44739498 Pemeriksaan Orthopaedi Dan Muskuloskeletal

  • View
    24

  • Download
    9

Embed Size (px)

Text of 44739498 Pemeriksaan Orthopaedi Dan Muskuloskeletal

1.1. LEARNING OUTCOME BAB I PENDAHULUAN Setelah mengikuti praktikum ini mahasiswa diharapkan :

- Mampu melakukan pemeriksaan muskuloskeletal dengan supervisi tutor. 1.2. SASARAN PEMBELAJARAN 1.2.1. Area Keterampilan Komunikasi

Berkomunikasi dengan pasien serta anggota keluarganya a. Bersambung rasa dengan pasien dan keluarganya

Memberikan salam Memberikan situasi yang nyaman bagi pasien Menunjukkan sikap empati dan dapat dipercaya Mendengarkan dengan aktif (penuh perhatian dan memberi waktu yang

cukup pada pasien untuk menyampaikan keluhannya dan menggali permasalahan pasien)

Menyimpulkan kembali masalah pasien, kekhawatiran, maupun harapannya Memelihara dan menjaga harga diri pasien, hal-hal yang bersifat pribadi, dan

kerahasiaan pasien sepanjang waktu b. Mengumpulkan Informasi

Mampu menggunakan open-ended maupun closed-question dalam menggali informasi (move from open toclosed question properly)

Tidak memberikan nasehat maupun penjelasan yang prematur saat masih mengumpulkan data

c. Memahami Perspektif Pasien Melakukan fasilitasi secara profesional terhadap ungkapan emosi pasien

(marah, takut, malu, sedih, bingung, eforia, maupun pasien dengan hambatan komunikasi misalnya bisu-tuli, gangguan psikis)

Mampu merespon verbal maupun bahasa non-verbal dari pasien secara profesional

Menggunakan bahasa yang santun dan dapat dimengerti oleh pasien (termasuk bahasa daerah setempat) sesuai dengan umur, tingkat pendidikan ketika menyampaikan pertanyaan, meringkas informasi, menjelaskan hasil diagnosis, pilihan penanganan serta prognosis.

d. Memberi Penjelasan dan Informasi Mempersiapkan perasaan pasien untuk menghindari rasa takut dan stres

sebelum melakukan pemeriksaan fisik Memberi tahu adanya rasa sakit atau tidak nyaman yang mungkin timbul

selama pemeriksaan fisik atau tindakannya 1.2.2. Area Keterampilan Klinis A. Memperoleh dan mencatat informasi yang akurat serta penting tentang pasien dan

keluarganya Menggali dan merekam dengan jelas keluhan-keluhan yang disampaikan (bila perlu disertai gambar), riwayat penyakit saat ini, medis, keluarga, sosial serta riwayat lain yang relevan

B. Melakukan prosedur klinik Melakukan pemeriksaan fisik dengan cara yang seminimal mungkin menimbulkan rasa sakit dan ketidaknyamanan pada pasien

1.3. TOPIK Pemeriksaan muskuloskeletal yang terdiri atas pemeriksaan :

1.3.1. Anggota Gerak Atas (Upper extremity) a. Sendi Bahu (Shoulder joint b. Sendi siku (Elbow joint): c. Sendi pergelangan tangan

d. Jari tangan (finger)

1.3.2. Pemeriksaan Anggota Gerak bawah (Lower Extremity) a. Sendi panggul b. Sendi lutut c. Pergelangan Kaki/kaki 1.3.3. Tulang Belakang

1.5. Rencana Pembelajaran Praktikum ( Lesson Plan) dan Jadwal praktikum

- Praktikum keterampilan klinik dilakukan pada : Hari : Selasa dan Kamis Jam: 07.00 08.40 WIB

- Alokasi: a. Pembukaan : 10 mnt perkenalan, presensi, oral pretest (student`s work plan), penjelasan korelasi klinis

b. Latihan : 75 mnt demontrasi/audiovisual (bila ada) 30 mnt, role play (30mnt), feed back (15 mnt)

c. Penutup : 15 mnt penyampaian tugas mandiri, motivasi belajar mandiri, penutup

JADWAL PRAKTIKUM PENGANTAR KLINIK SEMESTER 1 LABORATORIUM KLINIK FAKULTAS KEDOKTERAN UMM TAHUN AJARAN 2009/2010

Mata Kuliah : Pengantar Klinik Semester : I (Satu) Hari/Jam : Selasa dan Kamis, 07.00 08.40 WIB

No MATERI SUB TOPIK DOSEN 1 Pengantar dr. Ruby Riana SpBP 2 2.1. Anggota Gerak Atas (Upper extremity) dr. M. Kuntadi, SpOT dr. Beny Rahman 3 dr. Ruby Riana, SpBP dr. Dwi Nurwulan P 4 dr. Aris, SpB dr. Indra Wahyu

Jadwal Perputaran Materi untuk masing-masing kelompok

NB : Peserta 142 orang, dibagi 6 kelompok : kelompok 1, 2, 3, 4,5, 6.

MINGGU HARI TANGGAL 2 3 4 Selasa 01-12-2009

Kuliah Pakar I Kamis 03-12-2009 Selasa 08-12-2009 II Kamis 10-12-2009 Selasa 15-12-2009 Pengantar III Kamis 17-12-2009 1 2 3

Selasa 22-12-2009 1 2 3 IV Kamis 24-12-2009 4 5 6

Selasa 29-12-2009 4 5 6 V Kamis 31-12-2009

Ujian OSCE Selasa 05-01-2010 VI Kamis 07-01-2010 Pemeriksaan fisik Muskuloskeletal a. Sendi Bahu (Shoulder joint b. Sendi siku (Elbow joint): c. Sendi pergelangan tangan d. Jari tangan (finger) 2.2. Pemeriksaan Anggota Gerak

bawah (Lower Extremity) a. Sendi panggul b. Sendi lutut c. Pergelangan Kaki/kaki 2.3. Tulang Belakang

- KETERANGAN TOPI K SUB TOPIK Sistem Kebutuhan 2.1. Anggota Gerak Atas (Upper extremity) Pemeriksaan fisik Muskuloskeletal a. Sendi Bahu (Shoulder joint b. Sendi siku (Elbow joint): c. Sendi pergelangan tangan d. Jari tangan (finger) 2.2.Pemeriksaan Anggota

Gerak bawah (Lower Extremity)

a. Sendi panggul b. Sendi lutut c. Pergelangan Kaki/kaki 2.3. Tulang Belakang

Peragaan Role play Chek list Orang coba Manequin.

1.6. Evaluasi Evaluasi akan dilakukan pada akhir semester dalam bentuk OSCE. Nilai lulus bila kumulatif B. Nilai C diperkenankan maksimal di satu station. Prasyarat mengikuti OSCE : - Kehadiran pada praktikum minimal 80 % - Tugas mandiri selesai 100 % - Buku log pengantar klinik telah diisi dan ditanda-tangani oleh instruktur - Menyerahkan surat bebas tanggungan

1.7. Daftar Pustaka

1) McRae R. 2004. Clinical orthopaedic examination. Churcil Livingstone. Fifth edition, New York

2) Reksoprodjo, S. 1995. Pemeriksaan Orthopaedi. dalam Reksoprodjo S. et al. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Bagian Bedah Staf Pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Binarupa Aksara. Jakarta. Hal 453-64

3) Sercant C, Purkiss S. 2002. Examination schemes in general surgery and orthopaedics. First edition. Ashord Coluur Press. London

4) Thompson JC. 2002.Concise Atlas of Orthopaedic Anatomy. First edition. Icon Learning system. USA BAB II PEMERIKSAAN MUSKULOSKELETAL 1. Gambaran Umum Pemeriksan terdiri dari

A. Anamnesa B. Pemeriksan fisik C. Pemeriksaan penunjang D. Membuat diagnosis kerja dan atau diagnosis banding E. Rencana terapi F. Prognosis.prakiraan perjalanan penyakit Pada praktikum keterampilan klinik di blok Ilmu kedokteran dasar I ini hanya akan dibahas pemeriksaan fisik orthopaedi 1. Anamnesa terdiri dari : a. Autoanamnesa Ditanyakan persoalan :mengapa pasien datang, mulai kapan keluhan dirasakan dan biarkan pasien bercerita tentang keluhan sejak awal dan apa yang dirasakan sebagai ketidakberesan. Untuk dapat melakukan anamnesis diperlukan pengetahuan tentang penyakit. Ada beberapa hal yang menyebabkan penderita datang untuk meminta pertolongan:

1. Sakit/nyeri Sifat dari sakit.nyeri - Lokasi setempat/meluas/menjalar - Apa penyebabnya, mis : trauma - Sejak kapan dan apa sudah mendapat pertolongan - Sifat nyeri : pegel/ seperti ditusuk-tusuk/ rasa panas/ ditarik-tarik; terus menerus atau hanya saat bergerak/ istirahat dst. - Apakah keluhan ini dirasakan pertama kali atau sering hilang timbul 2. Kekakuan/kelemahan Kekakuan umumnya mengenai persendian. Ditanyakan apakah disertai nyeri sehingga pergerakan terganggu Kelemahan apakah yang dimaksud instability atau kekuatan otot menurun/melemah/kelumpuhan

3. Kelainan bentuk/pembengkokan a. Angulasi/rotasi/discrepancy (pemendekan/tidak sama panjang) b. Benjolan atau karena adanya pembengkakan

b. Allo anamnesa Pada dasarnya sama dengan autoanamnesa, bedanya yang menceritakan adalah orang lain. Hal ini penting bila kita berhadapan dengan anak kecil, orang tua yang mulai pikun atau penderita yang tak sadarkan diri/kelainan jiwa.

2. Pemeriksaan Fisik Dibagi menjadi dua yaitu pemeriksaan umum (status generalisata) untuk mendapatkan gambaran umum dan pemeriksaan setempat (status lokalis). Hal ini perlu untuk dapat malaksanakan total care. - Status Generalisata o Perlu disebutkan keadaan umum : baik/buruk kemudian dicatat tanda-tanda vital seperti kesadaran, tekanan darah, nadi, pernapasan dan suhu

o Dilanjutkan pemeriksaan secara sistematik dari kepala, leher, dada, perut, kelenjar getah bening, serta genitalia. o Kemudian ekstremitas atas dan bawah serta tulang belakang. - Status Lokalis (Keadaan lokal ) Harus dipertimbangkan keadaan proksimal serta bagian distal dari anggota terutama mengenai status neuromuskular. Pada pemeriksaan muskuloskeletal yang penting adalah : 1. Look (inspeksi) 2. Feel (palpasi) 3. Move (pergerakan terutama lingkup gerak) Disamping gerak perlu dilakukan pengukuran bagian yang penting untuk

membuat kesimpulan kelainan, merupakan pembengkakan atau atrofi serta melihat adanya discrepancy (selisih panjang).

1. Look (inspeksi) Perhatikan apa yang dapat dilihat - Sikatriks (jaringan parut alamiah atau post operasi) - Cafe au lait spot (tanda lahir) - Fistulae - Warna kemerahan/kebiruan atau hiperpigmentasi - Benjol/pembengkakan/cekungan dengan hal-hal yang tidak biasa - Posisi serta bentuk dari ekstremitas (deformitas) - Jalannya (gait waktu pasien masuk kamar periksa) 2. Feel (palpasi) Pada saat akan meraba posisi pasien perlu diperbaiki dulu agar dimulai dari posisi netral/anatomis. Pemeriksaan ini merupakan pemeriksaan dua arah karenanya perlu diperhatikan wajah (mimik kesakitan) atau menanyakan rasa sakit. Yang perlu dicatat adalah : - Perubahan suhu terhadap sekitarnya serta kelembaban kulit - Bila ada pembengkakan, apakah terdapat fluktuasi atau hanya edema terutama daerah persendian - Nyeri tekan (tenderness), krepitasi, catat letak kelainannya (1/3 proksimal/ tengah/ distal) Otot: Tonus pada waktu relaksasi atau kontraksi; benjolan yang terdapat di permukaan tulang atau melekat pada tulang. Selain itu juga diperiks