of 71/71
LAPORAN KERJA PRA KTIK PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D LINE 1304-87 AREA MUSI, SUMATERA MENGGUNAKAN SOFTWARE PROMAX 2D DISUSUN OLEH : WIDYA 12312020 FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2015

Contoh Laporan KP Medco

  • View
    393

  • Download
    115

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Contoh laporan geofisika divisi eksplorasi di Medco.

Text of Contoh Laporan KP Medco

  • LAPORAN KERJA PRA KTIK

    PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D LINE 1304-87 AREA MUSI, SUMATERA

    MENGGUNAKAN SOFTWARE PROMAX 2D

    DISUSUN OLEH :

    WIDYA

    12312020

    FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN

    PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA

    INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

    2015

  • i

    LEMBAR PENGESAHAN

    Laporan Kerja Praktik

    PENGOLAHAN DATA SEISMIK 2D LINE 1304-87

    AREA MUSI, SUMATERA

    MENGGUNAKAN SOFTWARE PROMAX 2D

    Disusun Oleh :

    Widya

    12312020

    Telah diperiksa dan disetujui

    Jakarta, Juli 2015

    Pembimbing Kerja Praktik,

    ____________________________

    Dr. Alfian Bahar

    Dosen Pembimbing ITB

    Mentor Kerja Praktik,

    ____________________________

    Gerry Rolando Hutabarat, S. Si

    Processing Seismic of Geophysical

    Exploration PT. Medco E&P

  • ii

    KATA PENGANTAR

    Puji dan syukur saya haturkan kepada Allah SWT, karena berkat rahmat dan

    karunia-Nya, saya dapat menyelesaikan kerja praktik di PT Medco E&P Indonesia serta

    dapat menyusun laporan kerja praktik ini dengan lancar.

    Kerja Praktik dan penyusunan laporan ini dilaksanakan sebagai salah satu syarat

    kelulusan mata kuliah Kerja Praktik yang wajib dilakukan oleh setiap mahasiswa Teknik

    Geofisika Institut Teknologi Bandung yang mengambil mata kuliah tersebut. Selama

    pelaksanaan Kerja Praktik dan penyusunan laporan, penulis tidak lepas dari berbagai

    hambatan namun bisa penulis lalui berkat bantuan dari berbagai pihak. Pada kesempatan

    ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :

    1. Ayah, Ibu, Daisy dan Danni yang selalu memberi dukungan dan doa.

    2. Dr. Susanti Alawiyah selaku ketua Program Studi Teknik Geofisika ITB.

    3. Dr. Alfian Bahar selaku dosen wali, serta seluruh dosen Teknik Geofisika ITB

    yang telah memberikan pengetahuan dan motivasi untuk terus belajar.

    4. PT Medco E&P Indonesia yang memberikan kesempatan dan fasilitas kepada

    saya.

    5. Mas Gerry Rolando Hutabarat sebagai mentor yang telah membimbing dan

    banyak membantu dengan sabar dalam pelaksanaan Kerja Praktik dan

    penyusunan laporan.

    6. Joan Caroline Lumban Tobing selaku manager dari Geoscience Technology PT

    Medco E&P Indonesia dan seluruh tim Geoscience Technology.

    7. Seluruh pimpinan, staff, karyawan dan satpam Exploration Department lantai 33

    The Energy Building.

    8. Pak Rully selaku HR yang telah membantu saya dalam proses administrasi.

    9. Teman teman kerja praktik dan seluruh pihak yang telah membantu Kerja

    Praktik saya ini di PT Medco E&P Indonesia.

  • iii

    Saya menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu,

    kritik dan saran sangat saya harapkan untuk kesempurnaan laporan ini. Mohon maaf atas

    segala kekurangan, semoga laporan Kerja Praktik ini bermanfaat bagi pembaca dan saya.

    Jakarta, 27 Juni 2015

    Penyusun

    Widya

    12312020

  • iv

    DAFTAR ISI

    LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................. i

    KATA PENGANTAR ........................................................................................................ ii

    DAFTAR ISI ..................................................................................................................... iv

    BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 2

    III. 1. Latar Belakang ..................................................................................................... 2

    III. 2. Tujuan .................................................................................................................. 3

    III. 3. Waktu dan Tempat Pelaksanaan .......................................................................... 4

    III. 4. Metode Pelaksanaan ............................................................................................ 4

    III. 5. Sistematika Penulisan .......................................................................................... 4

    BAB II TEORI DASAR ..................................................................................................... 6

    II. 1. Konsep Gelombang Seismik .................................................................................. 6

    II. 2. Sumber Gelombang Seismik .................................................................................. 7

    II. 3. Penjalaran Gelombang Seismik ............................................................................. 8

    II. 4. Hukum Fisika Gelombang Seismik ........................................................................ 9

    II. 5 Migrasi .................................................................................................................. 11

    II. 6. Metode Migrasi Kirchoff ..................................................................................... 12

    II. 7. Migrasi Berdasarkan Domain / Kawasan ............................................................. 14

    BAB III PENGOLAHAN DATA SEISMIK ................................................................... 17

    III. 1. Sekilas Mengenai ProMAX 2D ......................................................................... 17

    III. 2. Processing Work Flow ....................................................................................... 19

    III. 3. Pengolahan Data Seismik dengan ProMAX 2D ................................................ 20

    III. 3. 1. Reformat ..................................................................................................... 20

    III. 3. 2. Geometry .................................................................................................... 21

    III. 3. 3. Labelling ..................................................................................................... 24

    III. 3. 4. Refraction Static Data ................................................................................ 25

    III. 3. 5. Editing ........................................................................................................ 27

    III. 3. 6. True Amplitude Recovery .......................................................................... 31

  • v

    III. 3. 7. Initial Velocity Analysis ............................................................................. 33

    III. 3. 8. Deconvolution ............................................................................................ 35

    III. 3. 9. 1st Noise Removal ...................................................................................... 36

    III. 3. 10. 1st Velocity Analysis ............................................................................... 38

    III. 3. 11. 1st Residual Static Correction ................................................................. 40

    III. 3. 12. 2nd

    Velocity Analysis .............................................................................. 42

    III. 3. 13. 2nd

    Residual Static Correction ................................................................ 44

    III. 3. 14. 2nd

    Noise Removal .................................................................................. 45

    III. 3. 15. Surface Consistent Amplitude (SCAM) ................................................. 46

    III. 3. 16. Binning ................................................................................................... 48

    III. 3. 17. Pre Stack Time Migration (PSTM) ........................................................ 48

    III. 3. 18. Residual Velocity Analysis .................................................................... 50

    III. 3. 19. Post Stack Enhancement ......................................................................... 51

    BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................... 53

    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 65

    DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 66

  • 2

    BAB I

    PENDAHULUAN

    III. 1. Latar Belakang

    Era globalisasi tidak hanya ditandai oleh dominasi teknologi informasi

    dan ekonomi yang berbasis pengetahuan, tetapi juga SDM yang dituntut mampu

    mengembangkan diri secara proaktif, dan menjadi manusia pembelajar dan bekerja

    keras. SDM yang mampu bersaing di era globalisasi adalah yang mempunyai etos

    kerja tinggi. Hal ini bertujuan agar pengembangan dan pembangunan negara dapat

    dilakukan secara berkesinambungan dan diaplikasikan dalam berbagai bidang.

    Pembangunan di Indonesia yang berlangsung begitu pesat di segala

    bidang mengharuskan terlahirnya SDM yang berkompeten dan berkualitas,

    sehingga kekayaan sumber daya alam (SDA) termasuk komoditas migas dapat

    dikelola dengan baik. Minyak bumi dan gas merupakan sumber daya alam yang

    saat ini menjadi tulang punggung bagi ketersediaan energi di dunia, karena

    sebagian besar aktivitas dan kebutuhan manusia membutuhkan energi tersebut.

    Untuk alasan inilah eksplorasi minyak bumi dan gas menjadi suatu

    kegiatan yang sangat penting untuk menunjang ketersediaan energi bagi

    kesejahteraan umat manusia, namun usaha eksplorasi migas merupakan hal yang

    kompleks. Selain harus didukung oleh teknologi dan peralatan/instrumen yang

    canggih, kegiatan ini melibatkan berbagai disiplin ilmu yang saling mendukung

    dan berkaitan. Salah satu ilmu yang turut ambil bagian di dalamnya adalah ilmu di

    bidang teknik geofisika sebagai bidang yang berperan penting dalam hal eksplorasi.

    Selain dalam bidang keilmuan, mahasiswa pun harus memiliki

    kemampuan komunikasi dan bersosialisasi dengan baik agar ketika sudah bekerja

    dapat beradaptasi menghadapi berbagai tipe kepribadian dari seseorang. Budaya

  • 3

    dan gaya hidup dari setiap perusahaan juga perlu dimengerti agar mahasiswa dapat

    terbiasa dengan lingkungan kerja yang ada di industri.

    Untuk mendapatkan pengalaman dan pengetahuan dalam industri minyak

    dan gas, berdasarkan kenyataan di lapangan dan mampu mengolah data lapangan

    khususnya berupa data seismik, serta melatih softskill dalam berkomunikasi dan

    bekerja sama merupakan tujuan utama dilaksanakannya kerja praktik ini.

    Sebagai salah satu perusahaan migas yang bergerak dibidang eksplorasi

    hingga produksi, PT Medco E&P Indonesia memiliki keterkaitan yang erat dengan

    program studi Teknik Geofisika ITB. PT Medco E&P Indonesia pun merupakan

    perusahaan swasta Indonesia yang sudah sangat maju dan bahkan memiliki

    lapangan di luar negeri. Ini membuktikan bahwa PT. Medco E&P Indonesia

    memiliki banyak pengalaman yang dapat diberikan kepada mahasiswa dalam

    menjalankan program kerja praktik ini.

    III. 2. Tujuan

    Tujuan kegiatan kerja praktik antara lain :

    Untuk mendapatkan gambaran maupun pengalaman kerja, baik secara

    teoritis maupun praktik dari penerapan teknik geofisika secara langsung

    selama kerja praktik di PT Medco E&P Indonesia.

    Untuk mengaplikasikan dan menerapkan ilmu-ilmu yang telah didapat di

    bangku kuliah.

    Membina hubungan baik antara perguruan tinggi dan dunia kerja khususnya

    antara Program Studi Teknik Geofisika ITB dengan PT Medco E&P

    Indonesia.

    Mengenal sistem kerja dan sistem organisasi perusahaan, serta memperluas

    wawasan mahasiswa tentang dunia kerja.

  • 4

    Mendapatkan pengalaman praktik sesuai dengan program studi atau bidang

    peminatannya masing-masing serta gambaran nyata tentang lingkungan

    kerjanya.

    III. 3. Waktu dan Tempat Pelaksanaan

    Kerja praktik ini dapat terlaksana pada :

    Waktu : 1 Juni 2015 30 Juni 2015

    Tempat : PT. Medco Energi E & P, Gedung Energi Lt. 33, Divisi

    Eksplorasi, Jakarta, Indonesia.

    III. 4. Metode Pelaksanaan

    Pelaksanaan Kerja Praktik ini, mulai dari tahap awal pengolahan data raw

    sampai penyelesaian laporan, dilakukan dengan menggunakan metode metode

    sebagai berikut :

    Studi literature

    Diskusi dengan mentor

    III. 5. Sistematika Penulisan

    Laporan ini disusun dengan sistem pembagian bab dengan pertimbangan

    keterkaitan materi yang didapat selama kegiatan kerja praktik di PT. Medco E&P

    Indonesia :

    BAB 1 Pendahuluan, berisi mengenai latar belakang, tujuan, waktu dan tempat

    pelaksanaan kerja praktik, ruang lingkup, metode pelaksanaan, dan

    sistematika penulisan laporan kerja praktik.

    BAB 2 Teori Dasar mengenai Gelombang Seismik

  • 5

    BAB 3 Pengolahan Data Seismik, berisikan penjelasan singkat tentang software

    ProMAX 2D, work flow pengolahan data, dan penjelasan mengenai langkah-

    langkah yang dilakukan selama pengolahan data seismik

    BAB 4 Hasil dan Pembahasan , berisikan hasil pengolahan data serta pembahasan

    dari hasil setiap langkah pengolahan data.

    BAB 5 Kesimpulan dan Saran, diakhiri dengan Daftar Pustaka.

  • 6

    BAB II

    TEORI DASAR

    II. 1. Konsep Gelombang Seismik

    Gelombang seismik adalah gelombang mekanis yang muncul akibat adanya

    gempa bumi. Sedangkan gelombang secara umum adalah fenomena perambatan

    gangguan (usikan) dalam medium sekitarnya. Gangguan ini mula-mula terjadi secara

    lokal yang menyebabkan terjadinya osilasi (pergeseran) kedudukan partikel-partikel

    medium, osilasi tekanan maupun osilasi rapat massa. Karena gangguan merambat dari

    suatu tempat ke tempat lain, berarti ada transportasi energi.

    Gelombang seismik disebut juga gelombang elastik karena osilasi partikel-

    partikel medium terjadi akibat interaksi antara gaya gangguan (gradien stress) melawan

    gaya-gaya elastik. Dari interaksi ini muncul gelombang longitudinal, gelombang

    transversal dan kombinasi diantara keduanya. Apabila medium hanya memunculkan

    gelombang longitudinal saja (misalnya di dalam fluida), maka dalam kondisi ini

    gelombang seismik sering dianggap sabagai gelombang akustik. Dalam eksplorasi

    minyak dan gas bumi, seismik refleksi lebih lazim digunakan daripada seismik refraksi.

    Hal tersebut disebabkan karena seismik refleksi mempunyai kelebihan dapat

    memberikan informasi yang lebih lengkap dan baik mengenai keadaan struktur bawah

    permukaan. Penyelidikan seismik dilakukan dengan cara membuat getaran dari suatu

    sumber getar. Getaran tersebut akan merambat ke segala arah di bawah permukaan

    sebagai gelombang getar. Gelombang yang datang mengenai lapisan-lapisan batuan akan

    mengalami pemantulan, pembiasan, dan penyerapan. Respon batuan terhadap gelombang

    yang datang akan berbeda-beda tergantung sifat fisik batuan yang meliputi densitas,

    porositas, umur batuan, kepadatan, dan kedalaman batuan. Gelombang yang dipantulkan

  • 7

    akan ditangkap oleh geophone di permukaan dan diteruskan ke instrumen untuk direkam.

    Hasil rekaman akan mendapatkan penampang seismik.

    II. 2. Sumber Gelombang Seismik

    Sumber gelombang seismik pada mulanya berasal dari gempabumi alam yang

    dapat berupa gempa vulkanik maupun gempa tektonik, akan tetapi dalam seismik

    eksplorasi sumber gelombang yang digunakan adalah gelombang seismik buatan. Ada

    beberapa macam sumber gelombang seismik buatan seperti dinamit, benda jatuh, airgun,

    watergun, vaporchoc, sparker, maupun vibroseis. Sumber gelombang seismik buatan

    tersebut pada hakekatnya membangkitkan gangguan sesaat dan lokal yang disebut

    sebagai gradien tegangan (stress). Gradien tegangan mengakibatkan terganggunya

    keseimbangan gaya-gaya di dalam medium, sehingga terjadi pergeseran titik materi yang

    menyebabkan deformasi yang menjalar dari suatu titik ke titik lain. Deformasi ini dapat

    berupa pemampatan dan perenggangan partikel-partikel medium yang menyebabkan

    osilasi densitas/tekanan maupun pemutaran (rotasi) partikel-partikel medium. Apabila

    medium bersifat elastis sempurna, maka setelah mengalami deformasi sesaat tadi

    medium kembali ke keadaan semula.

    Menurut cara bergetarnya gelombang seismik dibagi menjadi dua macam yaitu:

    1. Gelombang Primer (longitudinal / compussional wave)

    Gelombang primer adalah gelombang yang arah pergerakan atau getaran

    partikel medium searah dengan arah perambatan gelombang tersebut. Gelombang ini

    mempunyai kecepatan rambat paling besar diantara gelombang seismik yang lain.

    2. Gelombang Sekunder (transversal/shear wave)

    Gelombang sekunder adalah gelombang yang arah getarannya tegak lurus

    terhadap arah perambatan gelombang. Gelombang ini hanya dapat merambat pada

  • 8

    material padat saja dan mempunyai kecepatan gelombang yan lebih kecil

    dibandingkan gelombang primer.

    II. 3. Penjalaran Gelombang Seismik

    Untuk memahami penjalaran gelombang seismik pada bawah permukaan

    diperlukan beberapa asumsi sebagai berikut :

    1. Panjang gelombang seismik yang digunakan jauh lebih kecil dibandingkan

    dengan ketebalan lapisan batuan. Dengan kondisi seperti ini memungkinkan

    setiap lapisan batuan akan terdeteksi.

    2. Gelombang seismik dipandang sebagai sinar yang memenuhi Hukum Snellius,

    Prinsip Huygens dan Prinsip Fermat.

    3. Medium bumi dianggap berlapis-lapis dan setiap lapisan menjalarkan gelombang

    seismik dengan kecepatan yang berbeda-beda.

    4. Pada bidang batas antar lapisan, gelombang seismik menjalar dengan kecepatan

    gelombang pada lapisan di bawahnya.

    5. Semakin bertambahnya kedalaman lapisan batuan, maka semakin kompak lapisan

    batuannya, sehingga kecepatan gelombang pun semakin bertambah seiring

    dengan bertambahnya kedalaman.

    Gambar 2.1. Penjalaran Gelombang Seismik (Oktavinta, 2008).

  • 9

    II. 4. Hukum Fisika Gelombang Seismik

    1. Hukum Snellius

    Hukum snellius menyatakan bahwa bila suatu gelombang jatuh pada bidang

    batas dua medium yang mempunyai perbedaan densitas, maka gelombang tersebut

    akan dibiaskan, jika sudut datang gelombang lebih kecil atau sama dengan sudut

    kritisnya. Gelombang akan dipantulkan, jika sudut datangnya lebih besar dari sudut

    kritisnya. Gelombang datang, gelombang bias, gelombang pantul terletak pada suatu

    bidang datar.

    Gambar 2.2. Hukum Snellius (Oktavinta, 2008).

    Keterangan :

    Pembiasan cahaya pada bidang antarmuka antara dua medium dengan indeks bias

    berbeda, dengan n2 > n1. Karena kecepatan cahaya lebih rendah di medium kedua

    (v2 < v1), sudut bias 2 lebih kecil dari sudut datang 1; dengan kata lain, berkas

    di medium berindeks lebih tinggi lebih dekat ke garis normal.

    2. Prinsip Huygens

    Prinsip Huygens menyatakan bahwa setiap titik-titik pengganggu yang berada

    di depan muka gelombang utama akan menjadi sumber bagi terbentuknya deretan

  • 10

    gelombang yang baru. Jumlah energi total deretan gelombang baru tersebut sama

    dengan energi utama. Gambar di bawah ini menunjukkan prinsip Huygens.

    Gambar 2.3. Prinsip Huygens (Oktavinta, 2008).

    Di dalam eksplorasi seismik titik-titik di atas dapat berupa patahan,

    rekahan, pembajian, antiklin, dll. Sedangkan deretan gelombang baru berupa

    gelombang difraksi. Untuk menghilangkan efek ini dilakukanlah proses migrasi.

    3. Prinsip Fermat

    Prinsip Fermat menyatakan bahwa jika sebuah gelombang merambat dari

    satu titik ke titik yang lain, maka gelombang tersebut akan memilih jejak yang

    tercepat. Kata tercepat diboldkan untuk memberikan penekanan bahwa jejak yang

    akan dilalui oleh sebuah gelombang adalah jejak yang secara waktu tercepat bukan

    yang terpendek secara jarak. Tidak selamanya yang terpendek itu tercepat. Dengan

    demikian, jika gelombang melewati sebuah medium yang memiliki variasi kecepatan

    gelombang seismik, maka gelombang tersebut akan cenderung melalui zona-zona

    kecepatan tinggi dan menghindari zona-zona kecepatan rendah. Untuk lebih jelasnya

    perhatikan gambar di bawah ini.

  • 11

    Gambar 2.4. Prinsip Fermat (Oktavinta, 2008).

    II. 5 Migrasi

    Secara terminologi, migrasi dalam tahapan pengolahan data seismik didefinisikan

    sebagai suatu tahapan yang bertujuan untuk mengembalikan reflektor miring ke posisi

    sebenarnya serta menghilangkan efek difraksi akibat sesar, kubar garam, pembajian, dan

    kompleksitas struktur geologi lainnya, dengan demikian akan meningkatkan resolusi

    spasial pencitraan subsurface. Migrasi dapat diklarifikasikan berdasarkan kawasan, yaitu

    migrasi pada kawasan waktu (Time Migration) dan migrasi pada kawasan kedalaman /

    ruang (Depth Migration).

    Migrasi bertujuan untuk membuat penampang seismik mirip dengan kondisi

    geologi yang sebenarnya berdasarkan reflektifitas lapisan bumi. Refliktifitas suatu

    bidang yang semula tidak menyambung dan selaras satu sama lain serta dipenuhi oleh

    efek difraksi bowtie, setelah dimigrasi menjadi lebih jelas dan teratur. Perbedaan

    amplitudo yang terlihat antara lapisan yang di atas dengan lapisan yang di bawahnya,

    akibat perubahan kontras densitas batuan di bidang batas antar lapisan, setelah dimigrasi

    juga menunjukkan reflektifitas yang lebih baik. Dengan kata lain, kontinuitas amplitudo

    refleksi pada fasies seismik yang ditunjukkan pada migrated section semakin optimal.

  • 12

    (a) (b)

    Gambar 2.5. Penampang Seismik (a) sebelum migrasi; (b) setelah migrasi. (Marisa, 2008).

    II. 6. Metode Migrasi Kirchoff

    Migrasi Kirchoff adalah suatu prosedur yang berdasarkan penjumlahan kurva

    difraksi. Migrasi ini merupakan pendekatan secara statistik dengan posisi suatu titik

    dibawah permukaan dapat saja berasal dari berbagai kemungkinan lokasi dengan tingkat

    probabilitas yang sama. Migrasi Kirchoff dilakukan dengan cara menjumlahkan

    amplitudo dari suatu titik reflektor sepanjang suatu tempat kedudukan yang merupakan

    kemungkinan lokasi yang sesungguhnya.

    Migrasi Kirchoff dapat dilakukan dalam suatu migrasi kawasan waktu

    menggunakan kecepatan RMS dan straight ray, sedangkan dalam migrasi kawasan

    kedalaman menggunakan kecepatan interval dalam ray tracing. Ilustrasi migrasi Kirchoff

    menurut penjumlahan difraksi terlihat pada gambar berikut ini :

    Gambar 2.6. Metode migrasi Kirchhoff a) pola penjumlahan difraksi; b) setelah migrasi (Pujiono, 2009).

  • 13

    Menurut prinsip Kirchoff, amplitudo pada posisi refleksi yang sebenarnya akan

    dijumlahkan secara koheren sepanjang kurva difraksi (Gambar 12).

    Menurut Schneider, keuntungan utama dari migrasi Kirchoff ini adalah

    penampilan kemiringan yang curam dan baik, sedangkan salah satu kerugiannya adalah

    kenampakan yang buruk jika data seismik mempunyai S/N yang rendah.

    Terkadang data yang telah dimigrasi akan menimbulkan spatial aliasing yang

    disebabkan oleh edge effect, edge effect ini akan memperpanjang sekitar setengan dari

    aperture sebenarnya dalam algoritma migrasi, sehingga akan mengurangi kualitas

    pencitraan subsurface.

    Aperture merupakan jarak atau cakupan suatu data yang akan dimasukkan ke

    dalam perhitungan pada migrasi Kirchoff. Aperture harus dapat mencakup setiap

    reflektor yang menjadi target agar amplitudo dapat dimigrasi ke posisi reflektor

    sebenarnya. Dengan penentuan aperture yang tepat, edge effect tersebut dapat

    dihilangkan, jarak aperture sangat dipengaruhi oleh besar sudut kemiringan, kecepatan,

    serta waktu dari event seismik itu sendiri. Berikut ini skema dari aperture :

    Gambar 2.7. Skema Aperture pada migrasi (Asoteles, 2004).

    Jika aperture tidak cukup lebar maka akan terdapat amplitude

    yang tidak termigrasi. Untuk keberhasilan proses imaging ini aperture haruslah cukup

  • 14

    lebar untuk mencakup garis sinar refleksi dari setiap target. Aperture setidaknya harus

    dua kali lebih lebar dari jarak perpindahan lateral antara titik perekaman dengan titik

    refleksi atau bisa juga merupakan jarak daripada far offset nya.

    II. 7. Migrasi Berdasarkan Domain / Kawasan

    a. Migrasi pada Domain Waktu (Time Migration)

    Proses migrasi yang menghasilkan penampang migrasi dalam kawasan

    waktu disebut migrasi waktu. Migrasi jenis ini pada umumnya dapat berlaku

    selama variasi kecepatan secara lateral kecil hingga sedang. Jika variasi

    kecepatan lateral besar, migrasi waktu tidak dapat menggambarkan bawah

    permukaan dengan baik dan benar. Jenis kecepatan yang digunakan dalam

    migrasi pada domain waktu adalah akar kuadrat kecepatan rata rata (Vrms).

    Metode Time Migration ini pada proses akhirnya tidak dapat menggambarkan

    struktur bawah permukaan secara akurat yang memiliki struktur geologi

    kompleks dengan variasi kecepatan lateral.

    b. Migrasi pada Domain Kedalaman (Depth Migration) / Kawasan Ruang

    Migrasi kedalaman adalah proses migrasi yang menghasilkan penampang

    migrasi dalam kawasan kedalaman / ruang. Migrasi kedalaman biasanya

    diaplikasikan pada data seismik yang memiliki bentuk struktur dan variasi

    kecepatan bawah permukaan yang kompleks dengan menggunakan asumsi gerak

    perambatan gelombang yang sesuai dengan keadaan sebenarnya (Curve Raypath).

    Kecepatan migrasi yang digunakan dalam proses migrasi kedalaman adalah

    kecepatan interval (Vint). Model kecepatan interval dapat menelusuri dengan baik

    jejak jejak sinar dari reflektor ke permukaan. Model kecepatan ini digunakan

    untuk konversi waktu ke kedalaman (time to depth convertion), yaitu

    menampilkan seismik dalam kawasan kedalaman.

  • 15

    Berdasarkan tahapan dalam pengolahan data seismik, baik dalam kawasan waktu

    maupun kedalaman, migrasi juga dapat dikategorikan menjadi 2 jenis yaitu Post Stack

    Migration dan Pre Stack Migration.

    III. 1. Post Stack Migration

    Migrasi jenis ini terbentuk, jika serangkaian data seismik melalui proses

    stack terlebih dahulu, dimana trace-trace yang telah berupa CDP gather akan

    distack/digabungkan, sebelum melalui tahapan migrasi.

    III. 2. Pre Stack Migration

    Migrasi jenis ini adalah proses migrasi yang dilakukan sebelum proses

    stack dilakukan. Pada suatu reflektor miring, pengaruh kemiringan reflektor dan

    offset yang besar akan menyebabkan kecepatan stacking (Vstack) lebih besar

    daripada root mean square atau RMS (Vrms). Jika pada reflektor miring

    diasumsikan Vstack sama dengan Vrms untuk menentukan kecepatan interval,

    maka hasil yang diperoleh tidak akurat. Selanjutnya informasi kecepatan yang

    tidak akurat ini tidak bisa menggambarkan model-model bawah permukaan yang

    sebenarnya. Metode Pre-Stack Migration dilakukan sebelum NMO dan sebelum

    stack, sehingga diharapkan dapat menyelesaikan masalah yang ditimbulkan

    akibat Post-Stack. Pada proses pengolahan migrasi Pre-Stack dilakukan dengan

    cara memfokuskan energi event seismik sebelum proses stack, sehingga data

    untuk proses stack lebih sederhana. Event seismik akan ditempatkan pada tempat

    yang sebenarnya sebelum proses stack, sehingga akan membantu dalam proses

    stack tersebut.

    Masing-masing jenis migrasi memiliki kelebihan dan kekurangan. Untuk lebih

    jelasnya, perhatikan gambar dibawah ini.

  • 16

    Gambar 2.8. Skema Perbandingan dalam Memilih Jenis Migrasi

    Gambar diatas merupakan strategi untuk memilih jenis migrasi yang dapat kita

    lakukan pada pengolahan data. Saat data seismic memiliki variasi kecepatan lateral

    rendah dan strukturnya tidak terlalu kompleks, sebaiknya kita memakai Post Stack Time

    Migration, sementara jika strukturnya kompleks sebaiknya memakai Pre Stack Time

    Migration. Sementara itu, jika kecepatan lateralnya bervariasi tinggi, saat strukturnya

    tidak terlalu kompleks, kita sebaiknya memakai Post Stack Depth Migration dan saat

    strukturnya kompleks kita sebaiknya memakai Pre Stack Depth Migration.

  • 17

    BAB III

    PENGOLAHAN DATA SEISMIK

    III. 1. Sekilas Mengenai ProMAX 2D

    ProMAX 2D merupakan salah satu software untuk mengolah data seismik.

    Software ini merupakan produk dari Landmark yang secara fungsional bisa mengolah

    data seismic baik secara 2D maupun 3D, baik data land maupun data marine.

    Penggunaan software ini memiliki beberapa hal yang perlu diketahui jika

    belum pernah menggunakannya sebelumnya. Dalam menjalankan ProMAX, kita

    membutuhkan mouse dengan tiga tombol (three button mouse). Untuk mouse yang

    digunakan oleh tangan kanan, penamaannya adalah MB1, MB2, dan MB3, berurutan

    dari tombol paling kiri ke arah kanan (lihat gambar dibawah).

    Sementara untuk mousepad jika anda menggunakan laptop / notepad, hanya

    ada 2 tombol, taitu MB1 dan MB3, tidak ada tombol tengah (MB2). Untuk

    melakukan pengerjaan seperti MB2 pada mouse dengan tiga tombol, anda bisa

    menekan MB1 dan MB3 bersamaan, hal ini akan dianggap oleh software ProMAX

    sebagai MB2.

    Gambar 3.1. Skema Three Buttons Mouse

  • 18

    Proses pengolahan dalam ProMAX memiliki tiga level struktur ruang kerja

    dan bersifat overlap, yaitu :

    a. Area : Ruang kerja yang mendefinisikan lokasi atau daerah penelitian

    b. Line : Ruang kerja yang mendefinisikan lintasan survei seismik daerah yang

    diolah berdasarkan kelompok flow.

    c. Flow : Ruang kerja yang terdiri dari subflow untuk mendefinisikan

    algoritma proses pengolahan yang ditunjang dengan pemilihan parameter-

    parameter pengolahan secara tepat

    Untuk pertama kali, User harus mendefinisikan Area yang akan diolah,

    dengan mengetikkan nama (umumnya nama daerah survei seismik yang

    bersangkutan). Jika sudah memiliki sebuah Area, User perlu mendefinisikan Line

    dengan mengetikkan nama Line nya (umumnya nama dari lintasan survei seismik

    yang bersangkutan).

    Selanjutnya dalam Directory Line, User harus dapat mendefinisikan

    tahapan tahapan pengolahan data dengan mengetikkan nama dari kelompok Flow

    yang diinginkan oleh user yang kemudian dalam Directory Flow inilah user dapat

    memilih dan menentukan proses proses yang akan digunakan berdasarkan subflow

    yang telah disediakan oleh software ProMAX. Sampai pada tahap ini, user telah siap

    melakukan pengolahan data.

  • 19

    III. 2. Processing Work Flow

    Berikut ini adalah work flow dari processing yang saya lakukan. Penjelasan

    tiap poinnya ada pada bagian III. 3.

    Reformat Geometry &

    Labelling Refraction Static

    Correction Editing

    Deconvolution 1st Noise Removal

    1st Velocity Analysis

    1st Residual Static Correction

    2nd Velocity Analysis

    2nd Residual Static Correction

    2nd Noise Removal

    Surface Consistent Amplitudo

    Binning Pre Stack Time

    Migration (PSTM)

    Residual Velocity Analysis

    Post Stack Enhancement

    SEGY Output

  • 20

    III. 3. Pengolahan Data Seismik dengan ProMAX 2D

    III. 3. 1. Reformat

    Langkah reformat berguna untuk memasukkan data seismik yang kita

    miliki pada software ProMAX agar bisa diproses lebih lanjut. Karena data yang

    dimiliki berformat SEG-Y, maka digunakanlah subflow SEG-Y Input untuk

    memasukkan data, kemudian subflow Disk Data Output untuk membuat keluaran

    data baru dalam format software ProMAX sehingga data keluaran tersebut yang

    akan digunakan oleh software untuk diproses. Dalam flow ini, data tersebut

    diberi nama 00_RAW; berikut contoh trace dari raw record nya.

  • 21

    III. 3. 2. Geometry

    Langkah geometry berguna untuk memasukkan informasi yang tidak

    terdapat secara otomatis pada data hasil akuisisi. Secara umum, yang perlu

    dilakukan dalam langkah ini adalah memasukkan semua data / parameter

    geometri lapangan yang dibutuhkan selama processing, melakukan

    binning data, dan terakhir finalizing database. Flow ini sangat penting dan harus

    dilakukan secara teliti, karena jika terjadi kesalahan pada flow ini, maka kita tidak

  • 22

    bisa melakukan tahap selanjutnya (terjadi data error). Untuk melakukan hal-hal

    diatas, cukup memakai 1 subflow yaitu 2D Land Geometry Spreadsheet (karena

    pengambilan data berupa 2D dan pada daerah darat (land).

  • 23

    Pertama, kita masukkan data dari receivers, setelah itu masukkan data dari

    source, kemudian pattern nya. Setelah itu, klik bin untuk melakukan kalkulasi

    binning secara otomatis (lihat gambar diatas). Setelah selesai pada tahap finalize

    database, maka data yang kita masukkan sudah terekam oleh software, namun

  • 24

    belum dimasukkan kedalam data awal (rawdata) kita, sehingga perlu dilakukan

    tahap Labelling.

    III. 3. 3. Labelling

    Langkah labelling ini berfungsi untuk menggabungkan data-data

    geometri pada langkah sebelumnya dengan raw data record, sehingga menjadi 1

    dataset. Subflow yang digunakan ada 3, yaitu DDI, Inline Geom Header Load,

    dan DDO (gambar kiri). Keluaran pada flow ini adalah 01_labelling. Berikut ini

    contoh trace sebelum dan sesudah labeling.

  • 25

    III. 3. 4. Refraction Static Data

  • 26

    Langkah ini berfungsi untuk mengkoreksi elevasi dari setiap geofon dan

    mengkoreksi lapisan lapuk yang terdapat di bawah permukaan tanah, sehingga

    nantinya, trace yang kita miliki sudah berada dalam 1 datum yang sejajar.

    Refraction static data dilakukan dengan cara pick break pertama yang muncul di

    setiap trace (first break picking). Caranya, pertama-tama sebuah gate dibuat di

    daerah first break setiap trace, namun cukup pick gate 1 kali di FFID yang sudah

    full trace dan terlihat dengan jelas first breaknya, lalu cek setiap FFID, apakah

    gate tersebut masih mencakup first break di tiap FFID / tidak. Biasanya akan

    masih mencakupi, sehingga pembuatan gate tidak perlu diulang. Namun jika

    ternyata ada yang tidak tercakup, gate bisa dibuat ulang di FFID yang tidak

    tercakup first breaknya tersebut, kemudian cek kembali setiap FFID nya. Berikut

    ini adalah contoh first break picking yang disimpan dengan nama fb_gate.

  • 27

    III. 3. 5. Editing

    Langkah ini digunakan untuk melihat apakah ada trace yang mengandung

    banyak noise dan bisa mengganggu hasil akhir processing kita. Trace yang

    dilihat adalah yang memiliki wiggle dengan amplitudo hampir konstan. Pertama,

    subflow yang diaktifkan hanya subflow DDI dan Trace Display. Jika sudah

    selesai, subflow Trace Kill / Reverse bisa diaktifkan. Pada dataset ini, saya

    menemukan 2 trace yang perlu di kill , seperti gambar dibawah ini.

    Kill trace pada FFID 147, geofon 84

  • 28

    Kill trace pada FFID 323, geofon 62

    Setelah mengecek setiap trace, subflow Trace Kill / Reverse diaktifkan, dengan

    parameter sebagai berikut.

  • 29

    Informasi FFID dan geofon mana yang perlu di kill dimasukkan di kolom

    ini dengan format seperti diatas. Hasil setelah dilakukan trace kill pada FFID tadi

    adalah sebagai berikut.

    Hasil Trace Kill pada FFID 147, geofon 84

    Hasil Trace Kill pada FFID 323, geofon 62

  • 30

    Selain melakukan trace kill, kita juga bisa melakukan picking gate untuk

    nantinya dilakukan dekonvolusi. Picking gate ini dilakukan saat memeriksa trace

    yang rusak (sebelum subflow Trace Kill / Reverse diaktifkan). Caranya, mula-

    mula cari data full trace yang cukup jelas untuk di pick, dalam data ini, saya

    memakai FFID nomor 40. Letak decon gate ini dibawah firstbreak gate kita,

    namun gate nya harus bersinggungan. Karena itulah, langkah selanjutnya adalah

    masukkan fb_gate ke trace tersebut, kemudian pick gate baru, dan beri nama

    decon_gate. Kemudian pick layer pertama ini bersinggungan dengan fb_gate, dan

    pada layer kedua, ikuti polanya dan pick bagian bawah gate. Berikut ini contoh

    dari picking decon_gate.

    Jika kita zoom, akan terlihat ada yang bersinggungan, yaitu fb_gate dan

    decon_gate (ditunjukkan tanda panah).

  • 31

    Bagian yang terdapat di dalam gate inilah yang akan dilakukan

    dekonvolusi pada langkah-langkah selanjutnya.

    III. 3. 6. True Amplitude Recovery

    Subflow ini dapat disisipkan di flow-flow yang membutuhkannya. True

    Amplitude Recovery (TAR) berguna untuk mengembalikan amplitudo dari data

    rekaman ke amplitudo sesungguhnya, karena saat gelombang menjalar di bawah

    permukaan tanah, terjadi pelemahan energi yang mengakibatkan amplitudo dari

  • 32

    gelombang tersebut berkurang. Dengan subflow TAR ini, energi tersebut

    berusaha dikembalikan agar bentuk gelombang dan amplitudonya bisa kembali

    ke bentuk semula. Berikut contoh hasil stack saat TAR tidak diaktifkan dan saat

    TAR diaktifkan.

    TAR tidak diaktifkan

  • 33

    TAR diaktifkan

    III. 3. 7. Initial Velocity Analysis

    Pada langkah ini, kita melakukan initial velocity analysis dengan picking

    nilai kecepatan hanya pada 1 data, yang kemudian data lainnya akan secara

  • 34

    otomatis mengikuti 1 data yang kita pick kecepatannya itu. Caranya adalah

    dengan menggunakan subflow diatas. Setelah di execute, maka akan muncul

    tampilan seperti berikut.

    Kolom pertama merupakan semblance dari kecepatan, kolom kedua

    merupakan CDP Gathers, dan kolom terakhir adalah Constant Velocity Stack.

    Yang perlu dilakukan adalah pick kecepatannya dengan mengintegrasikan ketiga

    kolom tersebut. Jangan lupa untuk apply NMO, caranya kik Gather > Apply

    NMO; ini dapat mempermudah kita dalam menganalisa kecepatannya.

    Kemudian perhatikan kolom kedua, kita perlu mengkoreksi nilai kecepatan agar

    reflektor pada kolom kedua tersebut lurus, seperti penjelasan pada gambar berikut

    ini.

  • 35

    III. 3. 8. Deconvolution

    Dekonvolusi merupakan proses inverse dari konvolusi. Langkah ini

    dilakukan untuk mendapatkan reflektivitas bumi yang sebenarnya, karena hasil

    rekaman seismic merupakan reflektivitas bumi yang tercampur dengan noise.

    Tujuan dekonvolusi yang utama adalah meningkatkan resolusi sinyal. Biasanya,

    dekonvolusi digunakan untuk mengkompres wavelet dan menghilangkan

    multiple; serta dapat meningkatkan resolusi vertikal. Terdapat 2 jenis

    dekonvolusi, yaitu spiking deconvolution dan predictive deconvolution . Untuk

    spiking deconvolution , gap untuk filternya adalah 2.0 ms (tidak bisa diubah),

    sementara predictive deconvolution nilai gapnya belum ditentukan (bisa

    dilakukan parameter test untuk mendapatkan nilai gap yang optimal). Setelah

    melakukan beberapa percobaan (parameter test), akhirnya diputuskan digunakan

    predictive deconvolution dengan gap 4.0 ms. Initial velan yang sebelumnya kita

    lakukan, digunakan sebagai parameter True Amplitudo Recovery pada langkah

    dekonvolusi ini.

  • 36

    III. 3. 9. 1st Noise Removal

    Pada langkah ini, akan dilakukan noise removal pertama, yang bertujuan

    untuk menghilangkan noise khususnya ground roll yang terdapat pada rekaman

    seismik. Dalam flow ini digunakan beberapa subflow yang bisa dilihat di gambar

    diatas. Untuk subflow Noisy Trace Editing, parameternya sebagai berikut :

    Noisy Trace Editing ini menggunakan fungsi statistika yaitu standar

    deviasi dan membuat sinyal menjadi spike, yang mana bila angkanya semakin

    kecil (mendekati 1) maka akan semakin mendekati nilai rata-ratanya. Nilai yang

  • 37

    digunakan pada noise removal pertama ini adalah 0 - 6, nilai ini didapatkan dari

    parameter test yang dilakukan, dan nilai ini dianggap paling optimal.

    Setelah itu, kita perlu membatasi daerah mana yang akan dihapus dan

    dianggap sebagai noise (groundroll), dan daerah mana yang tidak dihapus. Untuk

    melakukan ini, perlu dibuat sebuah gate, yaitu GR_gate. Bagian di dalam gate ini

    adalah bagian yang akan dihapus. Sebagaimana kita tahu, groundroll biasanya

    berada pada frekuensi yang rendah. Berikut ini contoh picking untuk GR_gate.

    Setelah GR_gate dibuat, barulah subflow Windowed Processing

    diaktifkan. Untuk subflow Noisy Trace Editing yang dilakukan setelah GR_gate

    dimasukkan, nilainya adalah 0-3.

  • 38

    III. 3. 10. 1st Velocity Analysis

    Sebelum melakukan analisa kecepatan, pertama-tama kita perlu membuat

    velocity precompute terlebih dahulu. Subflow tertera diatas. Metode analisis

    kecepatan yang digunakan ialah metode mengukur-kesamaan atau metode

    semblance. Metode ini menampilkan spektrum kecepatan dan CDP gather secara

    bersamaan.

    Setelah dataset precompute selesai, subflow selanjutnya adalah seperti

    diatas. Disini akan dimulai picking kecepatan, dan akan muncul tampilan sebagai

    berikut.

  • 39

    Terdapat 3 kolom pada gambar diatas; kolom pertama merupakan

    semblance dari kecepatan, kolom kedua merupakan CDP Gathers, dan kolom

    terakhir adalah Constant Velocity Stack. Yang perlu kita lakukan adalah pick

    kecepatan di semua semblance, tidak hanya pada 1 semblance seperti pada initial

    velan.

    Kita juga dapat menampilkan volume dari kecepatan yang telah kita pick

    dengan subflow diatas. Subflow ini berfungsi untuk mengkontrol daerah picking

    velocity analysis yang kita lakukan. Berikut contoh dari tampilan Volume Viewer.

  • 40

    III. 3. 11. 1st Residual Static Correction

    Langkah ini digunakan untuk mengkoreksi variasi travel time yang

    disebabkan oleh ketidakakuratan statik atau model kecepatan (reflektor di hasil

    stack terlihat bergelombang). Dengan langkah ini, reflector pada hasil stack akan

    terlihat lebih lurus dan continue. Flow yang digunakan dapat dilihat pada gambar

    diatas, dengan output berupa gathers yang diberi nama 08_inputresidual1 .

    Kemudian dilakukan picking horizon, letak horizon ini menentukan dimana kita

  • 41

    ingin membuat kemelurusannya. Pada residual statik pertama ini, saya

    menggunakan horizon seperti gambar dibawah ini (ditunjukkan tanda panah).

    Setelah menarik garis horizon, selanjutnya kita tentukan nilai maksimum

    statiknya, dengan subflow dan parameter seperti dibawah ini.

  • 42

    Setelah itu, kita buat hasil stack nya dengan mengaktifkan subflow Apply

    Residual Statics dengan parameter seperti dibawah ini.

    III. 3. 12. 2nd Velocity Analysis

    Hampir sama dengan analisa kecepatan pertama, pada langkah ini kita

    pick kecepatan mana yang paling tepat agar menghasilkan reflektor yang lurus.

    Subflow yang digunakan hampir sama, namun di analisa kecepatan kedua ini,

    subflow Apply Residual Statics diaktifkan dan parameternya dimasukkan sesuai

  • 43

    dengan parameter pada langkah sebelumnya (residual static pertama). Caranya

    pun hampir sama dengan analisa kecepatan yang pertama. Berikut salah satu

    contoh analisa kecepatan yang kedua.

    Kita juga dapat menampilkan volume viewer seperti pada analisa

    kecepatan yang pertama.

  • 44

    III. 3. 13. 2nd Residual Static Correction

    Hampir sama dengan residual static yang pertama, pada langkah ini kita

    menentukan horizon yang tepat untuk membuat kemelurusan dan kontinuitas dari

    reflektor. Subflow yang digunakan hampir sama, namun di analisa kecepatan

    kedua ini, subflow Apply Residual Statics diaktifkan dan parameternya

    dimasukkan sesuai dengan parameter pada langkah residual static pertama.

    Caranya pun hampir sama dengan residual static yang pertama, namun

    perbedaannya, horizon yang kita pick tidak hanya lurus, namun mengikuti bentuk

  • 45

    reflektor. Horizon yang saya pilih adalah sebagai berikut (ditunjukkan tanda

    panah kuning).

    III. 3. 14. 2nd Noise Removal

    Pada langkah ini, fungsinya untuk melakukan kembali spiking

    berdasarkan parameter statistika yaitu standar deviasi. Subflow yang digunakan

    dapat dilihat pada gambar diatas. Parameter pada noisy trace editing kedua ini

  • 46

    adalah sebagai berikut. Nilai standar deviasi yang digunakan kali ini adalah 0-5,

    yang didapat dari parameter test yang telah dilakukan.

    III. 3. 15. Surface Consistent Amplitude (SCAM)

  • 47

    Langkah ini digunakan untuk mengkonstankan amplitudo dari reflektor

    kita. Ketidak-konsistenan amplitudo pada sinyal bisa disebabkan beberapa hal,

    diantaranya kekuatan dari source/shot, sensitivitas receivers, jarak offset dan

    midpoint yang kurang tepat karena faktor lapangan, dan juga faktor performa

    channel dalam merekam sinyal. Dengan Surface Consistent Amplitudos,

    amplitudo pada dataset dibuat seimbang (balance) sehingga amplitudo yang

    ditampilkan adalah amplitudo yang sebenarnya. Maskipun demikian, tidak semua

    parameter perlu kita masukkan. Kita cek dan lakukan parameter test, perpaduan

    dari parameter mana saja yang menghasilkan amplitudo yang optimal. Saya

    memilih 4 parameter, yaiu source, receiver, offset, dan CDP, karena dirasa

    paling memberikan hasil yang optimal.

  • 48

    III. 3. 16. Binning

    Setelah mengkoreksi amplitudo, kita lakukan tahap binning. Tahap ini

    berguna untuk men-sorting data header dan melakukan kalkulasi matematis

    secara otomatis agar data bisa di migrasi (pada tahap selanjutnya). Subflow yang

    digunakan dapat dilihat di gambar diatas. Data header ada yang perlu dihitung

    secara manual, baru kemudian dimasukkan ke parameter pada subflow-subflow

    diatas. Perhitungan secara manual dapat menggunakan excel seperti berikut.

    III. 3. 17. Pre Stack Time Migration (PSTM)

    Seperti pada teori dasar, ada 4 kombinasi untuk melakukan migrasi, yaitu

    Pre Stack Time Migration, Pre Stack Depth Migration, Post Stack Time

    Migration, dan Post Stack Depth Migration. Masing-masing jenis migrasi

  • 49

    tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan. Untuk data kita saat ini, Pre Stack

    Time Migration dianggap yang paling optimal karena terlihat struktur cukup

    kompleks namun variasi kecepatannya rendah (kecepatan tidak terlalu

    bervariasi). Subflow yang digunakan adalah sebagai berikut.

    Pada subflow Prestack Kirchoff Time Migration, parameter yang perlu

    diperhatikan diantaranya :

  • 50

    Nilai First dan Last CDP dapat kita cek pada properties dari dataset kita,

    sementara untuk frekuensi maksimum dan migration aperture nya, dilakukan

    parameter test. Setelah melakukan parameter tesr, nilai diatas dirasa paling

    optimal untuk data kita sekarang.

    III. 3. 18. Residual Velocity Analysis

    Hampir sama dengan analisa kecepatan sebelum-sebelumnya, namun disini,

    hasil dari analisa kecepatan langsung dimigrasi kembali, kemudian dibandingkan

    dengan hasil migrasi awal. Subflow yang digunakan diantaranya :

  • 51

    Hasil dari analisa kecepatan ini ternyata tidak terlalu optimal jika

    dikaitkan dengan keadaan geologi yang memungkinkan, sehingga akhirnya data

    pada langkah ini tidak digunakan (tetap memakai dataset 14_pstm atau dataset

    hasil PSTM awal).

    III. 3. 19. Post Stack Enhancement

    Post Stack Enhancement ini berguna untuk menghilangkan random noise,

    sisa noise groundroll, multiple, dll. Caranya dengan menggunakan F-K Analysis.

    Suatu filter dibentuk pada domain frekuensi, filter tersebut berbentuk polygon.

    Subflow pada flow ini adalah sebagai berikut.

    Mula-mula, subflow yang diaktifkan adalah seperti gambar di sebelah kiri,

    kemudian dilakukan F-K Analysis. Analisis pada domain F-K bisa dilihat pada

  • 52

    gambar dibawah. Bentuk poligon dapat kita ubah-ubah, namun disini menurut

    saya yang paling optimal adalah polygon2 yang berbentuk seperti gambar

    dibawah. Setelah selesai, yang diaktifkan adalah subflow seperti gambar diatas,

    sebelah kanan.

  • 53

    BAB IV

    HASIL DAN PEMBAHASAN

    Pada bab sebelumnya, telah dibahas mengenai langkah pengolahan data yang saya

    lakukan pada data seismik 1304-87. Berikut ini adalah old section atau data sebelum

    diolah.

    Pada bab ini, akan dijabarkan satu per satu efek dari langkah pengolahan data

    yang saya lakukan, baik dilihat dari data stack nya maupun data gathers nya.

  • 54

    IV. 1. Geometry & Labelling

    Pada data gathers diatas, kita bisa lihat Trace Header nya. Sebelum

    menggunakan flow geometri dan labelling, ada beberapa informasi yang tidak diketahui

    (bertuliskan null), sementara setelah flow geometri dan labelling digunakan, informasi

    tersebut sudah terisi. Kita juga dapat melihat titik penembakan sinyal dari lambang

    bendera ssetelah penggunaan flow geometri dan labelling.

  • 55

    IV. 2. Refraction Static Correction

    Pada data stack diatas, kita bisa lihat perbedaan sebelum dan sesudah koreksi

    refraksi statik dilakukan. Sebelumnya, reflektor kurang terlihat dan tidak kontinu.

    Setelah dilakukan koreksi refraksi statik, sinyal (refelektor) lebih terlihat dan kontinu.

    IV. 3. Editing

    Pada flow ini, ada 2 data trace yang dihilangkan / dihapus (di kill), yaitu trace

    pada FFID 147, geofon 84, dan trace pada FFID 323, geofon 62. Pada tahapan ini, trace

    yang menghasilkan noise dengan amplitudo yang hampir konstan setiap waktunya akan

    dihilangkan. Berikut ini adalah contoh hasil dari trace kill pada data trace yang

    mengandung noise tersebut (FFID 147).

  • 56

    Dapat kita lihat di bagian yang diberi lingkaran kuning, trace yang buruk dapat

    dihapus / dihilangkan pada flow ini.

    IV. 4. True Amplitude Recovery

    TAR tidak diaktifkan TAR diaktifkan

  • 57

    Sebelum TAR diaktifkan, sinyal terlihat kurang kontinu, dan setelah TAR

    diaktifkan, sinyal terlihat lebih jelas dan kontinu khususnya di daerah objektif kita.

    IV. 5. Deconvolution

    Dilihat dari data gathers diatas, groundroll dapat dihapus cukup baik dan resolusi

    sinyal pun meningkat. Begitu pula jika dilihat dari data stack nya (gambar dibawah).

    Meskipun pada flow ini digunakan decon_gate untuk mereduksi noise, namun utamanya,

    fungsi dekonvolusi adalah meningkatkan resolusi sinyal.

  • 58

    IV. 6. Velocity Analysis

  • 59

    Setelah dilakukan 2 kali analisa kecepatan pada brute stack, didapatkan hasil

    seperti diatas. Sinyal lebih jelas dan kontinu, struktur dari lapisan di bawah permukaan

    pun lebih terlihat.

    IV. 7. Residual Static Correction

    Gambar diatas merupakan hasil stack sebelum dilakukan residual statik dan

    setelah dilakukan residual statik. Terlihat perbedaan di beberapa bagian; setelah

    dilakukan koreksi statik, data menjadi lebih smooth, umumnya reflektor lebih jelas.

    Namun, ada pula beberapa bagian yang tereduksi (awalnya cukup jelas menjadi lebih

    tidak jelas). Jika hal ini terjadi, fokuskan pada daerah objektif kita. Jika daerah objektif

    kita menunjukkan hasil yang lebih baik dari sebelumnya, maka kita bisa pakai hasil dari

    koreksi / pengolahannya. Sementara jika bagian reflektor / daerah objektif terlalu

    tereduksi, sebaiknya hasil pengolahan tersebut tidak dipakai.

  • 60

    IV. 8. Noise Removal

    Noise Removal dilakukan 2 kali, dan berikut ini adalah perbandingan antara

    sebelum dilakukan noise removal (brutestack) dengan data setelah dilakukan noise

    removal yang kedua. Noise dapat dihilangkan walau tidak 100%, dan reflektor pun

    terlihat lebih jelas.

  • 61

    IV. 9. Surface Consistent Amplitude (SCAM)

    Pada tahapan SCAM ini, amplitudo dari reflektor yang lemah diharapkan dapat

    diperkuat sehingga reflektor-reflektor, terutama di daerah objektif kita, akan terlihat

    lebih jelas dan kontinu. Caranya adalah dengan menyeimbangkan amplitudo-amplitudo

    yang lemah dengan amplitudo reflektor yang kuat yang ada disekitarnya. Kata kunci

    pada langkah ini adalah balance (seimbang). Dapat kita lihat pada data sebelum dan

    sesudah SCAM dilakukan, reflektor yang amplitudonya lemah diperkuat dan

    diseimbangkan, sehingga sreflektor yang kuat sedikit lebih melemah namun tetap terlihat

    jelas.

    Before (Residual Static)

    After (SCAM)

  • 62

    IV. 10. Pre Stack Time Migration (PSTM)

    Pada tahap migrasi, struktur permukaan bawah tanah terlhat lebih jelas; reflektor-

    reflektor terlihat lebih jelas dan kontinu. Bagian antiklin akan terlihat lebih kecil (lebih

    sempit) dari sebelumnya, sementara bagian sinklin akan terlihat lebih lebar dari

    sebelumnya. Tingkat noise juga sedikit berkurang pada tahap migrasi ini.

  • 63

    IV. 11. Post Stack Enhancement

    Pada tahap ini, dilakukan F-K Analysis pada data stack terakhir yaitu data hasil

    PSTM. Tujuannya untuk mereduksi noise yang masih tersisa, baik itu random noise

    ataupun groundroll yang masih tersisa, walaupun noise tidak bisa hilang 100%. Hasil

    akhirnya akan membuat reflektor-reflektor lebih jelas dan kontinu, seperti pada gambar

    diatas. Dengan demikian, hasil akhir dari pengolahan data akan lebih baik dari

    sebelumnya, dengan meningkatnya S/N ratio dari data tersebut.

  • 64

    IV. 12. Hasil Akhir Pengolahan Data Seismik

    Pada data diatas, terlihat bahwa hasil pengolahan data yang telah saya lakukan

    menampilkan reflektor yang lebih jelas dan kontinu dibanding rawdata record atau

    previous datanya, dan memiliki S/N ratio yang lebih tinggi dari data sebelumnya.

  • 65

    BAB V

    KESIMPULAN DAN SARAN

    Dari hasil pengolahan data seismik 2D-Land dengan software ProMAX 2D, Line

    1304-87, diperoleh beberapa kesimpulan sebagai berikut:

    Input parameter dalam kategori land merupakan kunci awal benar tidaknya kita

    dalam melakukan pengolahan data seismic

    Proses editing dilakukan untuk mereduksi sebagian trace yang rusak (noise)

    sehingga akan menghasilkan penampang seismik yang lebih baik, terlihat dari

    S/N yang lebih tinggi.

    Analisa kecepatan sangat berpengaruh pada kelurusan dan kemenerusan reflektor

    Koreksi residual statik mampu menghilangkan deviasi statik pada data seismik

    yang timbul akibat proses NMO dan koreksi statik lapangan (field statics).

    Selain itu, ada beberapa saran yang dapat saya berikan, diantaranya :

    Pengisian geometri harus benar benar sesuai dengan Observer report,

    Kesalahan pengisian geometri akan berdampak kepada tahap tahap berikutnya

    Dalam melakukan First Break Picking maupun Velocity Picking harus benar

    benar teliti untuk mendapatkan hasil yang optimal

    Jika hasil pengolahan data tidak menunjukkan hasil yang optimal atau bahkan

    hasilnya lebih buruk (reflektor menjadi tidak jelas, terlihat bentuk struktur yang

    aneh dan tidak memungkinkan secara geologis) sebaiknya data tersebut tidak

    dipakai

    Konsep pengolahan data seismik harus benar-benar diketahui sebelum melakukan

    pengolahan dengan software, karena software hanya sebuah tool dan setiap

    software memiliki tahapan dan cara yang berbeda tetapi konsep dalam

    pengolahannya tetap sama

  • 66

    DAFTAR PUSTAKA

    Yilmaz, Oz., 2001, Seismic Data Analysis Volume I (Processing, Inversion, and

    Interpretaion of Seismic Data), SEG, Tulsa-UK.

    Adhiansyah, Efrandi. 2012. Laporan Kerja Praktek Processing Seismik 2D Line Alpha

    Lapangan SapphireMenggunakan SeisSpace. Program Studi Geofisika, Universitas

    Gadjah Mada, Yogyakarta.

    Jusri, Tomi. 2004, Panduan Pengolahan Data Seismik Menggunakan ProMax Program

    Studi Geofisika, Institut Teknologi Bandung, Bandung.

    Sismanto, Prof. 1996, Modul I : Akuisisi Data Seismik, Laboratorium Geofisika, Fakultas

    Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

    Sispanto, Prof. 1996, Modul 2 : Pengolahan Data Seismik, Laboratorium Geofisika,

    Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Gadjah Mada,

    Yogyakarta.

    Munadi, Suprajitno, Prof. DR. 2002, Pengolahan Data Seismik, Jurusan Fisika,

    Universitas Indonesia, Jakarta.

    Sagita Putra, Andy., 2009, Laporan Kerja Praktek Pengolahan Data Seismik, Jurusan

    Fisika, Universitas Indonesia, Jakarta.