuk memperoleh gambaran yang lebih lengkap tentang perkembangan individu. Eksosistem dalam teori Bronfenbrenner dilibatkan ketika pengalaman-pengalaman dalam setting sosial lain dimana individu tidak memiliki peran yang aktif mempengaruhi apa yang individu alami dalam konteks yang dekat. Atau sederhananya menurut eksosistem melibatkan pengalaman individu yang tak memiliki peran aktif di dalamnya. Misalnya, pengalaman kerja dapat mempengaruhi hubungan seorang perempuan dengan suami dan anaknya. Seorang ibu dapat menerima promosi yang menuntutnya melakukan lebih banyak perjalanan yang dapat meningkatkan konflik perkawinan dan perubahan pola interaksi orang tua-anak. Maka diketahui bahwa eksosistem tidak langsung menyentuh pribadi anak akan tetapi masih besar pengaruhnya seperti koran, televisi, dokter, keluarga besar, dll. Makrosistem meliputi kebudayaan dimana individu hidup. Kita ketahui bahwa kebudayaan mengacu pada pola prilaku, keyakinan, dan semua produk lain dari sekelompok manusia yang diteruskan dari generasi ke generasi. Kita ketahui pula bahwa studi lintas budaya perbandingan antara satu kebudayaan dengan satu atau lebih kebudayaan lain memberi informasi tentang generalitas perkembangan. Makrosistem terdiri dari ideologi negara, pemerintah, tradisi, agama, hukum, adat istiadat, budaya, dll.</p> <p>Kronosistem meliputi pemolaan peristiwa-peristiwa sepanjang rangkaian kehidupan dan keadaan sosiohistoris. Misal, dalam mempelajari dampak perceraian terhadap anak-anak, para peneliti menemukan bahwa dampak negatif sering memuncak pada tahun pertama setelah percaraian. Atau dengan mempertimbangkan keadaan sosiohistoris, dewasa ini, kaum perempuan tampaknya sangat didorong untuk meniti karier dibanding pada 20 atau 30 tahun lalu. Teori ekologi ini mempelajari interelasi antar manusia dan lingkungannya. Ada 4 (empat) struktur dasar dalam konsep tersebut, yaitu sistem mikro, meso, exo dan makro (Bronfenbrenner dalam Berns, 1997). Sistem mikro adalah keluarga dan hubungan antara anggota keluarga. Apabila anak menjadi lebih besar dan bersekolah maka ia berada dalam sistem meso. Sistem exo adalah setting di mana anak tidak berpartisipasi aktif tetapi terkena pengaruh berbagai sistem seperti pekerjaan orang tua, teman dan tempat kerja orang tua serta berbagai lingkungan masyarakat lain. Sistem makro berbicara tentang budaya, gaya hidup dan masyarakat tempat anak berada. Semua sistem tersebut saling pengaruhmempengaruhi dan berdampak terhadap berbagai perubahan dalam perkembangan anak. Oleh karena itu, seluruh komponen sistem berpengaruh terhadap pengasuhan (nurturing) dan pendidikan anak secara holistik (Berns, R.M, 1997, 4 ed). Paradigma baru dalam pendidikan anak usia dini menekankan pada penanganan nurturing oleh semua pihak berkenaan dengan pertumbuhkembangan anak yang bersifat keutuhan jamak yang unik dan terarah. Dalam perkembangannya, anak mempunyai berbagai kebutuhan, yang perlu dipenuhi, yaitu kebutuhan primer yang mencakup pangan, sandang, dan papan ; serta kasih sayang, perhatian, rasa aman, dan penghargaan terhadap dirinya sebagaimana teori kebutuhan dari Maslow (1978). Terpenuhinya kebutuhan tersebut akan memungkinkan anak mendapat peluang mengaktualisasikan dirinya, dan hal ini dapat menghadirkan pelatuk untuk mengembangkan seluruh potensi secara utuh. Pemenuhan kebutuhan dalam perkembangan ini banyak tergantung dari cara lingkungan berinteraksi dengan anak-anak. Perkembangan anak ditentukan oleh berbagai fungsi lingkungan yang saling berinteraksi dengan individu, melalui pendekatan yang sifatnya memberikan perhatian, kasih sayang dan peluang untuk mengaktualisasikan diri sesuai dengan taraf dan kebutuhan perkembangannya (Developmentally Appropriate Practice, Horowitz, dkk. 2005). Senada dengan Bronfenbernner, Hawlwy dalam Himmam &amp; Faturochman,1994 mengungkapkan bahwa perilaku manusia merupakan bagian dari kompleksitas ekosistem dengan beberapa asumsi dasar sebagai berikut : 1. Perilaku manusia terkait dengan konteks lingkungan 2. Interaksi timbal balik yang menguntungkan antara manusia dengan lingkungan 3. Interaksi manusia dengan lingkungan bersifat dinamis 4. Interaksi manusia dengan lingkungan terjadi dalam berbagai level dan tergantung pada fungsinnya.</p> <p>Teori ini melihat perkembangan kanak-kanak dalam konteks sistem perhubungan yang membentuk atau alam sekitar. Teori Bronfenbrenner mentakrifkan kompleks "lapisan" alam sekitar, masing-masing mempunyai kesan ke atas kanak-kanak pembangunan. Teori ini telah baru-baru ini telah dinamakan semula sebagai "teori sistem bioecological" untuk menekankan bahawa kanak-kanak sendiri biologi persekitaran utama yang mengisi pembangunan itu. Interaksi antara faktor-faktor dalam matang kanak-kanak biologi, persekitaran keluarga / masyarakat yang terdekat, dan bahan api landskap masyarakat dan steers pembangunan. Perubahan atau konflik dalam lapisan mana-mana satu akan riak seluruh lapisan lain. Untuk mengkaji perkembangan kanak-kanak itu, kami tidak hanya perlu melihat pada kanak-kanak dan persekitaran serta-merta, tetapi juga pada interaksi alam sekitar yang lebih besar juga. rie Bronfenbrenner, pengasas bersama Ketua Mula, menggunakan model bioecological untuk memberikan pandangan yang startlingly jelas masalah yang telah kita saksikan di kalangan pelajar kita dan keluarga kita.Beliau berkata teknologi yang telah mengubah masyarakat kita, dan sementara kita berusaha keras untuk melindungi persekitaran fizikal daripada kerosakan yang dilakukan oleh teknologi, kita telah dibelanjakan tiada sumber untuk menyediakan perlindungan yang serupa kepada kerosakan yang dilakukan terhadap alam sekitar masyarakat kita.(Henderson, 1995). Ekonomi kita telah berubah daripada model perindustrian kepada model teknologi, namun corak tempat kerja</p> <p>terus bergantung kepada etika kerja kilang. Ibu bapa dijangka untuk bekerja jadual yang berkisar sekitar wisel kilang - walaupun mereka mungkin bekerja di pejabat berteknologi tinggi.Teknologi yang membolehkan pekerja untuk bebas buruh pengguna, juga perlu membebaskan mereka dari sempadan masa dan tempat. Namun, etika kerja kami menuntut lebih banyak masa muka - Tidak kurang. Sebagai wanita memasuki tenaga kerja, mereka juga tertakluk kepada permintaan yang sama. Kehidupan keluarga di negara ini telah mengambil tempat duduk belakang kepada keperluan tempat kerja. Juga perlu diperhatikan untuk Bronfenbrenner "defisit" model yang digunakan untuk menentukan tahap sokongan yang diberikan oleh orang ramai bergelut keluarga. Ibu bapa perlu mengisytiharkan diri mereka kekurangan dalam beberapa cara untuk melayakkan diri untuk membantu dalam menyelesaikan masalah yang mungkin datang kerana nilai-nilai budaya kita kemerdekaan. Ijazah kegagalan yang lebih besar ertinya jumlah yang lebih besar sokongan. Dengan bekerja dari model defisit ini, kami menjangka keluarga untuk menahan tangan mereka dari dalam di dalam lubang hitam tidak berdaya. Kemudian, kami menjangkakan mereka mempunyai kekuatan psikologi untuk mendaki yang nipis tali menjatuhkan. Bronfenbrenner melihat ketidakstabilan dan ketidaktentuan kehidupan keluarga kami telah membiarkan ekonomi kita mewujudkan sebagai yang paling berkuat kuasa pemusnah kepada pembangunan kanak-kanak (Addison, 1992).Kanak-kanak tidak mempunyai pemalar interaksi bersama dengan orang dewasa yang penting yang perlu untuk pembangunan. Menurut teori ekologi, jika hubungan dalam Microsystems segera memecahkan, kanak-kanak itu tidak mempunyai alat untuk meneroka bahagian-bahagian lain persekitaran. Kanak-kanak yang cari yang ikrar yang perlu hadir dalam kanak-kanak / ibu bapa (atau kanak-kanak / dewasa penting yang lain) melihat hubungan untuk perhatian di tempat yang tidak sesuai. Kekurangan ini menunjukkan diri mereka terutamanya dalam remaja sebagai tingkah laku anti-sosial, kekurangan disiplin diri, dan ketidakupayaan untuk menyediakan diri arah (Addison, 1992). Teori ini mempunyai implikasi yang buruk bagi amalan pengajaran. Mengetahui tentang pecahan yang berlaku di dalam rumah kanak-kanak, adakah mungkin untuk sistem pendidikan kita untuk membuat kekurangan ini? Nampaknya sekarang bahawa ia adalah perlu bagi sekolah-sekolah dan guru-guru untuk menyediakan hubungan yang stabil, jangka panjang. Namun, Bronfenbrenner percaya bahawa hubungan utama perlu dengan seseorang yang boleh memberikan rasa penyayang yang bertujuan untuk bertahan seumur hidup. Hubungan ini mesti dipupuk oleh orang atau orang-orang dalam sfera pengaruh kanak-kanak serta-merta.</p> <p>Sekolah-sekolah dan guru memenuhi peranan yang penting menengah, tetapi tidak boleh memberikan kerumitan interaksi yang boleh disediakan oleh orang dewasa yang rendah. Bagi komuniti pendidikan untuk cuba peranan utama adalah untuk membantu masyarakat kita terus penafian terhadap isu sebenar. Pelajar-pelajar masalah dan muka keluarga adalah disebabkan oleh konflik antara tempat kerja dan kehidupan keluarga - tidak antara keluarga dan sekolah.Sekolah dan guruguru harus bekerja untuk menyokong hubungan yang rendah dan untuk mewujudkan persekitaran yang mengalu-alukan dan memelihara keluarga. Kita boleh melakukan ini sementara kami berusaha untuk merealisasikan ideal Bronfenbrenner penciptaan dasar awam yang memudahkan konflik kerja / keluarga (Henderson, 1995). Ia adalah demi kepentingan seluruh masyarakat kita untuk melobi untuk dasar-dasar politik dan ekonomi yang menyokong pentingnya peranan ibu bapa dalam pembangunan anak-anak mereka.Bronfenbrenner juga akan bersetuju bahawa kita harus memupuk sikap masyarakat bahawa nilai kerja yang dilakukan bagi pihak kanak-kanak di semua peringkat: ibu bapa, guru-guru, keluarga besar, mentor, penyelia kerja, penggubal undang-undang.</p>